Thursday, September 5, 2013

RBP's Birth Story (Part 2)

Continued...

22 Juni 2013:
Karena dari rumah sakit sudah malam (di hari sabtu), jadi suami menyarankan buat jalan-jalan paginya hari Senin pagi saja. Tokh sudah terlanjur ambil cuti, jadi suami masih libur, hehehe.

24 Juni 2013 (my Birthday):
My 26th birthday! Alhamdulillah, sudah menikah dan sedang mengandung. Dikasih kejutan tepat jam 12, pake eskrim! Iyak, eskrim, Tau khan eskrim ca*pina yang di cup, ada rasa coklat dan blueberry? Nah dia masang lilin di atasnya. hahaha, itu eskrim mas-nyaaa... Yang horor dia manggil-manggil saya yang emang tidur pules, karena takut lilin-nya keburu ngelelehin eskrim. Well, a good surprise starts my day. Di hari Senin itu, setelah Subuh, saya semangat jalan pagi di depan rumah sekitar sejam-an. Di rumah semangat naik-turun tangga pula. Karena bosen ya sodara-sodara, diajak suami nge-date deh ke Margo City buat makan plus nonton Man of Steel. Dek bayi anteeeeng bener di perut. Seneng kali dikasih mam enak karena Ndatie-nya ultah, sama diajak nonton film (yaaah) bagus.

25 Juni 2013:
Entah karena kemarennya semangat banget udah yakin normal, kontraksilah! Makjan, mules tenan. SMS Pipie, apa bener ini rasanya kontraksi mau melahirkan. Dan bener! Suaminya lagi ke kantor bentar, di rumah cuma sama mbak, bumer sama adek ipar baru beberapa hari yang lalu berangkat umroh. Wadoooh! Pas suami dateng dengan pank, tiba-tiba kontraksinya ilang. Wakwaw, dikira mules boongan, padahal udah sakit banget huhu. Eh dateng lagi mulesnya, tapi gak selama sebelumnya. Yang sebelumnya udah dirasa dari jam 2 malem, sampe pagi jam 9-an. Karena ilang lagi mulesnya dan besok jadwal kontrol dsog, yaudahlah kita nunggu sampe besok.

26 Juni 2013:
Pas ke dsog, sempet-sempetnya dikerjain sama suster. Gak sengaja sih, tapi mayan lah buat bumil UK 37 minggu disuruh nunggu dari jam 8 sampe jam 11, padahal udh dateng dari jam setengah 8. Kampretos! Too bad, dek bayi posisinya melintang lagi. Langsulah dokter nel bilang, "SC ya bu, tanggal 30". Ebuset, "dok tanggal 1 aja ya". Eh di-oke-in. Siip lah, di mulut nawar, tapi di hati deg-degan itu padahal.

27-29 Juni 2013:
Huff, nunggu tanggal 1 Juli aja deg-degannya setengah mati. masih pusing sama nama depan bayi yang belum ketemu, terus ada aja tiba-tiba dokternya minta (teuteup) dimajuin tanggal 30 karena mau meeting di RSCM tanggal 1 pagi. Enak aja, kalo karena indikasi medis (amit-amiit) sih saya hayok aja. Yang terpenting dari ini semua sih, saya sudah konsultasi dengan dokter anestesi, karena saya punya trauma dengan suntikan spinal.

30 Juni 2013 (H-1):
Sip deh besok op jam 5 pagi, check-in jam 8 malem. Abis ngurus-ngurus administrasi, CTG terakhir (gonna miss this), dan makan malam terakhir pake ikan woku belanga (buatan ipar yang terenak sejagat raya), sebelum puasa menjelang operasi. Hihihi, adek bayyi emam enak sebelum keluar dari perut Ndatie. Alhamdulillah, dari malem udah dapet berkah. Dari yang daftar ke Kelas 1, karena Kelas 1 penuh jadi dititipin ke VIP. Yippiie yay! Terus Oom-nya suaminyaw dateng, terus udah bawain angpao buat adek bayyi (waah, belum lebaran angpao-nya udah banyak ajah :p). Setelah pulang, waktunya deh cukur mencukur. Padahal udah cukur sedikit pas di rumah, tapi teuteup deh, dicukur suster, untung pelan-pelan. Sekitar tengah malem, suster masuk lagi buat masukkin obat pencahar, biar nanti pas operasi gak keluar gitu. Secara dinastesi dari bawah tetikadi sampe kaki khan.

