Thursday, September 5, 2013

RBP's Birth Story (Part 1)

Hello!
Been 3 months since my last post. Maklum, udah nambah 'gelar' lagi sekarang. Yup! Si bebiboi atau anak lanang atau cah ganteng yang sering diomong-omongin disini, lahir ke dunia juga.

Hi Birru, if you read this later, this is your birth story. :)

Rentetan peristiwa menjelang melahirkan lalu banyak banget. Awalnya, mau ambil cuti tanggal 20-an Juni, karena prediksi lahir di tanggal 15 Juli. Eh tanggal 11 Juni dini hari, tiba-tiba saya flek. Gak mules sih, cuma berasa ada yang keluar, hampir sama kayak mens. Panik juga, karena ngerasa si anak lanang gak gerak. Padahal tiap ibunya kebangun, pasti dia akan gerak juga. Udahlah bangunin suami, mertua, dan nelfon ibu. Ibu sih gak panik, cuma ngasih tau kalo emang udah mau bukaan kasi kabar aja lagi. Ternyataa, ada yang lebih panik: suaminyaw. Doi bingung mau ngapain, sampe sempet-sempetnya ganti baju, pake parfum, ke toilet, packing. Hiyaaah, ini selametin dulu kali yak bininya. Bergegaslah kita ke Hermina buat ngecek. Lucunya, sampe sana barengan sama mobil yang buru-buru dan juga ngasal markirnya. Eh ternyata, istri yang punya mobil mau melahirkan juga. Satpam Hermina sampe bingung nyediain 2 kursi roda. Hihihi. Sampe di ruang VK (ruang bersalin), saya dicek dalem. Wew, that was my very first time, dan sakit. Kamfret. Gak tau karena emang yang meriksa cuma bidan atau gimana ya, pokoknya rasanya gak nyaman. Alhamdulillaah wa syukurilah, flek itu kemungkinan gara-gara kecapean atau habis angkat berat. Tetep, paginya saya harus kontrol ke DSOG saya, Dr. Nel.

Jam 8 saya kontrol ke DSOG. Syukurnya, dokter juga bilang itu gara-gara kecapean. Eh dia cek dalem juga loh, tapi...gak kerasa aja gitu dooong. Emang ya kalo udah berpengalaman beda sama yang baru kemaren sore. Saya nanya ke beliau tentang baiknya ngambil cuti, eh malah beliau marah. Katanya "kok malah belum ambil cuti sih". Langsunglah dong dikasih 2 surat. 1 surat sakit dan istirahat seminggu, karena hari itu saya memang hanya ijin tidak masuk karena flek. Surat satu lagi, surat (bablas) cuti 3 bulan, setelah istirahat seminggu itu. Gak nyangka juga sih harus di luar prediksi cutinya. Tapi yaudah mau gimana ;)

Untung udah cuti, beberapa hari setelah istirahat di rumah, saya tiba-tiba merasa sesak dari dada hingga punggung. Setelah gak tahan dan dibawa ke UGD, saya dipastikan untuk rawat inap dan melakukan pemeriksaan lanjutan. Setelah diminta untuk USG abdomen, terlihat bahwa ada batu berukuran 3mm di empedu saya :( Itu yang menyebabkan saya merasa sesak. Karena kemungkinan mempengaruhi janin, atau kondisi saya yang tidak memungkinkan, saya diberi suntikan penguat paru janin selama 3 hari berturut-turut. Otomatis harus rawat inap. Hampir 2 minggu lamanya saya bolak-balik dirawat karena penyakit itu. Kasian banget si anak lanang sih, cuma alhamdulillaaah hasil rekam jantung dll bilang kondisinya bagus.

Ada lagi hal lain, HB saya menjelang melahirkan poinnya hanya 7. Wadaw! saya yang harusnya udah siapin mental doang buat melahirkan, harus juga menjalani transfusi sebanyak (gak tanggung-tanggung) 3 kantong! 3 kantong itu juga harus di screening ulang 2 kali. Untuk menunggu 3 kantong darah tersebut ready saja. memerlukan waktu 12 jam. Alamaak! 

Kanting darah ketiga *fiuh

bekas tes lab yang udah bolak-balik jadi membiru :(

Kantong pertama, berjalan sukses walau sedikit lambat. Namanya juga beradaptasi dengan 'lingkungan baru'. Kantong kedua, lancar jaya. Oh ya, setiap jam sekali selama ditransfusi, tekanan darah saya selalu diperiksa. Nah ini, perjuangan lagi-lagi datang di kala kantong ketiga. Lamaaa, bin seret. Sampai harus pindah tangan, alias darah nyumbat karena vena bengkak, jadi jarum dipindah di tangan satunya lagi. I hate it! Pokoknya selama dirawat 3 mingguan itu, tangan kanan saya udah ada bekas 3 bolongan infus, dan kiri ada 4 bolongan infus, daaaan...lengan udah gak tau deh berapa kali ditusak-tusuk buat diambil darah buat tes lab. Lucunya, pas kantong ketiga itu, saking lamanya suster sampai bilang: "bu, yuk kita minum aja pake sedotan gimana?". Hayuk aja saya mah, terus nanti dibilang the next Bella Swan. 6 jam setelah transfusi, tes lab lagi untuk tau udah berapa poin HB terakhir. Alhamdulillaah, sudah 14! Dan ada surprise lainnya, si dedek bayi posisinya udah deket panggul. Yang awalnya kalo masih melintang, operasi dilakuin besoknya (paaas banget sama ultah saya), batal! Horeee, jadinya dibolein pulang, dan dibekelin: 1) Ngepel jongkok; 2) banyakkin jalan pagi; 3) turun-naik tangga. Sip dok! Melengganglah saya dengan bahagia menuju rumah. Home sweet home... :')

Anda sedang membaca artikel tentang RBP's Birth Story (Part 1) dan anda bisa menemukan artikel RBP's Birth Story (Part 1) ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/09/rbps-birth-story-part-1.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel RBP's Birth Story (Part 1) ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link RBP's Birth Story (Part 1) sumbernya.

No comments:

Post a Comment