Wednesday, January 15, 2014

MPASI si si si

Well, 
Menjadi ibu bekerja alias working mom, pastilah ada baik-buruknya. Banyak banget senior blogger yang ngeluh dan bahkan sedih saking SAHM alias stay-at-home-mother aka ibu yang gak kerja, banyaaaak banget nyepelein. Kalo nanya saya, saya netral. Saya suka heran luar biasa, hebat banget ada teman-teman saya yang kerja tapi bisa ngumpulin ratusan ASIP. Well, saya, masih bangga banget walopun hampir 4 bulan berjuang dengan satu payudara, ya juga pake sufor, ya juga  diperah, ya juga dinen-in. Apalagi masalah kenapa harus pake sufor. Ya ya ya, gak ada abis-abisnya. 

Alhamdulillaah, punya banyak temen juga yang bikin terus semangat ngASI. Walopun gak ekslusif amat, tokh Birru lulus sampe 6 bulan. Setidaknya, sampe sekarang pun alhamdulillah masih bisa menjalani kodrat sebagai ibu yang bisa memberi ASI, seperti tertuang di Al-Quran, walopun kalo diperah hasilnya bisa bikin ngelus dada. :') Tapi tetep bangga kok. At least, that was my fullest effort as a mom. 

Pas Birru mulai MPASI, PR selanjutnya dateng. Kalo PR waktu Birru lahir adalah baby blues, ini beda lagi. Si eyang pengennya macem biskuit yang diancurin kasih susu, gak makan buah waktu pagi, sama yang gak susah, kalo perlu nyetok Cer*lac. Si Uti maunya rumahan, yang memang saya pro akan itu, serba ribet, tapi terkendala sama waktu dan tenaga--karena ART-less. Sementara saya kerja. Sampe detik ini pun, kecuali weekend dan libur nasional, saya hanya berperan sebagai pembeli bahan makanan. Tapi ya kalo libur, saya deh jadi pemeran utama buat ngurus makanannya si Birru.

Banyaaaaak banget referensi. Pengen nyoba ini-itu, dari yang mainstream sampe BLW. Gak ada habis-habisnya juga baca-baca artikel, dan semua bermanfaat. Somehow, pengen banget iseng nyobain BLW, tapi the eyangs komen lah "takut lewat karena kesedak". Yah eyang-eyang jaman sekarang gak mau sih baca referensi :(, padahal udah di print-in. Gak curhat ke DSA, ke temen, ke dokter di RV (eh itu DSA juga khan ya), jadi makin bingung. Jadi awal MPASI Birru akhirnya mainstream: pisang dan biskuit. Oh ya, kenapa jadi pake biskuit? Sebenernya ini option dari DSA-nya Birru, dr. Rastra. Karena Birru bakat alergi, diusahakan gak makan biskuit yang banyak mengandung susu, macam F*rleys. Pun itu biskuit maniiiiis banget. Jadilah pake Baby Choice, yang tekstur, IMHO, kayak opak. Susaaah banget diancurin langsung. Alhasil setelah percobaan dua kali gagal, bumer kepikiran buat itu biskuit diancurin pake blender (secara blom punya food processor pemirsaaah, ada yg mau nyumbang? skalian ama takahi yes? :p) dulu, baru dilumat pake susu. Daaaan khan ya si NAN inih agak pait gimana gitu yah rasanya, Birru gak excited dong! Jadi dia lebih suka pake air doang. Yasutralah nak, lagipula (untungnya!) satu boks biskuit ini gak banyak-banyak amat isinya, jadi gak rugi-rugi amat kalo Birru gak doyan.Selain biskuit, saya mencoba peruntungan (tsah bahasanya!) sama tepung gasol. Saya sebenernya cinta banget sama ini produk, dengan harga gak begitu mahal satu kotaknya, gak perlu susah nyarinya (thanks to kurir asibayi.com), dan ini non instant (penting!), saya pikir saya bakal berhasil bikin Birru doyan. Ternyataaa tet tot, guagal! Dugaan sementara sih karena saya nambahin susu setelah gasolnya dimasak atau karena saya kurang lama masaknya. Menurut cara masak, si gasol untuk pertama kali dikonsumsi hanya perlu satu sendok makan saja ditambah 100 ml air. Lah saya pikir, mau jadi apa gasol sesendok dimasak pake air segitu banyak? Yah namanya trial and error yak, mari kita coba satu sendok makan munjung plus air 100 ml. Bismillah, eh kok baru diaduk udah mendidih dan mengental. Gak sampe 2 menit pokoknya udah mengental kayak bubur bayi. Saya pikir udah aja dong... eh taunya setelah baca sana-sini, itu musti 10 menitan masaknya. Hahaha! Mana beli yang rasanya aneh lagi, pisang sama kacang merah. Mungkin minggu ini kita coba lagi dimasak pake kaldu sapi biar jadi kayak sup kacang merah. Hmmm...

