Monday, June 25, 2012

25

Officially in 'silver'. Alhamdulillah, saya akhirnya menginjak usia 25 tahun, alias seperempat abad. Rasanya, saya semakin semangat untuk menapak kehidupan ke depannya. Terlebih, 2 bulan terakhir saya sudah menyandang status sebagai istri. Bahagia...

Di ultah pertama semenjak jadi istri ini saya memang merencanakannya untuk pergi berlibur. Bandung menjadi pilihan (yang mungkin) tepat, karena tidak menghabiskan waktu lama untuk menuju kesana. Suami saya pun kebetulan sudah pulang dari perantauan pra jabatannya, jadi rasanya pas menjalani hari ultah bersama suami yang sedang bosan dengan rutinitas pekerjaannya.

Sayangnya, walau sudah jauh dari rumah, saya tetep saja sakit. Pas banget menjelang ultah saya haid. Agak sedih sih, merasa gagal lagi memberi suami saya kesempatan utk menjadi ayah. Untungnya, saya punya suami seperti Mas Pujo ini. Dia mengucapkan ultah, mengecup dahi saya, lalu mengelus perut saya (dimana malamnya gegulingan karena nyeri haid), sambil bilang "semoga dikasih yang lucu ya sayang". Ah, bahagianyaaa... Gak ada yang dimaui lagi selain dia selalu ada di samping saya. Thanks Allah, thanks Ibu dan Bapak, thanks suami... :')




Friday, June 22, 2012

Kue Lapis

hello yelloo...
Hari ini termasuk dalam kategori hari yang bahagia (terhitung sejak subuh tadi pagi, sampai sekarang jam 12.55). Abis subuh tadi, biasalaah..suaminya lagi bodong udelnya jadi saya-nya disayang-sayang secara udh ditinggal 17 hari gituu (uhuy!). Kedua, tadi pas sampai di kantor sempet ngerasa kok gak adil banget sih udah kawin masih aja disemena-menain aja sama orang, but at least sadar kalo paling gak saya ada punya suami yang sekira-kiranya dibutuhin insya Allah selalu ada. Ketiga, soal makanan! Hihihi... Antara seneng sama iri sih punya konsultan senior di kantor yang asyik diajak ngobrol, dan pinteeeeer banget masak dan ENAK. Masak dan makan itu temenan. Masak aja udah pake cinta (khusus untuk si konsultan senior di kantor saya ini aja sampai harus bolos kantor cm utk masak dan ngurus rumah),Eh pas dicobain masakannya, sumpah bikin bahagia! Buat perasaan, sm perut sih, hehehe!




Again, emang ya, hidup itu kayak kue lapis di atas piring. Kenapa kue lapis? Disitu saya anggep seperti lapisan peristiwa tertentu apa aja yang pernah mampir di hidup saya. Piring itu dunia, wadah dimana kita gak cuma numpang hidup aja tapi harus menciptakan kebahagiaaan (paling tidak buat diri sendiri). Kalau gak ati-ati naruh piring, pecah khan? Nah, sama aja kayak hidup kalau gak bisa bikin bahagia, gak bahagia, atau gak nyari bahagia, pasti cuma gitu-gitu aja (amit-amit, ketiban sial). Kayak si konsultan senior ini, dia seneng banget bikin temen-temen di kantor dan saya juga bahagia dengan makanan yang dia bawa. Pengen sekali seperti dia suatu hari nanti. Membuat suami, orangtua, dan anak saya kelak bahagia dengan pelayanan yang saya berikan. Amin Ya Rabb :)

Thursday, June 21, 2012

merdu untukmu


Hola!
Sudah lamaaaa banget setelah postingan terakhir. Banyak kejadian yang bikin gak mood nulis juga sih, kayak kemarin sempet ditinggal 17 hari sama suami untuk jalanin pra jabatan PNS dia. Tapi, dia udah pulang! Jadi saya balik lagi mood nulisnya.

Akhir-akhir ini, yah tepatnya sebelum kami menikah, kami sedang suka-sukanya mendengar lagu dari penyanyi yang satu ini. Tulus. Setulus ia membawakan lagu-lagunya. Awalnya, kami mendengar lagu "Sewindu", yang bercerita tentang kasih tak berbalas dari seorang pria terhadap wanita yang sudah menunggu selama sewindu. Liriknya yang unik, dan agak nyelekit (bagi yang pernah ngalamin), sumpah bikin penasaran siapa sih yang nyanyi ini. Sontak, saya langsung mencari tahu siapa penyanyinya berbekal sepenggal lirik yang terngiang-ngiang, yaitu "tak akan lagi, ku menunggumu di depan pintu...". Dan ternyata, si cowok berjambul ikal inilah yang nyanyi.

Karena suami mempunyai waktu lebih dan leluasa mendownload musik dan apapun di kantornya (terima kasih kepada kantor saya yang sengaja mem-banned seluruh link download), saya dibekali lagu-lagu di seluruh albumnya. Howalaah, gak cuma sewindu yang enak didenger, ternyata ada Jatuh Cinta, Kisah Sebentar (yang bakal megap-megap kalo di-cover ulang), Teman Hidup, Teman Pesta, dan Merdu Untukmu. Beberapa yang saya sebutkan tadi adalah lagu favorit saya. Yang judul terakhir, itu sumpah, manis dan cantik sekali liriknya. Ya ampun, saya sampai mikir, itu si Tulus makan apa ya sampai pandai sekali membuat lirik secantik itu. Penasaran? Saya coba tuliskan liriknya disini.

Ku ingin bernyanyi melekat di telingamu
Bingkai seisi semesta, semua yang bisa bercerita
Ku ingin bernyanyi, melekat di dalam hatimu
Bingkai beragam nada, agar semua merdu untukmu...



Indah, bukan? :)