Wednesday, November 20, 2013

Maniak Novel

Semua orang yang mengenal saya bakal hampir semuanya bilang kalo saya gila novel dan gila baca. Dari novel saduran, TeenLit ChickLit, sampe novel 'beneran' karangan Ramadhan KH. Saking hobinya, gak jarang bikin bokek dan panas kantong sendiri hihihi...

Awalnya sih, saya suka banget dulu dibacain dongen sama Bapak. Siapa sih yang gak suka didongengin jaman kecil? Terus mulai dikenalin sama buku cerita yang nama pemeran utamanya bisa di-request nama kita gituu :D Kerjaannya tante saya tuh, bikin Nawangwulan jadi Nawang Prita :)) 

Nah, pas udah kenal yang namanya angpao lebaran, mulai tuh diajak ke toko buku. Dulu sih deket rumah adanya Toko Buku Utama, sama Gunung Agung. Mulai kenal Gramedia pas pulang kampung ke Jogja. Disitu bener-bener kayak surga. Nemu komik Doraemon yang sebelumnya cuma bisa nonton di TV, Sentaro, dan Goosebumps. Itu semuanya berdereeeet di bagian rak buku lemari belajar saya. Suatu hari, ada tetangga yang juga sahabat ibu saya datang ngeliat koleksi komik, langsung ngajak saya buat melihatkan sesuatu yang menarik. Dia mengenalkan serial Laura Ingalls yang sangat membahenol. Saya yang gak tau itu apa cuma mikir: "emang bagus?". BAGUUUS. Hampir setiap minggu saya bolak-balik ke rumahnya untuk mengambil seri-seri berikutnya. Jadi, koleksi Laura Ingalls ini punya anaknya sekarang udah menetap di US. Laura Ingalls ini jadi kesan mendalam pertama saya kenalan sama novel.

Setelah serial Laura Ingalls, saya menetapkan hati untuk membeli Cintapuccino karya Icha Rahmanti. Best Seller banget ini di era 2004/2005. Saya kesengsem sama novel ini sampe akhirnya di-film-kan. Sayang, gak bagus film-nya gara-gara Miller! Dari sini nih, saya gak pernah suka nonton film yang diangkat dari novel yang udah pernah saya baca. 

Novel berikutnya Marriagable dan Orange. Oke, saya penganut juging a book by its cover. Ada cover lucuk dan berhubung pernah tertarik belajar fotografi, langsung deh beli novelnya. Untungnya 2 novel ini gak ngebosenin, jadi gak rugi :p. Setelah itu saya mulai tergila-gilasama novel-novelnya ika Natassa. Gila ngefans banget sama doi!! Dari mulai A Very Yuppy Wedding (yang saya ulang-ulang lagi bacanya sebelum merit), Divortiare, Underground (baru beli belom baca :p), Antologi Rasa, dan twivortiare.  Nah di Twivortiare jilid 1 (yeah, bakal ada jilid kedua), saya membantu dalam proses ngumpulin twit-twitnya Lexy, si pemeran utama. Ya, katakan saya maniak, saya sempat dalam setahun penuh hanya membuka akun twitter fiksinya Lexy, dan mengumpulkan satu demi satu twit-twitnya. Semua itu karenaaaa, aku ngefans aja sama Ika Natassa seorang. Sebegitunya yah..

Lalu saya suka novel-novel karangan Fanny Hartanti, Sitta Karina (the hanafiah tentunyaa...), Dewie Sekar, Clara Ng (siapa sih gak kenal Clara Ng?), Christian Simamora, Valiant Budi, dan banyaaaak lagi. Awal-awalnya sukak banget sama novel, saya gak meragukan kualitas novel keluaran MetroPop, punyanya Gramedia Pustaka Utama. Tapi ternyata novel-novel Gagas Media gak kalah ok. Catchy desain covernya, keren juga jalan ceritanya. Sayang, sekarang novel keluaran Gagas lebih bagus desain covernya aja, isinya tapi gak mutu. Sorry to say, soalnya saya beberapa kali kecelek beli ternyata isinya gak bagus. Tapi saya standing applause buat yang desain covernya *plok plok plok*

Ketika masih menyandang status sebagai editor, saya bahagiaaa sekali. Saya belajar banyak dan tau mana bahasa yang bagus buat novel ini, dan mana yang gak bagus buat novel itu. Walau jadi editor majalah anak sama buku TK, gak lantas bikin saya brenti gila novel juga khan :D Terlebih, saya dekat dengan Librarian di kantor saya, yang punya free access untuk beli dan minjemin novel sesuka hati ke temen-temen deketnya yang gila novel, macem saya ini :))

Pernah loh, di ultah saya ke 24, waktu ditanya calon suaminyah mau kado apa, saya cuma ngasih list judul novel yang udah saya idam-idamin. Total ada 6 judul, dan total harga bisa sampe 300ribu lebih :))) Bisa tuh ya padahal dapet cincin satu-dua gram, waktu itu. Makanya, kalo si Pak Pujo ngajak jalan ke Gramedia, seringnya pasti akhir bulan biar saya gak kalap beli novel. 

Karena kesukaan baca ini, saya memilih Kelas Penerbitan untuk minor class waktu jaman D3 dulu. Kalo D3 itu khan gak bikin skripsi, tapi semacam laporan magang, nah minor class ini yang menentukan mahasiswa akan magang di perusahaan macam apa. Selain kelas penerbitan, ada kelas perkantoran dan periklanan. Lumayan benjet ngambil jurusan bahasa, tapi minor class-nya dapet kelas penerbitan. Soalnya asik banget bikin biografi atau novel untuk tugas akhirnya :D

So far, koleksi novel saya sekitar 4 rak penuh. Gak ada yang berani ngubah-ngubah atau nyabut dari tempatnya. Saya sayaaaaang banget, bahkan hanya untuk re-read. Saya bener-bener nyusun sesuai nama. Maniak banget yaaa... memang sebelum ada Birru, those are my babies. Tapi pas hamil, dan punya Birru, langsung aja beralih loh ke AyahBunda, Hypnobirthing, dll. Udah berbulan-bulan kalik gak beli novel lagi. Terakhir yang dibeli kalo gak salah, Autumn Once More, kumpulan cerpen yang ada cerpen karya Ika Natassa jugak. Hihihi, teuteup yah :)

So, what yours?

Anda sedang membaca artikel tentang Maniak Novel dan anda bisa menemukan artikel Maniak Novel ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/hobi-gila.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Maniak Novel ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Maniak Novel sumbernya.

2 comments:

  1. jaman kecil bacaanku bobo, pinjem punya ponakan, haha. SMP-SMA ya buku2nya elex media computindo macem candy2 itu, deh. Kuliah, mulai kenalan sama sidney sheldon, pinjem punya temen, sekarang dia masih jd penulis favoritku, aku punya semua 16 novelnya, suka kubaca ulang kalo lagi ada waktu luang. Selain sidney, aku pecinta edward cullen (biar kata katanya pucet nggak punya darah, haha) jadi punya juga stepheni mayer dong.. komplit. Sekarang2 udah nggak pernah beli2 novel, duitnya ditabung buat sekolah A3.. :)

    ReplyDelete
  2. iya mbaaak...aku juga ngeliat rak penuh isi noel aja udah bahagiaa,,, baca ulang lagi aja paling murah hihihi :p

    ReplyDelete