Wednesday, January 8, 2014

Selasa yang ....

amburadul.
chaos.
gak jelas.
...ever.

Ini cerita Selasa kemarin. Dari semingguan yang lalu, ibu saya bilang mau Posyandu. Karena kapan tau waktu itu gagal ngajak Birru sampe gak ngerjain tugasnya, kali ini ibu pamit buat jangan dititipin Birru. At the same time, bumer juga ngomong, ada pembukaan pengajian. Tet tot! Yaudahlah mikirnya menjelang hari H ajah, biar gak mumet. Soalnya ngebayangin masuk minggu ini ajah udah mumet karena gak ada selipan liburan (hahaha!). H-1 tiba-tiba suami disuruh nemenin temen kerjanya ke RSPAD Gatsu. Saya sih gak begitu pusing, cuma minta suami nyiapin sendiri keperluannya buat berangkat pagi. Rencananya kemarin itu saya mau masuk siang ajah, tokh kantor deket, tokh acara bumer cuma sampe jam 12 siang. Lagipula saya agak sempoyongan karna abis 'ngemilin' setrikaan segunung sampe jam 12 malem, malemnya. All clear lah. 

Ndilalah taunya tugas menemani ke RSPAD option doang "kalo kanjeng suami" bisa, eh dibatalkanlah itu sama pak suami. Suaminyaw akhirnya gak masuk kerja dong (enaknyah!), tapi harus ke kantor sebentar buat nyerahin apa gitu. Mari bersorak dalam hati "yaaah gak bisa ke kantor siang deh". Gak tau kenapa pokoknya lagi males ngantor, cuti pun haknya belom turun. Yaweslah ya. Niatnya abis mandiin Birru, nen-in, terus nyiapin segala makannya langsung cus naik ojek.  Pas lagi nidurin Birru, tiba-tiba Bunis whatsapp sambil ngirim foto gedung kebakaran. Message-nya: "prit fisip kebakaran?". HEH? Saya liat-liat lagi, terus langsung jawab: "enggak tuh". Terus masih penasaran ngeliat foto yang dikirimin tadi. Kok ada tempat duduk permanen yang saya kenal dan itu cuma ada di FISIP? EH INI MAH GEDUNG C! Astaghfirulloh, kampus dan kantor saya kebakaran! Buru-buru saya ralat infonya ke Bunis. Ternyata eh ternyata, si bunis pengen ngasi nomor telepon saya ke salah satu temannya yang wartawan buat di-interviu. saya langsung bilang: "jangaaaan duluuu, gw masih netekin Birru"--yang cuma dibalas dengan "hahaha" doang. =___=

Tanpa babibu saya siap-siap, dan tersadar ini BB kemana sih. Bener dong dugaan saya, BB udah penuh sama BBM dan sms dari temen kantor. Saya langsung melas dan setengah nangis minta anterin suami ke kantor, takut kalo harus jalannya ditutup. Deg-degan, was was udah gak tau kayak gimana rasanya. Takut api ngerembet ke gedung tempat saya bekerja, di gedung A. Dan ini kebakaran pertama dan terdekat yang pernah saya alami selama hidup. Sesampainya di kantor, saya lemes. Api sudah tidak begitu besar, tapi ludesnya gedung C yang banyak meninggalkan kerugian itu yang bikin hati mencelos. Gedung C itu 3 lantai, lantai pertama ada departemen sosiologi--yang kebetulan banget dekan terpilih yang baru sekarang dari jurusan itu. Lalu ada data center, yang (tarik napas...) punya data dan arsip FISIP dari dahulu kala. Udah ketebak, itu semua ludes. Baik arsip riset, administratif, akademis, bahkan riset yang on-going. Ada juga 3000 buku hibah dari guru besar sosiologi, yang kisaran nilai per buku US $150. Hiks. Lantai 2 kebetulan baru selesai renovasi aula, yang biasanya dipakai untuk public lecture, kunjungan SMA, dll. Nah lantai 3 juga bikin miris, ada 6 pusat kajian, yang juga banyak mempunyai arsip dan benda-benda pameran, yang pastinya juga ikut ludes. *lemes*
liputan6.com
merdeka.com

