Tuesday, October 29, 2013

anak ASIK

Holaw.
Sebenernya udah lama banget pengen nulis tentang ini. Tapi keburu ke-skip sama itu-anu-ini-ono.
Intinya sih, cuma mau bilang: I'm a proud mom having a cutest baby boy, Birru.
Walaupun Birru ASI iyah, sufor juga iyah. Walaupun Birru ibunya kerja, bapaknya juga. Walaupun dengan segala keterbatasan orangtuanya, saya dan bapaknya (sangat) berusaha yang terbaik buat Birru.

Kok pake sufor? Kok gak ASI? Gak pengen anaknya lulus ASIX emang? Gak mau Birru jadi sarjana ASIX?
Mau.
Tapi kayak kata temen kantor saya, Chika, kemaren pas lagi ngomong ngalor ngidul, "rejeki dari Allah siapa yang mau nolak sih mbak" karena habis ngomongin kakaknya yang tiap tahun hamil, dan sekarang anaknya udah 3 biji ajah, dan saya gobloknya malah nanya 'nyokap lu gak marah?'

Saya percaya banget, apa yang udah kejadian di diri saya 4 bulan belakangan ini udah ada di 'buku' DIA. Harus cuti dini karena ada batu empedu, harus transfusi darah 3 kantong karena HB cuma 7, harus nginep di RS 3 minggu sebelum lahiran, harus SC, harus rela puting kanan ndelesep alias rata,. PUN harus rela, seminggu setelah di rumah Birru bilrubinnya tinggi alias kuning, harus rela ngeliat Birru usia semingguan masuk perina buat di blue-light, harus rela tidur semalam dengan pelukan sama baju bekas dipakai Birru. Kalau gak inget ada DIA, mungkin saya udah tenggelam sama baby blues.

Sejarah Birru mimik sufor bermula waktu dia masuk perina. Karena memang tidak diperbolehkan mengunjungi setiap saat ataupun menyusui langsung, saya diwajibkan membawa 'bekal' ASIP minimal 120 ml setiap jam untuk diminumkan ke Birru. Padahal baru seminggu lalu saya di-SC. Jangankan 120 ml, 30 ml yang saya pompa dalam sejam saja rasanya udah pengen saya sujud-in saking bahagianya ngeliat ada 'air suci' keluar dari payudara saya. Karena itulah, dengan ikhlas saya menandatangani persetujuan dan merelakan Birru mimik sufor. Karena ada riwayat alergi, Birru diberi NAN HA 1 selama di perina--dengan catatan kapanpun saya dateng bawa ASIP sebanyak apapun, harus didahulukan.

Alhamdulillaah, saya kenal dengan beberapa suster yang baik-baik sekali. Bahkan selalu dapet laporan sebelum saya dateng ke perina kalo Birru mimik ASI ataupun sufornya super kuat. Pluss kalo temen-temen yang sama-sama di blue light ada yang nangis, trus nular ke temen lainnya, dia dengan cool bobo anteng aja. Baru kalo udh pada anteng bobo, dia nangis sendiri dan paling kenceng, hihi. Waktu itu malah pas jam kunjungan saya baru make jas hijau RS (secara perina steril banget ya bok), Birru udah kedengeran nangis haus, kayak mau jemput saya. Sampe susternya bilang: "untung saya belum kasih mimik susu, taunya ibunya dateng. tau aja dek". Ah anak itu :')

Malamnya, karena si bocah 'ngekos' di perina, otomatis PD saya bengkak. Kangen? saya berusaha gak ngerasain itu. Kesian bayangin dia nangis sendirian tapi ibunya gak ada disitu :( saya mutusin buat mompa, alhamdulillaaaah keluar 90 ml gak ada setengah jam. Hasil terbanyak pasca seminggu SC! liat jam, eh masih jam 3 dini hari. yasudah saya putusin langsung anter ke Hermina aja sama suaminyaw, alhamdulillah masih bisa dikasih rejeki ASI  :)

Setelah boleh pulang besoknya, cencu saja sisa sufor yang baru dipake beberapa sendok itu dibawa pulang. Ibu saya baweeeeel sekali tiap saya tengah malem harus duduk pelan-pelan karena harus nyusuin Birru yang kebangun, plus melawan nyeri bekas jahitan SC. Terlebiiiih, (gak tau ini kejadian juga sm yang normal yah) pasca SC saya susaaah sekali BAB, dan sering banget manfaatin malem hari (bahkan tengah malem) buat BAB. Dan seringnyaaa, Birru bangun pas saya lagi setengah mati ngeden sembelit -_______-. Mana tega dengerin doski nangis, mana suara bayi baru beberapa hari kalo nangis kedengerannya nyayat banget :( Dari pertimbangan itu, ibu saya nyuruh buat 'mempekerjakan' lagi si sisa sufor. Setengah mati saya bilang enggak, karena saya merasa masih mampu memberi Birru ASI. Gak inget kalo cuma kiri yang keluar, sedangkan kanan di-pumping.

