Friday, March 14, 2014

230807

Hehehe *jadi malu*
Gegara mbak noni bikin soal “aturan main 3 hari” plus si bubup @besinikel bikin GA yang maksimal komennya sampe tanggal jadiannya, saya jadi penegn cerita soal ketemu dulu sama pak pujo.

Waktu itu sih awalnya pengen ikut panitia ospek mahasiswa baru yang tingkat fakultas, sekitaran pertengahan 2007. Pikir-pikir, abis internship sebulanan di TRANS TV eh masih ada sisa libur satu bulan lagi, ngapain ya? Ya itu akhirnya tau ada rekrutmen panitia, terus ikut deh. Gak ada salahnya, pikir saya. Lagian saya lebih seneng nyari temen di kepanitiaan itu daripada acaranya sendiri. Anyway, tahun sebelumnya pernah ikut juga, tapi Cuma jadi tim medis—tanpa bekal jadi PMR atau apapun. Padahal saya sendiri orangnya hobi lemesan kalo kena panas sedikit :p Yaudah tuh ikut, karena masih jet lag karena pas internship start kerjanya mulai jam 8 malem-7 pagi, jadi udah kelewat 2-3 kali rapat. Pas dateng rapat berikutnya ditawarin lah jadi Tibum (lupa singkatannya, anyone?), pokoknya yang galak-galak itu, karena juga saya udah masuk tahun ke-3 kuliah waktu itu. Kenalan sama koordinatornya, terus wakoornya yaa si pak pujo ini. Tapi masih gak tau ini siapa-itu siapa, Cuma beberapa yang emang udah pernah sekelas bareng di matkul Kuliner dan Budaya. 

Nah hari H panitia disuruh dateng jam 5, pokoknya abis Subuh. Saya yang emang gak ngajak-ngajak temen sepermainan yang biasa bareng pas kuliah, jadinya sendirian. Sumpah nekat banget ini. Sebenernya sih udah 2 bulanan saya nekatnya, semenjak putus sama mantan terakhir, senior paskibra saya yang juga anggota polisi gitu. One of the reasons why I hate them ya karena mantan saya ini hahaha! Pokoknya semenjak itu saya broken-hearted banget. Gimana enggak, udah sampe saya bawa ke rumah, kenalan sama ibu (si parameter oke-nggaknya), nawarin jemput saya kuliah, dsb, tapii tapii. Yaudahlah abis itu saya bodo amat sama nasib percintaan (tsaelaah), dan terlanjur pula jadi nekat. Nekat milih internship jam malam di kala semuanya gak mau karena pikir saya tokh gak punya pacar gak ada kerjaan yoweslah, trus ya ini sok kuat ngambil posisi jadi panitia ospek padahal masih jet lag. Yaudahlah, karena belom ada angkot jam segitu, saya diantar bapak ke pangkalan ojek buat ke kampus. Enaknya berangkat subuh gini, masih dapet jatah ngeliat bintang dengan latar langit membiru. Subhanallah.. eh lagi asik-asik ngeliatin bintang, ini beneran sumpah gak boong saya ngeliat bintang jatuh. Waktu itu mikirnya, ah saya masih jet lag kali ya jadi bukan bintang jatuh kali. Sampe sadar kalo itu bener, gara-gara tukang ojeknya ngomong: “wah ada komet mbak, eh bintang jatuh kali yak”. Beneran ternyata... Trus inget komik Doraemon Petualangan entah yang jilid berapa, waktu Doraemon nyuruh Nobita mengucapkan keinginan waktu bintang jatuh lewat, niscaya bakal kekabul permintaannya. Masa? Nyoba ah. Dan entaaaaah kenapa, saya malah ngucap: “Ya Allah, capek Ya Allah nyari pacar. Khan emang gak boleh ya, Ya Allah? Minta jodoh yang baik ya, Allah, amiin.” Klise bener yak... tapi kalo inget lagi kocak kenapa ngomong gitu. 

Sampe kampus, eike udah ditinggal yang lain ke titik masing-masing dooong T___T, dan tinggal si pak pujo yang dulu kupanggil Ujo ini. Sebagai wakoor sih tugas dia ngasi tanda ke panitia yang tibum berupa lakban yang ditaroh di jakun masing-masing plus konfirmasi ulang si panitia ini titiknya dimana. Nah karena saya sendirian, pujo nawarin nganter ke titik saya, di KuTek. Oke deh, cus pake motor kita kesana. Ternyataaa, temen barengan saya belom dateng! Kata pujo, temen saya itu hobi banget telat bangun. Yasalam khan yes, pujo trus nawarin nungguin sampe si temen barengan saya dateng. Jadi di tiap titik ada 2 tibum yang jaga, buat jaga-jaga kalo anak FIB gak ada cheating pake ojek gitu. Ngobrol, ngobrol, ngobrol, sampe dia nanya: “punya minum gak Ta?”. Berhubung ada karena selalu bawa, yaudahlah saya tawarin ke dia. Lalu gak lama temen satu titik saya dateng, yaudah abis itu pujo pamit mau duluan ke FIB. Eh iya sebelumnya dia minta no HP saya, katanya kalo besoknya pas saya bertugas teman kami itu belum dateng, dia pingin saya buat sms dia. Sampe saat itu, masih blum ada feeling apa-apa karena yaudah gitu aja doang. Semua orang bisa ngelakuin itu toh?

