Tuesday, October 29, 2013

anak ASIK

Holaw.
Sebenernya udah lama banget pengen nulis tentang ini. Tapi keburu ke-skip sama itu-anu-ini-ono.
Intinya sih, cuma mau bilang: I'm a proud mom having a cutest baby boy, Birru.
Walaupun Birru ASI iyah, sufor juga iyah. Walaupun Birru ibunya kerja, bapaknya juga. Walaupun dengan segala keterbatasan orangtuanya, saya dan bapaknya (sangat) berusaha yang terbaik buat Birru.

Kok pake sufor? Kok gak ASI? Gak pengen anaknya lulus ASIX emang? Gak mau Birru jadi sarjana ASIX?
Mau.
Tapi kayak kata temen kantor saya, Chika, kemaren pas lagi ngomong ngalor ngidul, "rejeki dari Allah siapa yang mau nolak sih mbak" karena habis ngomongin kakaknya yang tiap tahun hamil, dan sekarang anaknya udah 3 biji ajah, dan saya gobloknya malah nanya 'nyokap lu gak marah?'

Saya percaya banget, apa yang udah kejadian di diri saya 4 bulan belakangan ini udah ada di 'buku' DIA. Harus cuti dini karena ada batu empedu, harus transfusi darah 3 kantong karena HB cuma 7, harus nginep di RS 3 minggu sebelum lahiran, harus SC, harus rela puting kanan ndelesep alias rata,. PUN harus rela, seminggu setelah di rumah Birru bilrubinnya tinggi alias kuning, harus rela ngeliat Birru usia semingguan masuk perina buat di blue-light, harus rela tidur semalam dengan pelukan sama baju bekas dipakai Birru. Kalau gak inget ada DIA, mungkin saya udah tenggelam sama baby blues.

Sejarah Birru mimik sufor bermula waktu dia masuk perina. Karena memang tidak diperbolehkan mengunjungi setiap saat ataupun menyusui langsung, saya diwajibkan membawa 'bekal' ASIP minimal 120 ml setiap jam untuk diminumkan ke Birru. Padahal baru seminggu lalu saya di-SC. Jangankan 120 ml, 30 ml yang saya pompa dalam sejam saja rasanya udah pengen saya sujud-in saking bahagianya ngeliat ada 'air suci' keluar dari payudara saya. Karena itulah, dengan ikhlas saya menandatangani persetujuan dan merelakan Birru mimik sufor. Karena ada riwayat alergi, Birru diberi NAN HA 1 selama di perina--dengan catatan kapanpun saya dateng bawa ASIP sebanyak apapun, harus didahulukan.

Alhamdulillaah, saya kenal dengan beberapa suster yang baik-baik sekali. Bahkan selalu dapet laporan sebelum saya dateng ke perina kalo Birru mimik ASI ataupun sufornya super kuat. Pluss kalo temen-temen yang sama-sama di blue light ada yang nangis, trus nular ke temen lainnya, dia dengan cool bobo anteng aja. Baru kalo udh pada anteng bobo, dia nangis sendiri dan paling kenceng, hihi. Waktu itu malah pas jam kunjungan saya baru make jas hijau RS (secara perina steril banget ya bok), Birru udah kedengeran nangis haus, kayak mau jemput saya. Sampe susternya bilang: "untung saya belum kasih mimik susu, taunya ibunya dateng. tau aja dek". Ah anak itu :')

Malamnya, karena si bocah 'ngekos' di perina, otomatis PD saya bengkak. Kangen? saya berusaha gak ngerasain itu. Kesian bayangin dia nangis sendirian tapi ibunya gak ada disitu :( saya mutusin buat mompa, alhamdulillaaaah keluar 90 ml gak ada setengah jam. Hasil terbanyak pasca seminggu SC! liat jam, eh masih jam 3 dini hari. yasudah saya putusin langsung anter ke Hermina aja sama suaminyaw, alhamdulillah masih bisa dikasih rejeki ASI  :)

Setelah boleh pulang besoknya, cencu saja sisa sufor yang baru dipake beberapa sendok itu dibawa pulang. Ibu saya baweeeeel sekali tiap saya tengah malem harus duduk pelan-pelan karena harus nyusuin Birru yang kebangun, plus melawan nyeri bekas jahitan SC. Terlebiiiih, (gak tau ini kejadian juga sm yang normal yah) pasca SC saya susaaah sekali BAB, dan sering banget manfaatin malem hari (bahkan tengah malem) buat BAB. Dan seringnyaaa, Birru bangun pas saya lagi setengah mati ngeden sembelit -_______-. Mana tega dengerin doski nangis, mana suara bayi baru beberapa hari kalo nangis kedengerannya nyayat banget :( Dari pertimbangan itu, ibu saya nyuruh buat 'mempekerjakan' lagi si sisa sufor. Setengah mati saya bilang enggak, karena saya merasa masih mampu memberi Birru ASI. Gak inget kalo cuma kiri yang keluar, sedangkan kanan di-pumping.

