Sunday, July 31, 2011

Nostalgia Tarawih

Beberapa tahun terakhir, saya sudah tidak menjalankan Tarawih di mesjid. Saya lebih suka Tarawih di rumah, karena bisa berbarengan dengan keluarga. Puasa 2 tahun terakhir ini, menurut saya paling berkesan di antara puasa tahun-tahun sebelumnya. Mengingat, di tahun 2009, 3 bulan sebelum puasa Bapak saya mengalami kecelakaan di rumah. Bapak terpeleset di depan kamar mandi, yang mengakibatkan beliau tidak bisa berdiri dan berjalan, karena mengalami ganguan di syaraf pinggang. Imbas dari itu semua, hingga Ramadhan tiba,Bapak saya masih harus berjalan dengan tongkat, mandi dengan posisi duduk, bahkan sholat pun dikerjakan dengan duduk. Kami yang selalu menunaikan Ttarawih berjamaah di rumah, sempat khawatir, apa bisa menjalankan sholat Tarawih bersama-sama, mengingat keadaan Bapak seperti itu. Dan, Bapak tidak habis ide dengan beliau tetap jadi imam walau harus duduk di bangku, dan dengan lantang memimpin sholat tarawih berjamaah selama 1 bulan penuh puasa. Alhamdulillah...

Tahun lalu, puasa tahun 2010, sambil duduk-duduk santai menunggu anggota keluarga ambil giliran wudhu untuk sholat Tarawih, tiba-tiba Bapak terkenang.

Bapak: Gak kerasa ya Mbak (Bapak memang selalu memanggil saya Mbak)
Saya: kerasa apa?
Bapak: Gak kerasa udah setahun puasa...
Saya: Lah emang, ada apa sih Pak?
Bapak: tahun lalu khan Bapak sholatnya sambil duduk tapi tetep jadi imam.
Saya: Oh..Bapak gitu, kereeeen.

Jujur, kala itu saya takut. Saya cuma bisa berdoa, tahun depan Bapak memimpin shlat Tarawih kami lagi.

Dan benar, hari ini malam pertama Tarawih. Saya rindu Bapak berbicara seperti Tarawih tahun lalu, dimana beliau terharu karena tidak terasa sudah melewati masa-masa sulit karena tidak bisa beraktivitas. Saya tidak mau mengingatkan, karena saya tahu itu adalah jatah Bapak untuk nostalgia dengan masa harunya.

Jika ditanya apa yang saya rindukan ketika Ramadhan, cuma satu: rindu mendengar lantunan suara bapak menjadi imam kala Tarawih.

Jika ditanya doa apa yang saya minta tiap Ramadhan, cuma satu: agar Allah selalu tetap memberikan nikmat sehat agar saya sekeluarga selalu bisa mendengar Bapak memimpin sholat Tarawih berjamaah di rumah.



Amin, Amin, Ya Robbal 'Alamiin.





Selamat Tarawih :)

Tuesday, July 5, 2011

Coba Katakan

yang kuinginkan
satu tujuan

sebuah kenyataan
bukan impian

bukan harapan
bukan alasan

satu kepastian
coba katakan...coba katakan...coba katakan



*Maliq n d'essentials