Lucu emang PD saya. Awalnya, kiri hanya bisa disusuin Birru tapi gak bisa dipompa. Sedangkan kanan samsek Birru gak mau hisap, tapi bisa dipompa. Itu berlangsung hanya sampe sebulan usia Birru, selebihnya yang kanan ngadat gak mau dipompa. Biasanya sejam saya bisa hasilin minimal 60ml, ini 30ml aja gak ada sampe akhirnya cuma basahin pantat botol aja :(

PD ngambek, saya pun ngambek juga untuk pumping. Dari sinilah awal mula saya setuju sufor dipekerjakan kembali. Sedih bangeeet, rasanya kayak udah gagal jadi ibu. Tapi dibilangin suami begini: "kamu udah sukses kok jadi ibu, tapi kalo kamu saklek mau tetep ASIX tapi yang kiri aja, kamu stres. Nanti kalo amit-amit malah gak keluar yang kiri gara-gara kamu stres gimana?"--jadi mikir sendiri. Bismillah, ikhlasin Birru mimik sufor. Haqul yakin sufornya pun bagus dan mahal, walau terus ikhtiar kalo ASI bisa terus keluar. Hampir 2-3 minggu saya juga gak pumping, saya cuma nen-in Birru langsung ke pabriknya. Si sufor dipake kalo saya harus ke kamar mandi atau ada panggilan dari kantor.

Karena Birru udah mulai ketebak kebiasaan jam tidurnya, saya coba lagi tuh blogwalking. Nemu blog tentang ibu yang PD-nya samsek gak keluarin ASI, jadi sedih. Terus ada juga ibu yang e-ping atau exclusive pumping, karena anaknya gak mau nen gara-gara PD flat dua-duanya. Wah, jadi semangat buat mompa lagi nih! Karena awalnya pake Pigeon Manual, jadi mikir. Apa gara-gara manual jadi bikin males karena capek mompa? Iseng ngetik "sewa medela swing" di keyword google. kenapa swing? Itu breastpump idaman sepanjang masaaa tapi mahal ya book *berkaca-kaca*. Eh ada! Tapi di Bandung... Yoweslah hajar. Pas udah sampe, langsung coba (di PD kiri tentunya), alhamdulillaaah ngucur deres. Langsung nampung 2 botol pigeon ukuran 60ml-an.

Dari sisa cuti yang udah kurang dari sebulan, saya mati-matian mengumpulkan stok Birru yang di kulkas waktu itu masih 17 botol saja. Kejar tayang dengan minimal per hari mompa sekali, alhamdulillah lumayan kekumpul sekitar 40an botol kaca untuk bekal Birru. Sufor pun masih jalan, dengan catatan kalau stok ASIP yang diturunin buat hari ini udah habis, baru nyeduh sufor. beberapa kali pun Birru sempet ngambek sufor, karena sufor HA ternyata punya rasa pahit tipis. Tapi alhamdulillah ASI dan ASIP jalan terus. 

Sekarang cuma PD kiri yang dinen-in plus dipumping. Alhamdulillah setelah si kanan ngambek, gak lama PD kiri bisa dipompa, dari awalnya gak bisa. Setiap hari saya minimal bawa 2 botol kaca ke rumah. Kalo semisal baru sempet sekali mompa, saya mompa lagi dulu sesampainya di rumah, mandi, baru ngurus Birru. 

jadi kalo ditanya? "udah berapa bulan mbak anaknya? ASI?", saya jawabnya ASIK(ok) alias ASI kok, tapi sufor juga. 

kalo ditanya "kenapa sufor", saya ceritain balik lagi kayak yang diatas.

Kok gak per 2 jam sekali kayak saran buibu di milis A*MI yang membahenol itu?
masih bisa bawa 2 botol kaca per hari aja udah syukur banget bu...
tapi emang stres bener yak join milis itu, dikit2 sarjana, s2, s3 hahaha

kenapa gak nyambi nyusuin sambil juga pumping sih?
udah dicoba, tapi paling keluar 20ml-an doang. Dikasih ke Birru langsung deh jadinya.

Etapi pernah ada pembahasan loh di milis A*MI yang membahenol itu tentang sebutan sarjana, S2, S3. jadi ada yang nanya 3 sebutan itu artinya apa sih--yang akhirnya berujung pada pertanyaan: "kalo gak minum ASI sama sekali, sebutan untuk anaknya apa ya?". Ah ah ah, harusnya momod-nya sadar yah kalo yang join itu milis bukan ibu-ibu yang PD-nya ngeluarin ASI doang, banyak loh bahkan bumil, ibu-ibu yang perlu relaktasi, bahkan yang ASI-nya gak keluar, sama ada juga temen dari seorang ibu yang meninggal pas melahirkan anaknya (sediiih...) buat minta donor ASI buat si bayi temannya itu. Jangan cuma ngurusin "potek email puhleaaaseee". *eaaeaa*

Kalo nanya sama diri sendiri kenapa akhirnya mau dan ikhlas ngasih Birru sufor:
bukan saya gak yakin dengan kualitas dan banyak-dikitnya stok ASIP saya. Saya cuma gak pingin saya saklek nurut pengen birru ASIX saja, tapi nyata-nyatanya di tengah jalan produksi ASI saya menurun (amit-amiit). Sufor gak buruk kok, cuma memang gak ada yang menandingi gizi ASI. Bukan karena nurut sama ibu saya, tapi saya sendiri yang memutuskan Birru mimik ASI + sufor semata-mata karena belum bisa menjanjikan ASIP yang melimpah ruah untuk Birru dari satu PD, untuk konsumsi Birru seharian. Kebutuhan mimiknya Birru buanyak banget khan ya sehari, saya gak mau Birru kekurangan cairan palagi (amit-amit) fimosis :(. Allah Maha Adil, Maha Perencana. Kita gak tau ke depannya ada apa, walaupun secantik apapun kita merencanakan :')

I hope you understand. 
Dan saya percaya Birru mengerti apa yang saya sudah lakukan kepada dia itu yang terbaik.

