Monday, November 11, 2013

Sakit Perdana

Sebenernya gak perdana amat sih, tapi lumayan bikin bapak ibunya mbrebes mili.

"Ini ngomongin apaan sih?"

Jadi, Birru dari Rabu (6/11) lalu sakit. Sakitnya sih kalo diliat gitu aja gak berat-berat amat. Lagipula, sebelumnya Birru pernah (sakit) iritasi mata. Sakit yang kali ini, intinya sih, nyedihin banget karena setiap di-nen muntah. Mimik sufor? Juga muntah. Berlanjut demam sampe 39,5, dkk. Sediih banget... Gini nih kronologis-nya:

Rabu, 6/11/13
Awalnya tuh pas saya pulang kantor hari Rabu, seperti biasa abis dimomong Uti, langsung saya bawa ke kamar buat main lanjut bobo. Abis nen 15 menit, si bocah bobo dengan nyenyaknya. Udahlah saya bisa mandi, beberes, dan makan malem sama bapaknya, sambil nemenin bocah bobo. Tiba-tiba Birru batuk, dan berlanjut muntah semancur-mancurnya dalam posisi bobo, dan sempet keluar dari hidung. At first, cuma mikir ini bocah kekenyangan, dan belum sempet ditepuk sendawa karena langsung bobo duluan. Yaudahlah beberes, ganti baju Birru, dan nen lagi biar ngilangin rasa asem di mulut abis muntah. Eh kok muntah lagiiiii....?? Waduh. Coba deh nelpon Grha Permata Ibu, karena DSA-nya Birru praktek malam itu. Kok gak ada yang ngangkat sih tapinyaaaaa! *emosi* Karena gak tau mau gimana, pesen nomor antrian Dr. Rastra di Herminceu aja deh buat besok, yayaya dapet nomor 6 dan prakteknya jam 2. YAMAUGIMANALAGI, mulai bingung tapi yang di dapet cuma itu. Untuk sementara berdoa Birru tengah malem gak pake drama muntah mancur lagi.

Kamis, 7/11/13 (01.00)
Seperti biasa, bangun buat minta nen. Pertengahan nen, batuk terus muntah sebanyak-banyaknya. Wah bener ini bocah sakit. Coba deh bangunin Uti. Akhirnya Birru dikeloni Uti, dan coba dimimikin ASIP pelan-pelan. Tetep muntah sih, walau gak sebanyak muntah sebelum-belumnya. Daripada depresi, saya nenangin diri sambil pumping aja.

Kamis, 7/11/13 (04.00)
Birru dibawa ke kamar atas lagi. Keadaan mulai tenang, walau saya tahu bocahnya kok agak layu gak semangat gitu ya. Eh ngeden, alhamdulillah pup. Emang Birru biasanya pup 3 hari sekali. Eh kok banyaakk.... mencret.... beneran sakit ternyata. Yaudahlah ambil antrian dokter siapa aja di Herminceu yang paling pagi. Grha Permata Ibu tetep ya bok gak ada yang ngangkat, padahal cuma pengen tau prakteknya Dr Rastra jam berapa aja sih...

