Thursday, November 28, 2013

Kangen


gara-gara liat video ini, jadi nangis, plus kangen Birru bangeeeeet...
Ndatie ntar pulang langsung ketemu dan peluk Birru ya dek, trus kita main sampe puas :')

Monday, November 25, 2013

Weekend Kemarin...

...berasa panjaaaang banget. Sampe punya cerita yang bahagia, nyeremin, dan juga fun.

Padahal Jumat-nya sempet berantem ngambek sama pak suami. Sampe ada drama si istri pulangnya malah naik bikun trus ngojek sampe rumah, padahal pak suami udh di parkiran kantor, cuma gak ngabarin istrinya *sungkem pak suami*. Tapi baikkan sendiri, karena pak suami nemenin saya nengok sahabat dari TK sampe sekarang yang baru melahirkan. Selamat ya mommy Printaa, semoga adik Ryu menjadi anak yang soleh, pintar dan membanggakan kedua orangtua...

Zhaafiryu ElFatin Alerynta
Besoknya, hari besar sahabat saya, Dita alias Tadut. Akhirnyaaa, bersanding juga si Tadut ke pelaminan. Terharu biru kalo inget perjuangan hubungannya ini, tapi kalo Allah udah berkehendak, jodoh emang gak kemana. Congratulation dearest Tadut dan Adit, ini bukan akhir dari perjuangan kalian selama ini, tapi juga membuka pintu perjuangan baru yang namanya rumah tangga. Cipok basah taduut...

SAH!

Nikahan Tadut juga jadi ajang reuni Humas UI angkatan saya dulu. Ada yang masih menetap di sana, ada yang pindah ke fakultas (macem awak nii), ada yang udah jadi wartawan, ada juga yang masih menunggu dilamar padahal udah pacaran 12 tahun... Kebayang gak sih pacaran 12 tahun :))

Pichan si wartawan, Yuwa dan Gita si Humas U, Prita si Humas FISIP UI :D
Pas di nikahan Tadut ini saya juga ketemu mantan senior saya di Humas UI. Jadi ceritanya anaknya dari sebulan lalu lahir, masih di ruang NICU. Ketuban istrinya rembes di usia kehamilan 32 minggu, plus belum HPL, jadi harus dong disuntik pematangan paru. Karena kejar-kejaran sama si rembesan air ketuban, yang seharusnya suntikan diberikan per 24 jam sekali, dipercepat jadi 12 jam sekali. Alhamdulillah bayi dan ibunya selamat walau melalui persalinan SC. Duh apapun deh ya demi keselamatan ibu dan bayi, kalo dipikir-pikir. Nah pas dilahirin berat anaknya cuma 2,095 kg. Ah jadi sedih pas liat foto bayi sekecil itu dimasukkin selang ke hidung, dan dikelilingi kabel-kabel gak jelas untuk apa *peluk Birrru kenceeeeng*. Untungnya (bisa dibilang untung atau nggak ya ini), di ruang NICU yang penuh kabel-kabelan itu cuma 2 mingguan, dan sisanya sampe sekarang di ruang perina. Lumejen sama lumanyun juga, kalo kata senior saya itu, biaya semalam rawat inap di NICU. Sambil guyonan, dia bilang "semalam bisalah buat bayar anak magang sebulannya". Mau ketawa tapi kesian, tapi yasudahlah. Yang namanya punya anak aja udah berharga banget, rela berkorban apa aja. Apalagi kalo anak (amit-amit) ketimpa musibah kayak gini :') Syukur, katanya dalam 2-3 hari udah boleh pulang ke rumah. Home sweet home, dear Abim :')

Kemarin nih, di hari Minggu rencananya sih pengen di rumah aja. Yah kalo mau keluar, yang cuma selemparan naik motor aja. Si suami sih katanya pengen servis laptop di ujung komplek. Etapi ibu saya nelfon ngajak makan siang bareng, diajak adik saya sih judulnya, buat ngerayain ultahnya yang udah basi dari sebulan lalu hehehe. Padahal sebelumnya saya kok gatel lagi pengen banget nge-Mall, sampe ngajak bumer buat ikut juga. Eh dapet rejeki ditraktir, hihihi. Awalnya sih cuma saya dan suami aja yang diajak, maksi keluarga saya inti sih ceritanya. Cuma akhirnya sih keluarga mertua juga diajak. jadi deh yang awalnya si Birru gak diajak jadi diajak. Ketebak, cranky aja gitu. Emang baru pertama ini sih ngajak ke resto lesehan macem Pondok Laras. Gak pake AC judulnya khan,  anaknya khan udah banci AC, jadi grusak-grusuk gak jelas gitu deh, gak mau nen, akhirnya diem digendong Uti sambil...main ayunan. Dek, dek... +___+ harus dibiasain nih bocah ke tempat-tempat beginian lagi berarti :D

Sementara saya nganter bapak-ibu, Birru sama Uti-akung. Beda mobil ceritanya. Eh si ibu dasar biang hossip (hahaha!) cerita. Jadi mantan tetangga sebelah rumah dateng ke rumah ibu saya, awalnya sih emang lagi ngobrol soal rumah warisan mertuanya yang mau dijual dan juga sempet ditawarin ke ibu saya, ujung-ujungnya lalu cerita kalo dia kena 'musibah'. Jadi suaminya ini emang dulunya profesinya rada 'keras', alias jadi kontraktor bangunan gitu di Bangka Belitung. Kalo pulang ke Depok, badannya iteem kurusan. Tapi kalo lagi di Depok segeran gemukan. Gituuu terus sampe akhirnya suaminya sempet kena stroke, dan gak berani kerja lagi. Stroke-nya gak kambuhan sih, cuma kalo sekali udah kena, walau ringan, pasti bakal kena lagi kalo nekat kerja keras. Jadi pensiun dini lah, judulnya. Kebetulan anaknya perempuan sepantaran saya, dan baru putus sama pacarnya. Hubungannya sama cerita saya adalah? jadi waktu suaminya ini kambuh stroke-nya, temen ibu saya ini gak bisa mulangin suaminya karena gak ada biaya. Biaya hidup selama ini bergantung dari 2 anaknya yang udah kerja. Gak cukup juga untuk nebus bapaknya. Terus pacar anaknya berbaik hati meminjamkan uang sekian jeti untuk nebus. Yah mau minta atau nyari kemana lagi juga toh atau siapa lagi yang mau dipinjemin uang, waktu itu. Karena kalo makin lama, biaya makin numpuk juga. Setelah ditebus dan pulang ke rumah, si pacar anaknya ini rencananya mau ngelamar. Dan gak tau awalnya gimana, ternyata pacarnya ini adalah cewek. Jadi gini-gini, anaknya temen ibu saya ini perempuan, dan pacarnya "ternyata" perempuan yang berperawakan laki-laki. Anaknya temen ibu saya juga baru tau waktu pacarnya mau ngelamar, dan saat itu juga langsung minta putus. Jahatnya, si pacarnya ini jadi neror keluarga temen ibu saya ini, mau ngancem mau bunuh salah satu anggota keluarga pula. Naudzubillah mindzalik, sesaat setelah ibu saya cerita, saya langsung minta buat jangan ada hubungan sama temennya ini dulu. Ya gimana, adik saya bolak balik dinas. Ibu saya orangnya kesianan. Berdua doang sama bapak saya yang udah tua. Kebayang ketar-ketirnya saya kalo ibu saya gak sengaja 'terjerumus' ke masalah temennya ini, khan? Cuma bisa berdoa dan minta yang baik-baik aja sama Allah, karena gak tau lagi mau ngelakuin apa. :'(

Oh ya, family lunch kemarin adik saya juga mau nginfoin kalo dia diajak dinas ke Irak dan Abi Dhabi. Wuaduh ibu saya udah cranky plus galau berat. Secara 2 negara itu termasuk dalam daftar negara konflik. Awalnya ibu saya tenang kalo dinasnya ini diprakarsai oleh dubes Irak untuk Indonesia. Tapi sekarang pikir deh, mau dubes atau presiden, kalo ada orang iseng nembak segala penjuru pake misil, matek matek juga khan? Amit-amit, naudzubillah mindzalik. Alhamdulillah barusan nih dapet kabar dari ibu, kalo adik saya batal dinas ke 2 negara itu. Allah Maha Baik!

Fiuh, so how's your weekend?

Thursday, November 21, 2013

Luntang-Lantung Jalan-jalan

Siapa sih yang gak suka jalan-jalan?
Hayo siapaaa?

Saya sukaa banget. Tapi waktu jaman kecil, gak suka.
Hihihi.

Dulu pas kecil sering banget jalan bareng 8 keluarga (bapak saya anak nomor 2 dari 8 bersaudara), dalam sebis, dan crowded banget. Sukanya kalo jalan ber-4, jadi sangu yang disiapin ibu-ibu gak dibagi ke siapa-siapa, paling sama adik saya aja. Kalo berame-rame khan harus bagi ke adik sepupu ini, tante yang ini, bude ini, trus abis aja gitu.. atau pernah suatu kali kacang yang dibawa ibu saya untuk cemilan sempat kesiran minyak cap kampak yang ampun baunya itu! *ketauan maruk ama makanan* Padahal kalo diinget-inget sekarang, ketika udah nikah, sepupu-sepupu juga udah punya buntut, kangen juga jalan berame-rame gitu. Nah lhoo... :))

Dari kecil sampe sekarang, hampir sering kalo jalan naik jalan darat. Entah itu kereta, mobil atau bis malam eksekutif--khusus mudik ke Solo. Pake pesawat bisa diitung pake jari, kecuali kalo lagi ada promo atau di-ba-ya-rin. Kalo ke solo, yang ditunggu-tunggu selama perjalanan adalah lewat Alas Roban tengah malem. Spooky-spooky gimana gitu.. :p Yang jelas, suka lewat situ karena mejik banget. Kalo siang, indaaah banget macem dikelilingi hutan cemara belantara kayak yang di film Petualangan Sherina, tapi kalo malem langsung berubah hitam pekat--sampe gak keliatan apa-apa. Itu tanda udah masuk kawasan Alas Roban kalo malem. Perjalanan darat terjauh jatuh waktu ke bali, di tahun 1995. Gak kebayang teposnya pantat khan? Plus, pake bis kantor yang kursinya gak bisa dimundur-majuin, macem di bus eksekutif gitu. Wuih... Maknyos, tapi ngangeni.

