Friday, October 4, 2013

#1 deramah ASIP

Holaw.
Kemarin sepertinta semesta gak mendukung saya bahagia dengan ASIP yang sudah saya tabung. Gak karena pecah botolnya, gak juga karena harus membuang ASIP yang gak sengaja gak diminumin ke Birru. Doh, ribet ya. Jadi, intinya kemarin saya membuang kurleb 300 ml ASIP, dimana 120-an ml dalam bentuk beku, dan 180 ml (pompaan terbanyak saya dalam sekali pompa!) dalam bentuk sudah dicairkan. Hiks...

Saya sudah cerita soal penyebab botol ASI pecah kemarin khan. Nah jadi kemarin harinya Eyang, alias si Birru dititip ke Eyang (ibu saya). Suaminyaw bawa 4 botol kecil isi ASIP @ 30 ml (karena pernah kejadian banyak kebuang ASIP-nya kalo diisi lebih dari 30 ml), sama satu kantong ASIP Natur isi 180 ml. Nah si Mbak saya naruh kantong ASIP yang sudah cair di pintu kulkas, dimana ibu saya nggak ngeh. Pas sorenya saya dateng mau jemput Birru (agak telat karena saya mampir ke Giant beli Pampers), ibu saya dnegan gempitanya bilang: "oh ternyata kowe nggowo satu kantong ASI meneh yo? Ibu gak tau, baru ngeh tadi. Makanya ibu bikin sufor aja". Deg, mencelos hati saya. Kalo gak salah itu 180 ml, huwaaaa... kejadian lagi deh ASIP kebuang. Buru-buru dibagi sama suaminyaw jadi 3 botol dot. Ya banyaklah jadinya per botol, @ 60 ml. Alamaaak... Saya gendong Birru buru-buru sambil ngeringis nahan bengkak, karena biasanya tiap saya dateng pasti Birru suka mikcu dari tetikadi. Saya bilang ke suami, pokoknya ntar harus mimik ASIP sama Panda--in case kalo sama saya nggak mau. Sampe rumah, saya langsung menyelamatkan 3 botol ASIP tadi, sambil berharap juga masih ada sisa waktu paling tidak sampai tengah malem untuk meminumkan sisa ASIP 180 ml itu ke Birru. Jujur, saya agak memaksa, karena saya masih sedih kehilangan 120 ml ASIP beku pagi harinya. Tapi suaminyaw terus ngomong, kalo saya gak boleh maksa kalo bocahnya gak mau.

Birru was so fine, ngajak main terus, tapiii gak mau mikcu ASIP. Huhuhu, gimana ya.. Padahal posisi sudah jam 8-an malem, dan saya + suaminyaw belom mandi, apalgi bersihin sisa make up! Huwaduuuh... Botol pertama berhasil keminum sih, sekitar 30-40an ml, sisa 20ml langsung buang. Malamnya juga begitu, sisa 20-an ml ebuang lagi. Nah sisa 1 botol, saya pikir masih bisa lah buat pagi subuh. Ternyata apaa...sudah basi dan menggumpal sodara-sodara.... T__T. Saya cuma bisa diam, mati rasa. Mana mbak di rumah mau pulkam resign besok, bumer marah-marah karena sikap mbak yang mau pulang makin kurang ajar, macem-macem deh. Tadi pagi, demi kesehatan psikologi saya, saya sms ibu saya. Minta tolong untuk mencoba memahami saya yang sedang berjuang sendiri untuk setidaknya bertanggung jawab memberi ASI(P) ke Birru. Saya minta pengertian untuk setidaknya gak careless tentang stok ASIP yang saya kumpulkan mati-matian dengan airmata. Tentang menghargai ASI itu 'mahal', dengan peralatan dan aksesori yang saya sewa maupun beli dengan uang gaji saya tiap bulan. semata-mata dmei Birru, investASI kesehatan Birru, betapapun saya menyesal karena Birru sudah terkontaminasi sufor. Dan ibu saya marah... Pernah denger atau baca semakin lama/ tua orangtua kita, maka pemahamannya kembali seperti anak kecil? Nah ibu saya menyangkal bahwa itu bukan salah dia dengan seperti itu. Malaaah, memojokkan saya kalo saya menyalahkan ibu. Haduuuh pusing...

tetep bersyukur masih bisa ngASIh Birru, betapapun gak beratus-ratus botol, betapapun produksi naik-turun, betapapun gak ada ruang laktASI di kantor--yang berakibat saya gak jarang mompa di bawah kolong meja >.<, tapi alhamdulillaah masih adaaa aja ASI buat bekel Birru di rumah. Alhamdulillaaah... :")

Anda sedang membaca artikel tentang #1 deramah ASIP dan anda bisa menemukan artikel #1 deramah ASIP ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/10/deramah-asip.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel #1 deramah ASIP ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link #1 deramah ASIP sumbernya.

No comments:

Post a Comment