1 Juli 2013 (THE DAY):
Bapak sama Ibu udah dijemput suami dari jam 2 malem. Saya? sama sekali sulit tidur, apalagi dek bayi dalem perut kenceeeeng bener. Tau kali ya Ndatie-nya deg-degan :')
Tepat jam 4, saya dipanggil suster menuju ruang op. Ganti baju op (yes, di dalem baju op gak pke apa-apa), dan sempat bercanda dengan dokter anestesi yang akan memegang saya. I adore you, dokter Tommy! Lucu bin baik sekali orangnya. Saya segera menerapkan teknik Hypnobirthing yang pernah saya pelajari. Walau tidak melali jalan normal, saya bisa loh mempraktekkannya ketika SC. Saya mempunyai kalimat positif untuk menghipnotis diri sendiri yaitu: “ini hal biasa, ini terjadi di setiap wanita, dan saat ini giliran saya”. Saya seolah menganggap melahirkan seperti halnya menstruasi. Benar loh, ketika ketakutan menjelang bius spinal, saya malah tidak merasakan apa-apa. Hanya seprti sesuatu yang dimasukkan di punggung saya, lalu tiba-tiba daerah dari pinggang hingga kaki sudah hangat dan tidak ada rasanya. Kebal. Deg-degan lagi dong ah. Sebenernya gara-gara gak boleh ditemenin juga sih. Biarin deh, setidaknya ada 2 orang yang saya kenal di ruang itu, yaitu dokter nel dan dokter tommy. Setelah dokter nel ngomong “dimulai ya bu”, saya komat-komat kalimat afirmasi saya. Yang kata orang pas op sakit, itu gak ada rasa apa-apa. Yang katanya bakal denger alat berdenting, gak denger apa-apa tuh. Tetep fokus sama kalimat itu aja. Eh sampe tiba-tiba ada suster yang minta ijin mau dorong perut saya dari arah ata kepala. Itu juga gak kerasa apa-apa. Cuma berasa kayak dipijit aja perutnya, eh tiba-tiba sudah ada tangisan.

Subhanallah walhamdulillah wala illah ilallah, allhu akbar! Here he is, my Rajendra Birru Parartha. Tepat di tanggal 1 Juli 2013, pukul 05.36 WIB, sehat walafiat, dengan BB: 3065 gram, dan PB: 51 cm. Apa karena pengaruh obat bius, saya cuma inget ngomong: “alhamdulillah lengkap gak dok? Birru hallo Birru, ini Ndatie nak”. Dokter Nel spontan: “hah Biru?”. Kebetulan asisten dokter yang membantu menjahit sepertinya tau benar tentang nama Birru. Katanya:”Birru dok, double R, dari Al-Birru khan ya bu?”. Cukuplah rasanya gak usah menjawab karena sudah dijawab. Setelah itu, Birru dibawa ke ruang pemulihan (sewaktu saya menunggu sebelum masuk ruang op), untuk diadzanin Panda-nya. kata Panda waktu adzanin, deg-degan. Hidiiih, padahal sama anaknya sendiri. Suaminyaw liatin satu-satu jari tangan, kaki, sampe seluruh badan Birru, alhamdulillah lengkap dan sehat. Yang sebelumnya nangis, pas diadzanin di kuping sebelah kanan, Birru mendadak diem sambil dengerin Panda-nya. Selesai adzan, Birru nangis lagi, eh diem lagi waktu panda mau qomad di kuping sebelah kiri. Wah anak pandaaaaai... Padahal kalo dia tau, hampir aja itu Pandanya disuruh diklat sebulan, dari tanggal 23 Juni-23 Juli, untung ditolak. Let's say thanks to Panda yuk dek: "terimakasih Pandaaa *peyuk Panda erat*

