Monday, March 26, 2012

minus 2 minggu

Hola!
Kemarin tepat minus 2 minggu. Makin deg-degan? Enggak juga sih. Dari minus beberapa bulan terakhir bawaannya pengen cepat kelar urusannya. Nikah tuh rempong! Urusannya gak selesai-selesai. Heran sama artis atau orang-orang yang bolak balik nikah, gak repot apa?

Anyway, temen saya si Pipie baru saja dilamar Sabtu lalu. Awalnya dulu, Pipie pernah bilang kalau mungkin tidak akan ada lamaran. Ternyata karena Ayahnya datang ke Indonesia lebih cepat, beliau mengharapkan adanya lamaran dengan keluarga inti saja. Akhirnya, jadi deh si Pipie Dermawati (bukan nama sebenenrnya :p) dilamar oleh Pendekar Lubang Buaya, alias Didik Pramuji. Dan pake cincin gitu hari ini, ciyeee...

Pas hari dimana Pipie dilamar, saya cerita ke Mas Pujo. Lamaran PIpie ini unik. Karena Ayah Pipie memang dinas di luar negeri, jadi jarang sekali ketemu dengan Didik. Beliau menitip pesan pada Pipie kalau pas lamaran nantai Didik harus meminta sendiri ekpada beliau. Pas saya cerita itu, Mas Pujo tiba-tiba berkata: "aku juga dulu minta duluan sebelum lamaran." Hah? Saya agak tidak percaya sih, masa sih si pendekar sipit satu ini berani ngomong langsung. Ternyata eh ternyata, cekidot deh perbincangan di bawah ini:

Saya: ah masa?? aku kok gak tau
Mas Pujo: yaelah, iya. aku minta dulu sama bapak, sayang.
Saya: kapaaan?
Mas Pujo: pokoknya setelah bapak ibu aku dateng mau ngomongin acara lamaran, aku ngomong sendiri sama bapak, kalo mau ngelanjutin hubungan sama kamu.
Saya: *mulai tersipu* ah serius?? giman gimana ceritanya??
Mas Pujo: duuh! Pokoknya aku bilang "Pak ujo minta ijin mau ngelanjutin hubungan sama Prita ke jenjang lebih". Gitu deh.
Saya: Trus Bapak ngomong apa?
Mas Pujo: Bapak malah ngomong "oh gitu" doang trus langsung ngambil kalender sambil bilang "jadi gini ya jo, bla bla bla...". lah aku gak ditanggepin... -___-
Saya: Hahahahahahaha... *peluk*

Kocak emang deh si Bapak. Jadi dulu pernah waktu awal-awal pacaran kita berdua mau ke daerah manggarai gitu. Si pacar emang gak tau jalan, akhirnya dibikinin denah dong sama si Bapak. Kerajinan deh. terus pas Ujo dateng si Bapak manggil dia "jadi gini, Anda lewat sini, lalu msuk ke jalan bla bla bla". Dipanggil Anda dong ah, sontak dong jadi bulan-bulanan saya, dan sempat dia dipanggil Mas Anda. Hihihi...

Tuesday, March 20, 2012

Tentang Mantan

Halo!
Beberapa waktu belakangan, Dave hendrik, salah satu presenter terkenal, sedang berbagi mengenai hari pernikahan. Hari ini temanya adalah: “Akankah calon pengantin wanita mengundang mantan di hari pernikahan?” Well, saya punya banyak jawaban mengenai hal itu.

Rata-rata, banyak follower yang menjawab “pasti mengundang”, “iya dong”, atau “harus mengundang” dengan berbagai maksud. Versi saya untuk jawaban pertanyaan tersebut adalah:

Saya tidak mengundang mantan-mantan (ehem banyak ya? :p) saya.

Alasan pertama, saya tidak rela berbagi kebahagiaan di hari istimewa saya dengan seseorang yang pernah tidak membahagiakan saya. Saya sengaja tidak memakai kalimat “merusak kebahagiaan”, karena menurut saya itu terlalu ‘halus’.

