Tuesday, May 28, 2013

Kentjan: Star Trek

Jadiii, tiba-tiba yang gak ada rencana pergi, suaminyaw ngajak pergi aja gitu di hari Sabtu kemarin. Berhubung Jumatnya abis sedih-sedihan gara-gara kondisi bebiboi, akhirnya diputuskan kita bawa relaks sajah suasananya. Tokh udah lama juga gak JJS, alias jalan-jalan (di hari) Sabtu. Pikir-pikir mau ngapain, kebanyakan dipikir pusing juga dan takutnya ujung-ujungnya berantem. Kantong kering pula yakaan belum gajian (sampe sekarang loh!), tapi pengen nonton Star Trek. Iseng ngomong suaminyah "ke TIM aja yuk", langsung deh ybs browsing web 21 Cineplex. Alhamdulillaaah, HTM-nya murah! Penting banget ini loh (hehehe, alesan!). Dengan HTM murah, kita bisa maksi makanan favorit di warung Taruna Jaya di komplek TIM juga, yaitu Ayam Bakar Goreng. Yuumm...

Berangkatlah kita sekitar jam 10an. Cuaca dan kondisi jalan bener-bener mendukung. Adem dan gak macet, hamdalah! Lancar selancar-lancarnya, dan jam setengah 12 nyampe aja dong di TIM. Studio TIM udah pasti belom buka, dan perut mulai laper. Bergegaslah ke Taruna... belom buka juga doong! +___+  Bebiboi udah aktif banget dalam perut, kelaperan. Yaudahlah, ganyem tahu sumedang sambil ngadem dalem mobil. Gak lama studio buka, suaminyaw juga turun buat beli tiket. Horee, Taruna-nya juga udah buka. Langsung deh makan Ayam Bakar Goreng favorit, maknyuuss. 

Pas selese makan, kita langsung masuk ke bioskopnya. Ternyata, Studio 2 tempat film Star Trek diputar masih kosong melompong. Dan begonya sodara-sodaraaaa, trailer yang diputer itu tentang misteri kamar berapa gitu di Hotel Samudra Anyer (CMIIW), yang udah pasti dong SEREM. Makjaaan, langsung dong saya sama suaminyaw sibuk dengan HP masing-masing. Serem bener bok! 

Anyway, film-nya bagus! Saya-nya sih yang rada ngantuk, namanya juga abis makan enak, kenyang. Hehehe. Keren banget efeknya. Gak nyesel pula nonton di TIM, apalagi pertama kalinya inih. Makin nge-fans sama Mr. Spock, apalagi pas adegan lari-lari di atas kontainer terbang, poninya lucuk terbang-terbang! Hahahaha. Keren deh pokoknya, suaminyaw aja sampe ngebahaaas terus di mobil pas pulang. Hihi, dasar kurang dan haus hiburan. Adek bayyi juga seneng kayaknya, ya gak sih dek? :*

Eh iya, pas kita menikmati lancarnya jalanan menuju TIM, sempet ketemu beberapa pengemudi motor dan mobil, pluuusss pejalan kaki yang seenak udele dewe. Yang terparah, pas di lampu merah Kuningan. Mobil saya kebetulan di urutan kedua atau ketiga, ngeliat ada busway di jalur paling depan kok mindahin penumpang ke busway belakangnya. Oh, mogok. Begitu pikir saya dan suami. Pas lampu hijau dan jalan, taunya apa dong, ada 2 pejalan kaki yang kayaknya nekat nyebrang pas lampu hijau dan ketabrak busway dong! Suaminyaw spontan langsung ngomong: "Ndatie tutup mata!". Tapi yah, yang namanya dilarang khan malah kebalikannya, alias yang dilakuin malah ngeliatin khan. Untungnya yah, mereka tuh selamet. Saya cuma liat, salah satu yang ketabrak lagi dibantu duduk petugas busway, sambil mengurut-urut kakinya. Yang satu lagi, duduk di trotoar sambil megangin kepala, pusing dan shock mungkin. Let me blame them ya! Mbok ya'o kalo ada busway dan LAMPU IJO brenti dulu gitu deh... Yomoso mobil gede kowe tabrak. Sing ono kowe pancen salah, tapi mati, lah supire kudu tanggung jawab. Eyalah sabaar... rasanya geemeeeess banget pengen maki-maki tuh penyebrang jalan. saya dan suami yang di dalem mobil aja masih suka merinding kalo sebelahan sama busway, lah ini??! Astaghfirulloh... Allah emang menakdirkan kapan kita mati sih, dengan cara apapun. Tapi ya kalo bisa milih, mbok jangan ngeyel nyebrang jalan sing ono busway-ne tho yooo... Gak habis pikir. 


Sekian, dan terima nasib kelaperan karena pesenan maksi belom dateng. 