Bukan peristiwa gak enak kalo gak pake isu sabotase. Dari mulai isu santer ada yang gak suka sama dekan baru jadi ada oknum yang bakar departemennya lah, ada isu kalo terdapat data keuangan mantan rektor ui yang bermasalah (dan di departemen yang terbakar juga) lah, sampe isu kalo di gedung itu ada pusat kajian politik yang direktur-nya mantan komisioner KPU--karena menjelang pemilu 2014 lah. Banyak banget. Dan saya cuma ngelus dada, sempet-sempetnya mikir gitu sih orang-orang ini. yang saya pikirkan malah arsip sefakultas yang ludes kelalap api. :( :( Belum nahan wartawan supaya gak nulis macem-macem di berita online atau TV. Bahkan sempet kemarin saya ngeliat di L*put*n 6, ditulisnya "Kampus UI Terbakar". Walaaah, salah kaprah... Apalagi tugas ngadepin wartawan interviu, Humas jadi garda terdepan. Jadilah saya dan 2 temen saya menghadapi ulah mereka yang sudah terbayang bakal nanya "kira-kira kerugiannya berapa rupiah", yang hampir saya jawab: "itu kebetulan masih berasep ya itu gedung, kipasin dulu deh pada, trus itung satu-satu mana yang terbakar, terus kasitau gw ya!". Gemes. *pites satu-satu*

Gedung C sendiri di jaman kuliah S1 saya punya buanyaaaak banget kenangan. Dulu ada loket di lantai 1 buat ngisi mata kuliah yang mau diambil setiap semester baru. Terus dulu ruangan dosen pembimbing disana, sekaligus administrasi pas mau ngajuin skripsi, pas mau sidang, dan pas ngumpulin skripsi revisi. Gak cuma saya sih, suami juga. Yah tapi mau gimana lagi khan? Huff. Paringono sabar, Gusti...

Anda sedang membaca artikel tentang Selasa yang .... dan anda bisa menemukan artikel Selasa yang .... ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/01/selasa-yang.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Selasa yang .... ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Selasa yang .... sumbernya.

7 comments:

  1. Mba, ini Rabu loh, bukan Selasaa hehe..
    Duh, aku turut prihatin ya mba, itu gak kebayang repotnya, kerugiannya, arsip2nyaaa! :(
    Tapi, kalo yg kebakarannya KEBETULAN di gedung yg isinya penting bgt ini, emang gak bisa dipungkiri sih kalo org2 mikirnya itu disabotase. Aku jg mikir gitu. Tp ya Allahualam ya.. mudah2an emg kebetulan, bukan ada yg jahat.

    Humas emang selalu berurusan sm "tamu2 bawel" itu yaa, aku jg pernah kerja di humas DPRD, dari yg beneran intrview sampe yg cuma iseng kesana haihh..

    ReplyDelete
  2. Iya ini selasa kemarin....hehe :')
    emberaaan...pengen pites-pites temen2 wartawan gak sih kalo semuanya nanya kayak gitu :p

    hhh, ngelus dada terus kalo inget arsip2 yang ilang feen :')

    ReplyDelete
  3. aduh.. sungguh ikut sedih bacanya, Prita.. huhuhu...
    kebayang itu semuuuuaaaa arsip buku dokumen dan segala hal yang nggak mungkin bisa dihitung pake rupiah. Ini kasusnya musti ditangani polisi deh, kayaknya. Jangan2 emang sabotase... *ikut2an nggossip*
    Btw, mudah2an ini kejadian yg pertama sekaligus yg terakhir, ya.

    ReplyDelete
  4. amiin mbak, mudah-mudahn...
    polisi?
    gimana ya jd mau ketawa sekaligus miris.
    polisi (bukan beranggapan negatif ini ya mbak) paling pertama dtg ke lokasi. paling pertama pula yang tinjau TKP, bawa labfor, sama 'berniat' bikin BAP. Kita yang..."wow alhamdulillah terbantu banget", awalnya.
    eh kemarin adalah yg nelpon bilang kalo mau diperepat hasil BAP-nya, yah you know lah.
    Astaghfirulloh...*ngelus dada pake tangan hulk*

    ReplyDelete
  5. Salam kenal mbak, mampir kesini dari link nya feni :)

    Ak jg kaget kok bisa ya kampus Fisip UI kebakaran, padahal kayaknya sekelilingnya hijau gitu ya?

    Tentang arsip mengarsip yang udah jadi makanan sehari-hari ak, telingsut aja deg2an, apalagi kebakaran >.< mencelos banget hatinya. Yang sabar ya mba *pukpuk* :)

    ReplyDelete
  6. salam kenal juga mbak rere :)

    iyah mbak, ini duka bersama kok...jd mau sedih sendiri, juga inget banyak orang yang kebih sedih krn kerja kerasnya dari 1987 secara otentik musnah.

    dugaan sementara AC yang korslet...yah musibah gak bisa ditebak mbak :')

    ReplyDelete
  7. sesama mantan anak fisip.. gedung c banyak kenangan mba.... hikss...
    T_T terakhir ngeliat 3 tahun lalu...

    ReplyDelete