Kamis, 7/11/13 (06.30-dst)
Bangun karena sengaja pasang alarm, karena dari jam 1 udah gak tidur. 5 menit tidur aja udah berasa segeeer bener. Gak sabar mau periksain Birru. Anaknya masih bobo, saya disampingnya aja. Pun udah ijin kantor gak masuk hari itu. Bocahnya bangun, tetep lah yang dicari cuma satu, susu. Saya coba susuin, sambil baca Bismillah berulang kali. Muntah lagi :( Yaudah siap-siap ke Herminceu. Dapetnya Dr. Didi (bukan nama sebenernya), cewek. Bismillah moga gak kenapa-napa. Baru sampe parkiran, birru udah muntah lagi aja. Langsung ke Ruang laktasi buat ganti baju. Baru ganti baju, saya gendong eh muntah lagi T___T kamu kenapa sih deek?? Langsung mikir, apa ASI saya beracun *dan berlanjut dengan noyor kepala sendiri*. Pas masuk ruang dokter, dokternya langsung nanya macem-macem, dan saya jawab sesuai yang sudah dialami Birru sejak kemarin sorenya.
"Udah pipis berapa kali bu?"
"wah saya mana sempet mikir dok, lagian bocahnya pake pampers"
"sampe rumah lepas ya, gak usah pake pampers, kalo sampe 5 jam gak pipis langsung IGD ya!"
*ebuset saklek amat* "ya dok, walau saya gak suka karena IGD sini selalu ambil nomor dulu baru nanganin pasien"
"ini saya kasih ini buat muntahnya terus puasa, anu buat panas ya--belom punya khan, itu buat redain mencretnya, ngana buat kalo dehidrasi gara-gara diare-nya, blablabla" *nulis banyak banget obat*
"gapapa tuh dok...khan anaknya masih minum asi, sama sufor juga sih"
"lah gapapa..., sampe rumah kasih air putih yang banyak buat pertolongan pertama ya"
"bukannya gak boleh dok, minimal khan 6 bulan" *ngotot*
"kata siapa? ibu mau anaknya dehidrasi..." *sambil melotot ke saya*
"ini bukan rotavirus khan dok? soalnya anak saya gak saya vaksin itu"
"ibu tau gak rota virus itu? itu salah satu virus dalam pencernaan, dan anak ibu juga lagi mengalami itu. kita gak tau virus macam apa, tapi mungkin aja rota.."
"..............." *#%#$^())(%^&##*
"jangan lupa ya bu blablabla............" *udah gak saya dengerin lagi*
DOKTER MACAM APA, HAH? Bukan nenangin orangtua pasien malah bikin panik bin stres. Gak saya tebus lah itu obatnya. Dan langsung (lagi) nelpon Grha Prmata Ibu buat nanya Dr Rastra. Thanks GOD, Dr Rastra praktek disana pagi itu. Saya, suaminyaw, dan Uti bergegas ke sana. Dapet nomor 14, dan di ruang dokternya masih pasien ke-9. Ketemu tetangga, temen D3, temen SMA-nya suami, sama kenalan sesama pasien Dr rastra. Dan semuanya miris ngeliat Birru, karena muntaaah terus tiap disusuin :"(. 
Tibalah giliran Birru masuk ruang dokter. Saya curhat langsung tentang kondisi Birru, dan bilang tadi abis ke dokter brengsek di Herminceu yang langsung saya bilang "gak cocok" pas ditanya "kenapa kesini lagi" sama si Dr Rastra. As usual, Dr Rastra selalu menenangkan pasien, dan juga orangtuanya. Si Birru yang tadinya lemes seneng ketemu Om Dokter Kacamata. Yang paling penting, Dr rastra gak samsek bilang "yaudah ke IGD aja" dengan gampangnya. Dia baru ngomong tentang IGD things setelah saya tanya "bad scenario ketika gimana dok?", dan dia jawab" ketika Birru udah gak mau mimik, tapi terus muntah". Sip deh, bocahnya aja masih gragas mikcu jadi amanlah yaa. 
Dari pemeriksaan Dr rastra, Birru ternyata benar ada virus dalam pencernaannya. Kemungkinan karena Birru lagi suka ngobok-ngobok mulut pake tangan khan yaa... katanya normal, tapi memang perlu penanganan. yah semacam saya langsung bertindak ke dokter gini. Dokternya juga bilang, kalo lagi musim sakit begini. Waduuh! Jadi untuk sementara Birru hanya boleh disendokkin ASIP/ susu 2 sendok makan per 5 menit sekali. Ah cedih sayanyaaa, Birru khan gragas banget mikcuu. Yah demi khan yaa...
Yaudah kita langsung cus pulang, dan sebelumnya nebus Vometa drop sama Sanmol drop dulu buat jaga-jaga. YangTi sama YangKung dateng nengok Birruuuu :") saya jadi agak lega karena ibu saya peduli sekali dengan Birru sampai harus rela dateng. bener aja dong, The Eyangs juga pada gak tega ketika liat Birru harus disendokkin mikcunya. Tiap selesai sendok terakhir, pasti dia ngecap-ngecap bibirnya, minta nambah susu :'( Gini ya ngeliat anak sakit, gini ya rasanya jadi ibu, gini yaaaaaa T__T. tapi kalo saya nangis, pasti gak bikin keadaan tambah baik dong. Apalagi tetep aja gituh ya, diteken sana-sini, harus begini-begitu. Diem aja, udah paling bener. 

Kamis, 7/11/13 (malam)
Bener-bener malam jumat yang paling menyiksa buat Birru, dan tersedih buat saya. Muntah-muntah belum reda (sementara sih muntah setiap abis mimik obat), demam pun datang. Mulai dari 37, 37.5, 37.8, 38.8, dan melonjak sampe 39.5. Kebayang khan sedihnya.... :( Untung saya megang nomor Dr Rastra, jadi saya bisa untuk gak panik. Atas saran dokter, saya kompres seluruh badan Birru dengan handuk yang direndam air hangat, sembari Birru skin to skin dengan bapaknya. berhubung ART di rumah lagi brengsek-brengseknya, saya+suami+Uti+Akung yang lekas menyiapkan kompresan Birru. Anduk masih dicari, saya pakai aja baju bekas birru pakai untuk dibasahin air hangat dan langsung ditempelkan ke badan Birru. washlap juga saya basahi untuk ditaruh di bawah ketiak, dan 2 lipetan paha. Pokoknya yang penting Birru reda dulu demamnya. tampang Birru jangan ditanya, dia hanya meringik-ringik gak tahan dengan panas tubuhnya. 10 menit saya kompres, saya ukur lagi suhu badannya. Alhamdulillaaah, udha turun di angka 38.9. At least gak di angka 39 lagi. Sisa malam itu dihabisi dengan suhu yang bolak-balik dari angka 37-38 koma sekian, gak lagi sampai 39. What a DAY!
Sore hari, sebelum drama 39.5 :")

