Wednesday, September 25, 2013

(Stop Main) Salah-salahan

3 hari belakangan, terlebih setelah Ndatie-nya Birru menikmati weekend pertamanya setelah kembali kerja, saya dan suaminyaw cekcok. Dari masalah keciiiil, sampe bawa-bawa Birru, sampe nunjuk-nunjuk muka (duuuh jgn ditiru ya adek-adek), ngomong kasar (.....), pokoknya semuanyaaa. Kayaknya semesta gak mendukung banget saya buat seneng dikiiiit aja. Have I told you betapa senangnya saya ketika kembali masuk kerja? Dan itu berakhir ketika saya sampe rumah. Pengen banget ngurus Birru dan brenti kerja kalo disalah-salahin, yang alhasil saya nyalahin balik suaminyaw.

Ya bisa ditebak, semenjak (akhirnya) memutuskan menetap di mertua, gerak-gerik saya lebih diperhatikan. Apalagi pas mulai kerja gini, otomatis Birru di-handle Uti. Tapi adaaa aja menjelang saya masuk kerja, kami sempat bepergian berempat: saya, Panda-nya Birru, Birru, dan Uti. Gak tau kenapa, pas jalan berempat gitu, da aja hal macem gaenak yang bikin gontok-gontokkan, teruuus dibawa-bawa ke rumah.
"Ibu gak mau ah jalan sama kalian lagi, berantem muluk" (padahal gak berantem, suaminyaw marah-marah nyetir di jalan gara-gara janjian sama om-nya, yang rencana jalan-jalan itu juga diprakarsai oleh bumer tersayang)

"Kalo di rumah Birru tidur, bangun, main, mimik susu yang banyak, gak rewel kayak begini. Ngapain sih suka dibawa ke kantor? UI khan hutan semua, ntar kalo ada yang ngikut Birru gimana?" (gara-gara pengen dan kangen banget Birru jemput saya, lalu kita main ke rumah Eyang yang waktu itu kebetulan eyang-nya sakit)

"udah sini aja ibu jagain, nanti kalo sama Eyang khan gak ada mbak, kalo Birru nangis ibu panik, Birru gimana?" (lah jadi gak boleh dititip ke Eyang si Birru nih Uti? Eyang khan emak gue,,,)

ya gitu-gitu deh, akhirnya marah dan kesel ke bapaknya. Sempet juga saya flu, disalah-salahin.
"Ndatie-nya gak boleh minum obat sama minum es mulu sih, anaknya ketularan. Makanya pake masker" (...ebuset.)

Sampe kemarin ngomong ke Panda-nya: "kayaknya gw gak pantes banget jadi ibu ya mas, lama-lama gw buang Birru di depan ibu deh (ya Allah maafin Ndatie ya Birru sampe ngomong gini, Ndatie stres :( )

Gak papa deh Panda sama Ndatie capek dan stres, yang penting Birru seneng. Apalagi nih, dari pihak ibu saya, si Eyang, yang juga minta jatah Birru maen ke rumah di weekend. Lah weekend enak bener ya gegoleran di kamar gak kemana-mana, jadilah gotong-gotong kontainer isi keperluan Birru buat 'mudik' ke Eyang yang rumahnya hanya berjarak gak sampe 10 menit dari rumah Uti. Yeah, ini salah karena kita masih tinggal di rumah ortu. Lah tapi ortunya gak bolehin kami tinggal sendiri dulu, dengan alesan "Ntar Birru gimana? Kalo kalian kerja Birru sama siapa? Emang bisa ngurus, masak, nyuci sendiri?". Berasa kalo lebaran gak dikerjain sendiri apa yang diomongin tadi, huhuhu. 

Akhirnyaaa, setelah udah baikan sama suaminyaw dan sayang-sayangan lagi (suit suiiiit), kami putuskan buat mau liburan bertiga di weekend setelah gajian nanti. Dimanaaa aja, pengennya sih ke Bandung. Tapi kayaknya jangan dulu deh, kayaknya antara Bogor atau Sentul. Pokoknya cuma bertiga, repot bertiga. namanya juga jadi orangtua, khan gak akan pernah ada batas selesainya. yang penting kita jauh dari Uti-utian, Eyang-eyangan--eh si Eyang udah tau sih soal ini, dan diberi pengertian bahwa "Ndatie-Panda capek eyaaaang, kalo sana-sini gak pada ngertiin kita juga, kalo apa-apa kesian Birru, pada lupa apa Birru juga punya orangtua?" Huuff *ngelus dada nulis ini*

"Stop salah-salahan lagi ya Ndatie", kata suaminyaw kemarin sore sambil mandangin si Birru. Birru tambah ganteng rasanya kalo saya lagi ngerasa capek begitu. tapi capek juga loh emang main salah-salahan. Mau disuruh punya afirmasi positif gimana, kalo dapetnya hal-hal negatif terus :(. Tapi mau terus dan tetep semangat buat ngASI dan ngASIP buat Birru. Amiiin....




ps: eh hari ini pas mau berangkat kerja berantem lagi sama Panda :'(

Monday, September 23, 2013

Serba-serbi ASI Seret

Masih dalam rangka bete (ya ya ya) sama suaminyaw alias Panda-nya si Birru. Nemu deh soal ini, di sini, sama kayak waktu posting ini. Ngambilnya juga dari akun twiternya si @ID_AyahASI sih, tapi males gitu khan ya Ndatie-nya si Birru buat ngoprek-ngoprek favorites-nya akun AyahASI (maap min! :p). 