Untungnya saya anak murah, masalahnya jaman kecil sampe kuliah kalo diajak jalan atau mudik ke Solo aja udah gempita. Bukan gak tau lagi mau kemana, karena semenjak Bapak pensiun waktu saya duduk di bangku SMP, yang namanya mudik/ jalan ke Solo naik apapun aja udah mewah banget :') Selain ke Solo, saya suka ke Bandung. Sukanya karenaa, kebetulan rumah adiknya Bapak di Cihanjuang udaranya 'Bandung' banget, alias sejuk dingin-dingin gitu. makanya, kalo udah diajak ke Cihampelas atau Bandung kotanya malah gak kerasa Bandung-nya. :D

Pas saya mulai kerja, mulai tuh melek sama tempat wisata lain selain Solo (hahaha, katakan norak!). Apalagi pas megang uang sendiri. Bikinlah saya dan suami (waktu itu masih patjar) itinerary-itinerary'an, (waktu itu) ke Pulau Tidung. Berhubung masih patjaran, mana boleh khan ya sama ortu kedua belah pihak jalan berdua, jadi yang susah adalah: nyari orang. Alhamdulillah, ada temen dari S1, terus temen jaman D3 yang ngajak temen-temen kantornya yang galau ikut ke trip saya dan pak pujo. Voila, berhasil (dan selamet)! Walau waktunya kurang pas, karena pas banget mendekati bulan puasa, walhasil banyak yang dateng ke Tidung juga.

Tim Tidung, 2010
Nah pas berkantor di Erlangga, saya kenal sama yang namanya Annisa Rahmania, alias Bunis, si empunya KawanJalan. Dia teman, editor satu tim, dan 'kompor' paling meledeug kalo urusan jalan-jalan. Dari dia nih, saya kenal kalo dunia Indonesia luas. trip pertama bareng Bunis diawali dengan menjelajah kota Cirebon. Disini, saya juga mengajak Mia, teman S1 saya, untuk bergabung dengan saya dan teman-teman Erlangga. Sejujurnya, berkantor di kantor dengan jam kerja Senin-Sabtu (setengah hari) bener-bener melelahkan. Kenafaa? Jadi kalo mau plesir berangkatnya musti sabtu khan, hari dimana orang-orang juga jalan. Jadi kita memilih Cirebon,karena bisa dijangkau dengan naik kereta selama 3 jam saja, dan banyak penginapan 'berceceran' hanya dengan jalan kaki saja setelah sampai di stasiun Cirebon. Terus kemana aja pas di Cirebon? Pastinya ke 2 kraton disana, Keraton Kasepuhan dan Keraton Kanoman. Yang gak saya suka pas kesini adalah ada aja pungli, buat sesajen ruangan ini lah itu lah, padahal udah bayar tiket terusan. Kalo gak bayar si pungli ini-anu, gak boleh masuk. Lah piye iki... jadi tips kami sih waktu itu, liat ruangannya menarik atau enggak, baru kita bayar. Hahaha! Oh ya, penginapan kami pun murah meriah. Saya ber-4 sekamar hanya habis 180ribu saja... Bukan hotel beneran sih, tapi hotel-hotelan. Tapi lumayan benjeet, kamar mandinya pun bersih *penting*. Dari duo keraton kita lari ke Kuningan, ke tempat kolam ikan dewa itu. we're having so much fun, secara kemarennya kita masih ngantor dan besoknya jugak. padahal ngasih makan ikan dewa pake ikan kecil-kecil gitu doaang. Dan terkocaknya, that was our first time doing yang namanya fish spa. Geli benjet! Dari situ sudah bisa ditebak, kita ke Trusmi sajolah, borong batik murce-murce. Emang ya, batik pesisir tuh indah-indah banget :') Cirebon Trip kami berhasil, berhasiiil! *ala Dora*


Fish spa. Geli!

Foto ala-ala model video klip di keraton

ngasi makan ikan dewa :p

Akhir 2011, 4 bulanan sebelum hari H pernikahan saya, saya kepengeeeeen banget jalan-jalan. Padahal itu udah diwanti ibu jangan ngapa-ngapain--means: jangan main aneh-aneh, jangan main yang mengundang maut (uopo iki), jangan jalan jauh-jauh. Tapi kok ada ajakan rafting, kebetulan juga temen sekantor pak pujo udah pernah rafting dan pengen ikut lagi. Yaudah tuh, ajak sopir cabutan langganan yang kampungnya ternyata di Sukabumi, buat nyupirin ke Caldera. Lagi-lagi, disini Mia ikut. Asik banget ternyata rafting itu ya! Berbekal pengalaman Bunis yang udah sering banget rafting, bahkan sampe ke jepang, saya selamaaat! :)) Tips dari saya, kalo mau rafting awal-awal musim hujan gini, tapi ambil yang jam 10-12an, pas banget waktunya, dan sejuk. Caldera saya kasih poin 9. Parkirannya oke, kamar mandinya banyak (penting!) jadi gak main tunggu-tungguan buat bilas badan, resto dan makanannya enak. Minusnya, buat foto harus bayar lumejen mahal. Kalo gak salah 100rb hanya untuk 3 lembar ukuran 10R. Pft.

my first ever rafting. seru! mau lagi mau lagi mau lagiii...

Habis banget nikah, saya pulkam. Akhirnyaaa setelah 2 tahun gak pulkam. Bukan edisi hanimun kok, cuma pure jalan-jalan ajah. Alhamdulillaaah, pak Pujo seneng banget diajakkin ke Solo :') Gak salah deh punya isteri wong Solo. Sampe kalo mau tiap kesana lagi, dia udah ngelist mau makan ini-itu, dan kesana-kesini.

2012 emang tahunnya full jalan-jalan, sebulan setelah nikah, ada tawaran rafting lagi. Tiada lain, tiada bukan, atas komporannya Bunis. Kali ini bawa sebis isi 50 orang anak Erlangga semua. Tapi saya bawa mobil sendiri, dan kebetulan bis-nya penuh, jadilah berguna si KiBi (kijang biru). Kali ini Raftingnya di tetangga Caldera, Arus Liar. So far, jauh lebih enak di Caldera. Arus Liar khan udah punya nama, jadi rameee banget. Udah di-booking sana-sini. Karena kita juga bawa rombongan banyak, jadi harus nunggu gantian kamar mandi yang banyakny agak seberapa. BT.

Rafting Jilid 2, bersama teman2 Erlangga :)

2 bulan setelah itu, Bunis kembali merealisasikan impian kami untuk pergi ke Bromo dan Sempu. Karena di Sempu bakal tracking 2 jam-an, terus nenda, mana mungkin lah ya si neng prita mau ikuutt :)) Trip Bromo kali ini bener-bener puncak kegembiraan saya. Walau ini berame-rame, tapi berasa ini hanimunnya *tsaah. Bunis bener-bener ngajak backpacker-an. Dimulai dari naik kereta bisnis jurusan Surabaya Pasar Turi dari Stasiun Kota, terus naik omprengan but ke stasiun gubeng, trus naik bisnis lagi yang jauuuh lebih bagus dari kereta jakarta-surabaya, dan naik Elf buat menuju Cemoro Lawang, kawasan Bromo-nya. Wew, dan phew. Seruuu banget, total berangkat sampe tujuan hampir 24 jam. Dan kita gak mandi samsek selama itu :)) Serunya lagi, pas di Bromo kita nginep di rumah warga yang dijadiin homestay, dan mati lampu--sebagai toleransi hemat listrik sampe sekitar jam 2an pagi, pas banget kita mau cabut buat ke Pananjakan. That was my first time riding on a jeep--I called it jip penculik. Biasanya warna ijo telur asin gitu khan, tapi ini warna warni, cantik banget. Dasar kurang olahraga dan bakat sesek napas, payah banget saya jalan ke Pananjakkan. Plus itu diatas bukiiiiit banget. Jip yang jalan diatas Pasir berbisik aja keliatan kayak bintang di langit, saking tingginya posisi saya. Mungkin di jam 3-4pagi oksigen di area setinggi itu juga masih tipis khan ya, plus ada ribuan orang nunggu buat liat sunrise, jadi agak sesek. Voila, I made it. Gak rugi juga kuat sampe atas, ketemu Om Bule yang baik banget ngijinin pake spot-nya 1-2 menitan buat motret sunrise, bikin coklat panas di tengah lautan manusia pake kompor berbahan bakar spiritus, dsb. Priceless. Dari sana, kita ke the real Bromo. Dan ternyata, yang selama ini ada di gambar dibilang "ini bromo", itu gunung Batok sodara-sodara. Bromo-nya sendiri bentuknya gajebo, malah cenderung gak kayak gunung. Terengah-engah sampe puncak, lari-lari di tengah pasir, pegangan tangan sama suami sambil liat temen yang naik kuda, priceless jilid dua. Abis itu kita ke Bukit teletubbies (yang begonya bikin saya bolak-balik nanya Nisa "mana Dipsy"), dan ditutup ke Pasir Berbisik. Argh, awesome *cipok bunis*! Selesaiah sudah trip Bromo hari itu. Sementara Bunis dkk menuju Sempu, saya dan suami nginep di HOTEL BENERAN. Waktunya yayang-yayangaan... :D :D


muka bantaaal


ini tuh gunung Batok



2 bulan berikutnya, bos ngajakkin rafting lagi! Hahaha, positiflah saya dalam setaun terakhir 3 kali rafting. serunya, kali ini gratis karena dibayarin kantor. Jadi semacam bonus karena divisi kami telah melampaui target penjualan gitu. Kali ini pilihan jatuh ke Riam jeram, sungainya pun berbeda. Kalo 2 rafting pertama itu di sungai Citarik dan durasi cuma 2 jam, kali ini di Citatih sengan durasi 3 jam. Seruuu dan pegel tapi. Rafting kali ini lebih rame, karena berbarengan dengan kantor cabang. Plus, kita bermalam dulu sebelum paginya rafting. Kapan lagi tidur diiringi deburan arus sungai sama jangkrik?
saya,  sebelah kiri saya (Poet), dan cowok gendut berjaket abu-abu (Toto), sudah jadi alumni :)

duren + bandrek. Perpaduan uhuy!

penginapannya :)





Jadi editor buku yang tiap semester terbit baru, pasti punya masa dimana kita gak bisa ambil cuti. Ternyata saya gak kapok liburan setelah dari bromo *lagian siapa sih yang kapok liburan*. Udahlah Oktober 2012 cari-cari itinerary dan promo, antara ke Dieng atau Krakatau. Nanya ke suami, mau panas atau dingin. Pak Pujo prefer panas, which means mantai. Kenafa gak dingin? ribet bawa coat, de el el. Sutralah kita ke Krakatau, ambil cuti lagiii... Kali ini ber-4, sama temen jaman kerja di UI. Ceritanya pernah saya ceritain di sini.