Monday, May 27, 2013

:( :( :(

Jumat lalu saya dan suami sudah mempersiapkan diri untuk kontrol bebiboi sorenya. Hari itu, kebetulan saya juga dapat kabar untuk pembekalan menjelang evaluasi calon pekerja di kantor. Daripada lupa-lupan, dari pagi sudah nyipain buku kontrol, dsb. Eh pas jam makan siang gitu, tiba-tiba dapet sms dari bumer, kalo ternyata DSOG saya maju prakteknya ke jam 4. Waduh! Padahal pembekalan di kantor paling cepat selesai sampai jam 4, paling lama? Wadoooh, celaka dua belas! Bener doong, mentor untuk materi terakhir di pembekalan kemarin itu melebihi waktu, jam setengah 5 belum selese ngomong aja dongg... Akhirnyaa, saya ngabur pas mereka lagi konsen ke materi. Bodo amat lah, daripada telat banget. Apalagi Jalan Margonda, as you knooow, gak bisa diprediksi macet atau gak-nya. Soo, capcuus..

Sesampainya di RS, bener dong udah nomor 8 *sialan lu mentooorr*. Akhirnya duduk manis sambil nunggu panggilan yang entah kapan itu. Lumayan lah, sempet ketemu senior paskibra pas SMA dulu. Dia sekilas sempet cerita soal pernikahannya yang akan berlangsung Agustus nanti. Waw, so happy! I love weddings... Si Teh Ari, senior paskibra saya ini, awalnya mau nikah di gedung saya dulu, Bangda Kalibata. Eh ternyata eh ternyataa, Bangda tahun ini mau di-renov. Padahal udah tertarik sama biaya sewanya dia (hihihi persis saya dulu). Alhasil udah take Makarti Tama. Semoga dilancarkan kakaaaak pernikahannya :*

Kembali ke kontrol, ternyata saya dipanggil setelah lewat 2 nomor. Ditangani juga sama Dr. Sofani, yang emang udah lama saya idamkan diperiksa beliau. Ternyata, biasa ajah sodara-sodara :| malah dapet kabar gak enak, kalo bebiboi masih melintang dan kelilit 2 pitaran tali pusat (hiks). Ya Allah, rasanya saya mau nangis saat itu juga. Apalagi dia sedikit 'mengancam' bahwa kalo sampe minggu depan (minggu ini berarti!!) belum berubah posisi, maka kemungkinan lahir normal gak ada :( :(

Ya Allah cobaan apa lagi ini.... Astaghfirulloh. Yang bikin sedih, saya khan langsung menelpon ibu saya buat ngabarin ini, suaminyaw nangis sesenggukan dong di mobil. Pandaaa.... :( mana dia lagi puasa saat itu, akhirnya bukan buka pakai minum atau makan, malah buka karena nangis. Saya tau banget, suami saya ini jarang mengekspresikan kegembiraan, kesedihan, atau bahkan menghibur orang sedih. Tapi ketika saya tau dia nangis, saya merasa sediiih sekali. Dia khawatir sama bebiboi, dan juga saya. Tapi kalo dua-duanya sedih, terus siapa yang ngehibur. Alhasil saya temani suami buka, saya suapi kue dan minum manis sampai sedihnya ilang. :(

Pandaaa... Ndatie tau kamu sayang banget sama kita. Kita baik-baik aja kok, Nda. Kamu jangan panik ya... Everything's gonna be alright, cos we have Allah up there. I love you, Ndaaa :")

23 dan Kamis

Hola!
Tiba-tiba inget kalo tanggal 23 bulan ini jatuh di hari Kamis. Jadi tanggal jadian kami adalah 23 Agustus 2007, di hari Kamis. Inget pertama kali pegangan tangan (noraknyaa), inget pertama kali makan dimana (KFC aja kok sodara-sodara), inget film pertama yang ditonton apa (The Bourne Ultimatum, yg sama sekali kita gak nyimak nontonnya -____-), dan kejadian pas pulang itu apa. 

I love you so much, Panda. Jadi Bapak dan suaminyaw yang baik buat Baby B sama istrinyaw yaaa :* :*

Dunia per-ASI-an

Sebagai ibu hamil, rasanya pengeeen banget tau apa saya nantinya bisa menyusui anak saya. Saya sampai ber-nazar kalau Allah berkehendak ASI saya deras. jadi sekarang sih positive thinking, dan mbayangin yang indah-indah nantinya bisa nyusuin si bebiboi. Amiiin...

Barusan pas blogwalking, nemu blog yang baguuus banget ngasi tips dan juga quotes penyemangat. Nama blog-nya http://mrandmrsaditya.wordpress.com . Pemilik blog ini, Atika, mencantumkan beberapa hal tentang ASI yang dikutip dari akun twit seseorang. Dan saya pengeeen banget copas disini. Cekidot!