Hhhh, jadi gini loh akibat bikin busui bt, (mohon dicatet ya bapaknya Birru): produksi ASI jadi seret. Nah ini tuh hal-hal terpenting biar bapak-bapak baru tau, kalo kondisi istrinya sekarang udah jauuuuuuuh beda sama waktu pacaran-baru nikah-hamil dulu. So, watch out:

Sebenarnya ga tepat kalo hanya mengukur produksi ASI hanya dari hasil pompa atau perah ASI #PabrikASI

@ID_AyahASI: Adalah 2 hal yang berbeda antara produksi ASI dan proses keluarnya ASI, karena ada banyak faktor yg pengaruhi keluarnya ASI #PabrikASI

@ID_AyahASI: Sangat mungkin terjadi, payudara udah penuh tapi yang keluar sedikit..atau payudara berasa kosong tp bayi msh bisa kenyang #PabrikASI

@ID_AyahASI: Prinsip produksi ASI sederhana..tetek penuh–memperlambat produksi, tetek berasa kosong–mempercepat produksi #PabrikASI

@ID_AyahASI: Itu kenapa memompa/perah ASI disarankan..”Kosongnya” payudara merangsang hormon prolaktin utk penuhi gudang ASI #PabrikASI

@ID_AyahASI: Produksi ASI sebenarnya ga pernah berhenti, selalu jalan terus..dan produksi ini udah mulai dari sejak kehamilan #PabrikASI

@ID_AyahASI: Jadi sebenarnya ga ada istilah ‘ASI Kering’..ASI udah ada, emang tinggal nunggu dikeluarin..hormon oksitosin perlu dirangsang #PabrikASI

Hormon Oksitosin tuh ibaratnya kaya air di perosotan kolam renang..air bikin kita lancar untuk turun ke kolam dari ketinggian #PabrikASI

@ID_AyahASI: Nah..semakin banyak hormon oksitosin yang keluar, maka akan semakin banyak juga ASI yang keluar dari payudara #PabrikASI

@ID_AyahASI: Oksitosin ini dipengaruhi sama perasaan positif..makanya sering disebut sebagai hormon cinta..karena kalo BT suka ga keluar #PabrikASI

@ID_AyahASI: Nah, hubungan seks salah satu aktifitas yang bisa meningkatkan produksi hormon oksitosin ini #PabrikASI

@ID_AyahASI: Lainnya adalah semua hal yang bikin emak2 seneng, makanan favorit, belanja, nonton, jalan-jalan, creambath, meni-pedi..dll #PabrikASI

Peran kita penting sob untuk jaga emosi istri kita..BT sedikit emang bikin seret, apalagi kalo badan udah cape ngurus anak #PabrikASI

@ID_AyahASI: Makannya ayah yg bantuin ngurus anak juga penting..meski terbatas, paling tidak istri bisa istirahat sebentar.. #PabrikASI

@ID_AyahASI: Pikiran memegang peranan penting sama produksi dan keluarnya ASI..jadi diusahakan emang harus positive thinking #PabrikASI

@ID_AyahASI: Gimana dengan susu ibu menyusui, vitamin pelancar ASI, daun katuk, kacang edamame dan lainnya? #PabrikASI

@ID_AyahASI: Prinsipnya begini..asupan yang dimakan enggak serta merta langsung diubah menjadi ASI..jadi makan banyak ga sama dengan ASI banyak #PabrikASI

@ID_AyahASI: Jadi mau makan daun katuk segentong, tapi kalo lagi BT bin stress..yah ASI bisa seret juga lah, dan ga keluar banyak #PabrikASI

@ID_AyahASI: Mau makan kacang edamame sekilo..tapi kalo gudang ASI penuh terus dan ga dikosongin yah produksi bisa lambat#PabrikASI

Mau minum susu ibu menyusui sehari 5 kali juga ga bakal ngaruh kalo si emak lagi ga fit dan ga tenang #PabrikASI

@ID_AyahASI: Makanlah yang elu percaya bisa bikin ASI lancar..duren bikin happy? Sikaaat, sop kambing bikin gairah? Makaaan #PabrikASI

@ID_AyahASI: Kalo makan semur jengkol atau pete+sambel terasi bikin elu happy..ga usah pake susu ibu menyusui lagii #PabrikASI

@ID_AyahASI: Inget aja prinsipnya: HappyàOksitosin KeluaràASI lancar…go find what makes you smile, and let your body do the rest #PabrikASI