Di hari itu ada penampilan teater menyambut maba (mahasiswa baru). Karena itu acara terpusat di auditorium. Saya ketemu pujo lagi, setelah seharian kami ada di pos masing-masing. Sumpah, teater FIB UI emang terkenal lucu, and too bad, panitia Tibum gak boleh ketawa karena bisa ngurangin kesan tegas dan disiplin ala tibum. Jadi yang saya dan pujo lakuin tiap mau ketawa adalah minjem belakang punggung masing-masing buat curi-curi ketawa. Hmm, i love his smell. That was first time I noticed kalo ternyata dia cowok bersih, ya maksudnya rajin mandi + pake parfum gitu. Ok, first impresion: checked. Karena ospek hari kedua kepotong 17 Agustus, jadi kita ngadain rapat buat persiapan lusanya. We’re met again, and... saya mulai suka ketemu dia. Lebih ke, ini orang bisa-bisanya bikin gw ketawa sama senyum terus siiiy. Cakep enggak sotoy iya! Hahaha, maap Pandaa... Gitu deh, terus kita duduk sebelahan pas rapat, dan dia sok-sok minjem tas saya gitu buat tiduran. We’re all tired. Dari jam 5 pagi bok, dan waktu itu udah jam 8 malem, laper pulak khan :( pengennya Cuma kasur, liat kasur , peluk guling. Tapi kebayang kalo sampe jam segitu belom pulang, apa kabar bis kuning? Yaudahlah, coba nanya pujo rumahnya ke arah mana kali ya, buat nebeng. Minimal sampe ketemu ojek lah. 

Me: jo lo pulang kemana?
Pujo: depok kok.
Me: oya? Depok lo dimana? Kira-kira gw boleh nebeng gak sampe ketemu ojek. Umm, kayaknya jam segini udah gak ada bikun soalnya *sambil nyengir ngarep*
Pujo: oh yaudah, yuk. Naik motor gak papa?
Me: eh gak papa banget, boleh nih nebeng?

Akhirnya, dia malah nganter sampe rumah dong. Thanks God, gak musti sendirian nungguin bikun pula. Yaudah tuh, abis itu saya sempet sms dia “thanks” trus lanjut tidur.

Besokannya kami sms-an, tapi bener-bener biasa. Kayak ngomongin film, suka nonton dimana, atau ngomongin acara ospek ini. Trus dia ngomong lagi, tentang besok kalo saya masih sendirian lagi dia bersedia nemenin. Saya Cuma bisa senyum. Oh he really made my day :)

Besoknya saya masih sendirian ternyata. Daripada harus ke kampus tapi gak ada temen, saya mutusin buat dateng langsung ke KuTek. Saya coba sms pujo tapi gak dibales, yaudahlah. Siapa saya juga sih ngarepin dia bakal dateng juga khan. Untung temen saya gak lama dateng. Gak alama juga kita disitu akhirnya mutusin buat ke kampus aja. Disana saya liat pujo, rada kesel sih karena soal sms itu. Cuma mending diem aja. Jeleknya saya niiih, kalo udah kesel kebawa kesel yang lainnya. Makin galak lah ke maba, hahaha. Duh mending nyari minum dulu deh, ketemu pujo lagi terus... tapi dia diem aja, Cuma senyum. Saya diem aja. Eh tapi terus nanya pas dia datengin saya:

Me: lo gak baca sms dari gw?
Pujo: sms apa, perasaan gak ada sms *sambil ambil hp*
Pujo: astagaaa...astaghfirulloh, hp gw masih ke-silent, capek banget gw semalem, ampe gak sadar. Maaf ya taa..gila mikir apa gw sampe jam segini baru nyala hp.
Me: no, its ok.
Pujo: sorry ya...