Got nice sharing from Mbak Wenni (@wenniwijayanti). Love it!
Andai semua ibu itu teredukASI dengan baik bahwa: bayi baru lahir dan tanpa komplikasi masih membawa ‘ransum’ dari rahim dan bahkan masih sanggup bertahan 3×24 jam tanpa asupan apapun
Bahwa sudah jadi sifat ASI awal (kolostrum) hanya diproduksi sedikit (tp sangat bermanfaat!)
Bahwa lambung bayi baru lahir besarnya hanya sebesar gundu dan untuk itu cuma perlu ASI sesendok teh
Bahwa organ cerna bayi yang baru lahir dan belum sempurna itu hanya bisa disempurnakan fungsinya oleh ASI.
Andai juga mereka tahu beratnya kerja organ cerna bayi akibat segala zat tambahan (fortifikasi) dalam sufor, belum lagi probabilitas tercemarnya bakteri/virus baik dalam sufor sendiri maupun dalam media dan proses saat kita menyuguhkannya ke bayi.
Andaikan para ibu tahu caranya memijat payudara, mengompres, sampai mencoba memerah dengan teknik marmet yang benar; tentu sejak awal, meskipun setetes demi setetes pastilah cairan emas itu keluar.
Andai semua ibu tahu pentingnya perlekatan yang baik dan benar; yang akan mengurangi peluang lecet sekaligus mendorong peningkatan produksi ASI
Andai semua ibu tahu bahwa lelah dan sakit usai melahirkan itu harus dilawan, bahkan dikalahkan dengan cara terus menerus menyusui bayi sesering mungkin atau minimal 1-2 jam sekali; yang akan secara bertahap membuat otak terus2an memerintahkan prolaktin untuk memproduksi ASI.
Andai semua ibu mau belajar menghipnosis dirinya sendiri dengan sugesti positif ke alam bawah sadarnya; bahwa ASI saya pasti cukup; sebab produksi dan sekresi ASI selalu dan selamanya adalah ‘mind game’; what you think is what you will be.
Andaikan, andai saja, semua lelaki bernama ‘Ayah’ pun tahu hal yang sama, lalu dengan segenap tenaga berusaha mendukung tak terus menyemangati si ibu.
Ah, andai semua Ibu dan Ayah sudah sejauh itu tahu, jauh sebelum mereka memikul amanah berupa satu nyawa itu, mungkin menyusui akn menjadi anugrah indah yg seorang ibu prnah lalui :)

Thursday, May 23, 2013

Ayah Penggalang

Halo dekbayyi...

Udah lama banget ya Ndatie gak nyapa kamu disini? tapi tenang aja ya, khan kita selalu sama-sama terus setiap hari. Kamu udah 32 minggu ya sayang? Such a big baby boy.. Semoga dekbayyi selalu sehat di dalam sana, anteng terus sama makin pinter yaa... Tapi kenapa sih sekarang kalo ke tante dokter pasti kamunya lagi medep belakang mulu? Malu ya sayang? Apa karena Ndatie ganti dokter jadi kamu malu belum kenalan? :')

Dekbayyi, menjelang kelahiran kamu, Panda dan Ndatie banyak tertimpa cobaan. Tapi dekbayyi khan tau, kalo kita dikasih cobaan, berarti Allah lagi sayang banget sama kita sayang. Semoga kita bertiga selalu dilndungi Allah ya dek, selalu dalam rengkuhan kasih-Nya. Amin... Tapi tenang aja sayang, masalah yang datang hanya menimpa Ndatie dan Panda. Semoga dekbayyi gak ngerasain apa-apa, dan asik-asik aja yah di dalem sana. Ndatie juga ngerasa kok sayang, pas Ndatie down, sedih ataupun capek banget kamu adalah bayi yang paling pengertian. Yang biasanya jumpalitan sama akrobat di dalem, kamu mendadak diem. Tapi kamu gak ikutan ngerasa sedih khan sayang? Mudah-mudahan jangan sampe ya sayaang... Panda sama Ndatie bisa tambah sedih loh.

Dekbayyi, kamu pasti udah tau, kalo Eyang sama Uti mau pergi pas Ndatie melahirkan kamu nanti. Kita doain terus yuk dek, biar Eyang sama Uti gak jadi pergi. masa kita gak ditemenin sih sayang ya? Makanya Panda kamu udah siap-siap tuh jadi Ayah Penggalang, soalnya kalo siaga masih belum ada apa-apa katanya. SEmoga nkita bertiga diberi sehat sampai kamu tiba ya dek. Kamu sehat, Ndatie sehat, Panda kamu juga siap. Tapi tenang aja, katanya bakal ada Eyang Yuni yang bakalan nemenin kita. Wah, kamu udah ditunggu-tunggu tuh dek.

