Friday, June 7, 2013

tentang IGD RS Hermina Depok

Holaw, mau cerita pengalaman kemarin pas berobat ke Hermina Depok. As you knooow (berasa artes), saya udah ngerasa gak enak badan sejak hari Jumat lalu sampai memutuskan gak masuk kantor. badan rasanya pegel ampun-ampunan, perut mules, mual pula. Pas pup pun lembek gitu kayak bubur (sorry!). Udah tuh stay di rumah. Karena persediaan obat di rumah, dari maag sampe menci (New Diatabs) masih lengkap, saya tidak lekas ambil keputusan buat ke RS atau dokter. 

Ternyata sodara-sodaraaa, keadaan tak kunjung membaik hingga Selasa. Diawali pagi harinya, mual yang saya rasakan dari Jumat berbuah MUNTAH separah-parahnya pas mandi. Yang biasanya diawali cairan bening atau berisi makan bekas semalem (padahal udh makan banyak, dari bubur, nasi+soto, sampe mie ayam roxy loh!), kemarin tuh muntahnya langsung cairan asam lambung yang kuning pekat bin pait itu. Hoeeek, dan muntahnya sampe tenggorokan berasa luka, dan gak ada cairan yang keluar lagi walau masih kerasa mual. Suaminyaw udah was was ngajak ke dokter saat itu juga tuh. Cuma khaan eike ada ujian, mas-nyaaa... yes, ujian Calon pegawai di kantor gitu deh. Jam 2 sih ujiannya, cuma gak enak aja kalo musti ijin lagi gak masuk. Yasud, seharian menuju jam 2 dilewati dengan muka pucat, lemes, mau pingsan, dan MUAL banget. Untungnyaaa, di kantor ada OB yang baik hati bernama mas Heri. Saya minta tolong dia buat beli makan siang di kantin berupa soto ayam aja (tanpa nasi) plus jus melon. sungguhlah random, persis pas saya asked him to buy 'em. Pengen anget-anget di tenggorokan, tapi pengen segeran juga. Alhamdulillaaah, perpaduan yang pas aja gitu. Sotonya masih panas, jus-nya ciamik (mau lagiii).

Kembali ke sakit, seselesainya saya ujian, suaminyaw langsung udah stand by di kantor. Waktu saya sudah selesai ujian dan kembali ke kantor, saya langsung bergegas ke mobil dan menuju Hermina. Kenapa Hermina? Awalnya pengen ke Bhakti Yudha ataupun Mitra, dimana bisa pake Askes suami atau asuransi saya. Tapi karena medical record selama hamil ada di Hermina, jadinya diputuskan di Hermina saja. Apalagi, yang saya keluhkan bakla jadi ketiga kalinya yang saya alami pas hamil dan selalu ditangani di Hermina.

Sesampainya di Hermina (setelah parkir mobil tentunya), kami langsung bergegas ke IGD. Kenapa ke IGD? Karena kalo harus ambil antrian lagi pasti ditanganinya lama. Yaudah tuh sesuai pengalaman sebelumnya, jadi langsung aja. Keanehan pertama saya rasakan ketika masuk IGD, ada 1 suter wanita dan 1 laki-laki yang sedang bertugas disana (sayang gak ada tulisan namanya). IGD relatif sepi, hanya ada 4 orang yang (sepertinya) sudah ditangani. Ketika masuk, kami langsung ke meja perawat, dan tidak ditanggapi dong. 2 perawat ini cuek sekali, dan cenderung bertampang "hadeh apalagi sih ini". Pas suami saya mau ngomong, perawat perempuan ngomong begini: "ada apa paaaak?" *dengan muka ke arah medical record*. Saya yang dari hari Jumat seudah merasa sakit, langsung males seketika, walau sudah rahasia umum ya suster-suster Hermina emang terkenal jutek. Suaminyaw langsung bilang: "ini istri saya kambuh lagi maag-nya, sedang hamil. biasanya langsung kesini". Perawat yang laki-laki (yang sampai sekarang saya masih hapal sekali mukanya), bergegas bicara: "yaudah tiduran dulu deh sana pak, lagi penuh pasien soalnya. tunggu aja". Kampret! Mukanya kayak sebel gitu. Sialan banget. Yaudah lah saya pasrah tiduran dulu. Sumpah, itu rasanya perut udah hilang, berganti dengan males-ayo-kita-pulang-aja. tapi tetep mau nunggu dokter, daripada pulang dengan sia-ia terus perut mules lagi. Sekitar 15 menitan, ada dokter jaga yang dateng. Kalo gak salah namanya Dr. Widi. Masih muda, yah se-adik saya gitu. Dia bertanya kronologis dan apa yang saya keluhkan. Saya cerita dari awal dong ya sampe yang dirasa hari itu. Terus dia nanya:
W (Dr. Widi): jadi ibu pernah dirawat 2 kali gara-gara ini?
Saya: iya dok. Sekali dirawat. Yang kedua, cuma diinfus seharian aja di sini (IGD).
W: oh gitu. Gimana kalo kita coba diinfus dulu?
S: What?? COBA? Saya bisa minta ditelponin dokter kandungan saya dulu gak. Kok dokter senaknya ngomong kita coba? Kalo kata spog saya ok, saya mau diinfus.
W: oh iya bu *gelagapan*

