Friday, October 25, 2013

soal 'itu' loh

Alkisah ada seorang anak umur 16 tahun yang sedang duduk di kelas 2 SMA. Waktunya dihabiskan untuk sekolah, les privat, dan Paskibra. Pasti lah rambut bolak-balik dipotong, karena anak Paskibra (tentunya). Suatu hari, dia bertemu teman SD-nya yang juga satu SMA dengannya, dan kini berjilbab. Padahal, anak perempuan ini tahu kalo temennya itu gak "Islam' banget, banyak mantannya, dll. Tapi melihat temannya berjilbab, anak perempuan ini tiba-tiba ingin berjilbab juga. Teman dekat? Tidak. Cuma dengan bekal pikiran, "kalo gak dari sekarang, kapan lagi? Pas udah tua? Pas udah sakit-sakitan. Siapa tau aja dengan pakai jilbab bisa bikin semangat buat rajin sholat". Setelah keinginan itu disampaikan ke ibunya, ibunya langsung menolak dengan pertimbangan: "gak usah macem-macem, rambut masih sering dipendekkin, masih suka beli hal-hal gak penting (hubungannya?), pasti pengen ikut-ikutan orang. Ora sah!" Kecewa? Iya. Anak perempuan itu kecewa sekali. Mentahlah sudah keinginannya untuk berjilbab, yang  bahkan ditentang mentah oleh lingkungan paling dekatnya sendiri.

Anak perempuan itu saya.
Dan perkataan ibu saya itu masih terngiang sekarang.
Ibu saya berjilbab. Itu juga karena sedari saya kecil, beliau aktif di beberapa pengajian. Berjilbab pun dia putuskan 13 tahun terakhir, karena beliau mengikuti pengajian. Itu saja. Kemudian berlanjut ke pakaian sehari-hari, walau hanya ke warung, pasar, dan juga ke pernikahan. Di rumah sih tetep dasteran. 

Setelah kenal sama Bapaknya Birru tahun 2007 lalu, dan mengenal keluarganya, saya langsung ngeh dengan satu hal: ibu dan adiknya berjilbab. Terlebih setelah merencanakan untuk menikah, saya bertanya langsung ke suaminyaw apa saya diharuskan berjilbab ketika menjadi istrinyaw. Katanya: "kalo kamu minta/ nanya, aku bolehin. Tapi aku gak mau memaksa. Dan ibu bukan orang seperti itu kok". Berbekal itu, saya lantjar djaja mengurus nikah, dan menghormati mertua saya dengan memakai baju bermodel kerah shanghai di kebaya akad dan resepsi. Padahal ibu saya pernah suatu kali bilang:"ibu punya anak perempuan satu-satunya, dan pengen banget kalo dia nikah nanti pake Solo basahan". Yah rencana tinggal rencana :')

Minggu ini saya seperti mengulas balik ketika saya minta ijin berjilbab ke ibu saya. Bukan, bukan untuk berjilbab. Tapi ada seseorang yang tiba-tiba gak tau nyentil atau mancing dengan bilang: "nah gini dong bajunya (waktu itu saya pake baju agak panjang sepantat, dengan lengan 3/4 panjangnya), biar nanti kalo udah pake jilbab tinggal pake manset ajah". 
Deg. gausahlah ya saya bilang yang ngomong itu siapa disini :)
Saya cuma senyum.
Dan kejadian ini ngulang lagi kemarin, lagi-lagi entah itu mancing atau sengaja. Kebetulan saya sedang pake baju lengan pendek model batwing gitu, dan kancing depan (wajib biar gampang pumping), seseorang itu ngomong lagi: "duh itu kayaknya bajunya udah sempit deh" (baca: lo jangan pake baju itu lagi deh)
Dan kali ini saya menjawab: "ini masih aku pake kok pas hamil 9 bulan. Baik-baik aja". Sambil senyum dan gak lupa melar-melarin baju yang emang berbahan melar.

Well. saya tahu kok bahwa berjilbab dan menutup aurat itu wajib adanya. Tertuang baik di Al-Quran maupun hadits. I just... (tarik napas dulu nulisnya), I just have no reasons why I have to wear that. Sekarang-sekarang ini, tentunya. Itu isu sensitif pula khan ya, dan saya gak suka itu disentil. Berasanya di saya kayak celana dalem saya terbang, jatoh di lapangan sekolah yang anak SD lagi pada upacara bendera, terus ada yang teriak-teriak: "woy celana dalem siapa iniii??". Yah gitu deh, namanya juga gak tahu dan gak pnya alesan kenapa harus begitu. 
Tersinggung?
Banget.
Intinya gak mau dipaksa, dan jangan sampe kepaksa cuma gara-gara hal ini. 

Puk-puk dong?
:(

Anda sedang membaca artikel tentang soal 'itu' loh dan anda bisa menemukan artikel soal 'itu' loh ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/10/soal-itu-loh.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel soal 'itu' loh ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link soal 'itu' loh sumbernya.

2 comments:

  1. Sini sini aku pukpuk :D

    Gw sebel loh prit klo ada ajakan untuk nyuruh jilabab tatapiii berasa di gw-nya malah 'sengaja' bikin yang ga berjilbab jadi panas.. Kemoooon, dunia bukan cuma selebar kerudung lo kaleeeeeeee hahahahaha

    Pukpuk lagiiii..

    ReplyDelete
  2. :')
    makasyi bubuuup... gara2 disentil, sekarang aku potong rambut pendeeek sekali :D

    ReplyDelete