Jumat, 8/11/13
Saya memutuskan untuk tidur di kamar sendirian. saya gak tau kenapa terlalu kasihan untuk selalu berhadapan ngeliat Birru. saya gak mau ngeliat Birru begitu, saya pengen Birru sembuh. Birru keliatan bedaa banget. Suami saya juga setuju banget saya menyendiri dulu. jadi saya diatas, dia di kamar Uti yang menemani Birru malam ini. Gak tau karena capek atau apa, saya baru kebangun jam setengah 4 pagi dari jam setengah 12 malam. Saya langsung ke bawah dan liat Birru sudah mulai bercanda :'). Ya Allah makasihhh, dia juga seneng ngeliat saya dateng dari kamar atas (apalagi Ndatie deeek :""). Eh pup lagi. Berarti benar apa kata Dr rastra. Setelah muntah, nanti akan muncul infeksi berikutnya berupa demam dan berakhir di diare. Gak papa ya deek, toh berupa pup inih. Ibu saya pun paginya datang lagi berkunjung dan menemani saya. Lumayan juga, walaupun memutuskan gak kerja, tapi badan berasa rontok semua. Gak papalah ya, yang penting negliat anak sehat itu sesuatu.

mulai enakkan, bobo teyus :')

Sabtu-Minggu
Tinggallah kolokannya si Birru, berarti udah sehat beneran :)). saking lebaynya, saya mau ke kamar mandi aja sampe nangis kedengeran se-rumah :"D Eyang dadah aja, udah nangis duluan. Gak pernah mau-maunya digendong adek saya, eh ini nangis minta digendong. Eyalaaaah.... Gak papa deh, yang penting sehat-sehat-sehat. Udah bisa ditinggal bapak-ibunya kondangan kilat juga, udah baikan pokoknya. Ndatie pokoknya janji mau ngebalikkin berat badannya Birru yang habis karena sakit ya dek, terus kita main-main lagi, mimik susu sesuka Birru lagi gak dibatesin, pokoknya Birru mau apa ndatie ada ya. Jangan sampe sakit lagi kalo cuma pengen PaNdatie ada di rumah ya nak :")

udah sehat :'D

nemenin PaNdatie nonton Jurassic Park :)
Minta doanya yah tante-om-ncang-ncing-pakdhe-budhe-kakak-mas-adik-teteh semuaaaa.... :)

Anda sedang membaca artikel tentang Sakit Perdana dan anda bisa menemukan artikel Sakit Perdana ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/sakit-perdana.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Sakit Perdana ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Sakit Perdana sumbernya.

6 comments:

  1. IIHHH sedihnyaaaa.. Hampir sama kaya si Kaka waktu 10 bulan, sabarsabar ya Ndatie ;)

    ReplyDelete
  2. makaci bubup..mudah2an sakit mau pinter kayak Kaka aja yaah :')

    ReplyDelete
  3. haduuhh, ikut ngos2an yang bacanya. Kebayang kayak gimana hecticnyaaaa...
    Jangan sakit lagi ya, Birru.. *ketjup*
    Ta, sekarang jadi tahu ya kayak gimana rasanya kalo anak sakit. Hiks, dulu sebelum nikah aku suka nyinyir sama temen yg bela2in nggak ngantor gegara anak sakit, eh begitu anak sendiri sakit, matek aku... kena karma! *nggak lagi2 nyinyir*

    ReplyDelete
  4. iya ibunya mas-mbak A3...
    Birru mau pinter aja kok tante, doain pemulihannya cepet yaaa...
    rasanya gitu ya mbakFit,,, ya bikin trauma, ya bikin kapok, ya segala-galanya... pengennya udah pindah aja. Bener2 skrg tau rasanya "sakitnya dipindah ke ibu aja" tuh gimana :"")

    ReplyDelete
  5. Huaaa birru km kenapaaa??:( aku baru baca bgt ini. Itu bener gara2 gak vaksin rota kah? Yaampun mbaa, jangankan sakit begini, aku waktu liat barra pertama kali muntah nyembur kyk org dewasa gt, langsung nangis panik bingung dia kenapa. Iya bener, rasanya gak relaaa liat anak sakit, mending pindahin aja ke kita :( tapii..akupun jd mikir pokoknya aku jg g boleh sakit, kasian barra nantinya :(
    Sehat2 terus yah naak.. :*

    ReplyDelete
  6. sepertinya gak sampe kena rota fen (amit-amit, Insya Allah jangan sampee), soalnya gak sampai melewati tes lab juga Fen...

    iyah tante, Birru-nya udah cerah ceria lagi kook ;)

    ReplyDelete