:)



Monday, October 28, 2013

(gagal) ke Festival Dongeng

Rencananyaa, Sabtu kemarin kita mau ke Perpus UI buat liat Festival Dongeng. Saya taunya dari temen di grup WA kantor lama, kalo bakal ada acara itu. Agak malu sebenernya, masa saya yang 'darah kuning' gak tau ada acara itu di kampus sendiri *self toyor*. Yaudin yuk ah dateng, saya dan suaminyaw suka banget baca buku cerita dari kecil dan emang udah berniat mau nerusin kebiasaan baca buku  ke Birru. Apalagiii, ada penulis favorit, si Clara Ng pluuus Pak Raden yang fenomenal-nya lebih membahana daripada Pwinses Syahriwiniw *monyongin bibiw*.

Sabtu pagi, Birru udah mandi pagi cakep, abis itu bobo. Gantian emak bapaknya yang mandi. karena masih bobo cantik, bocahnya ganti baju sambil merem-merem ngulet. Tega gak tega siih, demi pak raden pokoknya *kok jadi emaknya yang semangat*! Yaudah cus dengan si bocah bobok pules di jok tengah tanpa car seat, hihihi. 

Sampe sana, udah pasti dong perpus yang katanya terbesar di Asia Tenggara Kelurahan Beji itu parkirannya penuh. wah udah deg-degan gak dapet parkiran, ternyata dapet dan teduh. Hamdallah.... Si bocah tau banget mobil brenti langsung melek, tapi gak mau nen. Udah kelewat excited lagi dimana kayaknya mah. Yaudah kita langsung masuk ke venue-nya.

Lah, kok sepi? Eyalaah, ternyata main venue acaranya di luar bok! Di bawah pohon-pohon gede gitu sih, tapi tetep aja panas. Venue-nya di plaza belakang perpus pusat yang mengarah ke Starbucks. Ampuun, padahal posternya kewreeen, acaranya begini. Terus pas diliat supported by-nya dari kantor lama khan, udah mikir tuh doi pasti bikin stand lumayan gede. Taunyaaa, cuma seimprit, dan saya ngeh-nya karena ada buku editan saya! :)) Padahal kalo ada diskon mau beli banyak buku cerita tuh. 

Too much expectation. Itu yang saya dan suaminyaw rasain. Kita bayanginnya bakal kayak minimal UI Open Days-nya UI, eh ini 5 % dari UI Open Days UI lah ramenya. Pfft, basi. Gagal ketemu Pak raden deh, apalagi Clara Ng. Alhasiiil, karena nemu spot teduh, foto-foto aja deh. Berhubung juga Birru belom punya sesi foto gembira ria, eh ceria, pokoknya gitu deh. Jadi ini oleh-olehnya dari gagalnya ke Festival Dongeng:




Cakep ya Birru-nyaaa :* Maapkeun emaknya males buka sotosop, jadi gak ke-rotate fotonya hihihi :p

Friday, October 25, 2013

Soundtrack Pumping

"liat foto anaknya ajaaaa..."
Bikin kangen.

"Pikirin aliran air di sungai, deburan ombak di pantai.."
Mana formulir cutiiii >.<

"Pikir yang indah-indah, padang rumput yang luas, banyak bunga-bunga."
Hoaaahm.

Orang-orang emang enaknya ngomong, saya-nya gampang ngantuk tapi. Hihi, semenjak temen seruangan tergila-gila sama JT dan lagunya saya baru nyadar setelah ratusan kali diputer di Prambors saya baru nanya ke suami: "ini siapa sih yang nyanyi? Oh ini toh...enak juga", akhirnya dimantapkanlah lagu ini sebagai penyemangat waktu pumping. Hihihi



Bikin dengkul lemes khan ya :))) *ibu-ibu norak*

Terus besoknya bikin rambut Birru model JT. Take a look:
Mirip JT gak? :D
Aww!

soal 'itu' loh

Alkisah ada seorang anak umur 16 tahun yang sedang duduk di kelas 2 SMA. Waktunya dihabiskan untuk sekolah, les privat, dan Paskibra. Pasti lah rambut bolak-balik dipotong, karena anak Paskibra (tentunya). Suatu hari, dia bertemu teman SD-nya yang juga satu SMA dengannya, dan kini berjilbab. Padahal, anak perempuan ini tahu kalo temennya itu gak "Islam' banget, banyak mantannya, dll. Tapi melihat temannya berjilbab, anak perempuan ini tiba-tiba ingin berjilbab juga. Teman dekat? Tidak. Cuma dengan bekal pikiran, "kalo gak dari sekarang, kapan lagi? Pas udah tua? Pas udah sakit-sakitan. Siapa tau aja dengan pakai jilbab bisa bikin semangat buat rajin sholat". Setelah keinginan itu disampaikan ke ibunya, ibunya langsung menolak dengan pertimbangan: "gak usah macem-macem, rambut masih sering dipendekkin, masih suka beli hal-hal gak penting (hubungannya?), pasti pengen ikut-ikutan orang. Ora sah!" Kecewa? Iya. Anak perempuan itu kecewa sekali. Mentahlah sudah keinginannya untuk berjilbab, yang  bahkan ditentang mentah oleh lingkungan paling dekatnya sendiri.

Anak perempuan itu saya.
Dan perkataan ibu saya itu masih terngiang sekarang.
Ibu saya berjilbab. Itu juga karena sedari saya kecil, beliau aktif di beberapa pengajian. Berjilbab pun dia putuskan 13 tahun terakhir, karena beliau mengikuti pengajian. Itu saja. Kemudian berlanjut ke pakaian sehari-hari, walau hanya ke warung, pasar, dan juga ke pernikahan. Di rumah sih tetep dasteran. 