Nah setelah percobaan 3 hari pertama makan pisang sama biskuit aja, akhirnya Uti-nya gatel pengen masakkin bubur beras. Secara ya kalo belanja di asibayi.com mending banyak sekalian, karena sekotak gasol gak ada apa-apanya dibanding ongkir kurir (hiks), akhirnya pasrah si Uti buatin bubur beras dari...tepung beras rosebrand dan hunkwee. Tet tot! Tapi pernah baca sih katanya emang boleh pake kedua jenis tepung tersebut, walopun gasol tetep lebih bagus karena organik. Katanya sih Birru doyan, dicampur apalagi sama pure brokoli. Eww gak kebayang itu rasanya :p Berarti percobaan hari pertama dengan brokoli lulus ya. Hari kedua pas banget saya pulang kantor, si Uti masak brokoli lagi. Entah kenapa, Birru at the same time Uti abis selesai ngomong "ini baru ibu suapi brokoli+asip", langsung lah muncuk bentol-bentol. Walaah reaksi alergikah? Etapi si Uti malah nuduh emaknya si Birru makan seafood kali tuh. Lah ini baru pulang kali ogut, hiks. Yaudahlah, dibrentiin makan brokoli untuk hari itu. Babay ASI, mana ASI lagi seret, kebuang khan tuh. Balik mam pisang aja, dan habis aja gitu sepisang. Tengahnya yang item itu, jatah bapaknya. Karena besoknya di rumah ibu saya alias Eyang, ibu saya males khan tuh bikin apa-apa, jadi cuma bubur biskuit, pisang sama jeruk aja di hari itu. Sorenya pas pulang, saya trial bikin puree pear+jeruk, dan berhasil! Rebutan aja dong itu 3 generasi: Birru, Bapaknya, dan Utinya. Pada rebutan "kalo Birru gak habis buat aku aja yaa" yang langsung ditimpalin bumer "enak aja, buat Uti ya deeek...". Yasalam, kelakuan *facepalm*. Oh ya, hampir di seluruh buku panduan MPASI bilang kalo mau nyoba MPASI pear atau apel, sebaiknya dikukus dulu. Saya malah justru gak. Jadi sempet baca di online untuk nyoba pear yang hijau, boleh pear Ostrali atau apa ya namanya Xiang Lie atau apa lupak, yang penting yang teksturnya halus. Emang sih, sifat pear atau apel brownie gitu khan kalo kena udara, tapi paling enggak kalo langsung minum masih bisa dapet vitaminnya. Buktinya, Birru lahap gak bagi-bagi orang sebelahnya. Hihihi.

So far, akhirnya saya sadar, kalo Birru suka banget MPASI alami. Alhamdulillah, emang itu yang saya impikan, mengingat Birru dari 0-6 bulan ini masih belum lepas dari sufor. Buah yang udah lulus pisang, jeruk (2 buah ini hampir setiap hari dikonsumsi), pear, alpukat, dan pepaya. Kalo udah suka sampe nendang-nendang kakinya. Gemes! Umbi-umbian dia juga suka banget, so far kentang sama ubi merah. Kalo udah dibikin ouree, nyenengin banget makannya. Kalo sayur, alhamdulillha mulai awal minggu kemaren, Birru udah boleh konsumsi kaldu. Jadi udah makan bubur beras saring (beras putih dimasak jadi bubur tapi banyakkin air-nya biar dapet tajin) plus sop sayur. Biasanya isinya sih yang ada di kulkas aja. Hari pertama isinya wortel, kentang, seledri, daun bawang. Kemarin sup jagung dan buncis. Semuanya di blender terus disaring. Yumm, wanginya enyak, kecuali rasanya karena no gulgar. Jadi ibu gak mau nyobain ya dek hihihi.

Semalem nih nyobaik ngukus kabocha. Si labu merah menyala nan manis, katanya. DSA di RV Cibubur pun bilang katanya kabocha itu manis, apalagi dimakan pake nasi gitu aja. Dan di kepala saya malah mikir, 'yo opo enak'e mangan labu tok karo nasi'. Alhasil waktu perjuangan nyari ceker di carefour kemaren, nemu kabocha setengah buah yang dijual 6ribuan aja. Gak ada salahnya nyoba khan ya... Ternyata emang beda dari labu parang si kabocha ini. Lebih kecil dan bantet buahnya. warnanya baguuus tapi, orens mentereng. Karena kemaren seharian main-main di Pejaten Village dan kerjaan rumah menumpuk, Uti-nya ngeabntu saya ngukus kabocha, lalu diblender. Masih ada sisa bubur beras tadi pagi, diangetin dan ikut juga diblender. Oh ya, saya sih misahin antara nasi dan lauknya ya. Gak kebayang kalo dicampur rupanya gimana >.<. Sukses besaaaarrrr!! Birru positif jadi penggemar garis keras kabocha. Mangap mulu mulutnya, padahal itu udah jam 8 malem, yang seharusnya kalo mau mam buah aja. Yah berhubung anaknya baru makan nasi sekali, jadilah terpaksa. Dan ketebak, bobonya tenang karena udah kenyang. Berarti besok-besok beli kabocha sebunderan aja kali ya. Hihihi.


ps: foto asiknya birru mam bisa diliat di Instagram saya aja kali yah :)

Anda sedang membaca artikel tentang MPASI si si si dan anda bisa menemukan artikel MPASI si si si ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/01/mpasi-si-si-si.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel MPASI si si si ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link MPASI si si si sumbernya.

4 comments:

  1. dan petualangan MPASI terus berlanjut.. hahaha...
    Dan jaman A3 mulai MPASI dulu sampe umur setahun, aku paling males deh Ta, bawa mereka pergi2. Habis rempooongggg bawa2 makanan dan peralatannya itu, loh. Begitu umur setahun, hajar bleh. Bolehhhh makan apa aja kayak emak babenya. Hahaha...

    ReplyDelete
  2. berlanjoot terus mbaaak... *lama yah 6 bulan lagi*
    eeber mbak, kemaren aja sempet cuci mata ajah gitu ke Pejaten Village, aku masukkin sup jagung-buncis sama bubur beras saring di...botol bersendok. *facepalm

    saking malesnya si emaknya, bocahnya juga gak minat makan krn lebih suka liat kanan kiri... :))

    ReplyDelete
  3. pir packham kali maksudnya ya? yang empuk banget itu kan?

    emang tu pir juara banget deh, manis dan lembut :D

    ReplyDelete
  4. yaaa betul mbak rere *setelah googling langsung*
    juaraaa banget, gak usah anaknya, emaknye juga sukak :D

    ReplyDelete