Monday, November 25, 2013

Weekend Kemarin...

...berasa panjaaaang banget. Sampe punya cerita yang bahagia, nyeremin, dan juga fun.

Padahal Jumat-nya sempet berantem ngambek sama pak suami. Sampe ada drama si istri pulangnya malah naik bikun trus ngojek sampe rumah, padahal pak suami udh di parkiran kantor, cuma gak ngabarin istrinya *sungkem pak suami*. Tapi baikkan sendiri, karena pak suami nemenin saya nengok sahabat dari TK sampe sekarang yang baru melahirkan. Selamat ya mommy Printaa, semoga adik Ryu menjadi anak yang soleh, pintar dan membanggakan kedua orangtua...

Zhaafiryu ElFatin Alerynta
Besoknya, hari besar sahabat saya, Dita alias Tadut. Akhirnyaaa, bersanding juga si Tadut ke pelaminan. Terharu biru kalo inget perjuangan hubungannya ini, tapi kalo Allah udah berkehendak, jodoh emang gak kemana. Congratulation dearest Tadut dan Adit, ini bukan akhir dari perjuangan kalian selama ini, tapi juga membuka pintu perjuangan baru yang namanya rumah tangga. Cipok basah taduut...

SAH!

Nikahan Tadut juga jadi ajang reuni Humas UI angkatan saya dulu. Ada yang masih menetap di sana, ada yang pindah ke fakultas (macem awak nii), ada yang udah jadi wartawan, ada juga yang masih menunggu dilamar padahal udah pacaran 12 tahun... Kebayang gak sih pacaran 12 tahun :))

Pichan si wartawan, Yuwa dan Gita si Humas U, Prita si Humas FISIP UI :D
Pas di nikahan Tadut ini saya juga ketemu mantan senior saya di Humas UI. Jadi ceritanya anaknya dari sebulan lalu lahir, masih di ruang NICU. Ketuban istrinya rembes di usia kehamilan 32 minggu, plus belum HPL, jadi harus dong disuntik pematangan paru. Karena kejar-kejaran sama si rembesan air ketuban, yang seharusnya suntikan diberikan per 24 jam sekali, dipercepat jadi 12 jam sekali. Alhamdulillah bayi dan ibunya selamat walau melalui persalinan SC. Duh apapun deh ya demi keselamatan ibu dan bayi, kalo dipikir-pikir. Nah pas dilahirin berat anaknya cuma 2,095 kg. Ah jadi sedih pas liat foto bayi sekecil itu dimasukkin selang ke hidung, dan dikelilingi kabel-kabel gak jelas untuk apa *peluk Birrru kenceeeeng*. Untungnya (bisa dibilang untung atau nggak ya ini), di ruang NICU yang penuh kabel-kabelan itu cuma 2 mingguan, dan sisanya sampe sekarang di ruang perina. Lumejen sama lumanyun juga, kalo kata senior saya itu, biaya semalam rawat inap di NICU. Sambil guyonan, dia bilang "semalam bisalah buat bayar anak magang sebulannya". Mau ketawa tapi kesian, tapi yasudahlah. Yang namanya punya anak aja udah berharga banget, rela berkorban apa aja. Apalagi kalo anak (amit-amit) ketimpa musibah kayak gini :') Syukur, katanya dalam 2-3 hari udah boleh pulang ke rumah. Home sweet home, dear Abim :')

Kemarin nih, di hari Minggu rencananya sih pengen di rumah aja. Yah kalo mau keluar, yang cuma selemparan naik motor aja. Si suami sih katanya pengen servis laptop di ujung komplek. Etapi ibu saya nelfon ngajak makan siang bareng, diajak adik saya sih judulnya, buat ngerayain ultahnya yang udah basi dari sebulan lalu hehehe. Padahal sebelumnya saya kok gatel lagi pengen banget nge-Mall, sampe ngajak bumer buat ikut juga. Eh dapet rejeki ditraktir, hihihi. Awalnya sih cuma saya dan suami aja yang diajak, maksi keluarga saya inti sih ceritanya. Cuma akhirnya sih keluarga mertua juga diajak. jadi deh yang awalnya si Birru gak diajak jadi diajak. Ketebak, cranky aja gitu. Emang baru pertama ini sih ngajak ke resto lesehan macem Pondok Laras. Gak pake AC judulnya khan,  anaknya khan udah banci AC, jadi grusak-grusuk gak jelas gitu deh, gak mau nen, akhirnya diem digendong Uti sambil...main ayunan. Dek, dek... +___+ harus dibiasain nih bocah ke tempat-tempat beginian lagi berarti :D