Setelah kenal sama Bapaknya Birru tahun 2007 lalu, dan mengenal keluarganya, saya langsung ngeh dengan satu hal: ibu dan adiknya berjilbab. Terlebih setelah merencanakan untuk menikah, saya bertanya langsung ke suaminyaw apa saya diharuskan berjilbab ketika menjadi istrinyaw. Katanya: "kalo kamu minta/ nanya, aku bolehin. Tapi aku gak mau memaksa. Dan ibu bukan orang seperti itu kok". Berbekal itu, saya lantjar djaja mengurus nikah, dan menghormati mertua saya dengan memakai baju bermodel kerah shanghai di kebaya akad dan resepsi. Padahal ibu saya pernah suatu kali bilang:"ibu punya anak perempuan satu-satunya, dan pengen banget kalo dia nikah nanti pake Solo basahan". Yah rencana tinggal rencana :')

Minggu ini saya seperti mengulas balik ketika saya minta ijin berjilbab ke ibu saya. Bukan, bukan untuk berjilbab. Tapi ada seseorang yang tiba-tiba gak tau nyentil atau mancing dengan bilang: "nah gini dong bajunya (waktu itu saya pake baju agak panjang sepantat, dengan lengan 3/4 panjangnya), biar nanti kalo udah pake jilbab tinggal pake manset ajah". 
Deg. gausahlah ya saya bilang yang ngomong itu siapa disini :)
Saya cuma senyum.
Dan kejadian ini ngulang lagi kemarin, lagi-lagi entah itu mancing atau sengaja. Kebetulan saya sedang pake baju lengan pendek model batwing gitu, dan kancing depan (wajib biar gampang pumping), seseorang itu ngomong lagi: "duh itu kayaknya bajunya udah sempit deh" (baca: lo jangan pake baju itu lagi deh)
Dan kali ini saya menjawab: "ini masih aku pake kok pas hamil 9 bulan. Baik-baik aja". Sambil senyum dan gak lupa melar-melarin baju yang emang berbahan melar.

Well. saya tahu kok bahwa berjilbab dan menutup aurat itu wajib adanya. Tertuang baik di Al-Quran maupun hadits. I just... (tarik napas dulu nulisnya), I just have no reasons why I have to wear that. Sekarang-sekarang ini, tentunya. Itu isu sensitif pula khan ya, dan saya gak suka itu disentil. Berasanya di saya kayak celana dalem saya terbang, jatoh di lapangan sekolah yang anak SD lagi pada upacara bendera, terus ada yang teriak-teriak: "woy celana dalem siapa iniii??". Yah gitu deh, namanya juga gak tahu dan gak pnya alesan kenapa harus begitu. 
Tersinggung?
Banget.
Intinya gak mau dipaksa, dan jangan sampe kepaksa cuma gara-gara hal ini. 

Puk-puk dong?
:(

Tuesday, October 22, 2013

balada Akte Lahir

Jadii,
ceritanya udah 2 mingguan ini akte Birru sudah jadi di usianya yang kini menginjak 3 bulan  21 hari. Namanya juga urusan birokrasi. Walaupun bikinnya di RS, walaupun bapaknya kerja di PemDa setempat, teuteup loh lamiun basirun alias LAMA. Ribet? Enggak siih. Kalau gak salah, persyaratan buat akte di RS Hermina cuma ada surat keterangan lahir dari RS. Plus nama Bapak dan Ibunya si bayi, eh iya sama tanggal lahir si bayi kalo-kalo orang yang bikin akte gak bisa baca di surat keterangan lahir.

Berhubung nama Birru ada 6 huruf "R"-nya, RAJENDRA BIRRU PARARTHA, saya dan Panda-nya concern banget. Padahal sih yang bikin nama EyangKung-nya, kami berdua cuma nyumbang Birru, hihihi. YangTi-nya pun baweeel banget ngingetin buat dicek kalo aktenya jadi nanti nama bocahnya bener apa gak. Siap eyang, siaaaap +__+

2 bulan berlalu, akhir September lalu akhirnya jadi deh tuh si akte. Berhubung bapake si Birru yang ngambil, saya di kantor duduk manis saja. Eh doi nelpon:
Bapake: Nda...
Saya: Yow
Bapake: aktenya udah jadiii... tapii ada yang salah
Saya: doh! apa? Birru R-nya satu?
Bapake: enggak
saya: trus?
Bapake: nama aku yang salah
Saya: (what?) hah, kok isoooo...
Bapake: iyaaah... namanya Birru bener banget, tapi nama aku Pujo Arthumo Dharmawan masa...
Saya: *nahan ketawa* trus gimana nda?
Bapake: apa aku kasih tutupan aja ya U-nya biar jadi O gitu
Saya: lah tapi khan itu lifetime nda, masa cacat tulisannya.. trus nanti kalo dicocokkin sama sitem tetep percuma, nama kamu Arthumo
Bapake: iya sih, tapi kalo dikoreksi lagi 2 mingguan katanya (wacana)
Saya: yahh yoweslah ganti aja.
Bapake: ganti nih?
Saya: iyah ndaaa...

Begitulah, malah namanya Bapak Arthumo yang salah, should be Arthomo. Mau ketawaa, tapi itu akte anak. Puk puk yang namanya salah aja akhirnya *ngikik*. Setelah jadi, akhirnya saya yang ngoreksi sekarang, apa ada yang salah lagi atau enggak maklum mantan editor. Hamdallah, gak ada :')

"Bagus ya"

"Gak kayak jaman dulu ya, cuma pake mesin ketik"

"ih ada stiker hologramnya..."


"jangan norak deh ndatieeee...!"



hihihi, yang namanya salah ngambek :p

minggu lalu...

