Wednesday, January 29, 2014

Menstruasi dan Endometriosis

Kemarin gara-gara cerita soal mens pertama setelah melahirkan, jadi pengen cerita sesuatu yang jadi pengen diceritain gara-gara si Baginda Ratu nanyain.

Jadi sodara-sodaraa, saya itu kalo mens bisa guling-gulingan. Seinget saya, saya mulai mens waktu kelas 5 SD. Itu sama sekali gak sakit, cuma aneh aja. Nah mulai kerasa suka sakit akhir SMP menjelang masuk SMA. Yang namanya lagi dapet, trus lagi sekolah itu PR luar biasaa. Apalagi waktu SMA, dimana saya lagi seneng-senengnya ikut OSIS lah, terlebih Paskibra. Duh apalagi kalo dapet pas lagi latian Paskibra menjelang lomba, kesel lah capek lah, pengen nonjok senior juga rasanya. Udah kenyang lah teman laki-laki satu kelas saya suka mintain tolong nganter saya pulang tiap banget mens hari pertama di sekolah. Entah pasti bakal nembus, atau daripada pingsan ngerepotin orang-orang. Tapi ada juga sih yang seneng dimintain tolong biar tau rumah saya (eh...). 

Nah pas masa-masa SMA ini ibu saya mulai khawatir dengan kesakitan saya tiap mens. Jadi, ibu saya itu baru ada saya setelah kosong 7 tahun. You named it lah, kalo saya anak mahal, anak ini, anak anu. Bapak pun baru memutuskan menikah di usia ke-45. Beliau kebetulan satu-satunya yang bekerja dan menafkahi ibunya yang janda plus keenam adik-adiknya. Sebenernya bapak punya kakak, tapi karena menikah muda Bapak lah jadi ketempuhan menafkahi adik-adiknya. Bapak bekerja keras sampai menikahkan pula adik-adiknya yang perempuan, baru menikah dengan ibu saya--itu yang saya dengar ceritanya dari ibu dan sodara-sodara. Makanya, sering banget dibilang kami (saya dan adik) seperti cucu bapak, kalo lagi jalan bertiga, oleh supir angkot atau tukang becak kenalan bapak. Yah mau gimana lagi, ada saya saja bapak berusia 52 tahun. :) Oh ya, jadi selama 7 tahun ibu berusaha mendapat keturunan, banyak banget rintangannya. Beliau emang jarang bercerita, cuma yang saya tangkep ada permasalahan dengan virus tokso, karena sewaktu kecil keluarga ibu memelihara kucing sampai 12 ekor! Tapi saya pernah juga melihat map bertuliskan Yayasan kanker Dharmais, yang setelah saya diberi tahu ibu, ibu pernah periksa kesana karena takut apa ada kanker di rahim karena belum punya anak. Sampai akhirnya ada kata endometriosis, kista, dll, yang datang di kamus saya. Ibu saya pernah laparoskopi., yang kemudian saya menyimpulkan sendiri apa yang terjadi. Then, voila, saya. :)

Mungkin ibu terlalu khawatir takut saya seperti beliau. Lagipula, riwayat di keluarga, cuma saya yang sakit perut pas mens. Padahal waktu itu banyak loh temen sekelas saya yang juga sakit perut pas mens. Tapi yaudahlah, demi Ibu, saya mau diperiksa. Pertama ke RS Bhakti Yudha, waktu saya kelas 3 SMA. Saya ingat sekali ibu saya sampai bertanya ke Informasi obygn siapa yang bagus disana. Lalu saya diperiksa oleh dr. Ari Kusuma, SpOg. Oh ya, yang paling saya benci ketika kesini adalah enath kenapa ibu saya memilih waktu siang hari untuk ke RS. Jadi saya dijemput lalu ijin mau ke RS sebentar ke wali kelas saya. Kebayang dong itu ya ke RS, terlebih buat periksa ke poli kandungan pake seragam sekolah. Kebayang juga khan apa pandangan ibu-ibu hamil yang lagi ngantri poli kandungan dokter yang sama? Mari pasang muka tebel mode: ON. Dr. Ari was so nice. Dia gak kayak ibu-ibu hamil menyebalkan yang cuma bisa judge orang hanya dengan ngeliatnya aja. So far sih diliat pake alat USG yang biasa ituh gak keliatan apa-apa. Cuma ibu saya orangnya gak puasan yah teman, jadinya ibu saya makin gak dapet jawaban makin jugalah nantangin si dokter dengan ucapan "masa, yang bener dong dok, pastiin gak ada kistanya!". Yah begitulah. Saya datang kesana hingga 2-3 kali, dengan dikasih obat penawar rasa sakit ketika mens. Tapi sempet, dr. Ari menyarankan kalo mau periksa lebih lanjut, coba ke seniornya di RS YPK Menteng. Waaah, ibu saya bak gayung bersambut, soalnya saya dan adik saya lahir disana, dan beliau sudah cinta mati dengan YPK. Saya lupa nama dokter yang di YPK, tapi yang saya inget sebelum masuk ke ruangan saya harus minum air putih sebanyak-banyaknya biar keliatan saat di USG. Mana waktu sekolah saya gak begitu suka dengan air putih, sementara saya harus minum banyak sekali air putih. Maboook dan eneg. Ibu saya sampe bawa 3 botol Aqua ukuran 600ml untuk saya. Lagian, mana pengen minum kalo (satu) lagi gak haus, (dua) gak lagi sedang makan. Nah pas udah kembung sampe pengen pipis, buru-buru deh masuk ruang USG. Mana waktu itu gak boleh dianter si pengantar, saya bingung dong waktu ditanya: "ada apa ibu, usia kehamilan berapa". gelagapan lah si anak kelas 3 SMA itu. Terbata-bata saya cuma jawab: "gak hamil dok, saya kalo tiap mens sakit", yang langsung ditanggapin pandangan ibu-ibu hamil yang saya selak antriannya dengan "yaelah mens sakit doang aja lo nyelak antrian gw". Yah bukan mau gw juga ya buk, pikir saya pengen ngejawab pandangan ibu-ibu itu. Dokter ini baiknya ngasi penjelasan ke ibu saya, yang akhirnya boleh ikutan masuk, dan sementara kalo mens sakit, boleh minum Ponstan 250 mg. Atau kalo intensitas sakitnya menjadi, pake yang 500 mg. Bukannya Ponstan buat sakit gigi? Pasti kepikirannya begitu dong. Jawabannya sih ponstan sendiri khan kandungannya paracetamol, intinya sebagai penreda rasa nyeri. Biasa buat gigi, kontraksi haid. Lagian juga nyeri mens itu khan dari gerakan otot rahim waktu ngeluruhin sel-sel darah kotor. Bukan karena ada sesuatu. Jadi sementara kemungkinannya adalah dinding rahim saya sangat tebal jadi butuh kontraksi ekstra buat ngeluarinnya. Ok, make sense. 