Syukurilah, bulan depannya hamidun. Allah bosen kali ya, liat hamba-Nya yang satu ini foya-foya melulu, hehehe. Enaknya si pak pujo, dia menutup akhir tahun dengan dinas ke Lombok, plus ada satu trip setelahnya ke Anyer. Kata Pak Pujo: "tahun 2012 aku full main-main di ujung, ujung Sumatera (Krakatau dan Lampung), ujung Jawa (Anyer), ujung jawa paling Timur (Bromo, Malang), dan Lombok". Lucky you, suamiiii...

Mudah-mudahan kami skeluarga selalu dilimpahi rejeki buat ngajak Birru ngerasain indahnya Indonesia yah... :D

Wednesday, November 20, 2013

Maniak Novel

Semua orang yang mengenal saya bakal hampir semuanya bilang kalo saya gila novel dan gila baca. Dari novel saduran, TeenLit ChickLit, sampe novel 'beneran' karangan Ramadhan KH. Saking hobinya, gak jarang bikin bokek dan panas kantong sendiri hihihi...

Awalnya sih, saya suka banget dulu dibacain dongen sama Bapak. Siapa sih yang gak suka didongengin jaman kecil? Terus mulai dikenalin sama buku cerita yang nama pemeran utamanya bisa di-request nama kita gituu :D Kerjaannya tante saya tuh, bikin Nawangwulan jadi Nawang Prita :)) 

Nah, pas udah kenal yang namanya angpao lebaran, mulai tuh diajak ke toko buku. Dulu sih deket rumah adanya Toko Buku Utama, sama Gunung Agung. Mulai kenal Gramedia pas pulang kampung ke Jogja. Disitu bener-bener kayak surga. Nemu komik Doraemon yang sebelumnya cuma bisa nonton di TV, Sentaro, dan Goosebumps. Itu semuanya berdereeeet di bagian rak buku lemari belajar saya. Suatu hari, ada tetangga yang juga sahabat ibu saya datang ngeliat koleksi komik, langsung ngajak saya buat melihatkan sesuatu yang menarik. Dia mengenalkan serial Laura Ingalls yang sangat membahenol. Saya yang gak tau itu apa cuma mikir: "emang bagus?". BAGUUUS. Hampir setiap minggu saya bolak-balik ke rumahnya untuk mengambil seri-seri berikutnya. Jadi, koleksi Laura Ingalls ini punya anaknya sekarang udah menetap di US. Laura Ingalls ini jadi kesan mendalam pertama saya kenalan sama novel.

Setelah serial Laura Ingalls, saya menetapkan hati untuk membeli Cintapuccino karya Icha Rahmanti. Best Seller banget ini di era 2004/2005. Saya kesengsem sama novel ini sampe akhirnya di-film-kan. Sayang, gak bagus film-nya gara-gara Miller! Dari sini nih, saya gak pernah suka nonton film yang diangkat dari novel yang udah pernah saya baca. 

Novel berikutnya Marriagable dan Orange. Oke, saya penganut juging a book by its cover. Ada cover lucuk dan berhubung pernah tertarik belajar fotografi, langsung deh beli novelnya. Untungnya 2 novel ini gak ngebosenin, jadi gak rugi :p. Setelah itu saya mulai tergila-gilasama novel-novelnya ika Natassa. Gila ngefans banget sama doi!! Dari mulai A Very Yuppy Wedding (yang saya ulang-ulang lagi bacanya sebelum merit), Divortiare, Underground (baru beli belom baca :p), Antologi Rasa, dan twivortiare.  Nah di Twivortiare jilid 1 (yeah, bakal ada jilid kedua), saya membantu dalam proses ngumpulin twit-twitnya Lexy, si pemeran utama. Ya, katakan saya maniak, saya sempat dalam setahun penuh hanya membuka akun twitter fiksinya Lexy, dan mengumpulkan satu demi satu twit-twitnya. Semua itu karenaaaa, aku ngefans aja sama Ika Natassa seorang. Sebegitunya yah..

Lalu saya suka novel-novel karangan Fanny Hartanti, Sitta Karina (the hanafiah tentunyaa...), Dewie Sekar, Clara Ng (siapa sih gak kenal Clara Ng?), Christian Simamora, Valiant Budi, dan banyaaaak lagi. Awal-awalnya sukak banget sama novel, saya gak meragukan kualitas novel keluaran MetroPop, punyanya Gramedia Pustaka Utama. Tapi ternyata novel-novel Gagas Media gak kalah ok. Catchy desain covernya, keren juga jalan ceritanya. Sayang, sekarang novel keluaran Gagas lebih bagus desain covernya aja, isinya tapi gak mutu. Sorry to say, soalnya saya beberapa kali kecelek beli ternyata isinya gak bagus. Tapi saya standing applause buat yang desain covernya *plok plok plok*

Ketika masih menyandang status sebagai editor, saya bahagiaaa sekali. Saya belajar banyak dan tau mana bahasa yang bagus buat novel ini, dan mana yang gak bagus buat novel itu. Walau jadi editor majalah anak sama buku TK, gak lantas bikin saya brenti gila novel juga khan :D Terlebih, saya dekat dengan Librarian di kantor saya, yang punya free access untuk beli dan minjemin novel sesuka hati ke temen-temen deketnya yang gila novel, macem saya ini :))

Pernah loh, di ultah saya ke 24, waktu ditanya calon suaminyah mau kado apa, saya cuma ngasih list judul novel yang udah saya idam-idamin. Total ada 6 judul, dan total harga bisa sampe 300ribu lebih :))) Bisa tuh ya padahal dapet cincin satu-dua gram, waktu itu. Makanya, kalo si Pak Pujo ngajak jalan ke Gramedia, seringnya pasti akhir bulan biar saya gak kalap beli novel. 

Karena kesukaan baca ini, saya memilih Kelas Penerbitan untuk minor class waktu jaman D3 dulu. Kalo D3 itu khan gak bikin skripsi, tapi semacam laporan magang, nah minor class ini yang menentukan mahasiswa akan magang di perusahaan macam apa. Selain kelas penerbitan, ada kelas perkantoran dan periklanan. Lumayan benjet ngambil jurusan bahasa, tapi minor class-nya dapet kelas penerbitan. Soalnya asik banget bikin biografi atau novel untuk tugas akhirnya :D

So far, koleksi novel saya sekitar 4 rak penuh. Gak ada yang berani ngubah-ngubah atau nyabut dari tempatnya. Saya sayaaaaang banget, bahkan hanya untuk re-read. Saya bener-bener nyusun sesuai nama. Maniak banget yaaa... memang sebelum ada Birru, those are my babies. Tapi pas hamil, dan punya Birru, langsung aja beralih loh ke AyahBunda, Hypnobirthing, dll. Udah berbulan-bulan kalik gak beli novel lagi. Terakhir yang dibeli kalo gak salah, Autumn Once More, kumpulan cerpen yang ada cerpen karya Ika Natassa jugak. Hihihi, teuteup yah :)

So, what yours?

ART-less

Jadiii, udah dari Sabtu lalu keluarga kami ditinggal si ART. Kehilangan kali ini gak sesedih ditinggal mbak sebelumnya, karena ART 2 bulan terakhir ini ngabis-ngabisin segala hal logistik, sampe biaya tak terduga pun ludes. Masakannya enak sih, enak bangeeet. Tapi kita khan gak ngerekrut ART cuma buat masak. Bumer, masakannya enak banget. Kalo doi males masak, saya atau suami ditugasi beli lauk *ketauan banget mantunya males masak :)))*. Walaupun masakannya enak banget, gak diimbangi samsek bow sama kebersihan peralatan dapur, bersih-bersih rumah (nyapu-ngepel-nyuci), plus kesantunan lisan. Nyaut muluk doi kalo dimintain tolong bumer....masya Allah. 

Tapi yaudahlah, doi udah gak ada ini. Pulang dengan segala alesannya. Kalo gajah mati ninggalin belang, doi 'kabur' ninggalin kebahagiaan. Karena ternyataa, segala emosi-emosian, gontok-gontokkan yang sempet terjadi itu gegara ada dia. Doi yang begini, doi yang begitu, doi yang gak mau manut, doi yang gak mau diatur-atur, dsb, ngaruh banget ke kehidupan mertua-mantu *tsaah. Terbukti setelah doi gak ada, kita malah damai, sentosa, aman, tentram, macam waktu baru nikah ajah. Yah mudah-mudahan doi dapet kebahagiaan di luar sana, gak diatur-atur lagi kayak pembantu baru di majikan baru *menurut ngana*, dll.

Masalah cucian? Rebes. So far masih pake sistem isteri bagian nyuci, suami ngejemur. Hahaha, entah kenapa gak tahan pipis cyint kalo berdiri lama-lama pas jemur pakaian. Nyapu-ngepel, bereees! Selama Birru ada yang megang atau nemenin main, saya santai gak ada gangguan. Nyetrika? Nah ini mah disempet-sempetin aja, sama kayak nyuci. Tapi sih setelah saya kerja, saya suka menaruh setrikaan untuk dikerjain mbak di rumah ibu saya. Terkadang gak kepegang bow, apalagi kalo Birru udah liat mbok'e, pasti maunya nempel. Sedangkan saya nyetrika biasanya sambil nyelonjor depan TV, disambi nen-in. Intinya sih, gak ada masalah banget tentang urusan rumah tangga. Paling hal titip menitip Birru aja sih. Terkadang bumer masih suka kebiasaan ada ART padahal udah enggak, terkadang jadi keteteran, tapi pengen juga megang cucu. Yasudahlah, kirim ke Eyang dulu, ntar kalo urusan rumah tangga udah rebes, Uti jemput Birru dii rumah Eyang. Hihihi, agak ribet sih, saya pun bayanginnya ribet. Cuma Uti-Eyang ini  masih pengen saling kebagian ngurus cucu, yaah selama mareka gak merasa direpotin, mari repotin bapak-ibunya bocah ajaah :"D

Jadi kalo ada yang nanya "apa kabar prita selama gak ada pembantu?": alhamdulillah masih hidup! :D

sepotong Surga


nyam..nyam..nyam
mudah-mudahan bisa ngaruh ke produksi ASI hari ini
Amiiin....