  • di rumah aja gitu loh, secara long weekend. Daaan, anaknya nempel terus sama mbok-nya...
  • enak banget yah long weekend ituh! padahal bulan lalu baru selesai cuti lahiran 3 bulan
  • absen qurban dulu, soalnya abis lahiran pluuus akikah 2 kambing ya sodara-sodara.. Insya Allah kalo ada rejeki tahun depan qurban lagi :)
  • long weekend-nya kok cepet banget yaaa... (maunya?)
  • lokakarya 2 hari. masih di depok juga siy, tapi agak ribet kalo mau mompa. Secara udah gape bener kalo di ruang kantor. 
  • kena musibah hari apa gitu tutup ASIP gak rapet, teru bocor sampe 10 ml di...cooler bag. Baiklaaah, besoknya nyapi dengan gempita ganti rugi yang kebuang 10 ml :"D
  • dapet informasi, setiap mahasiswa dan karyawan UI, sampe bulan Juni 2014 (kalo gak salah) dapet potongan 25% untuk setiap pembelian tiket Garuda Indonesia. Dipiliih dipiliiiih... :))
  • berantem mulu ama bapaknya Birru tiap malem. Lagian ngajak berantem bawa kerjaan ke rumah. Di rumah itu ngurusin anak bapaknyaaa...istirohat juga plus sayang-sayang istrinya bapaknyaa :D
  • main ke rumah adiknya bokap di Pejompongan. Kata nyokap, pas libur idul Adha nyariin Birru di rumah nyokap. Pas kesana ketemu ponakan kesayangan yang baru pinter ngomong, nanya: "tante kenyapa adik bayi namanya 'biru' (warna, dan ngomongnya pake "r" ala bahasa prancis). Saya jawab sambil liat warna baju ponakan: "soalnya adiknya gak suka warna ijooo.." *tante usil*
  • ngerasa weekend Sabtu-Minggu kemarin lamaaa banget. Sampe kemarin maksi sama temen kantor kayak udah lama gak ketemu :))
  • Birru kok bolak-balik ngamuk yaaa.. Tantrum apa kolik? *belom bisa bedain*
  • berencana mau beli HP baru. Rencananya siiih, Galaxy Core. Kalo gak, Sony Experia M atau L. We'll see... *dasar BB keparat*
kalo kamu? :)

diambil dari sini

Friday, October 11, 2013

Ndatie hebaaat!

Suatu pagi, di jam setengah 5 pagi:
me (lagi pumping): Nda, dapet 180 ml nih!
Hubby: Ndatie hebaaaaat! *mata berbinar-binar sambil ngelonin Birru*

Hari pertama masuk kantor:
me: nda, aku cuma bawa pulang 2 botol kaca. kayaknya 200-an ml deh :(
Hubby: Ndatie hebaaaaaat! *sambil serius bawa motor habis jemput saya dari kantor*

Senin lalu:
me: nda, hari ini aku pumping 320 ml dong. Pagi sebelum kantor 110ml, dua kali di kantor 110 sama 100. Hebat gak?
Hubby: Ndatie hebaaaaat! *sambil narik standar motor di parkiran kantor saya*

Besoknya (hari selasa):
me: gara-gara kemaren banyak dipompa, hari ini cuma bawa 130 nda :( :(
Hubby: Ndatie hebaaaaaat! Gapapa yaa...

tadi siang, sebelum sholat Jumat:
me: Nda tadi aku pumping pagi dapet 150 ml dooong...
panda: Ndatie hebaaaaaat! *sumringah*


makasih Panda :* :')

WM vs. FTM

Holaw.
Hasil dari menilik blog tetangga sebelah (makasi Bubup :D ) dari postingannya tentang working mom vs. full-time mom, nih buat yang suka nge-judge ibu bekerja:



 


 
Gimana?

Wednesday, October 9, 2013

ngembeng*

Holaw.
Setelah melahirkan, dan memberi nama, kewajiban orangtua kepada anaknya adalah mengakikahkan. Di tanggal 24 Agustus lalu, saya dan suami mengakikahkan Birru, dengan menggelar pengajian di rumah Eyang. Menurut adat, rambut yang dipotong para tetua dan orangtua, harus ditimbang, dan dibayar. Konon, untuk bekal anak nantinya. Percaya atau gak percaya sih. Kalo kata Eyang (ibu saya), buat formalitas aja. Jadi jumputan rambut Birru yang dipotong pas akikah, ditimbang, dan dibayar sesuai harga se-gram emas saat-saat ini.

Saya dan suami yang udah jatuh cinta pada lebatnya rambut Birru sejak lahir, memang gak mau menggunduli rambutnya, yang katanya sunah rasul. Walau banyak orang yang bilang "nanti cepet lebat loh rambutnya kalo digundul", kami bodo amat. Kalo enggak tumbuh lagi gimana? Mending ngambil resiko memotong beberapa cm secara rata,, daripada harus diplontos. Gak tegaaa, takut cakepnya ilang :p *anak sendiri dipuji-puji*