@ID_AyahASI: Pabrik ASI mengolah darah ibu untuk diubah menjadi ASI..dan diambil hanya bahan2 terbaik si ibu #PabrikASI

@ID_AyahASI: Jadi penting banget si ibu banyak makan yang sehat..kalo bahan2 yg terbaik diambil mulu untuk ASI, kan perlu diganti #PabrikASI

@ID_AyahASI: Kalo sesekali mau makan whooper, martabak, mie instan, kopi, soda, silahkan aja..tapi inget SESEKALI #PabrikASI

@ID_AyahASI: Mengosongkan payudara dengan nenenin dan di perah penting untuk terus merangsang hormon prolaktin bekerja #PabrikASI

Gimana prolaktin bisa menuhin produksi ASI kalo yang ada di payudara ga dikeluarin? Usahain diperah yah #PabrikASI

@ID_AyahASI: Buat working mom gimana? Pastiin ada waktu-waktu yang bisa dipake untuk memompa..biarkan semua orang tau, kalo elu adalah ibu menyusui #PabrikASI

@ID_AyahASI: Buat yang dirumah? Meski bisa nenenin sesuka bayi..ga ada salahnya buat mompa, jaga2 kalo anak tiba2 ga mau nenen.. #PabrikASI

@ID_AyahASI: Kalo udah terlanjur sufor masih bisa gitu? ASI gue masih diproduksi?…bisa kalo elu punya niat dan kemauan #PabrikASI

@ID_AyahASI: “The Mind is Everything. What you think you become”- buddha, hormon laktasi bisa dirangsang dengan pikiran #PabrikASI

@ID_AyahASI: Ada yang namanya relaktasi..proses untuk menyusui lagi setelah lama berhenti karena sesuatu hal #PabrikASI

@ID_AyahASI: Proses relaktasi kira2: Niat kuat, minta dukungan, stop pake dot ganti pake cup, skin2skin contact, dan lactation aid #PabrikASI

@ID_AyahASI: Kalo mau, pasti bisa kok…kalo beneran mau mimin saranin untuk segera ketemu sama Konselor Laktasi @aimi_asi #PabrikASI

belajar MPASI

Holaw.
Berhubung lagi dan masih bete gara-gara.... (iya-iyaa) suaminyaw alias Panda-nya si Birru, saya jadi males kerja (ah-lesaaan) dan blogwalking ajah, hehe. Udah melabel blog milik Mbak Julia ini sejak lama, akhirnya saya buka lagi buat memahami tentang MPASI. Beliau sangat merunut pada ajaran ahli gizi, Wied Harry, pluuuss tampilan postingan yang menarik buat dibaca oleh ibu-ibu baru macem saya gini. 

Birru emang masih 2,5 bulan, and bukan totally anak ASIX (gapapa ya deek). Tapi menarik banget ini blog, dan berguna banget. Nah biar gak lupa pas masanya si Birru MPASI nanti, saya mau posting tentang menu-menunya, dari mulai 6m+ sampe 7m+. Mudah-mudahan berguna yaaa :)

diambil dari sini






diambil dari sini
Makasih banyak ya ilmunya Mbak Juliaaa... :)

BeTe

Tau gak akibat kalo bikin busui bete:
  1. produksi ASIP menurun. Birru nen sama minum apa terusan?
  2. ini busui-nya baruu aja semalem demam 39 derajat. Ngobatin sendiri pake minum air putih banyak-banyak, sari kurma, jeruk, panadol. Teruuus begitu. Sembuh juga sendiri. Terus dicuekin, mau anaknya ditinggal emaknya sakit lagi?
  3. masih pusing karena demam semalem, bablas berangkat kerja aja gitu, gak nanya masih pusing atau enggak, lemes atau enggak. Mengutuk keras yang bikin peraturan apel di pagi hari, setiap hari!Apa esensinya sih?! *emosi*
  4. Kalo udah bete, gak ada yang bisa diperah, terus apa kabaaaaar stok ASIP? pake tetek situ?
  5. you're helpless, you know. Anaknya ngompol, bangunin istri. Anaknya eek, gak bisa bersihin sendiri. Mau anaknya gak diurusin, heh?!
Jadi, don't you ever make busui angry. Ngertos? 

Thursday, September 19, 2013

About Raising Boys *deg-degan*

*posting kedua di hari ini*

Anyway, welcome back to my blog. Gak tau kenapa, hari ini belom sejam nulis dan blogwalking, dilihatin 2 artikel tentang 'istimewa'nya ngurus dan ngebesarin anak laki-laki. Nemu kejadian anak kecil terantuk, terus lidahnya robek, sampe musti dijahit (amit-amit, seremnyaa...); ada juga suster di laboratorium yang salah prosedur ngambil sampel darah bayi usia 7 bulan. Mak serem bener! Browsing-browsing, eh banyak yang nge-link artikel dari website http://www.whattoexpect.com/, yang judul artikelnya Raising Boys – 8 Things You May Not Know.