*lupa bawa kacamata >.<

Friday, November 15, 2013

#2 deramah ASIP

Akhirnya ketimpa giliran juga sama apa yang lagi ngetrend di ibu-ibu baru: ASI seret.

Entah kenapa 2 hari kemarin tiba-tiba ASIP nurun drastis. dari yang biasanya bisa bawa >200ml tiap harinya, eh kemarin mentok di angka 80ml. Nah looh... Sampe rumah cuma manyun :(

Bapaknya si Birru ngehibur sih, dia bilang: "khan waktu Birru sakit, Ndatie bisa sampe 5 kali sehari mompa. istirahat dulu kali Nda". Ah bapake *peyuk erat*. Padahal saya tuh biasanya cuma ngeliat dan mengamati tema milis tentang "ASI Seret" gateel banget pengen bilang "be happy ajah kuncinya, sist", kena tulah deh sekarang ngalamin sendiri. Makan? udah banyak dari sononya. Seneng-seneng? selalu dan diusahakan. Stres? Iya kali ya...

Gara-gara apaa? Gara-gara nyadar kalo mulai besok udah ART-less *timpukin teteh pemalas*. Saya terlalu takut bakal cranky, apalagi menghadapi bumer cranky khan yee, hahahaha :))) Jadi ngerasa 'kok cuma gw sih yang kepikiraaan, kok elo nggaak. kenafa oh kenafaa?'. Ya begitulah, drama. Mendramakan diri sendiri, daripada didramain. Ibu saya lucu lagi: "sesuk kowe tak gawekke katuk sing wuakeh yoo (besok ibu bikinin sayur katuk yang banyak yaa)". Dan saya langsung jawab manis: "ibu, katuk sekebon kalo akunya gak happy, mau gimana?". Si ibu langsung puk puk virtual lewat SMS. 

Tiba-tiba kepikiran, Body Mist BodyShop saya tinggal sedikit, lucu juga mampir Margo City pulang kantor. Terus cek-cek 21Cineplex, kayaknya lutjuk juga kalo nonton Last Vegas berdua suami. Pasti happy, udin lamiun juga khan ya gak jalan berdua. Ijin mertua, ACC. Ijin ibu, ACC juga. Brarti The Eyangs sudah mau kalo-kalo dititipin Birru khan ya. "Terus khan besok mbak-nya mulai gak ada?". Gampang deh, malem ntar sambil mandi ngerendem baju, sebelum tidur juga nyicil nyapu *udh jadi penyakit menahun sebelum tidur pasti nyapu kamar*, jadi besoknya tinggal bilas plus jemur, kalo mash bersih tinggal ngepel, sama nyetrika. Sip deh, dengan catatan kalo nyerah, laundry kiloan banyak :))

Alhamdulillah ya tapi. Baru rencana mau nonton sama Bapake aja, hasil perahan pertama saya pagi ini 100ml! Alhamdulillah wa syukurillah... Rasa BT sama pembantu, dan siapa aja yang ternyata udah bikin BT, sirna sudah. Mudah-mudahan terus begini sampe gak ART-less lagi, AMIN YA ALLAH AMIIN! *gak sante* :))


PS: Ada yang kebanyakan atau mau bagi atau bosen sama mbak ART-nya? :D

Wednesday, November 13, 2013

#2 random things

Holaw.
Tiba-tiba tadi pagi saya di BBM sama temen kantor saya dulu, Heidy. Si Heidy ini bisa dibilang sering banget keep in touch sama saya, karena saya sering banget pulang bareng--naik angkot, atau kebetulan lagi dijemput ama suaminyaw. Kami masih sering juga berkomunikasi walau udah gak sekantor. Nah terakhir ketemu tuh Sabtu kemarin, waktu ke nikahan salah satu sahabat kami di kantor dulu. Ceritanya saya dan Poet, sahabat saya yang baru nikah itu udah jadi alumni, si Heidy masih bertitel pejuang. Hahaha!

Jadi si Heidy ini nanya kabarnya Birru gimana, masih sakit atau udah sembuh. Sweet banget ya... Kabar Birru sakit ini memang menyebar di Akar Rumpita, geng-gengan satu angkatan di kantor dulu. Waktu Poet nikah kemaren, udahlah saya jadi bulan-bulanan Akar Rumpita buat cerita tentang kondisi Birru. Topik BBM-nya Heidy sederhana sih, cuma yang saya suka setiap ngobrol/ BBM/ chatting sama dia ini adalah betapa perhatiannya dia. Ketika saya cerita, dia bener-bener nanggepin in detail; tentang Birru kena virus apa, virus Rota atau bukan, Rotavirus itu apa, vaksinnya gimana prosedurnya, dll. Kebetulan juga sebelum pindah ke divisi yang sekarang (divisi Buku Pelajaran), dia mengerjakan buku-buku PerTi (perguruan Tinggi) yang berbau IPA gitu deh. Jadi dia concern banget nanya-nya. Thanks a lot ya TanteHei, udah peduli banget sama Birru :)

Terus keingetan tentang semalem. Gak nyambung sih, cuma gak nyaman aja kepikiran terus. Jadi tuh yang biasanya saya tiap hari nelfon ibu saya, baru kali ini setelah Birru sakit, saya 2 hari gak nelfon beliau. Dan dapet kabar semalem, kalo rumah ibu saya porak pranda gara-gara hujan besar kemarin. Ada sebab-musababnya juga sih. Waktu Birru sakit khan nyokap bolak-balik ke rumah mertua saya khan tuh ya, dia cerita kalo rumah mau dirombak atapnya. Soalnya udah lamaa bener belum diganti lagi olus ngecek takutnya ada rayap dibalik plafon-plafon itulah. Yaudah lah, brarti sementara tugas titip menitip Birru dipegang mertua saya dulu, terlebih mulai minggu depan rumah mertua saya bakal ART-less (bagi mbak ART dooong T__T) jadi gantian tugas menitip Birru di tangan ibu saya. Nah mungkin karena lagi dirombak ini, jadi (gak sengaja) ngetes bocornya dimana, dan ketauan lah musholla bagian lapuknya. Mana kebetulan lagi naruh dipan jaman saya masih single disitu, so pasti kasur-bantal-guling udah kayak kebo berendem di sawah, tapi kali ini di dalem musholla rumah -___-. Bukan ibu saya kalo gak pake bonus kalo nelfon saya. Dan bonusnya kali ini adalaaaaah (tetoet toeeet): "prit tadi ibu tugas posyandu khan ya, tau gak cucunya Ibu Anu baru 2 bulan udah 6 kilo aja loh. Itu tuh anaknya mbak Ngana, baru kemarin ini lahir udah 4 kilo. Sama itu looh, ponakannya siapa ituuu, oh si Mbak Nganu, udah 7 kilo aja 3 bulan. pasti Birru kurang gizi, atau kamu makannya kurang gizi. Pasti makan siang di kantor gak ada gizinya deh, mbok ya makan sayur, gado-gado, sayur-sayur ijo gitu. Mesakke' (kesian) Birru lho, kurus begitu."

Saya cuma bisa tarik napaaaaas, buang ke danau UI. Mau marah, takut durhako khan yee... :)) yaudin lah jawab pelan-pelan: "ibuuu, khan Birru abis sakit. Ya wajar lah. Trus khan prita teteknya cuma satu yang deres, sampe sekarang yang kanan tuh netes doang bu, dipompa pun sejam 20 ml aja udah syukur guling-guling. aku sering makan gado-gado kok, kalo makan nasi rames aja pake sayur labu-perkedel-balado terong-sayur tahu (nah loh protein nabati semua), itupun ditutup sama eskrim biar happy pas pumping." Nulis begini aja saya ngerasa gendut beneeerrr *banting timbangan*. Emak eike masih aja lalala lilili, dan akhirnya saya tutup dengan pernyataan: "udah ya ibu, jangan banding-bandingin cucunya sama anak orang lain. Kesian ntar sakit lagi". Untungnya dijawab: "iya juga sih, yoweslah udah dulu ya". Hihihi...

Surprisingly ya, si Birru jadi anteeeng bener setelah ibu saya nelpon semalem itu. Berhubung juga saya nyolong waktu 2 jam untuk tidur sesampainya di rumah. Birru mimiknya pinter, super banyak, dan eh... kok mau ngenyot yang kanan? Horeee, alhamdulillah putingnya jadi sedikit keluar, hehe. Ngenyotnya pun gak dilepeh, berasa kayak ngenyot yang kiri aja. Padahal gak pernah mau loh sebelumnya, entah posisi yang salah atau emang gak enak karena putingnya ndelesep jadi keluarnya gak banyak. Lumayan lah ya. Dan semalam pun dilewati dengan luar biasa nikmatnya, karena Birru maunya nen ajah, sambil boboan pulak. Udah lama gak begini, biasanya saya duduk melototin mata, baru angkat Birru buat disusuin, jadi rasanya syeneng luar biasaaa... Apalagi liat matanya Birru kalo lagi nyuri-nyuri pandang genit, aaaahhh makin jatuh cinta *cipok sampe lepek* Tadi pagi persis sebelum berangkat kerja pun saya sempetin buat nen-in Birru, alhamdulillaah gak protes dilep-in nen kanan. Subhanallah...

Birru terus sehat ya dek :*

Tuesday, November 12, 2013

Maafin yah, dek

Birru,
Maafin Ndatie yang lagi gak enak badan ini ya. 

Dari pulang kantor kemarin sore, Ndatie udah ngerasa capek banget. Mungkin lelah sekaligus seneng liat anak Ndatie yang cakep ini udah sembuh. Tapi Ndatie hirauin dek gak enak badannya Ndatie ini, karena setiap pulang kantor, Ndatie selalu gak sabar pingin main dan peluk Birru...

Kayak kemarin pas Ndatie pulang agak telat, Birru sumringah banget liat Ndatie dan langsung ngoceh-ngoceh.. Ngadu ya sayang hari itu main apa sama Uti-akung? :)

Maafin Ndatie juga karena kemarin cuma bawa 1 botol kaca ASIP ukuran 110 ml, entah kenapa Ndatie males pumping di kantor. Sedangkan waktu Birru sakit kemarin, Ndatie bisa 3-5 kali pumping di rumah sampe penuh stok-nya :')

Abis maghrib kemarin, Ndatie bener-bener ngerasa udah gak kuat berdiri. Wudhu buat solat Maghrib pun Ndatie gemeteran dek. Kayaknya masuk angin, sampe punggung sam kaki Ndatie pegeeel banget dibawa jalan. Untungnya kita punya Panda yang baik ya dek, yang gantiin tugas Ndatie buat ngasih susu ke Birru dan main sama Birru. 

