Tuesday, December 31, 2013

2013, tahunnya BELAJAR.

Yes, tahunnya belajar.
Balajar apa?
BANYAK.

Sabar, move on, usaha. 

2013 juga tahunnya gakjalankemanamana, hahaha. Secara pas bener akhir tahun 2012 dikasih titipan hamil, jadi ngalah dulu sama Birru. Ya gak, Birru? :')

Ok, dimulai dari awal tahun 2013 saya belajar untuk merelakan pekerjaan yang, jujur, saya sangat cintai. Pekerjaan dimana saya benar-benar memakai ilmu yang saya ambil waktu kuliah, ketemu dengan teman-teman hebat (di kantor ini saya punya teman banyak!), 'disumpahin' jadi MC sama bos dan jadi keterusan disuruh nge-MC melulu di acara kantor atau luar kantor, punya kesempatan jadi wartawan, belajar motret (lagi!),  belajar program baru, banyaaak banget.  Banyak kesenangan dibalik banyak juga mbak-mbak senior yang kepo. Tapi hukum alam berbicara sih, orang kepo bakal gak keliatan kalo 'dibales' sama punya temen-temen yang baik nan banyak. Jadi editor memang menyenangkan, tapi punya anak itu juga sesuatu yang sudah saya tunggu sejak menikah. "Pingin punya anak di usia muda" pun jadi salah satu alasan mengapa saya ingin menikah muda. So, goodbye Erl.

Back to campus, menjadi alasan berikutnya setelah hamil. Saya mendapat kesempatan untuk bekerja lagi di UI atas saran Egiyong, sahabat saya yang waktu itu ikut trip ke Krakatau. Dari ikut tes semacam penerimaan CPNS yang susyaah sekali dalam kondisi hamil muda (kebayang dong dikit-dikit ijin ke toilet karena mau muntah?), sampe ditinggal dinas suami ketika harus mengikuti tes berikutnya. Allah baik, kesusahan saya itu berbuah lulus di semua tes. Alhamdulillah, positif 'ngampus'. Tapi, gak segampang itu juga loh walau judulnya balik lagi ngampus. Kaget dengan fasilitas yang ada karena terbiasa dengan kantor serba-ada, risih dengan mas-mas dan bapak-bapak tengil, capek ngomong sama orang-orang yang pikirannya kolot tetap aja ada. padahal sebelum ngantor lagi, suami udah ingetin "jangan kaget ya kerja di institusi pendidikan". Ternyataaa, kaget! :p Dan kagetnya gak kelar-kelar sampe sekarang. Hmm...

Hamil juga jadi salah satu pembelajaran di tahun ini. Belajar ngalah sama yang di dalem perut (kurang apa muntah-muntah sampe 9 bulan ), belajar ngalah juga sama kadar emosi yang mendadak beratus-ratus kali lipat dari biasanya (suka ngedadak nangis sendiri, marah-marah sendiri...), belajar untuk tahan mulut supaya gak ngeduluin kehendak di otak, ampuuun banget deh. Dari sini juga belajar untuk mengatur keuangan. Belajar juga untuk membiasakan diri kelak bertiga nanti. So far, hamil menyenangkan, dibalik banyak kejadian kurang mengenakkan yang ada. Ah jadi rindu hamil si Birru :')

Pas Birru lahir, masih terus belajar. Seminggu pertama paling berat. Sampe di hari terakhir di RS, suami sempat bilang, entah karena sudah gak tidur 2 hari apa ngelantur: "sampe kapan ya kita gini (suami saya bangunin ketika denger Birru nangis minta nyusu) terus, capek banget". Yang kemudian dia menyesal setelah ngomong itu, dan menciumi gemas Birru sambil menggendongnya ke saya. Belum lagi baby blues yang saya alami, yang alhamdulillah-nya gak sampe ke Birru. Saya marah-marah terus karena gak terima dengan keadaan lingkungan yang terus-terusan menghujat saya ini-itu. Dari hal sepele orang-orang yang dateng nengok lah, sampe saya yang gak punya waktu sedikit bahkan untuk BAB sekalipun. Sempat rasanya ingin berdiri di tengah rel, lalu nabrakkin diri (naudzubillah mindzalik) waktu itu. Sampe juga teriak ke suami sambil bilang "kayaknya orang-orang gak seneng Birru punya ibu macem aku ya?". Haduuuh, kalo inget itu rasanya ampuuun banget. Cuti 3 bulan yang harusnya bisa ngebangun bonding antara saya dan Birru, justru malah seperti nightmare. Sampai dengan ada hari dimana Birru ngeliat saya dengan matanya yang gede dan bagus itu, saya luluh dan nangis. Ngerasa jadi ibu paling beruntung karena punya Birru, dan ngerasa Birru juga bangga punya ibu macem saya ini, saya rasa semua orang yang 'menghujat' saya seperti bukan siapa-siapa. Huhuhu, Birruuu :"")

Sampe sekarang saya masih terus belajar. Di kantor, saya tetap mencoba menjadi pribadi yang lebih baik. Lucunya, waktu baru masuk setelah cuti, teman-teman kantor takut saya masih dalam "siaga satu" alis beremosi meledak-ledak jaman masih hamil lalu, dan saya cuma bisa ketawa aja ngebayanginnya, aya apa segitunya. Hahaha... yah selama belajar masih gratis, saya tetap terus berusaha. Masih pengen punya temen yang banyak lagi, punya kesempatan untuk cita-cita saya yang tertunda, dan menemani suami saya yang kemarin tiba-tiba nanya: "kalo aku punya kesempatan kerrja di luar kota atau di luar mana lah, kamu sama Birru mau ikut gak?". Amiiin, amiiin.... semoga segala hal-hal baik dateng dengan baik-baik ke kamu ya sayang :*

Semoga Allah masih memberi kami panjang umur, sehat, kebahagiaan, kelapangan dada, tenaga yang kuat, kesempatan yang luar biasa, ladang rejeki yang halal untuk kami sekeluarga dan teman-teman sekalian. AMIIIIIN... :')

Anda sedang membaca artikel tentang 2013, tahunnya BELAJAR. dan anda bisa menemukan artikel 2013, tahunnya BELAJAR. ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2013/12/2013-tahunnya-belajar.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel 2013, tahunnya BELAJAR. ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link 2013, tahunnya BELAJAR. sumbernya.

4 comments:

  1. nano nano bangeeet ya 2013 ituuu Prit :))))

    ReplyDelete
  2. Uuuuwooowww...
    Ternyata berat juga ya, tahun 2013 kemaren, Ta.
    Tapi kurang lebih sama, waktu baruuuu bgt ngelahirin Andro dulu, doski kan juga sempet nggak mau nyusu langsung, tuh. Jadi tiap minimal 2 jam sekali aku musti merah ASI. Ya habis kalo nggak diperah kan bengkak dan demam gitu, ya? Dan iya, dulu juga sutris banget, deh. Nangis mulu tiap hari...
    Tapi... sekarang semua berbuah manis ya, Ta. Semoga tahun 2014 hanya hal2 baik yang terjadi di hidup kita. Aamiin. Selamat tahun baru, Prita-Birru.. :)

    ReplyDelete
  3. selamat tahun baru juga mbakFit, suami, dan mas-mbak A3...

    amiiin amiiiin *hugs*

    ReplyDelete