Friday, April 25, 2014

ada Ibu ya...

Waktu Rabu lalu ada acara di kantor dimana saya nge-MC, otomatis persiapan acaranmya emang menguras tenaga saya. Dari H-1 sampe hari H, malamnya saya bener-bener request ke suami untuk handle kelonin Birru. Although it really breaks my heart ketika hal yang biasa saya lakuin, waktu yang saya punya di weekday sampe harus ditangani suami, saya gak tau mau gimana lagi, daripada saya yang sakit juga dan disalahin banyak orang mending nyumbang tangan untuk elus-elus kepala Birru selagi bisa. Di 2 malam itu, suami cerita pula paginya, kalau Birru nangis ngamuk tengah malem. Kok saya gak tau? Suami bilang: “kamu Cuma balik badan ke arah Birru, melek sebentar, terus balik badan lagi lanjut tidur. Kamu gak tau?”. Ibu macem apaaa sampe Birru yang ada di sebelah saya ngamuk pun saya gak denger L L Padahal itu posisinya suami lagi ngeringin pakaian yang sudah saya rendam dan cuci bilas di lantai BAWAH, dan denger betapa Birru nangis sampe habis suaranya. How dare me…

Sumpah gak denger saking capeknya, dan gak tau itu kejadian sampe 2 malam. Tantrumkah? Kolik kah? Sampe akhirnya semalam saya sengajaaa banget melek-melekkin mata sampe sekitar jam setengah 11an. Birru udah tidur dari sejam sebelumnya. Dari cemilan sampe eskrim saya makan biar gak ngantuk (tapi gendut!). Until suddenly he woke up, and cry out loud! Gak ada apa-apa, gak kenapa-kenapa.. Cuma nangis, sampe yang biasanya Cuma karena empeng jatoh trus saya masukkin lagi aman, gak mau. Birru meronta-ronta, dan saya liat suami saya ngeliat ke arah saya dengan pandangan “tuh liat khan begini niih”. Suami saya panic, karena biasanya setaunya dia saya bakal panic dan ngomong ngalor ngidul. Cuma saya ngeliatin Birru aja ni anak kenapaa, sampe saya sadar Biorru tambah meronta-ronta digendong suami saya yang tambah panic karena Birru tambah kenceng nangisnya. Yaudahlah saya minta biar saya yang gendong Birru, dan langsung loh diem. Tanpa babibu, langsung DIEM. Apa gara-gara saya gak ngelonin dia di 2 malam sebelumnya jadi begini, pokoknya Birru langsung memeluk erat saya sambil meremas baju saya keras. Lah kenapa deek? Saya tidurin lagi, dan saya ikut tidur kali ini, karena si nangis ngamuk udah lewat. Eh jam 12 TEPAT, Birru nangis lagi. Kali ini karena suami dan saya udah lumayan lelap tidurnya agak pusing yes kalo langsung bangun kaget karena denger nangis. Yaudahlah kami agak ngomong keras karena suami mengambil alih gendong Birru sementara anaknya gak mau, sementara pula saya mengalihkan si vertigo yang tiba-tiba dateng. Setengah melayang saya ambil alih menggendong Birru, dan tetiba itu anak melek sepenuhnya. Ngeliatin kamar, langit-langit, semuanya. Sampe terhenti di TV, kebetulan TV saya timer dan belum mati, di TV lagi ada film Night at The Museum pas scene kebun binatangnya pada idup semua. Birru focus liat gajah, kemudian Ellie, boneka gajah yang emang saya beliin buat dia. Lalu saya bilang: “kenapa dek, itu eyangnya ellie, sama kayak Birru punya Eyang Bapak, EyangTi, Uti dan Akung. Bobo lagi yuk?”. Dan pas mau ditidurin lagi, gak mau. Huhuhu, mari kita goyang bopong anak lanang yang udah hampir 9 kilo ini. Setelah puas-puasin liat eyangnya Ellie, akhirnya mau diboboin sambil mikcu dan pegang tangan ibu. Jam 4 pagi, nangis ngamuk lagi!! Huwaaa L L untungnya kali ini dilobi mikcu anget sambil dipeluk erat mau. Oh ini toh, jadi bingung, antara kolik apa tantrum?

Sebenernya sih ini emang gak ada apa-apanya dibanding harus ngadepin Birru pas lagi sakit batpil atau rota pas jaman 4 bulan dulu. Cuma jadi kepengen banget nulis ini habis baca ini niiih. Suddenly I feel like a terrible mom yang terus-terusan ngeluh anak begini, sedih anak begitu. Lah tapi siapa lagi khan, kalo bukan saya khaan? Jadi pengen puk puk Birru kalo dia masih punya ortu yang lengkap, yang Alhamdulillah masih bisa naungin dia dari panas dan hujan, masih sanggup beliin susu, popok, dan makanan, selalu ada disana ketika dia nangis (hiks…), gak habis waktunya buat gantiin popok+mandi dan kelonin, masih punya tenaga buat kerja dan ngurus rumah seisinya, masih bisa ngajak main walau hari itu berat sekalipun, punya 2 mata yang selalu ada buat dia satu hati yang Cuma buat dia (dan bapaknya), dan punya banyak cinta buat dia dari sejak di dalem perut sampe kapanpun… how lucky you are Birru.. :")


Ibu berharap Birru nanti bisa sayang dengan sesama, sama orangtua, eyang-eyang, temen, orang-orang yang butuhin uluran tangan kita… jadi anak baik hati ya nak, yang selalu bisa jaga nama baik dirimu sendiri dan orangtua, berguna buat orang lain, soleh dan takut Tuhan, dan selalu didekatkan dengan segala kebaikan ya nak. Ada ibu ya, gak kemana-mana B… peluk Birru terus :’)

Anda sedang membaca artikel tentang ada Ibu ya... dan anda bisa menemukan artikel ada Ibu ya... ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/04/ada-ibu-ya.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel ada Ibu ya... ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link ada Ibu ya... sumbernya.

No comments:

Post a Comment