Friday, November 1, 2013

late review: RS Hermina Depok

Holaw.
hari ini berhubung sendirian aje di ruangan, pengen banget review RS tempat Birru lahir dulu. Tau Hermina sih udah lama, tapi taunya karena RS mihil :p. Eh malaah dipilih karena Dokter Nelwati (dsog saya) disana.

Kebetulan, dsog saya itu adalah dsog mertua saya pas masang spiral. Dia bilang oke banget plus enak. Ibu saya pun ngecek ke tetangga yang proses lahirannya dibantu  beliau, katanya oke. Tapi bawel. Nah lhooo...

So far sih saya cocok sama beliau, karena emang bawel banget. Nah dokter macem ini bikin pasien macam saya nurut. Nurut gak nurut jg sih sebenernya, karena saya suka jarang minum vitamin sama kalsium apalagi susu hamil. Hahaha, diajarin dokternya sih... *dokter macam apa itu*
Kalo RS-nya sih yaaa ada enaknya, tapi juga banyak negatifnya. 
Positifnya:
  • suster-suster di RPI (Ruang Perawatan Ibu) baik-baiiik... Yang masih inget nama-namany itu ada Monita, Jesi, Rina, dkk. Pokoknya baik-baik, mungkin juga rata-rata yang di RPI ini ibu-ibu baru yang pastinya sedang capek emosional maupun fisik setelah melahirkan. Mereka sabaaaaaar dan telaten sekali mengurusnya.
  • Bisa milih makanan sendiri kalo milih kelas 1. Makanannya sih standar RS, cuma yah lumayan lah biar bikin mood makan.
  • bener-bener concern sama pemulihan pasien, terlebih di RPI. Karena rata-rata isinya orang habis lahiran yang emang butuh waktu banyak untuk mulihin diri, satpam-nya dibikin galak-galak buat 'ngusirin' orang-orang yang nengok melebihi jam jenguk. Gak cuma jenguk, nungguin aja musti 1 orang. Jadi kalo diliat ada 2 orang atau lebih yang nunggu, langsung diusir, baik secara halus atau kasar (kalo yang jenguk ngeyel). Makanya, buat yang jaga, dikasih ID khusus.
  • setiap kamar rawat sama kamar mandi, dikasih hand sanitizer sama sabun cair. jadi gak sekate-kate megang bayi atau salaman sama pasien tuh kalo ada orang yang jenguk. Cuci tangan dulu, yang bahkan ada gambar tentang step-stepnya. 
  • lokasi strategis, kalo buat yang tinggal di sekitar Depok atau Bogor. Banyak 'jalan tikus' buat mencapai Hermina.
  • kalo buat ibu hamil, ada perlakuan khusus sama privilege card. Perlakuan khusus kayak mesen kamar dulu, semenjak kehamilan usia 5 bulan. Terus bisa ganti kelas kalo HPL udah deket. Semisal pas awal mesen di kelas 2 terus pas HPL dateng mau kelas 1, boleh. Boleh juga pindah ke kelas lwbih rendah, semisal awal mesen kelas 1 terus mau pindah kelas 2 atau 3, itu juga boleh. Fleksibel lah intinya :)
  • banyak RS yang bilang abis SC gak boleh minum apalagi makan, padahal sebelum operasinya harus puasa dulu. Biasanya tungggu kentut, baru boleh minum dikit-dikit. Ini gak berlaku SC di RS ini, karena udah langsung boleh minum teh anget plus bubur sumsum abis operasi. Bubye puasaaa! dan kentut :p
  • Bisa mesen nomor antrean via telepon. Penting nih! Karena rata-rata RS besar, ada yang harus dateng langsung untuk mesen (semisal) kontrol bulan berikutnya. ada juga, yang harus dateng langsung, baru ketebak dapet nomor berapa. Repooot! Ini karena awal kontrol kehamilan saya dapet nomor 29, pas dokter Nel praktek malem. tau saya masuk ruang praktek jam berapaaa? Jam setengah 1 malem sodara-sodaraaa >.<. saya mikir, 'itu psycho amat yak ibu-ibu yang dapet nomor 1. mesen dari jaman kapaaan?'. eh pas tau bisa mesen untuk bulan berikutnya, saya jadi rutin mesen macem begitu dan titel 'psycho' jatuh di saya hahahaa. Hampir setiap bulan dapet nomor 1 :D *senyum licik*
  • sempet mesen kelas 1 waktu tag kamar. Eh pas HPL, kelas 1 penuh. Jadi dooong dititipin ke VIP (hurraaaay). My very first VIP room :") *terhuraa*. sempet ngobrol iseng pas suami suatu kali nanya mau ruang apa, dan saya bilang "kalo gak mikir tarif sih maunya VIP, khan pengen private kalo abis lahiran, bakal sering buka-bukaan baju". Eh secara gak langsung dikasih rejeki VIP ;), jadi bisa room-in, private pijit payudara, IMD juga sih (tapi kalo disini lebih kayak pengenalan PD ke bayi baru lahir aja sih, jadi cuma ditempelin, ngemut bentar PD, langsung diangkat lagi). 