Doa Ndatie sekarang, kamu baik-baik yah di dalem perut ndatie. Perkiraan lahir kamu masih lama kok sayang, jadi santai aja ya. Panda sama Ndatie juga tetep mengusahakan yang terbaik buat kamu. jadi dekbayyi santai ya, belajar berenang dulu aja di dalem ok??

We just can't help waiting for you, Baby B :')



love, 
Panda dan Ndatie

Wednesday, May 22, 2013

mohon...

kelapangan hati
kesabaran yang luas
ketenangan pikiran
kelancaran rejeki
kelancaran, kemudahan, dan ketenangan saat persalinan
keberkahan bagi keluarga
kesehatan yang tiada batasnya


dan


ampun atas segalanya...



May I have an Amen, please?

Tuesday, May 21, 2013

A*Teens, where have you been?

Kenapa jadi posting lagu-lagu yak? Hehehe. 

Jadi gini, waktu SMP dulu khan lagi jamannya suka nonton MTV. CMIIW, dulu MTV ditayangin lewat channel AnTV. gak lama, hak siarmya dibeli sama Global TV. Nah pas ditayangin di Global TV ini, saya mulai gak begitu suka. Karena porsi tayangan video musik Indonesianya lebih banyak dibanding lagu baratnya. Yaah bukan gak menghargai lagu Indonesia yaa, tapi saat itu saya beruntung banget jadi ABG di jaman saya. Gak perlu dapet muatan lokal dari ortu saya, yang jaman ABG-nya dihiasi nonton wayang orang sama komik punakawan. Lol!

Nah, pas jaman-jamannya di AnTV, saya pernah tau suatu grup vokal yang namanya A*Teens. Lagu-lagu yang mereka bawakan memang lagu 80an, yang dikemas apik dan sangat milenium! Saya sampe beli kasetnya untuk lebih memotivasi saya menyukai lagu-lagu mereka. Gak rugi loh! Saya punya 2 album mereka, dan gak ada satupun lagu mereka yang gak enak sama sekali. Bahkan, kawan sebangku saya waktu itu, sampai merekam kaset yang saya punya, untuk beberepa lagu A*Teens yang dia suka. Wah, ketularan saya ternyata! 

Buat yang belom tau A*Teens, take a look guuyss... ;)




 

 

Pernah juga loh ngisi soundtrack buat film Lilo and Stitch:

 

Enak-enak khaaaan... :D

MCR

Lagi nostalgia sama lagu-lagu ini, hehehe. Inget banget mulai suka pas tahun 2006, dan makin suka setelah tau si pacar baru (sekarang suaminyaw) suka juga sama lagu-lagunya. So, monggoooo.... ;)





Wednesday, May 15, 2013

ngomel

Di suatu sore hari, dalam perjalanan pulang dari kantor:

Istri: Kesel banget yang, masa sebagai ketua panitia dia begitu sih. Katanya orang politik, sering dimintai pendapat sama wartawan tentang pemilu yang demokratis. Dia bahkan gak dengerin pendapat anak buahnya.... (bla bla bla)

Suami: yaudah sekarang kamu ignore itu semua, kerjain apa yang ditugasin aja... *nenangin

Istri: Gak bisa gitu doaang dong yang, I'm a part of them. jadi sedikit-banyaknya aku mikirin... (bla bla bla) *masih ngomel*

Suami: udah yuk ah capek khan mikirin. Pokoknya kerjain apa yang kamu harus kerjain aja yaa, kesian si dedek

Iatri: iya sih, kesian... Dedek kayaknya capek bener di dalem... *lebih tenang*


Tidak beberapa lama setelah percakapan sebelumnya:

Suami: aku kesel banget deh, masa apa-apa aku, apa-apa aku. Gerak jalan, aku yang disuruh wakilin, ke Depdagri, aku juga.. Seminar, aku lagi. Kayak gak ada laki-laki lain selain aku macem gitu, padahal ada bapak-bapak lainnya....

Istri: yah mungkin kamu lebih bisa yaang, lebih ngerti dan lebih mampu. Bagus dong kalo kamu selalu bisa diandalkan... Berarti kamu hebaaat!

Suami: tapi khaan (bla bla bla) *ngomel*

Istri: udaaah, Panda hebat ya dekbayyi....

Suami: iyaaah ya? *mulai tenang*



Fungsi suami-istri tanpa disadari emang begitu ya, saling mengingatkan, dan juga mendukung walaupun hanya dalam bentuk kata-kata. Ah sweet :')

belajar (lebih) gaul :D

Baru sadar, akhir-akhir ini banyak orang gak di Twitter, di blog, sms bahkan BBM menggunakan singkatan CMIIW. Apakah artinyaaa?? 