Nah, sampe hari ini nih (jangan diikutin ya sodara-sodaraa), baru mentok sampe niat untuk bayar si sedekah rambut Birru >.<. Uangnya udah ada, eh kepake. Ada lagi, eh ada yang musti dibayar, Pokoknya semenjak ada Birru, adaaa aja *padahal emaknya yang konsumtif*. Sempet diobrolin sama suaminyaw, ybs pengen nyumbang untuk anak-anak yang kurang mampu, tapi yang kondisinya lagi sakit juga. Eh bener juga! Waktu itu, saya juga pernah menyumbang untuk (Alm) Abi, yang koma selama beberapa bulan hingga berpulang ke Rahmatullah. Waktu itu, saya masih mengandung Birru. Rasanya bener-bener mengharu biru, ketika tau orang yang kita ikuti perkembangannya tiap hari, akhirnya meninggal. Saya merasakan sedihnya, terharu orangtuanya juga. nah, barusan pas sampe kantor, saya membuka web 3 Little Angels. Gak kuat rasanya... *tarik napas, air mata ngembeng* ngeliat bayi-bayi, anak balita, yang tergolek lemah karena penyakit--yang bahkan orang dewasa saya yakin gak sanggup menanggungnya. Ada yang kelainan usus sejak lahir, hydrocephallus, leukimia, dll. Astaghfirulloooh, langung inget Birru di rumah. Pengen pulang, pengen peluk Birru sambil minta maaf, kalo beberapa kali saya suka kesel :(. Waktu dia gak mau nen, dan maunya mimik botol isi sufor aja karena bingung puting, saya sempat marah dan Birru diam karena (mungkin) dengar ibunya yang bersuara serius. kemarin waktu digendong, Birru geliat-geliut kepalanya, dan menabrak bibir saya, yang dihantam langsung oleh gigi. Bibir saya agak luka karena terantuk, dan saya meletakkan Birru begitu saja, karena kaget dan juga kesal. Huhuhu, maafin Ndatie ya Birru... :'(

Jadi inget kemaren sempet baca quote menarik: "home is where your eyes are". Pulang kantor kemarin, kehujanan, terus masuk rumah disambut Birru yang baru mandi. Ijin mandi dulu sama bumer, terus masuk kamar yang bau minyak telon. Langsung ces keinget quote itu, walau versi saya: dimana ada bau Birru, itu bau rumah.

Nikmat Tuhan manakah yang engkau dustakan? ya Allaah... Alhamdulillah Birru sehat, ceria, suka ketawa, suka minum susu, sering bikin orangtuanya ketawa liat tingkah dia. Subhanallaah... :")



*ngembeng: berkaca-kaca

Friday, October 4, 2013

Aksi Birru

manja :*



Girang ketemu Ndatie yg pulang di hari kerja pertama :'D
Anaknya siapa sih ini?? :*

#1 deramah ASIP

Holaw.
Kemarin sepertinta semesta gak mendukung saya bahagia dengan ASIP yang sudah saya tabung. Gak karena pecah botolnya, gak juga karena harus membuang ASIP yang gak sengaja gak diminumin ke Birru. Doh, ribet ya. Jadi, intinya kemarin saya membuang kurleb 300 ml ASIP, dimana 120-an ml dalam bentuk beku, dan 180 ml (pompaan terbanyak saya dalam sekali pompa!) dalam bentuk sudah dicairkan. Hiks...

Saya sudah cerita soal penyebab botol ASI pecah kemarin khan. Nah jadi kemarin harinya Eyang, alias si Birru dititip ke Eyang (ibu saya). Suaminyaw bawa 4 botol kecil isi ASIP @ 30 ml (karena pernah kejadian banyak kebuang ASIP-nya kalo diisi lebih dari 30 ml), sama satu kantong ASIP Natur isi 180 ml. Nah si Mbak saya naruh kantong ASIP yang sudah cair di pintu kulkas, dimana ibu saya nggak ngeh. Pas sorenya saya dateng mau jemput Birru (agak telat karena saya mampir ke Giant beli Pampers), ibu saya dnegan gempitanya bilang: "oh ternyata kowe nggowo satu kantong ASI meneh yo? Ibu gak tau, baru ngeh tadi. Makanya ibu bikin sufor aja". Deg, mencelos hati saya. Kalo gak salah itu 180 ml, huwaaaa... kejadian lagi deh ASIP kebuang. Buru-buru dibagi sama suaminyaw jadi 3 botol dot. Ya banyaklah jadinya per botol, @ 60 ml. Alamaaak... Saya gendong Birru buru-buru sambil ngeringis nahan bengkak, karena biasanya tiap saya dateng pasti Birru suka mikcu dari tetikadi. Saya bilang ke suami, pokoknya ntar harus mimik ASIP sama Panda--in case kalo sama saya nggak mau. Sampe rumah, saya langsung menyelamatkan 3 botol ASIP tadi, sambil berharap juga masih ada sisa waktu paling tidak sampai tengah malem untuk meminumkan sisa ASIP 180 ml itu ke Birru. Jujur, saya agak memaksa, karena saya masih sedih kehilangan 120 ml ASIP beku pagi harinya. Tapi suaminyaw terus ngomong, kalo saya gak boleh maksa kalo bocahnya gak mau.

Birru was so fine, ngajak main terus, tapiii gak mau mikcu ASIP. Huhuhu, gimana ya.. Padahal posisi sudah jam 8-an malem, dan saya + suaminyaw belom mandi, apalgi bersihin sisa make up! Huwaduuuh... Botol pertama berhasil keminum sih, sekitar 30-40an ml, sisa 20ml langsung buang. Malamnya juga begitu, sisa 20-an ml ebuang lagi. Nah sisa 1 botol, saya pikir masih bisa lah buat pagi subuh. Ternyata apaa...sudah basi dan menggumpal sodara-sodara.... T__T. Saya cuma bisa diam, mati rasa. Mana mbak di rumah mau pulkam resign besok, bumer marah-marah karena sikap mbak yang mau pulang makin kurang ajar, macem-macem deh. Tadi pagi, demi kesehatan psikologi saya, saya sms ibu saya. Minta tolong untuk mencoba memahami saya yang sedang berjuang sendiri untuk setidaknya bertanggung jawab memberi ASI(P) ke Birru. Saya minta pengertian untuk setidaknya gak careless tentang stok ASIP yang saya kumpulkan mati-matian dengan airmata. Tentang menghargai ASI itu 'mahal', dengan peralatan dan aksesori yang saya sewa maupun beli dengan uang gaji saya tiap bulan. semata-mata dmei Birru, investASI kesehatan Birru, betapapun saya menyesal karena Birru sudah terkontaminasi sufor. Dan ibu saya marah... Pernah denger atau baca semakin lama/ tua orangtua kita, maka pemahamannya kembali seperti anak kecil? Nah ibu saya menyangkal bahwa itu bukan salah dia dengan seperti itu. Malaaah, memojokkan saya kalo saya menyalahkan ibu. Haduuuh pusing...