Maafin Ndatie banget ya dek, karena ketika Ndatie bener-bener gak kuat, Ndatie langsung nenggak Tolak Angin yang kata-katanya sih mending jangan dikonsumsi untuk ibu menyusui macem Ndatie-mu ini. Makan pun enggak banyak, karena entah kenapa sayur lodeh yang udah lama jadi favorit Ndatie berasa amis dan eneg di mulut Ndatie. Ndatie cuma ngunyah beberapa suap, mual, minum jus mangga, langsung nenggak Tolak Angin akhirnya. 

Setelah minum Tolak Angin, badan Ndatie gak keruan rasanya nak. Makin gak keruan. Mandi pun belum, apalagi bersihin sisa make-up. Ndatie pengeeen rasanya tidur sebentar sebelum bersih0bersih dan solat Isya. Tapi Birru malah gak bisa tidur, Panda pun kepayahan karena Panda paginya juga kerja khan dek. Ndatie kira Birru maunya tidur sama Ndatie, tapi kamu kok gak tidur-tidur sih sayang? Terus kenapa gak mau nen, sedangkan tetek Ndatie udah keras bener nak? :(

Maafin Ndatie sekali lagi, karena langsung bilang Birru "anak ngeyel" karena gak mau nen. Ndatie lupa, karena abis mimik Tolak Angin. Mungkin aja Birru gak suka rasa ASI-nya... Gak tau dek, Ndatie gak bisa mikir apa-apa. Badan Ndatie terlalu gak enak untuk mikir macem-macem.

Dan ini berlanjut sampe tengah malem, kamu mutusin buat bangun tiap jam. Dan tiap nen, Birru gak mau. kenapa dek? :( :( Karena saking marahnya, Ndatie neken empeng ke mulut Birru yang lagi nangis. Ndatie kesel, Birru kok diemnya sama empeng dan sufor bukan sama nen Ndatie. Gak kenceng sih, tapi Ndatie langsung nyesel saat itu juga. Ndatie gendong dan peluk kamu eraaat banget. Ndatie nyari kamu PW-nya gimana... Tapi kamu tetep nangis, sampe Panda akhirnya lagi-lagi bikinin susu buat kamu nak. Jangan ditanya kondisi nen Ndatie, keraaas banget. Akhirnya setelah kamu bobo kenyang sufor (hiks), Ndatie pumping sambil nyesel dek. Karena sambil nangis nyesel, tentu aja ASI-nya gak keluar banyak. Sekali lagi maaf ya naaaak... :(

Tadi pagi sebelum berangkat kantor, Ndatie mandiin kamu sambil mikir. Ya ampun, Birru khan baru sembuh ya dek, Ndatie jahat banget malahan karena gak enak badan doang. Ndatie disuruh Panda coba nen-in lagi pas kamu udah bobo enak setelah mandi, alhamdulillah Birru akhirnya mau. Yang bikin Ndatie makin ngerasa bersalah lagi, kamu sempet buka mata ngeliat mata Ndatie yang nen-in kamu, terus senyum ganteeeeng banget. Maafin yah nak, maafin Ndatie yang jahat ini...

Badan Ndatie sekarang pun masih gak keruan rasanya. Temen kantor Ndatie aja sampe nyuruh minta kerokkin ibu bagian rumah tangga disini. Tapi Ndatie inget kamu dek. Ndatie gak mau sakit, Ndatie mau terus ada buat Birru. Birru tau khan tadi pas Ndatie mau berangkat kantor meluk Birru eraaat banget? Birru kerasa khan dek walau kamu lagi bobo? Ndatie sayang sekali sama Birru, gak mau egois cuma gara-gara badannya gak enak. Maafin Ndatie sekali lagi yah nak, doain Ndatie cepet sembuh, biar Ndatie selalu ada tiap Birru bangun minta main atau nen... :') :')


I miss you, B :')

Monday, November 11, 2013

Sakit Perdana

Sebenernya gak perdana amat sih, tapi lumayan bikin bapak ibunya mbrebes mili.

"Ini ngomongin apaan sih?"

Jadi, Birru dari Rabu (6/11) lalu sakit. Sakitnya sih kalo diliat gitu aja gak berat-berat amat. Lagipula, sebelumnya Birru pernah (sakit) iritasi mata. Sakit yang kali ini, intinya sih, nyedihin banget karena setiap di-nen muntah. Mimik sufor? Juga muntah. Berlanjut demam sampe 39,5, dkk. Sediih banget... Gini nih kronologis-nya:

Rabu, 6/11/13
Awalnya tuh pas saya pulang kantor hari Rabu, seperti biasa abis dimomong Uti, langsung saya bawa ke kamar buat main lanjut bobo. Abis nen 15 menit, si bocah bobo dengan nyenyaknya. Udahlah saya bisa mandi, beberes, dan makan malem sama bapaknya, sambil nemenin bocah bobo. Tiba-tiba Birru batuk, dan berlanjut muntah semancur-mancurnya dalam posisi bobo, dan sempet keluar dari hidung. At first, cuma mikir ini bocah kekenyangan, dan belum sempet ditepuk sendawa karena langsung bobo duluan. Yaudahlah beberes, ganti baju Birru, dan nen lagi biar ngilangin rasa asem di mulut abis muntah. Eh kok muntah lagiiiii....?? Waduh. Coba deh nelpon Grha Permata Ibu, karena DSA-nya Birru praktek malam itu. Kok gak ada yang ngangkat sih tapinyaaaaa! *emosi* Karena gak tau mau gimana, pesen nomor antrian Dr. Rastra di Herminceu aja deh buat besok, yayaya dapet nomor 6 dan prakteknya jam 2. YAMAUGIMANALAGI, mulai bingung tapi yang di dapet cuma itu. Untuk sementara berdoa Birru tengah malem gak pake drama muntah mancur lagi.

Kamis, 7/11/13 (01.00)
Seperti biasa, bangun buat minta nen. Pertengahan nen, batuk terus muntah sebanyak-banyaknya. Wah bener ini bocah sakit. Coba deh bangunin Uti. Akhirnya Birru dikeloni Uti, dan coba dimimikin ASIP pelan-pelan. Tetep muntah sih, walau gak sebanyak muntah sebelum-belumnya. Daripada depresi, saya nenangin diri sambil pumping aja.

Kamis, 7/11/13 (04.00)
Birru dibawa ke kamar atas lagi. Keadaan mulai tenang, walau saya tahu bocahnya kok agak layu gak semangat gitu ya. Eh ngeden, alhamdulillah pup. Emang Birru biasanya pup 3 hari sekali. Eh kok banyaakk.... mencret.... beneran sakit ternyata. Yaudahlah ambil antrian dokter siapa aja di Herminceu yang paling pagi. Grha Permata Ibu tetep ya bok gak ada yang ngangkat, padahal cuma pengen tau prakteknya Dr Rastra jam berapa aja sih...

Kamis, 7/11/13 (06.30-dst)
Bangun karena sengaja pasang alarm, karena dari jam 1 udah gak tidur. 5 menit tidur aja udah berasa segeeer bener. Gak sabar mau periksain Birru. Anaknya masih bobo, saya disampingnya aja. Pun udah ijin kantor gak masuk hari itu. Bocahnya bangun, tetep lah yang dicari cuma satu, susu. Saya coba susuin, sambil baca Bismillah berulang kali. Muntah lagi :( Yaudah siap-siap ke Herminceu. Dapetnya Dr. Didi (bukan nama sebenernya), cewek. Bismillah moga gak kenapa-napa. Baru sampe parkiran, birru udah muntah lagi aja. Langsung ke Ruang laktasi buat ganti baju. Baru ganti baju, saya gendong eh muntah lagi T___T kamu kenapa sih deek?? Langsung mikir, apa ASI saya beracun *dan berlanjut dengan noyor kepala sendiri*. Pas masuk ruang dokter, dokternya langsung nanya macem-macem, dan saya jawab sesuai yang sudah dialami Birru sejak kemarin sorenya.
"Udah pipis berapa kali bu?"
"wah saya mana sempet mikir dok, lagian bocahnya pake pampers"
"sampe rumah lepas ya, gak usah pake pampers, kalo sampe 5 jam gak pipis langsung IGD ya!"
*ebuset saklek amat* "ya dok, walau saya gak suka karena IGD sini selalu ambil nomor dulu baru nanganin pasien"
"ini saya kasih ini buat muntahnya terus puasa, anu buat panas ya--belom punya khan, itu buat redain mencretnya, ngana buat kalo dehidrasi gara-gara diare-nya, blablabla" *nulis banyak banget obat*
"gapapa tuh dok...khan anaknya masih minum asi, sama sufor juga sih"
"lah gapapa..., sampe rumah kasih air putih yang banyak buat pertolongan pertama ya"
"bukannya gak boleh dok, minimal khan 6 bulan" *ngotot*
"kata siapa? ibu mau anaknya dehidrasi..." *sambil melotot ke saya*
"ini bukan rotavirus khan dok? soalnya anak saya gak saya vaksin itu"
"ibu tau gak rota virus itu? itu salah satu virus dalam pencernaan, dan anak ibu juga lagi mengalami itu. kita gak tau virus macam apa, tapi mungkin aja rota.."
"..............." *#%#$^())(%^&##*
"jangan lupa ya bu blablabla............" *udah gak saya dengerin lagi*
DOKTER MACAM APA, HAH? Bukan nenangin orangtua pasien malah bikin panik bin stres. Gak saya tebus lah itu obatnya. Dan langsung (lagi) nelpon Grha Prmata Ibu buat nanya Dr Rastra. Thanks GOD, Dr Rastra praktek disana pagi itu. Saya, suaminyaw, dan Uti bergegas ke sana. Dapet nomor 14, dan di ruang dokternya masih pasien ke-9. Ketemu tetangga, temen D3, temen SMA-nya suami, sama kenalan sesama pasien Dr rastra. Dan semuanya miris ngeliat Birru, karena muntaaah terus tiap disusuin :"(. 
Tibalah giliran Birru masuk ruang dokter. Saya curhat langsung tentang kondisi Birru, dan bilang tadi abis ke dokter brengsek di Herminceu yang langsung saya bilang "gak cocok" pas ditanya "kenapa kesini lagi" sama si Dr Rastra. As usual, Dr Rastra selalu menenangkan pasien, dan juga orangtuanya. Si Birru yang tadinya lemes seneng ketemu Om Dokter Kacamata. Yang paling penting, Dr rastra gak samsek bilang "yaudah ke IGD aja" dengan gampangnya. Dia baru ngomong tentang IGD things setelah saya tanya "bad scenario ketika gimana dok?", dan dia jawab" ketika Birru udah gak mau mimik, tapi terus muntah". Sip deh, bocahnya aja masih gragas mikcu jadi amanlah yaa. 
Dari pemeriksaan Dr rastra, Birru ternyata benar ada virus dalam pencernaannya. Kemungkinan karena Birru lagi suka ngobok-ngobok mulut pake tangan khan yaa... katanya normal, tapi memang perlu penanganan. yah semacam saya langsung bertindak ke dokter gini. Dokternya juga bilang, kalo lagi musim sakit begini. Waduuh! Jadi untuk sementara Birru hanya boleh disendokkin ASIP/ susu 2 sendok makan per 5 menit sekali. Ah cedih sayanyaaa, Birru khan gragas banget mikcuu. Yah demi khan yaa...
Yaudah kita langsung cus pulang, dan sebelumnya nebus Vometa drop sama Sanmol drop dulu buat jaga-jaga. YangTi sama YangKung dateng nengok Birruuuu :") saya jadi agak lega karena ibu saya peduli sekali dengan Birru sampai harus rela dateng. bener aja dong, The Eyangs juga pada gak tega ketika liat Birru harus disendokkin mikcunya. Tiap selesai sendok terakhir, pasti dia ngecap-ngecap bibirnya, minta nambah susu :'( Gini ya ngeliat anak sakit, gini ya rasanya jadi ibu, gini yaaaaaa T__T. tapi kalo saya nangis, pasti gak bikin keadaan tambah baik dong. Apalagi tetep aja gituh ya, diteken sana-sini, harus begini-begitu. Diem aja, udah paling bener. 