Jadii, gitu deh. Setelah baca, makin siap-siap lah dari sekarang. Berhubung bocahnya juga baru 2,5 bulan belom tau apa-apa, tapii paling tidak harus ngobrol dari sekarang sama Panda-nya Birru. Apalagi, banyak cerita soal Panda-nya Birru dari bulik sama ibunya kalau doi dulu sangatlaaah jahil bin krunyil Bukan nakal, tapi iseng. Segala orok baru lahir diangkat pake satu tangan lah, rebutan susu ultra sama adeknya sampe adeknya dijahit jidatnya lah, sampe hobiii banget maen PS karena dimanaja sama almarhum bapaknya. Yah mudah-mudahan bisa jadi pembelajaran kita berdua sebagai orangtua baru... Insya Allah Birru bisa ngerti ya nak :)

Sayonara Maternity Leave!

Hola!
Tepat di hari ini, saya sudah menjalani hari kedua kembali beraktifitas kembali di kantor. Kangen anak? Yaaah, standar. Tapi pas megang komputer lagi, rasanya luar biasa menyenangkan. Secara kalo di rumah pas cuti, megang tablet atau BB aja suatu kebahagiaan luar biasa--yang kemudian berakhir tiba-tiba karena Birru nangis, hihihi. Jadi, apa aja nih yang udah terjadi setelah 2,5 bulan lalu Birru ada? Here they are:
  • minggu pertama jadi orangtua, sungguhlah jet lag. Pengennya sagala aya, semuanya nyaman, gak pake emosi. 
  • sempet baby blues parah, tapi bukan ke anak sih. Cuma sebel, jadi ortu baru dari hari pertama gak ada brenti orang nengokkin bayi. bukannya gak suka ditengokin, tapi capek tau, jahitan masih basah, mulut udah berbusa bolak-balik cerita setiap orang nanya "kenapa harus di-SC sih", aaah! Mana sempet jadi rebutan the eyangs. kali gitu Birru jalan sendiri ke rumah eyang, khan musti dianter Panda-Ndatie, harus bawa barang segaban (kayak mau pulang mudik 10 tahun), dll. Intinya, eyang bisa gendong Birru, sebodo amat Panda-Ndatie capek dan stresnya udah kayak orang setengah idup. Gak pada mikir jadi kesel sendiri. 
  • 2 bulan terakhir udah biasa tuh bangun 2 jam sekali setiap malem :D
  • pencapaian luar biasa yang diraih panda-nya Birru adalah: berani belajar gendong selama saya recovery pasca SC. Hebaaat!
  • Panda-nya Birru jago kelonin Birru kalo habis kenyang alias kemlekeren abis nen :p
  • setelah berkutat dengan pompa manual merk Pigeon, dan stok ASIP mentok di angka (masih) belasan, akhirnya nyewa Medela Swing--pompa impian idaman yang gak kebeli walau 2 kali gaji--dan langsung srot-srot bablas kejar tayang. Alhamdulillaah!
cup cup aw aw :*
  • prestasi terbesar Ndatie-nya Birru: pernah pumping 300 ml dalam sehari. Terharu biru :')
  • udah ngoleksi berbagai macam botol ASIP dan (sempet pake) kantong ASIP. Terfavorit, botol baby pax--walau baru punya 3 biji. Disayang-sayaaang... :))