Yaudah tuh, hari itu penutupan. Dan baru tau, ternyata pujo angkatan di atas saya, 2004. Tahun ini dia udah lulus, Cuma karena nunggu kuliah ekstensi yang masih sebulan lagi dan dia bingung mau ngapain jadi dia masih mau bantu junior-juniornya buat acara ospek ini. Setelah rapat evaluasi, kami foto-foto. Per divisi panitia, jadi pastinya saya dan pujo satu frame waktu sesi foto. Entah kenapa sedih banget, selain udah ketemu temen-temen baru, saya juga udah kenal pujo. Cuma itu sih pikir saya. And i choose to be happy, that time. Saya ketawa-tawa keras pas foto, ngelakuin hal-hal konyol karena gak bisa gitu pas acara berlangung khan. Dan saya liat pujo Cuma senyum. When will we meet again, jo? Dalem hati saya ngomong begitu. Karena masih jam 5, dan saya rada males buat ngelanjutin farewell party di kantin, saya mau pulang aja. Tau pelm-pelm yang kalo nengok ke belakang pengen banget orangnya juga ngeliatin kita gak? I did that. I wanted that bad he did the same thing. Tapi pujo gak ada... ebuset ini bahasanya udah kayak cerpen yak hihihi.

Sampe rumah masih kerasa sedihnya. Gak tau sediih banget. Yaudahlah mandi, trus siap-siap tidur, gak mau mikir apa-apa. Eh kok ada sms. Dari pujo. 

Pujo: ta, tadi lo kemana? Kok gw gak liat. Udah mau pulang? Mau bareng lagi?

Eyaampun. Eyaampun *ter-mas Dani*

Eh dia nyariin. Yaudah saya jawab: “iya gw udah di rumah, tadi gw juga nyariin sih. Cuma karna masih sore yaudahlah gw pulang sendiri aja”.

Usut punya usut, ternyata dia nungguin saya loh, didkiranya bakal ke kantin, dan akhirnya pulang pas tau saya udah pulang. Ah sweet. Saya inget, itu tanggal 18 Agustu 2007.

Kami trus sms-sms sampe akhirnya dia ngajak saya nonton tanggal 23-nya. Rencananya kita mau pergi jam 3, Cuma dia nganter ibunya ke pengajian dulu. Jam 4an dia dateng, dan kita langsung cus nonton ke PIM. Waktu itu pengennya nonton Rush Hour 3, kebetulan lagi premiere. Cuma midnight bok. Yaudahlah yang lain, akhirnya milih nonton The Bourne Ultimatum, yang err...ternyata salah pilihan karena gak ngerti jalan ceritanya *ato emang the bourne ceritanya semua kayak gitu* hihihi. Pulangnya dia nembak. Dor. Top. Suer. Metal. Hihihi, yaudahlah, jadi di tanggal 23 Agustus 2007, sampe sekarang yang alhamdulillah bisa sama-sama terus. Yo awas aja kalo sampe ninggalin istri sama anaknya, yes gak pak pujo?

Eh iya, bulan depan kita 2 tahun pernikahan loh *seluruh dunia harus tauk*. Alhamdulillah, berarti masuk 7 tahun sama-sama juga di Agustus tahun ini, dan Juli Birru setaun. Yaampun cepet bener gede si boy? Dont grow too fast, pujo junior. Ibu loves you much, soooooo much. Bapakmu juga. Hihihi...

Anda sedang membaca artikel tentang 230807 dan anda bisa menemukan artikel 230807 ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/03/230807.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel 230807 ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link 230807 sumbernya.

10 comments:

  1. Gw slalu demen nih baca beginian hahahahahaha aseek aseeek jos!
    Langgeng teros Prit & Pujo :*

    ReplyDelete
  2. Eyaaamppuuunnn... Dari kampus sampai sekarang terus bertahan ya. Selamat menjelang dua tahun pernikahan ya Mba Prita. :)

    ReplyDelete
  3. Bulan depannyah tanggal berapaaaa???? Aku 1 april. Ih jangan2 kita nikahnya samaan, hamil samaan, lahir samaan, anak juga seumuraaan haha

    ReplyDelete
  4. @besinikel: makaci eaa bubup...amiiin, you too :*

    @ mas dani: eyaampuun...makasyi loh mas dan :D

    @fenti: hahaha kita beda sminggu, aku 8 april. mihihi, ketauan hamil november, dankita juga ke soulnation bareng pun khan fen? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih kita nih jodoh kali yak apa2 samaan/deketan hahaha. Aku hamil juni/juli ya lupa, trus keguguran. Hamil lg november :D

      Delete
    2. nama anakpun beda sehuruf doangan ya... ckckck

      Delete
  5. wuaaahhh so sweet..

    udah lama gak baca-baca romansa gini bikin senyum-senyum sendiri, heheh…. langgengggggg terus yaaa! :*

    ReplyDelete
  6. ah maluuuu ada yukiiiii...

    amiin :*

    ReplyDelete