Monday, May 27, 2013

:( :( :(

Jumat lalu saya dan suami sudah mempersiapkan diri untuk kontrol bebiboi sorenya. Hari itu, kebetulan saya juga dapat kabar untuk pembekalan menjelang evaluasi calon pekerja di kantor. Daripada lupa-lupan, dari pagi sudah nyipain buku kontrol, dsb. Eh pas jam makan siang gitu, tiba-tiba dapet sms dari bumer, kalo ternyata DSOG saya maju prakteknya ke jam 4. Waduh! Padahal pembekalan di kantor paling cepat selesai sampai jam 4, paling lama? Wadoooh, celaka dua belas! Bener doong, mentor untuk materi terakhir di pembekalan kemarin itu melebihi waktu, jam setengah 5 belum selese ngomong aja dongg... Akhirnyaa, saya ngabur pas mereka lagi konsen ke materi. Bodo amat lah, daripada telat banget. Apalagi Jalan Margonda, as you knooow, gak bisa diprediksi macet atau gak-nya. Soo, capcuus..

Sesampainya di RS, bener dong udah nomor 8 *sialan lu mentooorr*. Akhirnya duduk manis sambil nunggu panggilan yang entah kapan itu. Lumayan lah, sempet ketemu senior paskibra pas SMA dulu. Dia sekilas sempet cerita soal pernikahannya yang akan berlangsung Agustus nanti. Waw, so happy! I love weddings... Si Teh Ari, senior paskibra saya ini, awalnya mau nikah di gedung saya dulu, Bangda Kalibata. Eh ternyata eh ternyataa, Bangda tahun ini mau di-renov. Padahal udah tertarik sama biaya sewanya dia (hihihi persis saya dulu). Alhasil udah take Makarti Tama. Semoga dilancarkan kakaaaak pernikahannya :*

Kembali ke kontrol, ternyata saya dipanggil setelah lewat 2 nomor. Ditangani juga sama Dr. Sofani, yang emang udah lama saya idamkan diperiksa beliau. Ternyata, biasa ajah sodara-sodara :| malah dapet kabar gak enak, kalo bebiboi masih melintang dan kelilit 2 pitaran tali pusat (hiks). Ya Allah, rasanya saya mau nangis saat itu juga. Apalagi dia sedikit 'mengancam' bahwa kalo sampe minggu depan (minggu ini berarti!!) belum berubah posisi, maka kemungkinan lahir normal gak ada :( :(

Ya Allah cobaan apa lagi ini.... Astaghfirulloh. Yang bikin sedih, saya khan langsung menelpon ibu saya buat ngabarin ini, suaminyaw nangis sesenggukan dong di mobil. Pandaaa.... :( mana dia lagi puasa saat itu, akhirnya bukan buka pakai minum atau makan, malah buka karena nangis. Saya tau banget, suami saya ini jarang mengekspresikan kegembiraan, kesedihan, atau bahkan menghibur orang sedih. Tapi ketika saya tau dia nangis, saya merasa sediiih sekali. Dia khawatir sama bebiboi, dan juga saya. Tapi kalo dua-duanya sedih, terus siapa yang ngehibur. Alhasil saya temani suami buka, saya suapi kue dan minum manis sampai sedihnya ilang. :(

Pandaaa... Ndatie tau kamu sayang banget sama kita. Kita baik-baik aja kok, Nda. Kamu jangan panik ya... Everything's gonna be alright, cos we have Allah up there. I love you, Ndaaa :")

Anda sedang membaca artikel tentang :( :( :( dan anda bisa menemukan artikel :( :( :( ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/05/blog-post.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel :( :( :( ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link :( :( :( sumbernya.

No comments:

Post a Comment