  • sempet sedih, 2 hari sebelum ditinggal kerja, Birru was sooo unpredictable mood-nyah. Mood swing banget kayak emaknya jaman hamil dia. Hiiikks...
  • (which my heart break) Birru udh kena sufor :( gara-gara usia seminggu dia kuning, dan harus masuk perina satu malam. Ternyata doi alergi, karena nurun bapaknya yang punya asma, jadi harus minum NAN HA, khusus buat bayi berbakat alergi. Karena udah terlanjur, kata DSA-nya sekarang, Dr. Rastra, minimal masih harus konsumsi sampe 6 bulan. padahal DSA-nya sangatlah pro ASI. Tapiii, ya mau gimana lagi...Yang penting ASIP jalan terus. Semangkaaaa!
  • DSA-nya Birru sekarang adalah DSA ketiga. Setelah gak cocok sama DSA dia yang dari lahir, maap-maap aja udah Eyang Putri. Jadi mau ambil stetoskop aja nyari kacamata dulu, apalagi pas mau nyuntik. Hadoooh! Yang kedua di RS Bhakti Yudha, lupa namanya siapa, yang jelas ibu-ibu berjilbab gitu deh. Gak cocok karena jam prakteknya jam 7 malem (ini praktek buat anak manusia apa anak jin coba?!), pluuusss sempet ngaco ngasih resep waktu Birru gak pup 2 minggu. Akhirnya, pilihan jatuh ke Dr. Rastra (di Hermina Depok dan Graha Permata Ibu Depok prakteknya) setelah dikomporin tetangga, sama temen. Hehehe, top markotop--plus terheran-heran, ada juga ya DSA cowok :p. Birru udah 2 kali imunisasi sama dia, yang terakhir combo DPT+HIB dan Polio (tetes). Nangisnya cuma "ngeeek" sekali, terus njilat-njilat bibir pengen nen, yuk dek ah langsung ke ruang laktasi nen sampe puas. Dokternya lucu, bersahabat, terus gak jarang cerita pengalaman pribadi ngurus anak. Pernah suatu kali Birru lagi sering nangis tanpa sebab, katanya itu juga pernah kejadian sama anak dia. Solusinya: cari cara-cara aja yang bikin bayi nyaman. Udin gitu aja, hehehe. Cucok plus COCOK deh akhirnyaa... :)
nyolong gambar dr. Rasta dari urbanmama :D
  • Panda-nya Birru akhirnya mau nyobain rasa ASIP. Eits, ini demi kepentingan apa yang jadi konsumsi utama Birru loh, bukan disengaja, apalagi langsung dari panriknya :p
  • Oh ya. Sampe sekarang, PD kiri tetep jadi single fighter, ya dinenin ya dipumping. Yah pokoknya keluar dan kebutuhan Birru terpenuhi. Yang kanan sebenernya kalo dipencet keluar dan kualitasnya lebih bagus, karena putih malt gitu. Cuma sebulan lebih terakhir, udah ngambek gak mau keluar banyak waktu dipompa. Mentok-mentoknya cuma 20ml dalam sejam mompa. Yah alhamdulillaah sih, masih keluar :")
  • So far setelah kerja sehari, bahagia luar biasa akhirnya ketemu dunia luar+megang komputer+aktif di blog, dan juga bahagia luar biasa pas ketemu Birru sorenya. Perfectoo...
  • eh iya, belom mens loh ini saya. Gaaaak, gak hamil. Maen aja belom :p
  • Birru udah dipijit bayi dua kali. Pertama pas 'ditraktir' bapaknya buat baby spa di Bubble and Me di Ruko Pesona Khayangan, kedua pas manggil mbak-mbak pijet ke rumah eyang. Sekalian mijitin Ndatie-nya juga sih :D

Pipi Big Mac lagi berenaaaang... :D
Sooo, that's ny recent happiness. Mudah-mudahan aman Birru-nya dipegang Uti atau Eyang, lancar kejar tayang ASIP-nya (Birru udah ngabisin 6 apa 8 botol yah?), semangat kerjanya! Ameeen... :)

Thursday, September 5, 2013

RBP's Birth Story (Part 2)

Continued...

22 Juni 2013:
Karena dari rumah sakit sudah malam (di hari sabtu), jadi suami menyarankan buat jalan-jalan paginya hari Senin pagi saja. Tokh sudah terlanjur ambil cuti, jadi suami masih libur, hehehe.

24 Juni 2013 (my Birthday):
My 26th birthday! Alhamdulillah, sudah menikah dan sedang mengandung. Dikasih kejutan tepat jam 12, pake eskrim! Iyak, eskrim, Tau khan eskrim ca*pina yang di cup, ada rasa coklat dan blueberry? Nah dia masang lilin di atasnya. hahaha, itu eskrim mas-nyaaa... Yang horor dia manggil-manggil saya yang emang tidur pules, karena takut lilin-nya keburu ngelelehin eskrim. Well, a good surprise starts my day. Di hari Senin itu, setelah Subuh, saya semangat jalan pagi di depan rumah sekitar sejam-an. Di rumah semangat naik-turun tangga pula. Karena bosen ya sodara-sodara, diajak suami nge-date deh ke Margo City buat makan plus nonton Man of Steel. Dek bayi anteeeeng bener di perut. Seneng kali dikasih mam enak karena Ndatie-nya ultah, sama diajak nonton film (yaaah) bagus.

25 Juni 2013:
Entah karena kemarennya semangat banget udah yakin normal, kontraksilah! Makjan, mules tenan. SMS Pipie, apa bener ini rasanya kontraksi mau melahirkan. Dan bener! Suaminya lagi ke kantor bentar, di rumah cuma sama mbak, bumer sama adek ipar baru beberapa hari yang lalu berangkat umroh. Wadoooh! Pas suami dateng dengan pank, tiba-tiba kontraksinya ilang. Wakwaw, dikira mules boongan, padahal udah sakit banget huhu. Eh dateng lagi mulesnya, tapi gak selama sebelumnya. Yang sebelumnya udah dirasa dari jam 2 malem, sampe pagi jam 9-an. Karena ilang lagi mulesnya dan besok jadwal kontrol dsog, yaudahlah kita nunggu sampe besok.

26 Juni 2013:
Pas ke dsog, sempet-sempetnya dikerjain sama suster. Gak sengaja sih, tapi mayan lah buat bumil UK 37 minggu disuruh nunggu dari jam 8 sampe jam 11, padahal udh dateng dari jam setengah 8. Kampretos! Too bad, dek bayi posisinya melintang lagi. Langsulah dokter nel bilang, "SC ya bu, tanggal 30". Ebuset, "dok tanggal 1 aja ya". Eh di-oke-in. Siip lah, di mulut nawar, tapi di hati deg-degan itu padahal.