  • Ruang laktasi lumayan OK, tapi alangkah lebih baik di setiap lantai ada ruang Laktasi :)
  • makanan di kantin RS-nya enyak-enyaaak... Apalagi susu kedelai sama nasi jambalang-nya :9
Negatifnya:
  • tarifnya bok! Saya pernah ngadu di Twitter karena ngerasa jadi korban bisnis RS ini. Jadi sempet dilama-lamain pulang, padahal kondisi saya udah oke. Kejadian lagi pas harus dinyatakan transfusi darah a week before SC. jadi pasien harus dateng ke RS dulu, baru dialkukan proses persiapan darah, dan karena harus kasarannya disaring ulang, jadi harus dibawa ke Jatinegara dulu, baru ditransfusi ke pasien. Saya dateng jam 11 siang, dan BARU ditransfusi jam setengah 1 malemnya. Yasalaam...
  • IMHO, kalo mau dirawat disana hati-hati dengan perawatan di RPU (ruang Perawatan Umum). Selain berbagai penyakit ngumprek jadi satu (secara umum ya bok), kamar mandi kurang bersih penanganannya. Susternya pun galak-galak, dan terkesan agak dianaktirikan, karena nyatu di RS yang emang khusus ibu dan anak. 
  • Parking area. Dikit dan sekat-sekatnya gak jelas. Banyak orang yang milih kontrol di hari sabtu aja karena ada suami yang mau nganter atau ada ortu yang mau nemenin, kalo buat meriksa anak. Pagi jam 7 di hari Sabtu aja parkiran udah penuh-nuh-nuh, yang bahkan buat di depan UGD aja harus ngantri. Gak kebayang ada orang (amit-amit) kecelakaan, atau mau melahirkan di sabtu pagi harus ikut arus antrian mobil-mobil. :(
  • Penanganan di IGD yang enggak banget. Saya pernah ngadu di sini. Dokter-dokternya PLUS suster jaganya kayaknya musti dikasih sekolah kepribadian dan sopan santun. Masa mau masuk IGD aja harus ambil nomor. Are you kidding me?
  • Ruang laktasi ada, cuma hanya di lantai 3, khusus lantai kontrol dsog dan dsa. 
  • Suster-suster di ruang op GALAK b*ngs*t. Cuma di depan dokter aja pada baik. saya punya trauma suntik spinal waktu saya pernah backpain. jadi dokternya salah ruas jadi harus ngulang nusuk jarumnya. Trust me, sekali nujes aja suakitnyaaaaa ampun, apalagi ditujes-tujes. Semenjak trauma itu, saya takut bakal SC karena gak kebayang dianestesi dengan suntik spinal. kejadian lah pas mau dianestesi. saya CUMA minta pegangan ke satu suster buat ngacauin pikiran saya daripada fokus ke punggung saya yang bakal ditujes sama jarum segede gaban. Tau gak mereka (saya inget banget ada 2 orang yang sinisin saya) bilang apa: "bu urusan saya gak cuma pegangin ibu doang ya, saya musti siap-siapin juga yang lain" sambil menepis tangan saya. Yang 1 lagi bahkan malah sibuk bilang: "lo aja deh, gw sibuk. lo aja..", di ruang operasi! yang nolong saya malah ada ibu-ibu perawat, yang akhirnya saya tau itu dia suster senior bawaan dari dokter anestesi, yang bahkan dia dateng telat--menjelang banget op. Dia yang mau saya pegang tangannya, dia yang bahkan bantuin tutup muka saya pas saya ketakutan sama bayangan yang mantul di atap ruang op, dia yang ngasih selang oksigen pas saya bilang agak sesak, pokoknya dia semua pokoknya.
  • gak ada tuh yang nanya keketatan pengamanan di ruang VIP. Yah memang, keistimewaan di VIP, setiap orang bisa masuk banyak-banyak, jenguk kapan aja, semaua siapa aja. Cuma saya kok ngerasa keganggu physically and mentally pasca SC dengan dibolehin banyaknya orang keluar-masuk. Gak tau musti diapakan sih, tapi saya kok lebih nyaman dan aman kalo di RPI kelas 1--yang padahal isinya buat 2 pasien?
  • gak bikin akte di PemKot gak di RS tetep aje tuh ada kesalahan nama yang (katanya) gak disengaja gak ngelapor ke keluarga pasien. jadi kesel khan tuh pas dateng eh ada yang salah, khan takes much time bangeeeet!
  • makanan di kantin enak sih, tapi mihil-mihil yah :)