Setelah googling, nemu loh. Ternyata itu kependekan dari  "Correct Me If I'm Wrong". Oh ngono toh. berhubung nemu lainnya yang juga baru tau sayanyah, berikut silahkan disimaaak:

CMIIW = Correct Me If I'm Wrong
IMHO = In My Humble Opinion
ASAP : As Soon As Possible
BTW : By The Way
FWIW : For What It's Worth
FYI : For Your Information, or For Your Interest
OTF : On The Floor (laughing); writing is funny
ROTFL : Rolling On the Floor Laughing; writing is very funny
OIC : Oh, I see...
RSN : Real Soon Now
TIA : Thanks In Advance 
OOT = Out Of Topic
ITT = In The Topic
BRB = be right back
BBL = be back later
NP = no problem
WTF = what the f***
BBIAF = be back in a flash
TTFN = ta ta for now
J/K = just kidding
WB = welcome back
RTFM = read the f***ing manual
Mari meng-GAUL! ;)

Tuesday, May 14, 2013

31 minggu: let's move on!

Agak telat sih, karena minggu ini should be my 32 weeks. Tapiii... yasudahlah, gak ada kata telat pula di kamus saya. Hehehe

Anywaaay, saya berhasil move on ke RS Mitra Keluarga Depok! Suppa yay! Suatu kebanggan karena emang dipermudah sama Allah. Alhamdulillahirobbil 'alamiin. Adek bayyi kayaknya juga gak terpengaruh sama kepindahan RS ini, emaknya aja kali ya yang rempong. Hihihi

Jadi, seperti sudah ditulis di posting sebelumnya, saya udah agak males dengan sistem di Hermina. Gak harganya yang naik tanpa pemberitahuan, ya yang ga masuk di akal kenaikan harganya (cuma karena mesin USG-nya lebih canggih bok!), ya juga dari segi dokternya. Biasanya saya selalu suka berbangga hati kalau berhasil mendapat giliran nomor 1 ketika datang kontrol tiap bulannya. Terakhir kontrol di Hermina pun, sebenernya saya yang mendapat nomor 7 (ini gara-gara telat daftar sodara-sodaraa), tapi karena dateng duluan dari jam 5 (praktek dokternya habis Maghrib), saya cus masuk ke ruangan giliran pertama. Cuma ya cumaa... khan bete gitu dengan sikap dokter pas kontrol terakhir. Langsung deh, sepulang dari Hermina, cus ke tempat minta rujukan di Pala Medika. Oh ya, sebelumnya karena saya sudah nelpon mas-mas admin di Pala Medika dan cukup mendapatkan penjelasan yang ciamik, saya langsung mudah mendapat surat rujukan. Jadi, saya langsung ke ruang dokter umum yang tertera di kartu InHealth saya, yaitu dr. Evelin Panjaitan, dan minta surat rujukan yang diarahkan ke poli spesialis kandungan di RS Mitra Keluarga. Untuk kelas InHealth yang saya dapat, bisa di 5 RS loh! Mulai dari RS Bhaktu Yudha, RS Mitra Keluarga, RS Tugu Ibu, RS Fatmawati dan RS Pasar Rebo. Lumayan bangeeet... Nah si surat rujukan ini berlaku sebulan. Jadi buat saya yang udah mulai kontrol 2 minggu sekali, tinggal di-copy aja surat rujukannya. 

Ketika datang ke RS Mitra Keluarga pun, semudah saat saya memproses surat rujukan. Saya tinggal datang ke meja pendaftaran, mengisi formulir untuk pasien baru, lalu mengambil nomor pendaftaran dengan komputer touch screen. Kerennya, di komputer itu udah ada dokter yang bakal kita tuju. Jadi kita gak usah susah ngomong pas balik ke meja pendaftaran. Karena saya pakai InHealth, saya memberikan surat rujukan ke mbak-mbak admin, dan hanya membayar 10ribu rupiah sajooo untuk kartu pasien baru. Asoy banget (dan norak)! Kebetulan dokter kandungan yang saya tuju, dr. Sofani Munzilla, itu lagi cuti. Jadi saya ke dokter lainnya dulu, yaitu dr. Yuliana, dimana ada salah satu teman saya pernah ke dokter ini. Dokternya ramah, baik, mukanya persis kayak oenari Jawa kenamaan, Nungki Kusumastuti. Cuma karena saya niatnya ke dokter Sofani, di kontrol berikutnya saya memilih dr. Sofani. 

Semoga dimudahkan terus yaaa ke-move-on-an iniii.... :D



Tuesday, May 7, 2013

Panggilan



Judulnya agak horor ya? Hahaha. Bukan panggilan dari yang kuasa kok ini, tapi berhubung postingan ini agak random, ya nular ke judulnya.

