Wednesday, January 26, 2011

cita-cita

Cita-cita.
Yang ada di benak saya waktu kecil kalo ditanya tentang cita-cita, saya selalu jawab "gak tau".
Jadi dokter, udah kebanyakan yang ngomong. Jadi astronot, wong saya aja takut naik pesawat waktu kecil dulu, apalagi disuruh ke luar angkasa. Jadi polisi? Sempat sih dulu mikir apa jadi polisi aja ya, soalnya gak pernah liat ada polisi cewek. Eh taunya udah banyak :p

Ngomong-ngomong soal cita-cita, akhirnya berlanjut tuh ke jaman SD. Jaman yang anak cewek lagi gemar-gemarnya nulis diary, sama minta temen-temennya ngisi diary mereka. Saya pun begitu. Dan lagi-lagi, ketika di kolom cita-cita, saya selalu menjawab dengan kata-kata "bingung" atau "apa aja".

Pengen ketawa rasanya kalo inget jaman SD. Terus, berlanjut ke SMP. Entah kenapa, jadi seorang yang pemalu dan gak PD-an. Kalo gak ada temen, gak mau sekolah. Aneh banget. Punya sahabat waktu kelas 1, pas kelas 2 beda kelas, terus langsung males nyari temen baru...bahkan buat temenan. Autis sendirian. Sampe ada temen yang datengin, intinya ngajak temenan, ngobrol, trus dia curhat. Mulai dari situ, entah kenapa saya punya hobi lagi, curhat dan dicurhatin. Dan akhirnya, saya pun punya cita-cita, berpikir untuk jadi psikolog, gara-gara hobi saya itu.

Pas SMA, berubah total. Karena ternyata temen-temen jaman SD dan beberapa di SMA masuk di sekolah yang sama, akhirnya saya jadi pribadi yang gampang bergaul, banyak ngomong, dan good-boy seeker. Hehehe. Walaupun akhirnya mantan-mantan saya di SMA malah kebanyakan brengseknya, tapi kebawelan saya malah makin meningkat. At last, waktu duduk di kelas 3, saya tertarik untuk menjadi penyiar radio atau news anchor.

Pada kenyataannya, saya mengambil jurusan sastra Inggris untuk jenjang D3 saya. Tidak habis akal, agar cita-cita saya  cukup terlaksana, saya mengambil magang di TRANS TV. Lagi, setelah lulus, Tuhan berbaik hati memberi saya jalan untuk berkuliah di jurusan Komunikasi Massa, yang alhamdulillah sudah saya selesaikan per Desember 2010.

Hari ini, tiba-tiba saya teringat dengan perjalanan cita-cita saya. Mungkin hanya segelintir orang, yang saya kenal, berhasil mempertahankan cita-cita kecilnya. Saya? Dengan umur 23, saya berpikir kalau cita-cita mungkin sekedar angan-angan. Tidak dipungkiri, sampai sekarang saya masih berharap untuk bekerja di bidang media. Saya pun sangat mencintai pekerjaan saya saat ini, walaupun tidak berhubungan dengan media.

Kalau orang lain menganggap cita-cita sebagai sebuah profesi tertentu, mungkin dulu saya akan memilih bercita-cita "pengen punya kerja bagus, punya uang banyak, trus bisa beli rumah" kali ya...

Hahaha, soalnya sekarang saya melihat banyak orang yang lupa dengan cita-citanya, angan-angannya dan bahkan keinginannya, untuk sekarang mencari sebuah pekerjaan tetap dengan gaji lumayan. Hmm, tapi mungkin itu juga kelebihan dulu punya cerita tentang sebuah cita-cita...mungkin bekal untuk cerita ke anak kita nanti, atu kebanggan tersendiri bagi orang-orang yang merealisasikan cita-citanya.



Sekedar untuk melanglang buana akan cita-cita kita dulu, saya sajikan video klip jaman saya dulu. Selamat menikmati, dan selamat merealisasikan cita-cita kalian (apapun itu)......... :)

Anda sedang membaca artikel tentang cita-cita dan anda bisa menemukan artikel cita-cita ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2011/01/cita-cita.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel cita-cita ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link cita-cita sumbernya.

No comments:

Post a Comment