tetep bersyukur masih bisa ngASIh Birru, betapapun gak beratus-ratus botol, betapapun produksi naik-turun, betapapun gak ada ruang laktASI di kantor--yang berakibat saya gak jarang mompa di bawah kolong meja >.<, tapi alhamdulillaah masih adaaa aja ASI buat bekel Birru di rumah. Alhamdulillaaah... :")

Thursday, October 3, 2013

Baju Baru

asiiik, dibeliin baju baru sama Ndatieee...





hmm, enaknya diapain yaaa.. *tarik-tarik baju*

 


nyam, dimakan! *kraus..kraus*


deramah botol ASIP

Holaw.
Waktu cerita ini, saya sempet bilang kalo dunia per-ASIP-an sip. Stok gak banyak-banyak amat, tapi aman dengan sistem kejar tayang. Botol kaca yang saya pake, dari mulai botol tutup karet, botol ex UC, sama BabyPax (paling paporit!). Si Birru pun pinter mimik ASIP, walau agak khawatir kayaknya dia bingung puting deh... :( Soalnya kalo mau nen (kecuali pas kebangun tengah malem yaa), pasti harus dipancing dulu empeng. Bingung puting gak sih itu??
Botol tutup karet
botol ex UC
Nah balik ke judul, jadiii tadi malem dapet laporan kulkas bumer udh abis stok ASIP-nya. Buseeet, padahal awal minggu ini udah nurunin banyak loh. Yaudahlah, buat anak sendiri, nurunin lah botol-botol ASIP pake sistem FIFO--first in first out (intinya gaya, tapi prakteknya guagal toutal -___- ). Eh eh kok liat si botol ex UC-nya agak beda. Emang sih, semenjak nyimpen ASIP, saya jadi jarang ngebersihin freezer atau kalo inget aja. Jadi sering liat ASIP beku botolnya udah berbunga es gitu. Tapi kok agak ada retakan gitu ya. Uwaaaa....ternyata botol UC-nya pecah. Dari leher, badan, sampe pantat botol T___T. Langsung cek botol UC lainnya ada juga gak yang kayak gitu. Seinget saya sih gak penuh-penuh amat ngisinya, cuma ngeh pas mau mindahin botol ke kulkas bumer khan pake kantong kresek, agak kebentur dan "duk" nabrak lantai gitu. Saya pikir, itu penyebabnya... T___T
Botolnya retaaaaaaak T___T
Langsung nyuruh suaminyaw foto pake hp, dan WA ke saya berhubung bb saya kalo buat motret burem. Langsung send to Ubersocial, mention @AIMI_ASI, @ID_AyahASI, @mamaperah, @dokterlaktASI pokoknya semuanya yang penggerak ASI. (dan sampe sekarang belom ada balesannya dooong T__T). masang juga di dp BBM, dan langsung banyak yang ngerespon. Kebanyakan bilang kepenuhan, tapi sekali lagi, itu bunga es yang nyelimutin leher botol bukan gara-gara kepenuhan. Daan akhirnya setelah ditanggepin sama Mbak Dita (temen jaman D3), sama @saiawinny, positif saya membuang si 125 ml ASIP itu. Huhuhu, that was my first time buang ASIP gara-gara botol pecah (amit-amit gak mau lagi). Makin pengen nyewa freezer ASIP (yang katanya mau dikirim Sabtu ini sama Lovelyra Freezer, biar meminimalisasi tumpang tindih botol ASIP di freezer kulkas saya yang cuma satu pintu >.<

Thanks to @saiawinny yang ngedoain supaya hari ini muncrat-muncrat mompa ASI-nya (ups, belom mompa hari ini!) biar ngeganti yang kebuang tadi, dan suaminyaw yang mau ngebuang jauh-jauh dari penglihatan si botol ASIP yang retak tadi. Hiks... dadah botol ASIP retak :"(

Wednesday, October 2, 2013

Mengenal Kolik Infantil

Holaw.

Jadiii, Birru selama 3 bulan umurnya ini, sudah mengalami beberapa nangis yang tak kunjung usai (tsaah!). Sewaktu ditanya ke DSA-nya sekitar 2 bulan yang lalu, ternyata itu namanya Kolik Infantil. 

Apakah itu?

DSA-nya sendiri sih mengartikan bahwa Kolik Infantil adalah kolik yang terjadi tanpa sebab. Yang awalnya saya taunya kalo kebanyakkan nangis bisa jadi kolik, eh taunyaa kolik itu sendiri adalah proses si tangisan itu sendiri--yang teruuuus-teruuuuusan. Kalo liat di website-nya AyahBunda, benar kalo kolik infantil penyebab-nya gak jelas. Bisa diatasi dengan melakukan apa aja, yang bisa bikin bayi tenang. Ada juga nih dari website http://www.dokteranakku.com , kolik (infantil) adalah suatu kumpulan gejala pada bayi muda yang terjadi secara self-limitting dan ditandai dengan tangisan proksismal atau terus menerus selama lebih dari 3 jam sehari dalam paling sedikit 4 hari seminggu.