Saya keluar ruang op sekitar pukul setengah 7. Lama juga ya proses menjahitnya. Tapi katanya sih emang lama, gimana enggak, orang jahit 4 lapisan perut. Yassalam, akhirnya saya menjadi seorang ibu juga. Anak baik yang ada di perut saya, yang saya bawa-bawa, yang dalam 3 minggu terakhir berjuang bersama hingga saat dilahirkan, muncul juga. Keluar dari sana, saya masih kliyengan, dan kalo buka mata rasanya muter semua penjuru rumah sakit. Saya samar-samar melihat suaminyaw, terus dadah-dadah sambil manggil "ayaang" (sempet-sempetnya dadah :p), berhubung bumer sama adik ipar umroh, jadi yang nungguin banget di ruang VK Ibu sama adik ibu yang ertama, Tante Yun. Mereka berdua yang nungguin saya istirahat di ruang pemulihan sambil garuk-garuk (anestesi ilang tuh rasanya gatel bangeeet), sementara suaminyaw, Akung sama YangKung pulang untuk ngubur si Bebi--nama yang kita berikan untuk ari-ari, temen karibnya si Birru dalem perut ibunya. Ada cerita terharu juga pas suaminyaw cerita waktu nguburin Bebi. Awalnya dulu, dia takut banget ngadepin istrinya akan melahirkan, apalagi liat darah-darahan. Eh pas nyuci bersih Bebi, dia pelaaaan sekali, bahkan terkesan lembut (ini kata YangKung yang ikut ngeliat :p). Dalam hati suaminyaw, oh ini tokh yang ngasi makan sama nemenin anak gue 9 bulan di dalem perut. Makanya pas udah dibungkus rapi, terus dimasukkin kendi lalu dikubur, suaminyaw ngomong dalam hati: "bebi sayang, makasih ya udah nemenin Birru 9 bulan, makasih banget". Ah terharu...

Yes, jadinya dipanggilnya Birru. Waktu hamil 6 bulan lebih lah lagi main-main di blog-nya Pipie, eh nemu nama salah satu sahabatnya Pipie yang namanya Birru Pagi Lucha. Unik banget namanya, tapi yang paling unik dari situ si "Birru". Langsung googling deh ada artinya atau gak, eh ada! Rajendra itu last minute banget. Belum ada seminggu kalo gak salah diputusin pake nama itu, setelah patah hati dengan si “Narendra” dan “Danendra”. Rajendra (sansekerta, sumbangan EyangKung) means raja diraja, yang mungkin kalo dibahasakan yaitu seorang pemimpin, karena anak pertama. Birru, dari Al-Birru, means keindahan dan ketaatan terhadap agama. Insya Allah ya naaak… pokoknya Panda dan Ndatienya udah keukeuh mau nama ini dari lama. Hehehe. Dan Parartha (sansekerta) means yang dimuliakan, yang baru disadarin juga bisa singkatan dari Parahita dan Arthomo, hihi (maksa). Intinya, kelak Birru bisa jadi pemimpin mulia yang taat akan agama, Insya Allah. 

Nih foto-fotonyaaa… :D

Rajendra Birru Parartha (BIRRU)

beberapa menit setelah dikeluarin dari perut Ndatie :')

sama Ndatie yang baru bisa bangun dan jalan ;)

sama Panda

Birru menjelang 2 bulan ;)

gemess!


namanya Birru, pake baju Biru :)
Doain Birru jadi anak sehat, soleh, sukses, pinter dan membanggakan Panda-Ndatie ya om-tanteeee.... :)

Anda sedang membaca artikel tentang RBP's Birth Story (Part 2) dan anda bisa menemukan artikel RBP's Birth Story (Part 2) ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/09/rbps-birth-story-part-2.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel RBP's Birth Story (Part 2) ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link RBP's Birth Story (Part 2) sumbernya.

No comments:

Post a Comment