Monday, November 4, 2013

Rumah Vaksinasi :)

2 November lalu jadwal Birru untuk imunisasi lagi. Kali ini DPaT II + HIB II + Polio III. Berhubung yaaa, kok ya vaksin di Herminceu mihil amiit, akhirnya diputuskanlah buat ke rumah Vaksinasi.

Tau Rumah Vaksinasi gegara join milis A*MI. Waktu itu lagi santer-santernya pembahasan vaskin Rotavirus. Jadi ngebahas juga ke suaminyaw, si Birru divaksin Rotavirus atau gak. kalo menurut WHO sih ini vaksin wajib. Tapi emang si Rota ini baru ng-trend tahun ini. Soalnya waktu ngecek sama temen yang anaknya udah 2 tahun, dia pun gak kasih itu ke anaknya. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya dan suami putuskan gak memvaksin si Rota ini ke Birru :)

Kembali ke topik, jadi ada member milis yang jadi DSA. Dia nyaranin buat kalo mau anaknya dapet semua vaksin, coba ke Rumah Vaksinasi dengan harga terjangkau. Nah penting ini, saya pikir. Wong kualitas sama, masa harus cari yang mahal. Rumah Vaksinasi ini didirikan atas ide Dokter Piprim (DSA yang membahenol di Jakarta Raya) dengan alesan terjangkau tadi. Yah sebenernya gak terjangkau amat sih, cuma bisa lah saving 200-300ribu dengan vaksin di RS. Pas ngecek website-nya, eh kok ada di Depok. Pas diliat, adanya di Sawangan yang mengarah ke Tangerang. Wakwaw, jauh benjet. Eh tapi kok ada di Cibubur? Diliat-liat searah nih sama jalan ke kantor dulu. Yaudahlah saya coba telpon kesana, dan bener, deket kantor saya dulu. 


Jadilah Sabtu kemaren saya, Birru, Bapaknya Birru, dan Eyang pergi kesana. Kenapa bawa Eyang, soalnya kalo Birru ngamuk bisa gantian gendong. Plusss, emaknya Birru gak tega ngeliat anaknya disuntik, so Eyang aja yang nemenin *maapin yah naaak* :") Ngelobi ibu saya buat pindah imunisasi kesini aja susah loh. Ibu saya berpikir "yah ganti DSA lagi deh, gak papa tuh? ntar kalo ditanyain Dr Rastra gimana?". Huaduh, pengen ketawa tapi takut durhaka :)) Akhirnya jawab satu-satu aja deh. Gak kasian apa bu ini tongpes tiap vaksin Birru? Langsung aman terkendali setelah ibu menjawab dengan "yowes lah". :)) Yaudah tuh, berangkat. Sepanjang perjalanan Birru was so nice, cuma agak bete aja pas mampir JNE sebentar. Hihi, tau aja gak suka mobil brenti. Terus lancar sampe tujuan. sebenernya gak jauh-jauh amat, cuma yah itu Sabtu pluuus itu tempat ngelewatin Pasar Cibubur yang $%^()*)^*&$#^#^$ (dibaca: semrawut banget-bangetan). Hamdallah, akhirnya sampe. Tempatnya bener-bener mencerminkan Rumah Vaksinasi, yaitu berbentuk 'rumah'. Hehehe. Dan baru tau, ada DSA-nya juga yaa, walopun cuma 1 :p. Yaudah tuh ngisi formulir dulu karena Birru baru pertama kali kesitu, ada data diri sama ada riwayat penyakit dan alergi atau gak. Nah disini salah saya, saya lupa bawa buku Herminceu si bocah >.<. Padahal udah ngingetin si bapak rempong, lupa lagi dia. Untung inget giliran vaksin apa kali ini. :)

Di dalem ruang praktek, masih disuruh ngisi form gitu. Form-nya semacam perkembangan Birru di usianya yang menginjak 4 bulan. Alhamdulillah, dari 10 poin, hanya 1 poin yang Birru belum bisa, yaitu menahan kepala ketika dua tangannya diangkat. Yang oke banget adalah, sebelum divaksin, DSA-nya ngelihatin expired date-nya obat vaksin, baik yang disuntikkin maupun oral. Sampai di titik itu, so far saya puas dengan pelayanannya. Tibalah si Birru disuntik, saya keluar dulu, hehe. Gak tega cyint :') Sampe udah kedenger suara nangis, saya baru masuk ke ruang praktek lagi. Birru hebaaat, pas ditusuk jarumnya belum nangis, nangisnya cuma pas obatnya masuk, dan langsung diem bingung pas dimasukkin polio oral, hihi. Emang, obat yang ditujes akan berasa pegel. Oh ya, satu lagi. siapa bilang yang katanya gak-bakal-panas  emang gak akan bikin panas? Ternyata masih ada loh kandungan yang bikin panas, tapi hanya 3% saja persentasenya. 