27-29 Juni 2013:
Huff, nunggu tanggal 1 Juli aja deg-degannya setengah mati. masih pusing sama nama depan bayi yang belum ketemu, terus ada aja tiba-tiba dokternya minta (teuteup) dimajuin tanggal 30 karena mau meeting di RSCM tanggal 1 pagi. Enak aja, kalo karena indikasi medis (amit-amiit) sih saya hayok aja. Yang terpenting dari ini semua sih, saya sudah konsultasi dengan dokter anestesi, karena saya punya trauma dengan suntikan spinal.

30 Juni 2013 (H-1):
Sip deh besok op jam 5 pagi, check-in jam 8 malem. Abis ngurus-ngurus administrasi, CTG terakhir (gonna miss this), dan makan malam terakhir pake ikan woku belanga (buatan ipar yang terenak sejagat raya), sebelum puasa menjelang operasi. Hihihi, adek bayyi emam enak sebelum keluar dari perut Ndatie. Alhamdulillah, dari malem udah dapet berkah. Dari yang daftar ke Kelas 1, karena Kelas 1 penuh jadi dititipin ke VIP. Yippiie yay! Terus Oom-nya suaminyaw dateng, terus udah bawain angpao buat adek bayyi (waah, belum lebaran angpao-nya udah banyak ajah :p). Setelah pulang, waktunya deh cukur mencukur. Padahal udah cukur sedikit pas di rumah, tapi teuteup deh, dicukur suster, untung pelan-pelan. Sekitar tengah malem, suster masuk lagi buat masukkin obat pencahar, biar nanti pas operasi gak keluar gitu. Secara dinastesi dari bawah tetikadi sampe kaki khan.

1 Juli 2013 (THE DAY):
Bapak sama Ibu udah dijemput suami dari jam 2 malem. Saya? sama sekali sulit tidur, apalagi dek bayi dalem perut kenceeeeng bener. Tau kali ya Ndatie-nya deg-degan :')
Tepat jam 4, saya dipanggil suster menuju ruang op. Ganti baju op (yes, di dalem baju op gak pke apa-apa), dan sempat bercanda dengan dokter anestesi yang akan memegang saya. I adore you, dokter Tommy! Lucu bin baik sekali orangnya. Saya segera menerapkan teknik Hypnobirthing yang pernah saya pelajari. Walau tidak melali jalan normal, saya bisa loh mempraktekkannya ketika SC. Saya mempunyai kalimat positif untuk menghipnotis diri sendiri yaitu: “ini hal biasa, ini terjadi di setiap wanita, dan saat ini giliran saya”. Saya seolah menganggap melahirkan seperti halnya menstruasi. Benar loh, ketika ketakutan menjelang bius spinal, saya malah tidak merasakan apa-apa. Hanya seprti sesuatu yang dimasukkan di punggung saya, lalu tiba-tiba daerah dari pinggang hingga kaki sudah hangat dan tidak ada rasanya. Kebal. Deg-degan lagi dong ah. Sebenernya gara-gara gak boleh ditemenin juga sih. Biarin deh, setidaknya ada 2 orang yang saya kenal di ruang itu, yaitu dokter nel dan dokter tommy. Setelah dokter nel ngomong “dimulai ya bu”, saya komat-komat kalimat afirmasi saya. Yang kata orang pas op sakit, itu gak ada rasa apa-apa. Yang katanya bakal denger alat berdenting, gak denger apa-apa tuh. Tetep fokus sama kalimat itu aja. Eh sampe tiba-tiba ada suster yang minta ijin mau dorong perut saya dari arah ata kepala. Itu juga gak kerasa apa-apa. Cuma berasa kayak dipijit aja perutnya, eh tiba-tiba sudah ada tangisan.

Subhanallah walhamdulillah wala illah ilallah, allhu akbar! Here he is, my Rajendra Birru Parartha. Tepat di tanggal 1 Juli 2013, pukul 05.36 WIB, sehat walafiat, dengan BB: 3065 gram, dan PB: 51 cm. Apa karena pengaruh obat bius, saya cuma inget ngomong: “alhamdulillah lengkap gak dok? Birru hallo Birru, ini Ndatie nak”. Dokter Nel spontan: “hah Biru?”. Kebetulan asisten dokter yang membantu menjahit sepertinya tau benar tentang nama Birru. Katanya:”Birru dok, double R, dari Al-Birru khan ya bu?”. Cukuplah rasanya gak usah menjawab karena sudah dijawab. Setelah itu, Birru dibawa ke ruang pemulihan (sewaktu saya menunggu sebelum masuk ruang op), untuk diadzanin Panda-nya. kata Panda waktu adzanin, deg-degan. Hidiiih, padahal sama anaknya sendiri. Suaminyaw liatin satu-satu jari tangan, kaki, sampe seluruh badan Birru, alhamdulillah lengkap dan sehat. Yang sebelumnya nangis, pas diadzanin di kuping sebelah kanan, Birru mendadak diem sambil dengerin Panda-nya. Selesai adzan, Birru nangis lagi, eh diem lagi waktu panda mau qomad di kuping sebelah kiri. Wah anak pandaaaaai... Padahal kalo dia tau, hampir aja itu Pandanya disuruh diklat sebulan, dari tanggal 23 Juni-23 Juli, untung ditolak. Let's say thanks to Panda yuk dek: "terimakasih Pandaaa *peyuk Panda erat*