Sementara saya nganter bapak-ibu, Birru sama Uti-akung. Beda mobil ceritanya. Eh si ibu dasar biang hossip (hahaha!) cerita. Jadi mantan tetangga sebelah rumah dateng ke rumah ibu saya, awalnya sih emang lagi ngobrol soal rumah warisan mertuanya yang mau dijual dan juga sempet ditawarin ke ibu saya, ujung-ujungnya lalu cerita kalo dia kena 'musibah'. Jadi suaminya ini emang dulunya profesinya rada 'keras', alias jadi kontraktor bangunan gitu di Bangka Belitung. Kalo pulang ke Depok, badannya iteem kurusan. Tapi kalo lagi di Depok segeran gemukan. Gituuu terus sampe akhirnya suaminya sempet kena stroke, dan gak berani kerja lagi. Stroke-nya gak kambuhan sih, cuma kalo sekali udah kena, walau ringan, pasti bakal kena lagi kalo nekat kerja keras. Jadi pensiun dini lah, judulnya. Kebetulan anaknya perempuan sepantaran saya, dan baru putus sama pacarnya. Hubungannya sama cerita saya adalah? jadi waktu suaminya ini kambuh stroke-nya, temen ibu saya ini gak bisa mulangin suaminya karena gak ada biaya. Biaya hidup selama ini bergantung dari 2 anaknya yang udah kerja. Gak cukup juga untuk nebus bapaknya. Terus pacar anaknya berbaik hati meminjamkan uang sekian jeti untuk nebus. Yah mau minta atau nyari kemana lagi juga toh atau siapa lagi yang mau dipinjemin uang, waktu itu. Karena kalo makin lama, biaya makin numpuk juga. Setelah ditebus dan pulang ke rumah, si pacar anaknya ini rencananya mau ngelamar. Dan gak tau awalnya gimana, ternyata pacarnya ini adalah cewek. Jadi gini-gini, anaknya temen ibu saya ini perempuan, dan pacarnya "ternyata" perempuan yang berperawakan laki-laki. Anaknya temen ibu saya juga baru tau waktu pacarnya mau ngelamar, dan saat itu juga langsung minta putus. Jahatnya, si pacarnya ini jadi neror keluarga temen ibu saya ini, mau ngancem mau bunuh salah satu anggota keluarga pula. Naudzubillah mindzalik, sesaat setelah ibu saya cerita, saya langsung minta buat jangan ada hubungan sama temennya ini dulu. Ya gimana, adik saya bolak balik dinas. Ibu saya orangnya kesianan. Berdua doang sama bapak saya yang udah tua. Kebayang ketar-ketirnya saya kalo ibu saya gak sengaja 'terjerumus' ke masalah temennya ini, khan? Cuma bisa berdoa dan minta yang baik-baik aja sama Allah, karena gak tau lagi mau ngelakuin apa. :'(

Oh ya, family lunch kemarin adik saya juga mau nginfoin kalo dia diajak dinas ke Irak dan Abi Dhabi. Wuaduh ibu saya udah cranky plus galau berat. Secara 2 negara itu termasuk dalam daftar negara konflik. Awalnya ibu saya tenang kalo dinasnya ini diprakarsai oleh dubes Irak untuk Indonesia. Tapi sekarang pikir deh, mau dubes atau presiden, kalo ada orang iseng nembak segala penjuru pake misil, matek matek juga khan? Amit-amit, naudzubillah mindzalik. Alhamdulillah barusan nih dapet kabar dari ibu, kalo adik saya batal dinas ke 2 negara itu. Allah Maha Baik!

Fiuh, so how's your weekend?

Anda sedang membaca artikel tentang Weekend Kemarin... dan anda bisa menemukan artikel Weekend Kemarin... ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/11/weekend-kemarin.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Weekend Kemarin... ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Weekend Kemarin... sumbernya.

2 comments:

  1. astagaaaa.... jadi itu cewek nyaru cowok, gituuuuu..? *merinding*
    Duniaaaaa oh duniaaaa... @_@

    ReplyDelete
  2. iya mbakFiitt.....serem bener khan khan khaaaaan....
    pake segala neror, astaghfirullooh +___+

    ReplyDelete