Pas saya mulai kuliah, ibu saya langganan tabloid Nyata. Di satu edisi, terdapat profil obygn yang cukup ternama di Jakarta, namanya dr. Agus Surur'i, SpOg. Beliau praktek di RS Fatmawati, dan terkenal dengan penanganannya bagi pasien yang lama dapet anaknya, atau pasien dengan riwayat penyakit khas kandungan. Langsunglah tergerak hatinya untuk membawa saya kesana. Uruslah ASKES (waktu itu masih dapet dari bapak), ini-itu. Ribet. Berhubung pas kuliah D3 saya lebih banyak mulai kuliah di jam 1, jadi nyari jadwal dokter yang berbarengan dengan jam kuliah. Kesan pertama ketemu si dokter, baik sih. Cuma kok ya ngajak periksa buka-buka pakaian dalem. Gak diapa-apain sih, tapi khan eike baru pertama kali gini-ginian. Sumpah kesel banget. Apalagi udah berniat kalo hamil ntar maunya sama obygn cewek. So far, hasil pemeriksaannya sama aja sih kayak hasil di YPK. Mau cari apalagi sih bu :'( sumpah males banget beginian. Di pertemuan kedua, saya disuruh minum pil KB yang kemasannya bunder ngikutin kalender itu loh. Katanya nanti bakal gak mens sebulan but diliat perkembangannya. Hasilnya tetep nihil, gak ada apa-apa. Puhlease udah ya ya? Pastinya masih penasaran dong bu'e *tepok jidat*. Si dokter nyuruh pemeriksaan lanjutan buat USG transvaginal di RSCM. Trans, what? OGAH, beneran. Tapi kata dokter Agus, "kamu masih perawan khan nanti pasti lewat belakang". Apalagi lewat belakang, how dare you dok, bu. Sumpah saya maraaaah sekali sama ibu saya waktu itu. Cuma karena sakit pas mens, dan udah hampir ke 3 RS gak ada hasil yang mengkhawatirkan kok ya masih aja anaknya dibeginian. Okeh, saya iyakan, dengan perjanjian ini rumah sakit yang terakhir saya datangi untuk pemeriksaan brengsek beginian. Sumpah ya, padahal waktu kuliah itu punya sahabat yang sama-sama suka sakit bahkan pingsan pas mens. Tapi lagi-lagi percuma juga ngomong sama si Tiger Mom, huks.

RSCM we go. Ke Klinik Anggrek, kalo gak salah. waktu itu bodo amat lah mau anggrek kek, kamboja kek, melati kek, gak peduli. Pokoknya mau cepet gak pake lama. Tet tot, impian buyar, karena udah ada yang antri, banyak lagi. Nunggu sampe 10 orang, tapi ternyata gak lama karena alatnya banyak, ruangannya juga ada sekitar 6 biji. Dan yang dibolehin masuk, cuma pasien ajo yooo. Ibunda? udah ketebak dong ah :) Udahlah giliran dipanggil, "buka celana ya bu", "pake sarung ijo yah, abis itu tunggu disini". Sumpah mati degdegan, tapi eh...kok dokternya ganteng. Ehem... Lumayan lah bisa alihin dikit.
dokter: "oh masih gadis ya...kenapa?"
*tiba-tiba ada ibunda nyelonong masuk"
ibu: blablabla....
dokter: oh gitu...mas agus ini senior saya...blabla...
saya: bisa gak sih buruan doook *dalem hati cencunya*
dokter: yuk ah tiduran, kaki naikkin ke penahannya yah...
saya: *nurut dan degdegan setengah idup*