Anjrit! Dokter macam apa itu. Saya inget banget mukanya beneraaaan. Dokter macam gini nih yangbikin pasien stres. Yaudah tuh khan ya, nunggu lagi sekitar setengah jam. Sembari nunggu, sempet dateng suster dari bagian kebidanan mau ngitung detak jantung bayi. Susternya ramaaah banget. saya sampe bilang ke suaminyaw: "harusnya macem gini nih suster atau dokter yang di IGD. Tegas tapi gak bikin pasien panik". Suaminyaw cuma berusaha bikin saya tetap tenang setelah insiden "yuk kita coba infus" tadi. Dia pengen saya gak emosi di tengah ruang IGD. Dear suamiw, yamasa lo tega ngeliat istri lo dicoba-coba infus macam kambing? Menurut ngana? Setelah setengah jam, dateng lagi satu dokter (lupa lagi namanyaaa) agak chinese gitu tampangnya. Kembali saya ditanya mengenai keluhan saya. Begini nih:
Saya: saya pernah dirawat 2 kali disini gara-gara keluhan ini dok...
Doi: Oh iya bu, sama dokter penyakit dalam siapa?
Saya: wah saya gak tau deh. saya cuma masuk IGD, diinfus terus dicarikan kamar di bagian kebidanan karena saya sedang hamil.
Doi: *dgn tampang SOTOY* oooh, berarti sakit perut ibu ini bukan karena maag atau apa bu, ini karena kandungan ibu bermasalah.
Saya: WHAT? *pasang tampang how dare u say that to me* eh dok, pasien di sini ada medical record khan? saya pun ada. BACA, dan please telpon dokter kandungan saya! !$#$%&*^(&)&(^&$^#^

Saya makin mangkel! Pertama saya dianggap macam kelinci percobaan, dan kedua malah dianggep kandungan bermasalah. Situ kali yang bermasalah! Suamiw makin intens menenangkan saya. Saya yang jadi laper, menugaskan suamiw beli makanan aja daripada dengerin saya ngomel-ngomel. Mana pasien ntah sakit jantung atau paru-paru gitu, lagi, Batuk-batuk mulu.... Aaah, saya gak mau lama-lama di IGD. Kampret pangkat 50 juta!!! Gak lama suamiw saya balik dari beli makanan, dan makanan saya habis (eh itu lama deng, another half an hour wasted), dokter Chinese itu balik lagi.
Doi: ibu setelah saya liat, saya hanya ada 2 option nih. kalo ibu mau cepet, saya bisa menyuntikkan obat. Soalnya dokter ibu belum angkat telpon saya. Jadi kalo ibu mau nunggu, saya coba telponin dokternya lagi.
Saya: Rantin ya dok?
Doi: iya bu, kok ibu tau?
Saya: yah tau lah, sejaka jaman masih gadis saya kerap dirawat gara-gara maag. Dok, pake infus aja disuntikkannya itu sakit loh. Apalagi kalo gak melalui infus?? Saya mau nunggu ditelponin aja.
Doi: iya sih bu. Tapi dokter Nel gak ada praktek hari ini.
Saya: saya tau! makanya saya nyuruh telpon. *muka buto ijo*
Doi: baik bu *gelagapan*