Anda sedang membaca artikel tentang late review: RS Hermina Depok dan anda bisa menemukan artikel late review: RS Hermina Depok ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/late-review-rs-hermina-depok.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel late review: RS Hermina Depok ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link late review: RS Hermina Depok sumbernya.

5 comments:

  1. Ta, kayaknya yg namanya di RS trus dpt pelayanan yg jelek itu bikin darah naik ke ubun2, ya? Lah kita sakit, bayar mahal, eh dpt pelayanan yg nggak OKE. ISh!
    Tiga krucilsku lahir di RS yang sama, RS Al Islam Bandung, dan yang paliinggg keliatan bedanya adalah dulu mereka nggak terlalu pro ASIX (cenderung ngebisnisin sufor) dan sekarang udah amat sayang ibu dan anak. Kayak misalnya program room in bayi dan ibunya, latihan pijat bayi, payudara dll. Trus perawatnya makin kesini makin terlihat lebih sabar dan telaten. Alhamdulillah... :)

    ReplyDelete
  2. iyah banget mbakFiit..
    aku terpaksa disitu cuma karena dsog-ku disitu prakteknya, dan aku gak cocok sm yg lainnya. kalo gak inget itu, gak bakalan disitu mbaaak +___+

    so far yg bikin shock pas transfusi sm di ruang operasi sih... udah sendirian, kedinginan plus tela*nj*ng, diomelin suster br netes kemarin sore :( :(

    wah beruntung banget kalo dpt RS kayak gitu ya mbak.. :')
    ayo nambah lagiiii :D :D

    ReplyDelete
  3. Aq pernah dirawat di rs hermina depok dan mendpt perlakuan yg sgt buruk dri para perawat di sana.skg aq tau cuma orang bodoh yg mau berobat di sana.para suster di sana tega memfitnah pasien ke dokter utk mempertahankan eksistensi pelayanan mrk.ketidakramahtamahan mrk membuatku sgt menyesal mengeluarkan uang Rp 20,850 jt utk membyr pelayanan mrk yg buruk.sdhlah telat ngasih obat,salah kasih dosis,kode instalasi farmasiny beda dgn kode dokter dan stok obat di farmasi jg beda dgn obat yg diresepkan dokter serta pasien yg tdk memenuhi jumlah deposit yg diminta jg langsung ditolak.ini benar2 rumah sakit swasta paling jelek yg pernah kutemui....ckckckckck

    ReplyDelete
  4. Biar nganter makanan ke pasien nda ribet, yukk..sediain trolley stainless biar praktis. Jual trolley makanan stainless dengan harga terjangkau

    ReplyDelete
  5. Aku mengalami hal yang sama alias kecewaaaaa......... kok ga pernah ditindak sama kemenkes yaa, saya merasa jadi org bodoh berobat di hermina

    ReplyDelete