...and that thing (tarik napas), alat USG transvaginal dimasukkin (maaf) ke anus. Like I said, karena masih gadis, jadi lewat jalur belakang. Dan, SAKIT BANGET rasanya. Mau nangis. Eh nangis beneran, plus malu. Yang paling menyedihkan lagi, saya yang waktu itu masih gadis dan sedang ngangkang dengan alat diantara kaki saya, didatangi 'tamu' dong. Tamu disini maksudnya si dokter, dengan cerianya, manggil mahasiswa KoAs-nya untuk ngeliatin posisi alat USG untuk pasien masih gadis. Sumpahlah itu rasanya malu, mau nangis, gak keru-keruan. dan waktu itu bapak saya ikut. Saya ngerasa jadi manusia paling gak guna karena udah mau ngikutin prosedur beginian. That was my very fist dan last time ya, gak lagi-lagi.Saya marah. Marah ke ibu, karena beliau waktu itu gak capek-capeknya penasaran soal beginian. Dan tau hasilnya apa? Sama, plus ternyata selaput dara saya ternyata tebal, jadi memang benar-benar kontraksi ekstra tiap mens. dan ada endometriosis tapi masih bentuknya selaput lendiri tipis gitu yang samaaaaa sekali gak berbahaya. Habis itu ngangkang aja dong jalannya, sakit dan malu. Nahan buat gak nangis, dan gak maki-maki orang. Eh bapak saya malah ngajak jalan dari RSCM ke stasiun Cikini. Hayoklah kalo kondisi gak lagi sakit dan malu saya jabanin, ini...coba ya.... marah lagi dan nangis lagi lah saya. Bener-bener setelah itu saya ngambek berhari-hari, sempat juga sampai numpang nginap di kost-an teman.

Saya gak tau harus berterima kasih atau lega dengan mengunjungi 4 RS buat periksa begituan. karena setelah melek internet, banyak banget nemuin artikel bahwa ini wajar. Saya cuma berbagi dengan sahabat, atau orang-orang yang ternyata berkasus sama. Di luar itu (sebelum hamil dan menikah), saya samaaa sekali gak membuka mulut untuk bercerita ini. Malu. Sakit.

Hamil Birru lalu, awalnya khan juga dianggepnya hamil anggur khan (eh pernah cerita gak sih?), yang akhirnya saya disuruh ngunjungin si Klinik Anggrek itu lagi. Tapi karena sudah menikah, dan hamil, pastilah lewat Miss V. Dan sumpah ya, I told you buat yang belum pernah USG transvaginal, rasanya gak sakit sama sekali! Padahal udah trauma gila pas perjalanan kesana, sampe si suami dikit-dikit liat spion ke arah saya yang kebetulan duduk di belakang, buat mastiin saya baik-baik aja dengan trauma itu. Berkat USG Transvaginal itu juga saya bisa melangkahi statement obygn yang bilang saya hamil anggur, bahwa nyata-nyatanya saya bisa hamil, hamil beneran di dalem rahim. Pas SC lalu, waktu Birru udah dikeluarin, obygn saya dr. Nelwati bilang "wah ibu punya endometriosis ya?". Eh iya dok *malah lupa*, ambil aja deh sekalian kalo emang perlu. Thanks God, dr. Nel bilang gak perlu, soalnya gak berbahaya. Alhamdulillaaah...

Huhuhu, that was the story. Kalo ada yang bilang "nanti kalo lo abis lahiran ilang deh sakitnya pas mens itu bok", sinilah adu jotos sama saya. Teman saya yang anaknya udah 2 aja bahkan masih sakit, sampe toko kue yang jadi usahanya tutup setiap dia mens. Hihihi. Tapi kalo dirasa-rasa, sakit mens gini pas udah menikah saya selalu itung-itung dengan "belajar sakit pas lahiran kalo bisa normal deh". Alhamdulillah juga, pas sakit mens kemaren Birru super sweet. Ah mudah-mudahn itu anak lucu selalu ngerti kalo emaknya tiba-tiba jadi Godzilla tiap sebulan sekali deh. :))

Anda sedang membaca artikel tentang Menstruasi dan Endometriosis dan anda bisa menemukan artikel Menstruasi dan Endometriosis ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/01/duh-sakit.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Menstruasi dan Endometriosis ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Menstruasi dan Endometriosis sumbernya.

2 comments:

  1. aduuuhh! Aku ikut ngilu bayangin itu pas USG lewat jalur belakang, Ta. mana ada yang nonton pula... T
    eh, penasaran deh. Bisa nggak sih, sebagai pasien kita nolak dijadikan 'objek' penglihatan sama coas2 begitu..?

    ReplyDelete
  2. mau nolak gimana mbaak...udah duduk ngangkan, dimasukkin alat juga, udah maen panggil aja coAs. pdhl sebelumnya aku gak liat loh huhuhuhu :'(

    ReplyDelete