Sumpah ya, denger nangisnya kayak he's in pain gitu :( Mana maunya digendong saya terus dengan posisi berdiri. Huhuhu, sediih! Gak brenti googling sampe sekarang, nemu akhirnya bagaimana mengatasi bayi yang lagi kolik, dan salah satunya dengan posisi berdiri. Tapi ada satu kunci gimana mengatasi, yaitu jangan panik. Bisa juga (yang saya sudah lakukan) menggendong bayi dengan posisi yang dapat menekan perutnya, lalu tenangkan sambil sedikit di ayun. Tepuk-tepuk punggungnya dengan lembut supaya bayi bersendawa. Kalau perlu, gendong bayi dalam posisi tengkurap. Tahan perutnya dengan telapak tangan untuk mengurangi rasa sakit. Hasilnya, si Birru malah seneng tengkurep di dada saya, sambiiil ngunyah-jilat daster yang saya pake. *ampun deek, Ndatie-nya belum mandi* Sempet kepikiran juga, karena saking khawatir dia gak mau mikcu langsung dari tetek, mauopun botol, apa diposisiin IMD aja ya? Pas dicoba dia semangat pas di dada. Eh pas menuju 'gunung', Birru engap karena idungnya ketutupan tetek. *tepok jidat*

Pas awal tau si kolik infantil ini, DSA-nya sempet curcol aja doong. Hihihi, jadi anaknya juga ngalamin, dari jam 1 pagi sampe pagi beneran. Dan maunya digendong posisi berdiri, dan bapaknya (alias DSA-nya si Birru) juga berdiri, gak boleh duduk. Baiklah Panda, kamu harus rajin berdiri lama...hihihi. 

Fiiuuuh, doakan ya... Semoga Birru gak terus-terusan koliknya. Apalagi kalo pas emaknya baru pulang kantor, ampun dijee. Sehat terus ya cah lanang-nya Ndatie... :")

Tuesday, October 1, 2013

3 bulan #2

Jadi, anak Rajendra Birru Parartha udah bisa apa aja ya di usianya yang kini tepat 3 bulan:
  • Jagooo banget masukkin tangan ke dalam mulut. Gak jarang kalo lagi pegangan tangan sama Ndatie-nya, gak tangan dia sama tangan Ndatie juga ikut di-haap *tepok jidat*
  • Kosakata ngocehnya udah meningkat drastis. dari yang cuma "ah..ah", "engkaah", "ga-auu", eyaah", "eh, eh", dan kosakata lainnya yang bingung harus ditulisnya gimana...hihi
  • Hobi nyautin--bahkan ikutan ngobrol, kalo Panda-Ndatienya, atau Utinya lagi ngobrol. Malah suka senyam-senyum lagi, macem ngerti aja ini anak kecil *emam pipinya*
  • kalo lagi dimarahin, malah ketawa sambil masang puppy's eyes gitu. Khan jadi ketawa juga khan ndatie-nyaa.. Kayak tadi malem gak bobo-bobo, gara-gara dimimikin susu terus dari siang-petang. Melek total pas jam setengah 1 dini hari sampe jam setengah 3, lanjut habis subuh sampe jam 6. Haduuuh, ampun dijee!
  • Udah pinteeer banget mimik ASIP dan ditinggal kerja *kecup semalam suntuk*
  • Sempet malming kemaren kena kolik infantil :( sediiih bener rasanya. Tapiii karena sempet beberapa kali (dalam keadaan gak capek tentunya) Birru sempet begitu, sesungguhnya gak begitu panik. Tapiii yah, sang Uti, sang tante, dan sang bapak paniiik ruar biasa. Yang Birru udah tenang pas saya gendong, malah ikutan panik karena kegembrengan lainnya. Alhasiiil, jam 9-setengah 1 malem aja gitu Birru gak brenti nangis. Yak, selama itu.
  • Gondrong! Hihihi, sebenernya gatel bener mau potong rambutnya. Tapi tapi tapi, ntar kegantengannya berkurang. Ah tapi cepat atau lambat kayaknya mau dipotong rambutnya dikit.
  • Masih pup seminggu sekali. Itu udah bagus, daripada seminggu gak pup-pup. 
  • Sempet dibawa ke kantor lama, dan pinteeeer banget--ngegodain tante-tante disana, sama godain Naura anaknya si Pipie. Rewelnya cuma pas udah ngantuk dan mau mikcu, dan pas digendong bapaknya sambil ngemut empeng langsung bobo. Anak pinteeer :*
  • Udah seneng liat TV pas ibu-bapaknya mantengin Masterchef US. Doi anteng juga liat warna-warni sayur. Eh sempet juga lupa, lagi gak sengaja nonton YKS (yang sampah pisan itu yah), doi juga anteng. >.< gak lagi-lagi deeeeh...
>.< kesalahan besar akibat YKS

  • Kalo liat foto-fotonya sendiri dari BB ibunya atau HP bapaknya, pasti mulutnya dilancip-lancipin gitu. Lucuk maksimaaal...
Hihihi, begitulah milestone-nya si Birru... tetep bersyukur banget karena anaknya sehat dan lincah. I love you very-berry much, B :* :*

3 bulan #1


Selamat ulang bulan yang ketiga, kesayangannya Ndatie sama Panda...
Terus jadi anak yang pinter bereksplorasi, pinter mimik ASI dan susunya, anak yang pinter dan gak rewel kalau ditinggal kerja Ndatie sama Panda, nurut sama orangtua dan juga Uti-Akung-YangTi-YangKung, soleh, dan terus sehat ya sayaang...
Ndatie love you so much, Rajendra :*