Wednesday, February 5, 2014

loyalitas vs. profesional

Maap mau curhat.

Tadi pagi ngobrol singkat bin padet sama pak pujo pas nganter saya ke kantor. Tentang hal yang rencananya (insya Allah) bakal saya jalani dalam beberapa bulan. Tapi juga si suami cerita tentang hal gak enak yang kejadian sama dia. Jadi singkat cerita pak pujo sekarang berkantor di ruangan staf ahli, dulunya di bagian umum, walopun staf ahli ini dibawah bagian umum gitu lah. Nah semenjak berkantor disana, otomatis dia menghandle segala keperluan staf ahli di kantor, sampai peranin si pemegang uang makan si duo staf ahli. Singkat cerita, kalo pak pujo dituduh nilep uang makannya itu, dan yang nuduh OB kantornya. Sumpah ya, sebagai tiger wife (hahaha!) rasa-rasanya pengen tujes muka si OB pake pensil alis banget khan. Dan sebagai istri yang langsung panas duluan, saya langsung ngomong: "eh tuh orang kalo punya mulut jaga, kita juga gak susah-susah amat sampe harus nilep duit makan doang! kasih ke staf ahli aja mas, kamu jangan sampe dituduh kayak gitu lagi". Masalahnya, si staf ahli ini ngerasa jumawa kalo dikasih breg semua uang makan mereka sebulan. Dikiranya itu kantor keringet duit kali, jadi ngasi segitu buat per hari alias langsung abis aja lah. Kalo dipikir-pikir, pak pujo macem emak-emak yang jatah uang jajan buat anak-anaknya. Tapi mulut OB macem kayak gitu, bikin gatel mulut istri pak pujo buat gak maki-maki. Pak pujo bilang lagi, kalo akhirnya dia datengin itu OB, yang ternyataaaa dia dikomporin temenny sesama OB gitu deh buat nuduh pak pujo. Demi Rasul dan sahabat-sahabatnya ya, amit-amit saya kalo sampe punya kenalan OB kayak gitu. Memang selama ini, duo staf ahli minta beliin makan di kantin sama OB, si OB baru minta uangnya ke pak pujo. nah kalo pak pujo ada tugas ke lapangan dadakan, kasarannya si OB ini ngutang ke kantin, yang biasanya juga kalo pak pujo sampe kantor langsung ngasih uangnya lagi ke OB buat dibayarin ke kantin. Ribet yes? Yah memang kalo masih jadi kacung negara, semua hal memang jadi ribet, sampe ke urusan OB yang iri. Sorry to say, orang susah terkadang cari segala cara yang njelimet, yang akhirnya bikin dia susah sendiri juga ya?

Selesai cerita-cerita kantor dia, eh ngeliat ibu-ibu penyapu jalan di pinggiran hutan UI. Saya sih suka kagum aja ya, pasti ibu-ibu ini punya anak sama suami di rumah yang pastinya harus dimasakkin dulu, atau kalo punya bayi atau bocah pasti dimandiin dulu sebelum dia berangkat nyapu. Suka heran, mereka bangun jam berapa *self toyor*. Tapiiii bayangan itu berhenti ketika ngeliat mereka nyapu rontokkan daun sama sampah ke....GOT. Ya itu got sih emang ya bermuara ke 7 (atau 9 ya?) danau di UI sih, tapi apa kabar sampah daun dan kertas yang ikut dimasukkin juga? Jadi inget postingan Mbak Lita yang ini nih, sama Teh Nina yang ini. Gemes banget gak sih!? Rasanya pengenbilang kalo saya walau gak mampu-mampu amat tapi juga gak mau susah kayak gitu kok. Astaghfirulloh...tertohok secara mentally juga sih, karena tersadar mereka sesama orang Indonesia. Eh ralat, mereka sesama manusia, kayak kita. Jahat banget ya :( Dan pak pujo menyadarkan dengan kata: "yeah, f*ck you loyalitas". Yes, saya setuju pak pujoo. Buat apa menjadi profesional kalo bisa loyalitas dengan instannya, ya macem ibu-ibu itu nyapuin sampeh biar gak keliatan hanya dengan cring ...cring... masukkin sahaja ke got. 

Sempet juga tuh beberapa waktu lalu ngerasa ketipu secara physically dan mentally sama orang SDM di kantor. Sebenernya kami disahkan sebagai pegawai pemerintah non PNS, yang ruginya mengikuti sistem PNS. Bukan menjelekkan PNS ya sungguh, apalagi bapak, adik dan suami saya sendiri PNS. Pernah saya disuruh buru-buru mengurus akte, kk yang sudah ada Birru untuk tunjangan apa lah, eh setelah saya urus dan fotokopi tiba-tiba gak ada seminggu berkasnya ilang. Ngurus lagi lah saya dengan mangkel, males banget gak sih ngisi formulir panjang lebar pluuus nyetak foto lagi, fotokopi sama print scan'an berkas lagi juga khan? Eh pas udah ngurus kedua kali, ujung-ujungnya saya gak dapet tunjangan yang dimaksud karena suami saya PNS dan segala tunjangan ngikut suami. Sumpah masalah besaran angka di tunjangan tersebut tidak jadi masalah buat saya, tapi kepercayaan dan keprofesionalan (plus otak situ) dimana sih?? Kok berkas sampe hilang dan baru ngeh ada UU kayak gitu.

Jadi, apakah loyalitas = profesional? Jangan harap bisa kejadian...
Pft.

Anda sedang membaca artikel tentang loyalitas vs. profesional dan anda bisa menemukan artikel loyalitas vs. profesional ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/02/loyalitas-vs-profesional.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel loyalitas vs. profesional ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link loyalitas vs. profesional sumbernya.

2 comments:

  1. ada yang lagi ngambeeekkk... *sodorin minum* :D
    Aku yang baca kok ikutan esmoni sih ya, Ta? Aduh, bukan teman yang baik, harusnya mendinginkan suasana, lah kok malah pengen gabung tujes2 si OB itu.. hahaha...
    Tapi emang kudu ngaku sih, stigma PNS itu masih di level bawah, dimana loyalitas dan profesionalismenya sering dipertanyakan... *curcol* :P

    ReplyDelete
  2. minumnya pake asam garam gak mbakfit? :D
    duh banyak kok mbakfit PNS yg bahkan loyalitas tapi profesional.
    yah kalo kayak jaman sekarang yg diliat posisi bukan prestasi, susah mbakfiit :(

    ReplyDelete