Kamis, 7/11/13 (malam)
Bener-bener malam jumat yang paling menyiksa buat Birru, dan tersedih buat saya. Muntah-muntah belum reda (sementara sih muntah setiap abis mimik obat), demam pun datang. Mulai dari 37, 37.5, 37.8, 38.8, dan melonjak sampe 39.5. Kebayang khan sedihnya.... :( Untung saya megang nomor Dr Rastra, jadi saya bisa untuk gak panik. Atas saran dokter, saya kompres seluruh badan Birru dengan handuk yang direndam air hangat, sembari Birru skin to skin dengan bapaknya. berhubung ART di rumah lagi brengsek-brengseknya, saya+suami+Uti+Akung yang lekas menyiapkan kompresan Birru. Anduk masih dicari, saya pakai aja baju bekas birru pakai untuk dibasahin air hangat dan langsung ditempelkan ke badan Birru. washlap juga saya basahi untuk ditaruh di bawah ketiak, dan 2 lipetan paha. Pokoknya yang penting Birru reda dulu demamnya. tampang Birru jangan ditanya, dia hanya meringik-ringik gak tahan dengan panas tubuhnya. 10 menit saya kompres, saya ukur lagi suhu badannya. Alhamdulillaaah, udha turun di angka 38.9. At least gak di angka 39 lagi. Sisa malam itu dihabisi dengan suhu yang bolak-balik dari angka 37-38 koma sekian, gak lagi sampai 39. What a DAY!
Sore hari, sebelum drama 39.5 :")

Jumat, 8/11/13
Saya memutuskan untuk tidur di kamar sendirian. saya gak tau kenapa terlalu kasihan untuk selalu berhadapan ngeliat Birru. saya gak mau ngeliat Birru begitu, saya pengen Birru sembuh. Birru keliatan bedaa banget. Suami saya juga setuju banget saya menyendiri dulu. jadi saya diatas, dia di kamar Uti yang menemani Birru malam ini. Gak tau karena capek atau apa, saya baru kebangun jam setengah 4 pagi dari jam setengah 12 malam. Saya langsung ke bawah dan liat Birru sudah mulai bercanda :'). Ya Allah makasihhh, dia juga seneng ngeliat saya dateng dari kamar atas (apalagi Ndatie deeek :""). Eh pup lagi. Berarti benar apa kata Dr rastra. Setelah muntah, nanti akan muncul infeksi berikutnya berupa demam dan berakhir di diare. Gak papa ya deek, toh berupa pup inih. Ibu saya pun paginya datang lagi berkunjung dan menemani saya. Lumayan juga, walaupun memutuskan gak kerja, tapi badan berasa rontok semua. Gak papalah ya, yang penting negliat anak sehat itu sesuatu.

mulai enakkan, bobo teyus :')

Sabtu-Minggu
Tinggallah kolokannya si Birru, berarti udah sehat beneran :)). saking lebaynya, saya mau ke kamar mandi aja sampe nangis kedengeran se-rumah :"D Eyang dadah aja, udah nangis duluan. Gak pernah mau-maunya digendong adek saya, eh ini nangis minta digendong. Eyalaaaah.... Gak papa deh, yang penting sehat-sehat-sehat. Udah bisa ditinggal bapak-ibunya kondangan kilat juga, udah baikan pokoknya. Ndatie pokoknya janji mau ngebalikkin berat badannya Birru yang habis karena sakit ya dek, terus kita main-main lagi, mimik susu sesuka Birru lagi gak dibatesin, pokoknya Birru mau apa ndatie ada ya. Jangan sampe sakit lagi kalo cuma pengen PaNdatie ada di rumah ya nak :")

udah sehat :'D

nemenin PaNdatie nonton Jurassic Park :)
Minta doanya yah tante-om-ncang-ncing-pakdhe-budhe-kakak-mas-adik-teteh semuaaaa.... :)

Wednesday, November 6, 2013

Mendadak Potong Rambut

Holaw.

Hihihi *ketawa dulu*
Jadi, pas libur harpitnas kemarin Birru potram dadakan. Kenapa dadakaan? Tanya sama ibunya *nyengir*

Abis mandi pagi, saya iseng pingin nyisir rambut Birru ala mohawk gitu. Eh kok agak panjangan ya? Padahal sekitar 2-3 minggu lalu sempet dipotong dirapiin dikit sama Uti-nya. Dengan sotoy-nya langsung lah manggil pak suami:
"nda ambil gunting rambut punya ibu deh..."

Berlagak sok bisa berbekal pengalaman selalu potong poni sendiri dari jaman SMA-kuliah, saya ngerasa bisa potram Birru. Salahnya *nih di awal udah salah nih* saya langsung motong pas modelnya masih mohawk gitu.

Kres..kres..kres..
Eh, kok kependekkan *ups*

"yah nda, kok kependekan ya..." *nyengir minta pembelaan ke suami*
"lah Ndatie... jelek khaan, gimana dong?" *bukannya belain atau nenangin malah marahin lah maunya diapain prit*
"Ntar deh nunggu Birru bobok trus aku lanjutin lagi, ya?"
"udah deh jangaaan..."
"yaudah kamu minta sama ibu buat ngelanjutin potongnya deh yang..." *mulai lempar tanggung jawab hihihi*
"ya deh..ah ndatie sih.."

Begitulah.
Berbekal Ilmu kesotoyan, rambut Birru tipis di bagian atas, dan sampingnya masih seliweran... Huahuahuaa, agak kesian mbayanginnya walaopun mukanya polos begitu :D *emak edun*. Daripada ngerasa bersalah, nunjukkin ke Uti-nya si Birru sambil ngaku salah dan minta tolong lanjutin motongnya *menantu macem uopoo iki*. Eh tetiba inget kalo Akung-nya si Birru punya tukan potram langganan yang biasa dipanggil ke rumah. Minta ah nomornya...
"ah emang dia biasa motong rambut bayi?"
"udah deh nda, gak pengen anaknya rambutnya rapih apa?"
"ndatie sih..." *masih aja sik nyalain*
"......."

Yaudah deh tuh, sambil nungguin si Panda kapan nelpon tukang potram, bobopagi menjelang siang dulu kali ya Birru. Sambil main HP, saya coba lagi tuh ngelobi Bapaknya Birru supaya nelpon Pak Nunu, si tukang potram.
"Ah kamu sih Nda..."
"....." *ngambil guling nangis literally di pojokan tempat tidur*

"yah Birru itu Ndatie nangis beneraaaan..hihihi"
"yah jangan disalahin dong, aku jadi ngerasa bersalah..." *sambil sesenggukan*
"iya iya, aku telpon...."
"...." *usap air mata, mbatin dalem hati YES*

Hihihi... Shortly, si Pak Nunu dateng, dan meng-eksekusi rambut pitak tengahnya si Birru. Gak usah dibayangin lah ya nangisnya kayak apa, 11-12 lah kayak lagi dipijet. Yang gendong, saya. Yang bertugas megangin empeng sama music box plus bawel banget ngomong "udah, udah Pak jangan pendek-pendek", Bapake. Hasilnya, Birru cakep :* :*
bobo sambil cemberut dan sesenggukan setelah dicukur :D
 Dan setelah bangun, ini nih kelakuannya:
kegirangan naik bebek bak mandi di atas KASUR *tepok jidat*

gemes banget sama bebek


"ndatie, cakepan gondrong apa sekarang, kok bulet gitu ya?"
"sama cakepnya, biarin bulet.." *sambil mandangin anak lanang sing bagus dewe*
"cakepan aku atau Birru?"
"Birru lah Pandaaaaa....." *sambil ngakak*

Monday, November 4, 2013

Rumah Vaksinasi :)

2 November lalu jadwal Birru untuk imunisasi lagi. Kali ini DPaT II + HIB II + Polio III. Berhubung yaaa, kok ya vaksin di Herminceu mihil amiit, akhirnya diputuskanlah buat ke rumah Vaksinasi.