Anyway, dari awal pas tau hamil, udah bingung mau dipanggil apa sama si anak lanang nanti. Biarkanlah sang Bapak yang mau ya. Suaminyaw sih mau dipanggil Panda. Why oh why? katanya sih, biar beda aja sama yang lain. Setuju. Kedua, lebih sreg aja dipanggil Panda daripada panggilan yang lain.  Masa sih? 

Saya sih agak gak sreg ya, terlebih Panda? Apa gak bakal diketawain tuh nanti sama temen-temennya anak lanang. Ada siiih, beberapa temen dan kenalan yang suaminya dipanggil Panda sama Bapaknya. Tapi khaaan...itu mereka. yaudalah, nurut jadi istri. 

Sementara gak sreg sama panggilan buat suaminyaw, eh suaminyaw nyuruh anaknya kelak manggil saya Ndatie. Jadiii, sebenrnya panggilan Ndatie itu adalah panggilan sayang dari suaminyaw ke istrinyaw dari semenjak pacaran dulu. Awaaaaal pacaran dulu, saya sempat manggil ybs "Ndutie". Yup, sungguhlah alay. yamau gimana, kami merajut kasih sejak jaman alay sampe tua begini :p Nah karena ybs dipanggil Ndutie, jadilah dia ikut-ikutan manggil say Ndatie, dari yang awalnya manggil Nda. Sungguhlah jangan dicontoh yah adik-adik, baru pacaran aja udah manggil (bu)Nda. Nah, kebiasaan ini suaminyaw pengen diterusin ke anak kami kelak. Agak gimanaaa gitu. Saya sih kepikirannya tergantung maunya si anak. Kalo gak Ndatie, paling saya maunya dipanggil Ibu. 

Pernah tuh kapan, pas lagi santai di rumah. saya lagi bersihin make up, dan suaminyaw ngeliatin. Eh tiba-tiba dia panggil "mah". Pertama saya hiraukan. Pas manggil "mah" untuk kedua kalinya, saya baru ngeh kalo ybs manggil saya, dan saya langsung berteriak "iiih, gamau dipanggil Mamah". Agak jijik, hahahaha!

Yasudahlah, biarkan anak lanang memanggil kami sesuai pilihannya sendiri kalo begituh ;)

30 weeks of pregnancy (and still counting)



Well, sesuai judulnya, adek bayyi udah berumur 30 minggu di dalam perut ibunya di minggu ini. Udah bisa apa aja?
  • bisa ngajak main bapaknya sebelum tidur--tepat setelah disholawatin
  • pecicilan waktu ibunya lagi sholat
  • bangunin ibunya dari jam 2 pagi sampe jam 4 pagi, untuk ngajak main.
  • 'ngabisin' duit ibunya belanja perintilan dia (hahahaha, emak-emak konsumtif)
  • muter di dalem perut sambil nyundul-nyundulin kepala
Begitu deh kelakuannya. Alhamdulillah juga sih, bisa nikmatin yang namanya kehamilan, yah yang lumayan gak nguras tenaga. Walau ya walau kembali lagi mood mual-muntah kembali lagi menghampiri. 

Anyway, kemarin baru aja kontrol lagi ke dokternya si dekbay. Intinya yaaah, di usia doski yang baru menginjak 30 minggu ini, beratnya diperkirakan udah 1.832 gram aja dong! Saya udah was was aja pas masuk ruang dokter. Dan disuruh diet beneran dong sodara-sodaraaa... Kemungkinan si dekbay tembem begitu karena emaknya hobi makan yang manis-manis. Saya akui sih, terkadang kalo saya males makan, saya biasa mengkonsumsi yang manis-manis (kecuali coklat). Sedihnya disuruh diet. Mengingat di trimester 3 ini saya kembali tidak ingin minum susu, jadi kebanyakan saya hanya mengkonsumsi sari kacang ijo yang kemasan. Tau sih kandungan pemanisnya agak tinggi, tapi khan tapiii lumayan mengganti nutrisi yang gak saya dapat ketika gak mood makan *mutung ceritanya*

Dan pagi ini, niat diet saya dimulai dengan sarapan: nasi+dendeng suwir+lele+nugget kepiting dan Thai Tea Dunkin Donuts. Diet macam manaaaa coba... Kalo kata bapake si dekbay, "udahlah gak usah dipikirin amat, yang penting kamunya mau makan dan sehat". Tuh bu dokter, suami saya aja bolehin! Hihihi