Biasanya kalo di Herminceu, saya selalu susuin Birru sementara meninggalkan Bapaknya di ruangan dokter. Tapi tumben-tumbenan Birru gak mau nyusu, dia masih ngecap-ngecap rasa vaksin Polio oral yang kata DSA-nya manis. Pantesaaan :). Sementara digendong Eyang sambil main sama mbak di pendaftaran, saya dan bapaknya Birru masih di ruang praktek sambil dikasih yah seminar kilat sama DSA-nya. Tau gak sih, menurut chart kurva-nya WHO, katanya BB Birru belum memenuhi standar. Hampir aja di bawah rata-rata, yang seharusnya di umur segini beratnya minimal 6,4 kg sekian. Dari terakhir kontrol ke Grha Permata Ibu pas sempet iritasi mata sama dr Rastra kira-kira 3 minggu lalu, Birru beratnya cuma naik 250-an gram. Padahal berasa loh sekarang kalo digendong lumayan montok... Sekarang BB-nya 6,1kg (kemaren diukur pake timbangan bayi yang berjarum, biasanya pake yang digital), dan panjangnya 66cm. Lah gak mungkin lagi, lha wong 3 minggu lalu aja PB juga 66cm. Apa karena pake timbangan jarum sama meteran biasa jadi ngaruh ke hasil BB dan PB-nya ya? Terlebih pas DSA-nya bilang kalau "walopun PB-nya melebihi normal alias bocahnya tinggi, itu gak mempengaruhi BB bayi. Bayi baik berat maupun panjang harus naik terus khan bu". Iya sih... Saya sedih banget :( :( Untungnya nih (masih ada untung yg penting), Birru belum harus MPASI dini. Allah baik, Allah baik... Untuk sementara, Birru saya perhatikan sekali kebutuhan minumnya. Kalo pas tidur tapi sempet gerak-gerak gitu, saya coba susuin. Intinya saya tawarin untuk menyusu dan susuin terus selama dia mau, dan stop ketika dia sudah gak mau. Bismillah, semoga the Eyangs mau ngebantu biar pertemuan berikutnya BB Birru bikin DSA-nya senyum. Amiiin :''')

Tapi ada satu yang bikin saya bahagiaaa luar biasa. DSA di Rumah Vaksinasi sangat kooperatif dengan ortu bayi. Maksudnya gini-gini, ada khan tuh tipe ortu yang dateng aja ke DSA sesuai jadwal trus hooh-hooh aja pas bayi diginiin digituin, nah saya gak begitu. Pas baru masuk terus ditanya sudah vaksin ini-itu sampe ke Rotavirus, saya dengan tersenyum bilang tidak. DSA-nya sempet, "yaah, udah telat bu, paling lambat usia 14 minggu 6 hari", tapi saya bilang "yeah, I know doc, saya sudah mempertimbangkan matang-matang dengan bapaknya dan Eyangnya. Mudah-mudahan anak saya daya tahannya lebih kuat amiin". Terus pas ditanya kapan kontrol terakhir untuk membandingkan BB yang lalu dengan sekarang dan saya jawab lantang "11 Oktober", DSA-nya langsung ngomong:"wah ibu tajam sekali ya ingatannya, inget ini-itu. pasti bapaknya gak tau".Wow, mau gimana ya jawabnya? Seneng sama ketampar beda tipis nih :)) saya jawab lagi aja" ya harus inget dong, sama anak sendiri. saya gak mau jadi ortu yang gak melek ilmu. Bapaknya tau lah dok, dari saya hehehe".

Jadii, intinya puas ke Rumah Vaksinasi. Insya Allah bakal kesini lagi untuk imunisasi berikutnya yang jatuh tepat di tanggal tua bulan Desember. Puas kantong, ramah, dan kualitasnya gak perlu diragukan :)


PS: bukan blog berbayar. Tapi kalo dibayar pake vocer imunisasi gratis sih nerima :))

Anda sedang membaca artikel tentang Rumah Vaksinasi :) dan anda bisa menemukan artikel Rumah Vaksinasi :) ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/rumah-vaksinasi.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Rumah Vaksinasi :) ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Rumah Vaksinasi :) sumbernya.

5 comments:

  1. Sama mbaa,aku pun puasss sama RV. Dokternya oke yaah, informatif bangeeet. So far malah disini aku nemu dokter yg klop, walopun dia bukan DSA loh sebenernya :) tp g tau yg di cibubur DSA bukan, coba tanya aja nanti hihi. Aku jg pgn balik lg kesana, lumayan hemat 300rban pas PCV kemarin. Emang ya, vaksin kok mahal2 banget T.T

    ReplyDelete
  2. iyah Fenti,,

    bikin miris kantong -_____-
    selama di RV masih wajar harganya, aku ke RV ajaah, hehehe
    kamu di RV mana fen??

    ReplyDelete
  3. Aku di RV ciledug mba, mba rumahnya di cibubur kah?

    ReplyDelete
  4. Haha, toss dulu deh ya, sesama ebo2 yang nggak tega liat anaknya di injek... *cemen* ^_^
    Waahhh, udah lupaaaa sama jadwal dan nama2 imunisasi. Terakhir ke dokter imunisasi si bontot, tahun berapa tuh, ya? Beneran lupaaaa... hihihi..
    COba ya Ta, imunisasi gratiiiisss semuaaa.. Ih, kita ketjup rame2 deh, menteri kesehatan kitaaa... :D

    ReplyDelete
  5. Fenti: aku di Depok Fen... sebenenrnya ada kok RV Depok, tapi jauuuuuh benjet. Yang di cibubur ini deket sama kantorku yang lama, jadi 11-12 apal jalannya hehe


    BagindaRatu: *tos berkali-kali* Amin mbak amiiin....pokoknya kalo mbakFit jd menkes tulung itu imunisasi yang mihil-mihil di gratisin ya mbakee... :))

    ReplyDelete