Tau Rumah Vaksinasi gegara join milis A*MI. Waktu itu lagi santer-santernya pembahasan vaskin Rotavirus. Jadi ngebahas juga ke suaminyaw, si Birru divaksin Rotavirus atau gak. kalo menurut WHO sih ini vaksin wajib. Tapi emang si Rota ini baru ng-trend tahun ini. Soalnya waktu ngecek sama temen yang anaknya udah 2 tahun, dia pun gak kasih itu ke anaknya. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya dan suami putuskan gak memvaksin si Rota ini ke Birru :)

Kembali ke topik, jadi ada member milis yang jadi DSA. Dia nyaranin buat kalo mau anaknya dapet semua vaksin, coba ke Rumah Vaksinasi dengan harga terjangkau. Nah penting ini, saya pikir. Wong kualitas sama, masa harus cari yang mahal. Rumah Vaksinasi ini didirikan atas ide Dokter Piprim (DSA yang membahenol di Jakarta Raya) dengan alesan terjangkau tadi. Yah sebenernya gak terjangkau amat sih, cuma bisa lah saving 200-300ribu dengan vaksin di RS. Pas ngecek website-nya, eh kok ada di Depok. Pas diliat, adanya di Sawangan yang mengarah ke Tangerang. Wakwaw, jauh benjet. Eh tapi kok ada di Cibubur? Diliat-liat searah nih sama jalan ke kantor dulu. Yaudahlah saya coba telpon kesana, dan bener, deket kantor saya dulu. 


Jadilah Sabtu kemaren saya, Birru, Bapaknya Birru, dan Eyang pergi kesana. Kenapa bawa Eyang, soalnya kalo Birru ngamuk bisa gantian gendong. Plusss, emaknya Birru gak tega ngeliat anaknya disuntik, so Eyang aja yang nemenin *maapin yah naaak* :") Ngelobi ibu saya buat pindah imunisasi kesini aja susah loh. Ibu saya berpikir "yah ganti DSA lagi deh, gak papa tuh? ntar kalo ditanyain Dr Rastra gimana?". Huaduh, pengen ketawa tapi takut durhaka :)) Akhirnya jawab satu-satu aja deh. Gak kasian apa bu ini tongpes tiap vaksin Birru? Langsung aman terkendali setelah ibu menjawab dengan "yowes lah". :)) Yaudah tuh, berangkat. Sepanjang perjalanan Birru was so nice, cuma agak bete aja pas mampir JNE sebentar. Hihi, tau aja gak suka mobil brenti. Terus lancar sampe tujuan. sebenernya gak jauh-jauh amat, cuma yah itu Sabtu pluuus itu tempat ngelewatin Pasar Cibubur yang $%^()*)^*&$#^#^$ (dibaca: semrawut banget-bangetan). Hamdallah, akhirnya sampe. Tempatnya bener-bener mencerminkan Rumah Vaksinasi, yaitu berbentuk 'rumah'. Hehehe. Dan baru tau, ada DSA-nya juga yaa, walopun cuma 1 :p. Yaudah tuh ngisi formulir dulu karena Birru baru pertama kali kesitu, ada data diri sama ada riwayat penyakit dan alergi atau gak. Nah disini salah saya, saya lupa bawa buku Herminceu si bocah >.<. Padahal udah ngingetin si bapak rempong, lupa lagi dia. Untung inget giliran vaksin apa kali ini. :)

Di dalem ruang praktek, masih disuruh ngisi form gitu. Form-nya semacam perkembangan Birru di usianya yang menginjak 4 bulan. Alhamdulillah, dari 10 poin, hanya 1 poin yang Birru belum bisa, yaitu menahan kepala ketika dua tangannya diangkat. Yang oke banget adalah, sebelum divaksin, DSA-nya ngelihatin expired date-nya obat vaksin, baik yang disuntikkin maupun oral. Sampai di titik itu, so far saya puas dengan pelayanannya. Tibalah si Birru disuntik, saya keluar dulu, hehe. Gak tega cyint :') Sampe udah kedenger suara nangis, saya baru masuk ke ruang praktek lagi. Birru hebaaat, pas ditusuk jarumnya belum nangis, nangisnya cuma pas obatnya masuk, dan langsung diem bingung pas dimasukkin polio oral, hihi. Emang, obat yang ditujes akan berasa pegel. Oh ya, satu lagi. siapa bilang yang katanya gak-bakal-panas  emang gak akan bikin panas? Ternyata masih ada loh kandungan yang bikin panas, tapi hanya 3% saja persentasenya. 

Biasanya kalo di Herminceu, saya selalu susuin Birru sementara meninggalkan Bapaknya di ruangan dokter. Tapi tumben-tumbenan Birru gak mau nyusu, dia masih ngecap-ngecap rasa vaksin Polio oral yang kata DSA-nya manis. Pantesaaan :). Sementara digendong Eyang sambil main sama mbak di pendaftaran, saya dan bapaknya Birru masih di ruang praktek sambil dikasih yah seminar kilat sama DSA-nya. Tau gak sih, menurut chart kurva-nya WHO, katanya BB Birru belum memenuhi standar. Hampir aja di bawah rata-rata, yang seharusnya di umur segini beratnya minimal 6,4 kg sekian. Dari terakhir kontrol ke Grha Permata Ibu pas sempet iritasi mata sama dr Rastra kira-kira 3 minggu lalu, Birru beratnya cuma naik 250-an gram. Padahal berasa loh sekarang kalo digendong lumayan montok... Sekarang BB-nya 6,1kg (kemaren diukur pake timbangan bayi yang berjarum, biasanya pake yang digital), dan panjangnya 66cm. Lah gak mungkin lagi, lha wong 3 minggu lalu aja PB juga 66cm. Apa karena pake timbangan jarum sama meteran biasa jadi ngaruh ke hasil BB dan PB-nya ya? Terlebih pas DSA-nya bilang kalau "walopun PB-nya melebihi normal alias bocahnya tinggi, itu gak mempengaruhi BB bayi. Bayi baik berat maupun panjang harus naik terus khan bu". Iya sih... Saya sedih banget :( :( Untungnya nih (masih ada untung yg penting), Birru belum harus MPASI dini. Allah baik, Allah baik... Untuk sementara, Birru saya perhatikan sekali kebutuhan minumnya. Kalo pas tidur tapi sempet gerak-gerak gitu, saya coba susuin. Intinya saya tawarin untuk menyusu dan susuin terus selama dia mau, dan stop ketika dia sudah gak mau. Bismillah, semoga the Eyangs mau ngebantu biar pertemuan berikutnya BB Birru bikin DSA-nya senyum. Amiiin :''')

Tapi ada satu yang bikin saya bahagiaaa luar biasa. DSA di Rumah Vaksinasi sangat kooperatif dengan ortu bayi. Maksudnya gini-gini, ada khan tuh tipe ortu yang dateng aja ke DSA sesuai jadwal trus hooh-hooh aja pas bayi diginiin digituin, nah saya gak begitu. Pas baru masuk terus ditanya sudah vaksin ini-itu sampe ke Rotavirus, saya dengan tersenyum bilang tidak. DSA-nya sempet, "yaah, udah telat bu, paling lambat usia 14 minggu 6 hari", tapi saya bilang "yeah, I know doc, saya sudah mempertimbangkan matang-matang dengan bapaknya dan Eyangnya. Mudah-mudahan anak saya daya tahannya lebih kuat amiin". Terus pas ditanya kapan kontrol terakhir untuk membandingkan BB yang lalu dengan sekarang dan saya jawab lantang "11 Oktober", DSA-nya langsung ngomong:"wah ibu tajam sekali ya ingatannya, inget ini-itu. pasti bapaknya gak tau".Wow, mau gimana ya jawabnya? Seneng sama ketampar beda tipis nih :)) saya jawab lagi aja" ya harus inget dong, sama anak sendiri. saya gak mau jadi ortu yang gak melek ilmu. Bapaknya tau lah dok, dari saya hehehe".

Jadii, intinya puas ke Rumah Vaksinasi. Insya Allah bakal kesini lagi untuk imunisasi berikutnya yang jatuh tepat di tanggal tua bulan Desember. Puas kantong, ramah, dan kualitasnya gak perlu diragukan :)


PS: bukan blog berbayar. Tapi kalo dibayar pake vocer imunisasi gratis sih nerima :))

Friday, November 1, 2013

Tentang SosMed

Holaw.
Dari 2 hari yang lalu pengen ngebahas tentang hal ini, tapi biarin hati adem ces ces ces dulu.

Gak tau kenapa, 2 hari lalu itu pembahasannya lagi seputar sosmed. Khan yaa lagi suka blogwalking, terus nemu postingan yang isinya tentang gak-boleh-posting-foto-anak-di-sosmed. Di blog itu sih jelas-jelas pemiliknya bilang kalo dia gak dibolehin sama suaminya. Cuma yaa, kebetulan si pemilik blog ini ngikut sama suaminya yang kerja di Korea, jadi dia ngelanggar 'permintaan' suaminya demi ngobatin rindu sanak keluarga yang ada di Indonesia sama anaknya. Dia upload lah foto-foto lucu anaknya di Path, Twitter, apalagi FB. Suaminya? yaudahlah oke akhirnya demi membahagiakan istri.

Di hari itu juga, seorang temen saya ada yang..apa ya..bisa dibilang mengeluh. Ada seorang teman kami berdua  yang sekarang seolah 'posesif' dengan anaknya (ini menurut kata teman saya ya), dengan tidak lagi memposting fotonya di sosmed. Yaudahlah ya, saya pikir gapapa toh, maunya orang beda-beda. Ada orang yang suka pamer foto anak, ada yang emang sengaja memberi informasi/ dengan tujuan tertentu jadi secara gak langsung memasang foto anaknya, dan ada pula ya kayak si pemilik blog tadi, memposting foto anaknya sebagai obat rindu kakek-neneknya di Indonesia. kalo saya ditanya 'kenapa sih lu prit masang foto anak lo?', nah...mau jawaban halus atau kasar nih? :)) kasar dulu lah ya: suka-suka gw dong, anak gw ini. mau gw upload di FB, twitter, Path, menuh-menuhin timeline lu, suka-suka gw *nyolot*. Kalo halusnya sih: kepuasan diri, tapi bukan pamer. Jadiii, ada teman saya yang semisal belum sempat menengok saya setelah melahirkan karena tidak memungkinkan waktunya. Ada yang di luar kota, luar negeri, bahkan ada yang cuma kerja di Jakarta tapi saking sibuknya gak bisa kemana-mana. Apa ya, kayak muasin diri ini loh perkembangan si Birru buat diri sendiri, sama ngasih tau temen sama saudara saya nun jauah di mato kalo Birru udah segede ini nih... Ya gitu deh, jadi panjang :p 

Nah suami saya sih gak pernah melarang langsung atau gak langsung saya mem-posting sesuatu atau foto di sosmed. Untuk masalah sosmed, apalagi gadget, kami sama sekali gak mau ngusik. Biar jadi privasi sendiri-sendiri. Dari situ kami membangun pondasi ala rumah tangga kami (tsaaah!). tapi bener loh, dari saling menghargai dan menghormati hal-hal kecil, kami jadi kayak punya benteng sendiri untuk hal-hal yang kami anggap pribadi.