Lucu emang PD saya. Awalnya, kiri hanya bisa disusuin Birru tapi gak bisa dipompa. Sedangkan kanan samsek Birru gak mau hisap, tapi bisa dipompa. Itu berlangsung hanya sampe sebulan usia Birru, selebihnya yang kanan ngadat gak mau dipompa. Biasanya sejam saya bisa hasilin minimal 60ml, ini 30ml aja gak ada sampe akhirnya cuma basahin pantat botol aja :(

PD ngambek, saya pun ngambek juga untuk pumping. Dari sinilah awal mula saya setuju sufor dipekerjakan kembali. Sedih bangeeet, rasanya kayak udah gagal jadi ibu. Tapi dibilangin suami begini: "kamu udah sukses kok jadi ibu, tapi kalo kamu saklek mau tetep ASIX tapi yang kiri aja, kamu stres. Nanti kalo amit-amit malah gak keluar yang kiri gara-gara kamu stres gimana?"--jadi mikir sendiri. Bismillah, ikhlasin Birru mimik sufor. Haqul yakin sufornya pun bagus dan mahal, walau terus ikhtiar kalo ASI bisa terus keluar. Hampir 2-3 minggu saya juga gak pumping, saya cuma nen-in Birru langsung ke pabriknya. Si sufor dipake kalo saya harus ke kamar mandi atau ada panggilan dari kantor.

Karena Birru udah mulai ketebak kebiasaan jam tidurnya, saya coba lagi tuh blogwalking. Nemu blog tentang ibu yang PD-nya samsek gak keluarin ASI, jadi sedih. Terus ada juga ibu yang e-ping atau exclusive pumping, karena anaknya gak mau nen gara-gara PD flat dua-duanya. Wah, jadi semangat buat mompa lagi nih! Karena awalnya pake Pigeon Manual, jadi mikir. Apa gara-gara manual jadi bikin males karena capek mompa? Iseng ngetik "sewa medela swing" di keyword google. kenapa swing? Itu breastpump idaman sepanjang masaaa tapi mahal ya book *berkaca-kaca*. Eh ada! Tapi di Bandung... Yoweslah hajar. Pas udah sampe, langsung coba (di PD kiri tentunya), alhamdulillaaah ngucur deres. Langsung nampung 2 botol pigeon ukuran 60ml-an.

Dari sisa cuti yang udah kurang dari sebulan, saya mati-matian mengumpulkan stok Birru yang di kulkas waktu itu masih 17 botol saja. Kejar tayang dengan minimal per hari mompa sekali, alhamdulillah lumayan kekumpul sekitar 40an botol kaca untuk bekal Birru. Sufor pun masih jalan, dengan catatan kalau stok ASIP yang diturunin buat hari ini udah habis, baru nyeduh sufor. beberapa kali pun Birru sempet ngambek sufor, karena sufor HA ternyata punya rasa pahit tipis. Tapi alhamdulillah ASI dan ASIP jalan terus. 

Sekarang cuma PD kiri yang dinen-in plus dipumping. Alhamdulillah setelah si kanan ngambek, gak lama PD kiri bisa dipompa, dari awalnya gak bisa. Setiap hari saya minimal bawa 2 botol kaca ke rumah. Kalo semisal baru sempet sekali mompa, saya mompa lagi dulu sesampainya di rumah, mandi, baru ngurus Birru. 

jadi kalo ditanya? "udah berapa bulan mbak anaknya? ASI?", saya jawabnya ASIK(ok) alias ASI kok, tapi sufor juga. 

kalo ditanya "kenapa sufor", saya ceritain balik lagi kayak yang diatas.

Kok gak per 2 jam sekali kayak saran buibu di milis A*MI yang membahenol itu?
masih bisa bawa 2 botol kaca per hari aja udah syukur banget bu...
tapi emang stres bener yak join milis itu, dikit2 sarjana, s2, s3 hahaha

kenapa gak nyambi nyusuin sambil juga pumping sih?
udah dicoba, tapi paling keluar 20ml-an doang. Dikasih ke Birru langsung deh jadinya.

Etapi pernah ada pembahasan loh di milis A*MI yang membahenol itu tentang sebutan sarjana, S2, S3. jadi ada yang nanya 3 sebutan itu artinya apa sih--yang akhirnya berujung pada pertanyaan: "kalo gak minum ASI sama sekali, sebutan untuk anaknya apa ya?". Ah ah ah, harusnya momod-nya sadar yah kalo yang join itu milis bukan ibu-ibu yang PD-nya ngeluarin ASI doang, banyak loh bahkan bumil, ibu-ibu yang perlu relaktasi, bahkan yang ASI-nya gak keluar, sama ada juga temen dari seorang ibu yang meninggal pas melahirkan anaknya (sediiih...) buat minta donor ASI buat si bayi temannya itu. Jangan cuma ngurusin "potek email puhleaaaseee". *eaaeaa*