Saya keluar ruang op sekitar pukul setengah 7. Lama juga ya proses menjahitnya. Tapi katanya sih emang lama, gimana enggak, orang jahit 4 lapisan perut. Yassalam, akhirnya saya menjadi seorang ibu juga. Anak baik yang ada di perut saya, yang saya bawa-bawa, yang dalam 3 minggu terakhir berjuang bersama hingga saat dilahirkan, muncul juga. Keluar dari sana, saya masih kliyengan, dan kalo buka mata rasanya muter semua penjuru rumah sakit. Saya samar-samar melihat suaminyaw, terus dadah-dadah sambil manggil "ayaang" (sempet-sempetnya dadah :p), berhubung bumer sama adik ipar umroh, jadi yang nungguin banget di ruang VK Ibu sama adik ibu yang ertama, Tante Yun. Mereka berdua yang nungguin saya istirahat di ruang pemulihan sambil garuk-garuk (anestesi ilang tuh rasanya gatel bangeeet), sementara suaminyaw, Akung sama YangKung pulang untuk ngubur si Bebi--nama yang kita berikan untuk ari-ari, temen karibnya si Birru dalem perut ibunya. Ada cerita terharu juga pas suaminyaw cerita waktu nguburin Bebi. Awalnya dulu, dia takut banget ngadepin istrinya akan melahirkan, apalagi liat darah-darahan. Eh pas nyuci bersih Bebi, dia pelaaaan sekali, bahkan terkesan lembut (ini kata YangKung yang ikut ngeliat :p). Dalam hati suaminyaw, oh ini tokh yang ngasi makan sama nemenin anak gue 9 bulan di dalem perut. Makanya pas udah dibungkus rapi, terus dimasukkin kendi lalu dikubur, suaminyaw ngomong dalam hati: "bebi sayang, makasih ya udah nemenin Birru 9 bulan, makasih banget". Ah terharu...

Yes, jadinya dipanggilnya Birru. Waktu hamil 6 bulan lebih lah lagi main-main di blog-nya Pipie, eh nemu nama salah satu sahabatnya Pipie yang namanya Birru Pagi Lucha. Unik banget namanya, tapi yang paling unik dari situ si "Birru". Langsung googling deh ada artinya atau gak, eh ada! Rajendra itu last minute banget. Belum ada seminggu kalo gak salah diputusin pake nama itu, setelah patah hati dengan si “Narendra” dan “Danendra”. Rajendra (sansekerta, sumbangan EyangKung) means raja diraja, yang mungkin kalo dibahasakan yaitu seorang pemimpin, karena anak pertama. Birru, dari Al-Birru, means keindahan dan ketaatan terhadap agama. Insya Allah ya naaak… pokoknya Panda dan Ndatienya udah keukeuh mau nama ini dari lama. Hehehe. Dan Parartha (sansekerta) means yang dimuliakan, yang baru disadarin juga bisa singkatan dari Parahita dan Arthomo, hihi (maksa). Intinya, kelak Birru bisa jadi pemimpin mulia yang taat akan agama, Insya Allah. 

Nih foto-fotonyaaa… :D

Rajendra Birru Parartha (BIRRU)

beberapa menit setelah dikeluarin dari perut Ndatie :')

sama Ndatie yang baru bisa bangun dan jalan ;)

sama Panda

Birru menjelang 2 bulan ;)

gemess!


namanya Birru, pake baju Biru :)
Doain Birru jadi anak sehat, soleh, sukses, pinter dan membanggakan Panda-Ndatie ya om-tanteeee.... :)

RBP's Birth Story (Part 1)

Hello!
Been 3 months since my last post. Maklum, udah nambah 'gelar' lagi sekarang. Yup! Si bebiboi atau anak lanang atau cah ganteng yang sering diomong-omongin disini, lahir ke dunia juga.