Astagaaa... Speechless. Yaudah tuh khan ya saya nunggu lagi. Gak berapa lama, dia ke bilik saya lagi. Waktu sudah menunjukkan menjelang jam setengah 7. Fyi, saya disitu dari jam setengah 5! Doketr chinese itu bilang, agar saya ke lantai 3 (bag kandungan) untuk diobservasi. Takutnyaa, itu kontraksi. Mbok ya daritadi ya, apalagi setelah tau tindakan yang akan dilakukan nanti hanya memerlukan waktu setengah jam saja! Hhh, yaudah tuh, ke lantai 3 dianter sama si suster baik hati yang ngitung detak jantung tadi. Si suster itu cerita:
Suster: tadi dokternya udah nelpon dokter nel khan bu ya. Terus gak diangkat. Dokter nel telpon balik ke IGD, tapi yang angkat suster yang lain... yang gak tau kalo daritadi kita nelponin dokter nel. pas dokter nel nanya ada apa, eh dia bilang gak ada apa-apa. ya dimarahin lah.
Saya: yah gimana sih sus, udah tau dokter nel bawel...
Suster: hihi, untung bukan saya ya bu yang nelpon.

Betapa bodohnya orang-orang di IGD khan? Pas di lantai 3, saya langsung dibawa ke ruang observasi dan di-CTG (foto menyusul). Hasil dari setengah jam CTG, menunjukkan kondisi baby B baik-baik aja, bahkan gak ada kontraksi. Alhamdulillah... Kata bidan yang ada disana, saya disuruh balik lagi ke IGD siapa tau dapet resep dari dokter jaga. Baeklah susteeeer *tampang males*. Pas di IGD saya langsung ngeliatin hasil CTG, dan benar gak ada apa-apa walau ada jawaban yang sedikit sotoy dari si dokter chinese. Dia akhirnya memberi saya Rantin dalam bentuk tablet, dan beberapa resep lainnya. I just need Rantin, for God's sake.

Begitulah cerita bodor tentang pengalaman yang kesekian kali di IGD (yang harusnya gak gini-gini amat karena udah kesekian kalinya). Sekian dan terima diskon biaya persalinan sampai 70%.

Anda sedang membaca artikel tentang tentang IGD RS Hermina Depok dan anda bisa menemukan artikel tentang IGD RS Hermina Depok ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/06/tentang-igd-rs-hermina-depok.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel tentang IGD RS Hermina Depok ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link tentang IGD RS Hermina Depok sumbernya.

3 comments:

  1. Nah, yaaaaa.. akhirnya ketemu juga blognya si Pritaaa.. hehehehe..
    *komen ga penting*

    :)

    ReplyDelete
  2. ada baiknya ibu menyampaikan keluhan langsung kepada saya, mungkin yang saya maksud sebagai kandungan bermasalah adalah "hiperemesis gravidarum" keadaan pada saat hamil dan terasa mual yang hebat dikarenakan hormon yang agak tinggi, mungkin cara saya menyampaikan kurang lengkap, waktu itu memang agak sulit menghubungi dr.nel saya minta maaf klo ada yang tidak berkenan

    ReplyDelete
  3. Teeh nina: hei teeh, bayinya udh lahir niiih... hehehe *br baca komen gak penting th nina* :D


    Dr Irvan: sorry dok klo saya sampe mengeluh disini. Khan waktu itu sy bilang, tolong liat di rekam medis saya, dr gadis sy jg sudah maag, terlebih hamil usia dua bulan sy dirwt di hermina krn maaag. I don't think it was kandungan bermasalah', tp pencernaan dong ah. Dr nel aja cuek krn emang gak ngaruh sm kandungan. Mlahdia bilang 'orang igd emang suka ngaco'. See? :)

    ReplyDelete