Monday, March 24, 2014

a friend in need is a friend indeed

If anyone can fill my world with joy and happiness
And cast away all of my loneliness
Always there beside me when i am down
And never left my face to the frown

It’s you! yes, it is you my friend who can make it all come true
It’s you! yes, it is true a friend in need is a friend indeed



When you’re around i wrap my self in a pearly smile
When you’re around you light the bulb inside my head

(Friend - Mocca)


Pernah gak sih, kayak punya sejarah di suatu tempat tertentu trus kenal sama banyak orang, tapi ada satu orang dimana kita nyamaan dan connect banget kalo lagi ngobrol? Nah saya ngerasa dan ngalamin tuh. Pas di UI, saya punya banyak temen. Secara mulai kerja dari magang, kontrak, sampe (pernah) jadi CP BHMN sampe februari gitu. Tapiii, saya punya seorang yang emang kalo ketemu langsung cerita banyak (bukan curhat ya!) ndilalah nyambung. Ada juga sih temen yang lebih sering ketemu, tapi jatuhnya malah jadi sering curhat (apa ngeluh?). oh yes, si orang itu namanya Egi, ya ya si miss rempong waktu trip ke Krakatau lalu, hehe. Tapi bener deh, si calon penganten ini bener-bener gak mandang sebelah mata kalo udah baik sama orang, plus percaya ama orang. Kecuali niiih, kalo di mata dia udah sekali pernah salah, berikutnya pasti dia udah males berhubungan sama si oknum. Kocaknya lagi, entah gimana nyambungnya, jadi pas saya crita tentang orang-orang di bagian saya waktu itu, dia juga ‘ikutan’ gak suka sama oknum kalo menurut dia nyeleneh. Biasanya khan sikap orang akan beda ke si A dan ke si B ya, tapi si Egi ini emang lebih percaya sama orang yang emang dia lebih kenal lama dibanding baru kemarin sore *benerin kerah*. Hihihi... Jadi Jumat kemarin kami sempat janjian buat ngobrol. Semenjak saya R dari UI, memang saya belum cerita banyak dengan dia. Bahkaaan, pas udah R pun dia baru tau kalo saya udah gak disana. We talked a lot, we laughed a lot, sampe ngabisin 3 jam di A&W sendirian. Hahaha, me time gini emang perlu ya? 

Terus jaman kerja di Erl*ngga, kurang apa sih saya kenal banyak orang (dan bos-bos besar disana)? Secara kami seangkatan bikin semacem ‘genk’ yang namanya Akar Rumpita, karena emang sering ngerumpi PLUS janjian cuti bareng seangkatan buat plesir kemana aja. Kalo sama mbos-mbos disana gegara gak sengaja ketauan bisa nge-MC jadi disabda buat nge-MC terus buat acara meeting nasional atau ultah kantor gitu. Untung pas udah nikah ketenaran mulai luntur, karena makin gendut jadi gak bisa ‘dijual’ lagi, hahaha bercanda. Gak sih, gara-gara bos-bosnya satu per satu pada resign, dan saya ikutan resign biar nular jadi bos. *ngikik* Nah disini saya juga punya seorang yang enak banget buat ngobrol dan dipercaya. Si orang ini enaknya netral, gak memandang ke sebelah pihak aja. Dan bener-bener objektif, jadi kalo ada orang menurut dia salah, ya salah aja. Termasuk saya. Tapi gak ngajak ribut macem saya kalo lagi mangkel sama orang hihihi. 

Pas jaman kuliah D3, saya juga punya orang yang saya percaya banget. Enak banget ngobrolnya, bahkan enak kalo diajak argumen atau berantem. Tapi sekarang dia udah nikah, terus istrinya cemburuan hehe. Jadi udah agak jauh aja. Lumayan nih, kami deket banget sampe tanggal nikah pun beda 2 minggu. Gedungnya pun sama, tema bajunya sama. Ya seharusnya sih pengen long last kami bersahabatnya, tapi mungkin kondisi emang udah gak memungkinkan. :)

Pas kuliah S1 saya juga ada 1 orang yang emang deket juga. Ada beberapa sih pas deket-deket lulus, Cuma yang 1 ini membekas banget. Cewek kok, dia sekarang udah tinggal di Bali, udah nikah dan punya anak cowok! Hehehe, bakal temen Birru main karambol ntar gede. Yang ini kami bener-bener sepaham, dan i adore her so much. Temen saya ini cerdas, pinter literally, tapi langsung berubah 180 derajat ketika ibunya wafat. Ya saat itu dia langsung terpuruk, dan memutuskan ‘pergi’ ke Bali daripada harus stay di Jakarta yang penuh dengan kenangan dengan ibunya. Untungnya temen saya ini bisa lulus setahun setelah saya lulus. Paling gak, udah sempet buat ibunya bangga, ya? :’)

Ada yang punya cerita kayak saya gak? :D

Anda sedang membaca artikel tentang a friend in need is a friend indeed dan anda bisa menemukan artikel a friend in need is a friend indeed ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/03/a-friend-in-need-is-friend-indeed.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel a friend in need is a friend indeed ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link a friend in need is a friend indeed sumbernya.

2 comments:

  1. Kalo saya sih ada teman-teman dari jaman SD, SMP, SMA, Kuliah dan kerja di tempat-tempat sebelumnya. Kalo gak baca tulisan ini gak nyangka ternyata saya punya temen-temen yang long lasting meskipun kalo dihitung jari butuh dua orang aja. Khusus temen kuliah, we fought so hard sampe saling maki dan gak ngomong lamaaaa banget ehtapi kemudian nyambung kembali silaturahimnya. Seru deh emang punya temen-temen gini.
    Eh iya, temen saya kebanyakan cewek. Hihihi..

    ReplyDelete
  2. akupun mas...lebih suka temenan ama cowok. suamiku juga orangnya gak cemburuan, dan aku selalu kenalin sm temen-temen cowokku itu. pluus, kalo kata suamiku dia lebih percaya kalo aku jalan ama temen-temen cowok, kalo ama yg cewek pasti duitnya abis buat belanjaa :))

    ReplyDelete