Alasan kedua, I used to be happy with ‘em. Saya sengaja menghindari tatapan mantan-mantan saya, yang mungkin akan senyum palsu atau berkata yang tidak-tidak. Ya, saya setidaknya pernah sangat mengenal dan tahu sifat mereka.

Alasan ketiga, mengundang mantan bukan sebuah pembuktian kalau kita sudah move on kok. Move on atau enggaknya seseorang setelah memutuskan jalinan hubungan dekat, itu tergantung pribadi masing-masing. Karena menurut saya, ngapain juga pamer “hei gw udah move on” ke mantan dengan mengundang ke pernikahan. Itu sama aja masih ngarep dia cemburu, you know ;). Menikah menurut saya itu takdir, putusan Allah. Kalau dari awal niat mengundang untuk hal yang kurang baik, amit-amit banget kalau balesannya nanti malah hubungan suami-istri jadi berantakan. *jangan sampe*

Alasan keempat, menjaga silaturahmi dengan mantan memang baik, terlebih mengenal baik keluarganya juga. Saya mengenal baik keluarga mantan. Saya pun masih berhubungan baik dengan mantan-mantan. Ucapan selamat dan doa saya rasa bisa disampaikan melalui sms, telepon atau bbm. Tokh teknologi sudah semakin canggih.

Alasan kelima, ada seorang mantan yang (maaf) sangat brengsek. Dia memutuskan saya karena saya menolak ia mencampuri kehidupan saya dengan keluarga dan masa depan saya. Wong jadi suami aja belum, sok ngatur-ngatur khan? Dia marah, dan mulai menhitung-hitung apa yang sudah ia berikan/ belikan/ lakukan pada saya. Saya mulai benci dia sejak saat itu hingga sekarang, walaupun hubungan kami sekarang sudah baik (beberapa kali bbm-an). Saya tidak ingin ia datang di pernikahan saya, dan memberikan entah angpaw atau bingkisan. Nanti malah diitung-itung lagi ;)

Sementara itu sih yang saya inget kenapa saya tidak ingin mengundang mantan di hari pernikahan saya. Maaf kalau Anda mantan saya dan membaca tulisan ini. Oh ya, kalau ada yang tidak setuju dengan tulisan ini, mohon dimaafkan. :)

Monday, March 19, 2012

minus 3 minggu

Hello!
Minus 3 minggu, hari Minggu kemarin.
Dalam waktu 3 minggu ke depan, saya akan menikah dan memulai kehidupan baru. Banyak warna-warni yang saya rasakan menghadapi tanggal tersebut. Mulai dari suka, duka, sedih, marah. Yang terakhir sih, lagi sering nangis. Gak tau kenapa, kalau liat foto, tayangan, apa ngebayangin akad nikah langsung nangis. Gak siap jadi istri orang, wajar. Cuma lebih ke "ya ampun, gw udah gede. Masih mau dimanaja bapak sama ibu". Inget banget, kalau Bapak dulu dinas ke luar negeri atau luar kota, pasti gak betah lama-lama. Soalnya anaknya yang mbarep ini pasti sakit kalau ditinggal lama-lama. Lah ini, calon mertua udah wanti-wanti harus tinggal di rumahnya juga. Bahkan diiming-imingin bakal dibikinin dapur di kamar atas. Walah!

Jujur, saya lebih memilih untuk tinggal di rumah sendiri. Belum siap untuk tinggal di rumah baru (belum ada sih rumah barunya). Saya masih mau bercengkrama dengan bapak, ibu, dan takut kangen berantem atau ketawa bareng mereka. Bapak - Ibu saya pun sudah sepuh. Mengingat adik saya juga sering dinas ke luar kota, rasanya mungkin bagi saya untu tetap tinggal di rumah. Ah sedih! :(

Mmm, sebagai penyembuh sedih biasanya saya melihat-lihat lagi koleksi foto prewed saya yang fotografernya si Ridho Sanusi. Ada beberapa yang sudah diedit, cekidot!






Doakan kami ya!