Oh ya, di usia kehamilan 30 minggu ini, saya juga memutuskan untuk beralih RS. Doakan ya kawaaan! Di bulan lalu mau niat pindah, masih terganjal sama perasaan gak-bisa-move-on-deh soalnya. Ini berawal dari kenaikan harga kontrol di Hermina. Di tahun 2012, biaya kontrol kandungan sekitar 119ribu. Di awal 2013, naik menjadi 155ribu per datang. Masih bisa dimaklumin sih. Terus ya teruus, bulan lalu tiba-tiba tagihan menjadi 230ribu. What? Suami agak kaget, saya pun. Bukan karena gak ada uang segitu loh ya. Saya cuma mikir, emang kenaikan harga bawang ngaruh ya? Waktu itu mikirnya karena beda ruangan kontrol, dan peralatannya agak lebih canggih, jadi agak lebih mahal. Yasutralah ya. Nah pas kemarin kontrol, sebenenrnya say ingin sekali punya print out si anak lanang dalam kandungan. Tapi pas ditanya dooong, katanya nambah 164ribu. Hah? Padahal saya pernah denger, print out USG paling nambah 15ribu doang. Jadi intinya kalo mau pake print out, 164 ribu + 155ribu (biaya dokter). Makjan! Eh gak tau kenapa, saya ingin sekali memakain jatah asuransi dari kantor, yaitu ASKES InHealth. Askes dari kantor saya ini jauh berbeda dengan Askes dari suami saya. Intinya sih cover semua hal, dengan catatan mengikuti prosedur kelas dari yang sudah ditentukan. Kebetulan saya mendapat jatah kelas 3, yang lumayannya RS rujukannya antara lain: Mitra keluarga Depok, RS Tugu Ibu, RS Fatmawati, RS Bhakti Yudha, dan RS Pasar Rebo. kembali ke dokter di hermina, entah kenapa saya lagi gak sreg menanggapi komentar dia tentang keluhan saya. Untuk harga 230rb yang saya keluarkan, saya merasa kurang banget pelayanannya. Positif, saya mengurus rujukan Askes InHealth, dan beralih Ke RS Mitra Keluarga untuk kontrol berikutnya. Alahamdulillah dimudahlan! Dari proses pembuatan surat rujukan, dan juga pemilihan dokter mana yang bagus di RS Mitra. Bismillaaah, semoga dilancarkan ya Allah.... :)


Monday, May 6, 2013

bekal calon Bapak

Sudah lagu lama, suami saya orang yang paling takut dengan hal-hal yang berbau persalinan. *lah ini ngawinin sama ngehamilin anak orang tapi takut nemenin lahiran*. Sering banget saya mempersiapkan diri dengan menonton tutorial melahirkan di Youtube, pasti berakhir dengan jawaban: "ih ngapain sih nonton film horor?". Halah ini oraaang...

Mumpung mood blog walking lagi gila-gilanya, eh nemu satu website yang intinya tengan'apa sih yang harus dilakukan suami/ pendamping persalinan saat menemani istri melahirkan?'. Wahahaha, for making it short, ini websitenya: http://www.bidankita.com/cgi-sys/suspendedpage.cgi?option=com_content&view=article&id=495:tips-dan-checklist-untuk-para-suami-saat-menghadapi-persalinan-istri&catid=44:natural-childbirth&Itemid=56, dan ini isi artikel yang saya copas dari web tersebut. ;)

Tips dan Checklist untuk Para Suami saat Menghadapi Persalinan istri

Proses persalinan adalah proses yang mendebarkan, bukan hanya bagi para wanita tetapi juga para pria atau calon Ayah. Mulai dari grogi, panik, gembira, deg-degan semua bercampur menjadi satu. Dalam proses peraslinan peran pendamping persalinan terutama suami sangatlah di butuhkan, ketika suami panik, maka istripun bisa aja menjadi lebih panik. An ini tidak akan membantu dalam proses persalinan namun justru bisa menyulitkan.
Nah, berikut ini beberapa tips yang bisa Anda lakukan ketika menghadapi hari “H” yang penuh kejutan tersebut:

1. Jika persalinan dimulai pada malam hari, dan dia (istri Anda) tidak merasakan terlalu sakit, Bantu dia untuk kembali tidur dengan memberikan pijatan lembut, dan buat istri Anda senyaman mungkin, termasuk menawarkan segelas teh hangat manis untuk menenangkannya dan membantu dia kembali tidur.

2. Amati tanda persalinan yang dirasakan istri, tanyakan apa yang dirasakan istri saat itu

- Apakah terasa ada kontraksi atau gelombang rahim

- Apakah sudah keluar flek atau lendiri darah

- Apakah pinggang istri Anda terasa pegal

- Apakah keluar ketuban (jika iya segera berikan minum banyak kepada istri Anda (oralit), lalu tenangkan istri dan tenangkan diri Anda dan segeralah ke layanan kesehatan terdekat)

3. Hubungi dan Telepon bian atau dokter Anda untuk memberitahukan kondisi istri Anda, kemudian kembali ke istri dan menenangkannya.

4. Jika tanda persalinan dimulai siang hari, bawalah istri Anda ke tempat di mana Anda bisa terbiasa memadu kasih bersama. ini bisa menjadi taman, atau kamar yang nyaman di rumah Anda. Dan tenangkan diri Anda berdua.