Hi Birru, if you read this later, this is your birth story. :)

Rentetan peristiwa menjelang melahirkan lalu banyak banget. Awalnya, mau ambil cuti tanggal 20-an Juni, karena prediksi lahir di tanggal 15 Juli. Eh tanggal 11 Juni dini hari, tiba-tiba saya flek. Gak mules sih, cuma berasa ada yang keluar, hampir sama kayak mens. Panik juga, karena ngerasa si anak lanang gak gerak. Padahal tiap ibunya kebangun, pasti dia akan gerak juga. Udahlah bangunin suami, mertua, dan nelfon ibu. Ibu sih gak panik, cuma ngasih tau kalo emang udah mau bukaan kasi kabar aja lagi. Ternyataa, ada yang lebih panik: suaminyaw. Doi bingung mau ngapain, sampe sempet-sempetnya ganti baju, pake parfum, ke toilet, packing. Hiyaaah, ini selametin dulu kali yak bininya. Bergegaslah kita ke Hermina buat ngecek. Lucunya, sampe sana barengan sama mobil yang buru-buru dan juga ngasal markirnya. Eh ternyata, istri yang punya mobil mau melahirkan juga. Satpam Hermina sampe bingung nyediain 2 kursi roda. Hihihi. Sampe di ruang VK (ruang bersalin), saya dicek dalem. Wew, that was my very first time, dan sakit. Kamfret. Gak tau karena emang yang meriksa cuma bidan atau gimana ya, pokoknya rasanya gak nyaman. Alhamdulillaah wa syukurilah, flek itu kemungkinan gara-gara kecapean atau habis angkat berat. Tetep, paginya saya harus kontrol ke DSOG saya, Dr. Nel.

Jam 8 saya kontrol ke DSOG. Syukurnya, dokter juga bilang itu gara-gara kecapean. Eh dia cek dalem juga loh, tapi...gak kerasa aja gitu dooong. Emang ya kalo udah berpengalaman beda sama yang baru kemaren sore. Saya nanya ke beliau tentang baiknya ngambil cuti, eh malah beliau marah. Katanya "kok malah belum ambil cuti sih". Langsunglah dong dikasih 2 surat. 1 surat sakit dan istirahat seminggu, karena hari itu saya memang hanya ijin tidak masuk karena flek. Surat satu lagi, surat (bablas) cuti 3 bulan, setelah istirahat seminggu itu. Gak nyangka juga sih harus di luar prediksi cutinya. Tapi yaudah mau gimana ;)

Untung udah cuti, beberapa hari setelah istirahat di rumah, saya tiba-tiba merasa sesak dari dada hingga punggung. Setelah gak tahan dan dibawa ke UGD, saya dipastikan untuk rawat inap dan melakukan pemeriksaan lanjutan. Setelah diminta untuk USG abdomen, terlihat bahwa ada batu berukuran 3mm di empedu saya :( Itu yang menyebabkan saya merasa sesak. Karena kemungkinan mempengaruhi janin, atau kondisi saya yang tidak memungkinkan, saya diberi suntikan penguat paru janin selama 3 hari berturut-turut. Otomatis harus rawat inap. Hampir 2 minggu lamanya saya bolak-balik dirawat karena penyakit itu. Kasian banget si anak lanang sih, cuma alhamdulillaaah hasil rekam jantung dll bilang kondisinya bagus.

Ada lagi hal lain, HB saya menjelang melahirkan poinnya hanya 7. Wadaw! saya yang harusnya udah siapin mental doang buat melahirkan, harus juga menjalani transfusi sebanyak (gak tanggung-tanggung) 3 kantong! 3 kantong itu juga harus di screening ulang 2 kali. Untuk menunggu 3 kantong darah tersebut ready saja. memerlukan waktu 12 jam. Alamaak! 

Kanting darah ketiga *fiuh

bekas tes lab yang udah bolak-balik jadi membiru :(

Kantong pertama, berjalan sukses walau sedikit lambat. Namanya juga beradaptasi dengan 'lingkungan baru'. Kantong kedua, lancar jaya. Oh ya, setiap jam sekali selama ditransfusi, tekanan darah saya selalu diperiksa. Nah ini, perjuangan lagi-lagi datang di kala kantong ketiga. Lamaaa, bin seret. Sampai harus pindah tangan, alias darah nyumbat karena vena bengkak, jadi jarum dipindah di tangan satunya lagi. I hate it! Pokoknya selama dirawat 3 mingguan itu, tangan kanan saya udah ada bekas 3 bolongan infus, dan kiri ada 4 bolongan infus, daaaan...lengan udah gak tau deh berapa kali ditusak-tusuk buat diambil darah buat tes lab. Lucunya, pas kantong ketiga itu, saking lamanya suster sampai bilang: "bu, yuk kita minum aja pake sedotan gimana?". Hayuk aja saya mah, terus nanti dibilang the next Bella Swan. 6 jam setelah transfusi, tes lab lagi untuk tau udah berapa poin HB terakhir. Alhamdulillaah, sudah 14! Dan ada surprise lainnya, si dedek bayi posisinya udah deket panggul. Yang awalnya kalo masih melintang, operasi dilakuin besoknya (paaas banget sama ultah saya), batal! Horeee, jadinya dibolein pulang, dan dibekelin: 1) Ngepel jongkok; 2) banyakkin jalan pagi; 3) turun-naik tangga. Sip dok! Melengganglah saya dengan bahagia menuju rumah. Home sweet home... :')