Kalo nanya sama diri sendiri kenapa akhirnya mau dan ikhlas ngasih Birru sufor:
bukan saya gak yakin dengan kualitas dan banyak-dikitnya stok ASIP saya. Saya cuma gak pingin saya saklek nurut pengen birru ASIX saja, tapi nyata-nyatanya di tengah jalan produksi ASI saya menurun (amit-amiit). Sufor gak buruk kok, cuma memang gak ada yang menandingi gizi ASI. Bukan karena nurut sama ibu saya, tapi saya sendiri yang memutuskan Birru mimik ASI + sufor semata-mata karena belum bisa menjanjikan ASIP yang melimpah ruah untuk Birru dari satu PD, untuk konsumsi Birru seharian. Kebutuhan mimiknya Birru buanyak banget khan ya sehari, saya gak mau Birru kekurangan cairan palagi (amit-amit) fimosis :(. Allah Maha Adil, Maha Perencana. Kita gak tau ke depannya ada apa, walaupun secantik apapun kita merencanakan :')

I hope you understand. 
Dan saya percaya Birru mengerti apa yang saya sudah lakukan kepada dia itu yang terbaik.

:)



Anda sedang membaca artikel tentang anak ASIK dan anda bisa menemukan artikel anak ASIK ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/10/anak-asik.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel anak ASIK ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link anak ASIK sumbernya.

2 comments:

  1. Halooo, Prita... nemu link ini dari blognya the besi's :)
    Aaahhh, baca postinganmu yang ini, aku serasa melihat diriku... 7,5 tahun yang lalu, waktu Andro -si sulung- lahir. Duluuuuu, di Bandung belum banyak RS yang mendukung ASIX dengan cara room in ibu dan bayi, salah 1-nya RS tempat aku ngelahirin Andro itu. Dan samaaaa, kayak Birru, dulu Andro juga harus disinar karena air ketubanku keruh (natural/normal delivery) dan DSA-nya ngotot harus disinar seminggu. Sebagai ibu baru, patah hatiiiii sekali, liat bayi sekecil itu ada di dalam box tertutup bolak balik disinar. Nangis mulu tiap nengok dia. Dan dulu, rasa2nya akses utk masuk dan menyusui ANAK SENDIRI itu nggak segampil sekarang, deh. (tiga krucilsku lahir di RS yang sama) jadi... suka nggak enak gitu mau masuk ruang bayi, soalnya banyak perawat yang judes, huhuhu. Dan sebagai ibu yang cupu, dulu kok ya aku nurut aja gitu sama mereka, dibilang kalo belum waktunya kunjungan bayi, ya nggak bisa kita masuk.. :(
    Tahun 2006 itu, belum ada surat pernyataan meng'ikhlas'kan bayi kita minum sufor, jadi waktu Andro langsung dikasih sufor, (of course, sama mereka dikasih yang mahal, huhuhu) ya aku nggak (berani) protes.
    Waktu akhirnya Andro bisa dibawa pulang kerumah, aku ngasih dia ASI, sih. Oh yes, sempet ada drama bingung puting, selama... 2 bulan sajaaaa.. Jadi ASI kuperah, masukkin botol, baru deh dia mau minum. Kalo nyusu langsung, pasti nangis kejer. huhuhu. Pas aku mau mulai ngantor, eh dia mau nyusu langsung gegara aku dikasih tahu sama temen, suruh nyobain puting tempel itu, tuh. Sekali pake dia langsung mau nyusu langsung, kali kedua nyusu, itu si puting tempel udah nggak dipake2 lagi. Aku bahagiaaaaa.... sekaliiii...!
    Kalo dipikir2, dulu aku nyusuin dia simply bukan karena sadar ASI bagus. Beneran. Lebih karena kalo nggak disusuin PD bengkak dan bikin demam... sama... masalah ekonomis, sufor itu mahaaallll... Pas kesini2, baru deh nyadar kalo ASI itu udah yang paling bagus.
    Aku nggak pernah nyinyir sama ibu yg nggak bisa ngasih ASIX ke bayinya. Maksudku, apapun alasannya, si ibu dong yang paling tahu apa yg terbaik utk bayinya. Mana bisa kita ngejudge dia sayang/nggak ke anaknya cuma dgn standar dia ngasih ASIX apa nggak, kan?
    Ah, komenku jadi panjaaanggg...! Semangat ya, Prita. Birru mengandalkanmu! :D

    ReplyDelete
  2. sungkem bagindaratuu :")
    iya mbakfit... aku aja sampe dibilang orang tough banget abis SC nekat langsung bisa jalan, mandi sendiri ini-itu, lah aku pikir kalo aku gak bisa apa-apa, anakku gimanaa :(

    walopun bareng sufor, ASI terus aku usahain supaya tetep keluar. tiap hari bawa oleh2 2botol kaca aja rasanya bungah :')
    ngeliat 1 rak di freezer asi penuh, trus mulai lagi ngisi di bawahnya aja udah aku anggep kayak main games. Lupa kalo itu cuma dihasilin dari 1 payudara doang :)

    Mohon doanya ya mbak, semoga ASI jalan teruuus :)

    ReplyDelete