5. Jika Ada kontraksi coba amati dan catat kapan kontraksi datang dan berakhir karena ini sangat penting untuk mengetahui kapan waktu yang tepat bagi Anda untuk membawa istri Anda ke Bidan atau dokter

6. Pastikan ia berjalan atau mengubah posisi sesering mungkin, jangan mendorong dia untuk duduk di sofa dengan kaki lebih tinggi dari perut, karena ini bisa melawan gravitasi.

7. Membantu memberi banyak minuman air atau jus, dan makan makanan kecil sesering mungkin; mempersiapkan (atau membeli) makanan favoritnya. Lakukan dengan penuh sukacita dan tersenyum karena ini akan emnenangkan istri Anda, tunjukkan perhatian penuh kepada dia karena inilah yang membuatnya merasa didukung

8. Ambil tanggung jawab untuk melihat serta cek dan riceck tas persiapan persalinan Anda,

9. Jika ketubannya masih utuh dan saat itu masih pagi atau sore ajak istri Anda mandi air hangat ini akan membuatnya lebih rileks.

10. Jaga supaya Anda selalu dekat dengannya, santai, dan lakukan kontak fisik dengannya.

11. Ketika proses persalinan berlangsung dan istri Anda merasa kurang nyaman dengan gelombang rahim selalu berilah semangat dengan mendorong dia untuk membiarkan tubuhnya rileks. Membelai lembut menenangkannya. Dan mengajaknya untuk dengarkan CD hypnobirthing dan mengajaknya untuk bersantai melalui hipnosis.

12. Bernapaslah dengan dia jika dia mulai panik, artinya ketika istri Anda panik, Anda langsung dorong dia untuk melihat wajah Anda dan bernafas bersama Anda jadi Anda pun juga melakukan nafas panjang dan dalam. Tatap matanya lekat-lekat dan yakinkan bahwa semua akan baik-baik saja dan Bantu dia mendapatkan kembali kontrol dirinya. sering Mengingatkannya bahwa rasa sakit akan hilang, menghitung detik yang tersisa

13. Jangan malu untuk menggunakan kata sayang dan cinta di depan umum bahkan di ruangan bersalin. Jangan malu untuk mencium lembuh istri Anda karena ketika Anda mencium istri Anda beraryi akan memicu hormon oksitosin atau hormon cinta kedalam tubuh istri Anda dan ini sangat bermanfaat sekali.

14. Di antara kontraksi ajak istri Anda untuk makan, jika perlu suapi dia. Dan selalu puji dia atas usaha yang dilakukannya

15. Sejak awal Anda harus selalu bersiap untuk daftar nomor telepon yang Anda butuhkan untuk mengumumkan kelahiran.

16. Bawalah beberapa musik favorit Anda, dan ajak istri Anda untuk mendengarkan lagu favoritnya yang membuatnya tetap rileks

17. Bawa minuman dan makanan untuk diri sendiri ke rumah sakit.

18. Bawalah beberapa pakaian untuk diri sendiri juga. Saya sarankan bawa yang nyaman dan menyerap keringat.

19. Ketika istri Anda masuk ke adalam masa transisi, usahakan untuk selalu menenangkan dia dan mempertahankan kontak mata selama kontraksi.

20. Ketika istri Anda mulai mengejan, dekatkan tubuh Anda dengan nya supaya dia merasa ada penguatan dan dukungan

21. Ketika kepala sudah mulai crowning tuntun dan motivasi dia untuk memegang kepala bayinya supaya dia lebih semangat lagi

22. Dan selama proses mengejan selalu belai, rangsang puting susu dan ciumi istri Anda karena ini sangat membantu kelancaran proses.

23. Topang tubuhnya dan ajak istri Anda untuk mendapatkan posisi yang paling nyaman baginya

24. Untuk masalah teknis, jangan lupa bawa uang, siapkan transportasi, jika Anda punya mobil pastikan mobil terisi penuh bensinnya.

25. Katakan padanya bahwa Anda mencintainya, terutama setelah bayi lahir.

Nah selamat mencoba

nemu lagi :)

Gini nih, kalau di kantor lagi kebagian jatah komputer kerjaannya blogwalking melulu. Akhirnya nemu lagi-nemu lagi deh blog yang menginspirasi. Cekidot:

  1. www.livingloving.net (very-berry inspiring!)
  2. www.alfanitya.com
  3. http://naluritafani.blogspot.com
Yang 2 terakhir bagus tuh buat yang lagi persiapan mau nikah... Colorful dan banyak referensi buat nikahan loh. Gaak, saya bukannya mau nikah lagi, tapi saya seneeeng banget kalo ada blog bagus yang menampilkan hal-hal tentang pernikahan. I love weddings!

Enjoy ;)