Tapi ya kalo dipikir-pikir, saya juga gak boleh maksa rumah tangga si A harus kayak gini, si B gak boleh kayak gitu juga khan. Mungkin temen saya yang tadi mengeluh itu merasa jauh sama teman kami, jadi pengen nyambungin 'bonding' lagi dari foto-foto anaknya. tapi ya, tetep, gak bisa dipaksakan.

Tapi, apa lebih indah kalo kita bisa lebih menyenangkan dalam bersantun ya? Paling tidak, kalo teman kami itu punya pendapat untuk tidak mau memposting foto anaknya di sosmed manapun, ya mbok jangan juga membicarakan hal tersebut di sosmed. Kalo mau lebih privasi, blog bisa jadi tempat curcol. Karena gak selamanya orang bisa menerima pendapat yang (kalo diliat) kok gak sepaham.

Yah kembali lagi, semua hak, mau, atau tujuan orang gak bisa dipaksakan, dan jelas beda banget-banget.

:) :) :)

late review: RS Hermina Depok

Holaw.
hari ini berhubung sendirian aje di ruangan, pengen banget review RS tempat Birru lahir dulu. Tau Hermina sih udah lama, tapi taunya karena RS mihil :p. Eh malaah dipilih karena Dokter Nelwati (dsog saya) disana.

Kebetulan, dsog saya itu adalah dsog mertua saya pas masang spiral. Dia bilang oke banget plus enak. Ibu saya pun ngecek ke tetangga yang proses lahirannya dibantu  beliau, katanya oke. Tapi bawel. Nah lhooo...

So far sih saya cocok sama beliau, karena emang bawel banget. Nah dokter macem ini bikin pasien macam saya nurut. Nurut gak nurut jg sih sebenernya, karena saya suka jarang minum vitamin sama kalsium apalagi susu hamil. Hahaha, diajarin dokternya sih... *dokter macam apa itu*
Kalo RS-nya sih yaaa ada enaknya, tapi juga banyak negatifnya. 
Positifnya:
  • suster-suster di RPI (Ruang Perawatan Ibu) baik-baiiik... Yang masih inget nama-namany itu ada Monita, Jesi, Rina, dkk. Pokoknya baik-baik, mungkin juga rata-rata yang di RPI ini ibu-ibu baru yang pastinya sedang capek emosional maupun fisik setelah melahirkan. Mereka sabaaaaaar dan telaten sekali mengurusnya.
  • Bisa milih makanan sendiri kalo milih kelas 1. Makanannya sih standar RS, cuma yah lumayan lah biar bikin mood makan.
  • bener-bener concern sama pemulihan pasien, terlebih di RPI. Karena rata-rata isinya orang habis lahiran yang emang butuh waktu banyak untuk mulihin diri, satpam-nya dibikin galak-galak buat 'ngusirin' orang-orang yang nengok melebihi jam jenguk. Gak cuma jenguk, nungguin aja musti 1 orang. Jadi kalo diliat ada 2 orang atau lebih yang nunggu, langsung diusir, baik secara halus atau kasar (kalo yang jenguk ngeyel). Makanya, buat yang jaga, dikasih ID khusus.
  • setiap kamar rawat sama kamar mandi, dikasih hand sanitizer sama sabun cair. jadi gak sekate-kate megang bayi atau salaman sama pasien tuh kalo ada orang yang jenguk. Cuci tangan dulu, yang bahkan ada gambar tentang step-stepnya. 
  • lokasi strategis, kalo buat yang tinggal di sekitar Depok atau Bogor. Banyak 'jalan tikus' buat mencapai Hermina.
  • kalo buat ibu hamil, ada perlakuan khusus sama privilege card. Perlakuan khusus kayak mesen kamar dulu, semenjak kehamilan usia 5 bulan. Terus bisa ganti kelas kalo HPL udah deket. Semisal pas awal mesen di kelas 2 terus pas HPL dateng mau kelas 1, boleh. Boleh juga pindah ke kelas lwbih rendah, semisal awal mesen kelas 1 terus mau pindah kelas 2 atau 3, itu juga boleh. Fleksibel lah intinya :)
  • banyak RS yang bilang abis SC gak boleh minum apalagi makan, padahal sebelum operasinya harus puasa dulu. Biasanya tungggu kentut, baru boleh minum dikit-dikit. Ini gak berlaku SC di RS ini, karena udah langsung boleh minum teh anget plus bubur sumsum abis operasi. Bubye puasaaa! dan kentut :p
  • Bisa mesen nomor antrean via telepon. Penting nih! Karena rata-rata RS besar, ada yang harus dateng langsung untuk mesen (semisal) kontrol bulan berikutnya. ada juga, yang harus dateng langsung, baru ketebak dapet nomor berapa. Repooot! Ini karena awal kontrol kehamilan saya dapet nomor 29, pas dokter Nel praktek malem. tau saya masuk ruang praktek jam berapaaa? Jam setengah 1 malem sodara-sodaraaa >.<. saya mikir, 'itu psycho amat yak ibu-ibu yang dapet nomor 1. mesen dari jaman kapaaan?'. eh pas tau bisa mesen untuk bulan berikutnya, saya jadi rutin mesen macem begitu dan titel 'psycho' jatuh di saya hahahaa. Hampir setiap bulan dapet nomor 1 :D *senyum licik*
  • sempet mesen kelas 1 waktu tag kamar. Eh pas HPL, kelas 1 penuh. Jadi dooong dititipin ke VIP (hurraaaay). My very first VIP room :") *terhuraa*. sempet ngobrol iseng pas suami suatu kali nanya mau ruang apa, dan saya bilang "kalo gak mikir tarif sih maunya VIP, khan pengen private kalo abis lahiran, bakal sering buka-bukaan baju". Eh secara gak langsung dikasih rejeki VIP ;), jadi bisa room-in, private pijit payudara, IMD juga sih (tapi kalo disini lebih kayak pengenalan PD ke bayi baru lahir aja sih, jadi cuma ditempelin, ngemut bentar PD, langsung diangkat lagi). 
  • Ruang laktasi lumayan OK, tapi alangkah lebih baik di setiap lantai ada ruang Laktasi :)
  • makanan di kantin RS-nya enyak-enyaaak... Apalagi susu kedelai sama nasi jambalang-nya :9
Negatifnya:
  • tarifnya bok! Saya pernah ngadu di Twitter karena ngerasa jadi korban bisnis RS ini. Jadi sempet dilama-lamain pulang, padahal kondisi saya udah oke. Kejadian lagi pas harus dinyatakan transfusi darah a week before SC. jadi pasien harus dateng ke RS dulu, baru dialkukan proses persiapan darah, dan karena harus kasarannya disaring ulang, jadi harus dibawa ke Jatinegara dulu, baru ditransfusi ke pasien. Saya dateng jam 11 siang, dan BARU ditransfusi jam setengah 1 malemnya. Yasalaam...
  • IMHO, kalo mau dirawat disana hati-hati dengan perawatan di RPU (ruang Perawatan Umum). Selain berbagai penyakit ngumprek jadi satu (secara umum ya bok), kamar mandi kurang bersih penanganannya. Susternya pun galak-galak, dan terkesan agak dianaktirikan, karena nyatu di RS yang emang khusus ibu dan anak. 
  • Parking area. Dikit dan sekat-sekatnya gak jelas. Banyak orang yang milih kontrol di hari sabtu aja karena ada suami yang mau nganter atau ada ortu yang mau nemenin, kalo buat meriksa anak. Pagi jam 7 di hari Sabtu aja parkiran udah penuh-nuh-nuh, yang bahkan buat di depan UGD aja harus ngantri. Gak kebayang ada orang (amit-amit) kecelakaan, atau mau melahirkan di sabtu pagi harus ikut arus antrian mobil-mobil. :(
  • Penanganan di IGD yang enggak banget. Saya pernah ngadu di sini. Dokter-dokternya PLUS suster jaganya kayaknya musti dikasih sekolah kepribadian dan sopan santun. Masa mau masuk IGD aja harus ambil nomor. Are you kidding me?
  • Ruang laktasi ada, cuma hanya di lantai 3, khusus lantai kontrol dsog dan dsa. 
  • Suster-suster di ruang op GALAK b*ngs*t. Cuma di depan dokter aja pada baik. saya punya trauma suntik spinal waktu saya pernah backpain. jadi dokternya salah ruas jadi harus ngulang nusuk jarumnya. Trust me, sekali nujes aja suakitnyaaaaa ampun, apalagi ditujes-tujes. Semenjak trauma itu, saya takut bakal SC karena gak kebayang dianestesi dengan suntik spinal. kejadian lah pas mau dianestesi. saya CUMA minta pegangan ke satu suster buat ngacauin pikiran saya daripada fokus ke punggung saya yang bakal ditujes sama jarum segede gaban. Tau gak mereka (saya inget banget ada 2 orang yang sinisin saya) bilang apa: "bu urusan saya gak cuma pegangin ibu doang ya, saya musti siap-siapin juga yang lain" sambil menepis tangan saya. Yang 1 lagi bahkan malah sibuk bilang: "lo aja deh, gw sibuk. lo aja..", di ruang operasi! yang nolong saya malah ada ibu-ibu perawat, yang akhirnya saya tau itu dia suster senior bawaan dari dokter anestesi, yang bahkan dia dateng telat--menjelang banget op. Dia yang mau saya pegang tangannya, dia yang bahkan bantuin tutup muka saya pas saya ketakutan sama bayangan yang mantul di atap ruang op, dia yang ngasih selang oksigen pas saya bilang agak sesak, pokoknya dia semua pokoknya.
  • gak ada tuh yang nanya keketatan pengamanan di ruang VIP. Yah memang, keistimewaan di VIP, setiap orang bisa masuk banyak-banyak, jenguk kapan aja, semaua siapa aja. Cuma saya kok ngerasa keganggu physically and mentally pasca SC dengan dibolehin banyaknya orang keluar-masuk. Gak tau musti diapakan sih, tapi saya kok lebih nyaman dan aman kalo di RPI kelas 1--yang padahal isinya buat 2 pasien?
  • gak bikin akte di PemKot gak di RS tetep aje tuh ada kesalahan nama yang (katanya) gak disengaja gak ngelapor ke keluarga pasien. jadi kesel khan tuh pas dateng eh ada yang salah, khan takes much time bangeeeet!
  • makanan di kantin enak sih, tapi mihil-mihil yah :)