Tuesday, April 29, 2014

Ngeri deh!

Beberapa minggu terakhir ada kejadian yang (ternyata) cukup bikin deg-degan dan ngeri di rumah. Udah pernah cerita khan kalo udah lama banget saya ART-less? Nah ada beberapa orang terakhir yang kerja disini tuh agak-agak ‘nyeleneh’. Adalah yang kayaknya jd ART bawaan sindikat penyalur pembantu, macem ngasi duit sekian dulu gitu.. ada juga yang terakhir cuma bertahan 4 JAM, dari jam 7 pagi sampe jam 11. Tiap ditanya, cuma jawab “gak betah”. Kalo ditanya lebih lanjut, ya cuma dijawab “gak tau cuma gak betah”. Padahal bumer sibuk sendiri sama Birru pun, malah ngebebasin si mbak mau kerjain apa dulu. 

Terus berlanjut ke (gak nyambung sih ini, walau akhirnya berkaitan) ada suara-suara aneh pas tengah malem. Jadi sekitar 2 mingguan lalu si Birru tiba-tiba nangis pas banget jam 12. Saya yang emang males debat soal ‘begituan’ positif aja lah ngadepinnya. Tapi kok denger dari bawah, kayak ada suara bumer dan adik ipar agak ngomong kenceng gitu. Besoknya pas saya tanya ada apa, si adek ipar cerita dengan gemeter: “itu mbak, ai denger ada anak nangis di sebrang deh kayaknya, deket kebun pak arman (tetangga). Tapi kok lama-lama makin deket, langsung ke deket jendela ai deket mobil kakak (pak pujo).” Sumpah yes, nulis beginian aja saya langsung nyuut saking pening dan merindingnya. Jadi emang kamar si Ai sebelahan sama carport pak pujo. Yaudah yes, agak merinding gimana gitu. Mana waktu itu paaas banget sama malam Jumat kliwon. Kliwon, kliwon... mestakung amat sih dikaaau… Yaudahlah, bayi dipegang sama Uti yang diekorin Ai, dan saya pastinya minta temenin pak pujo mandi (baca: pak pujo berdiri tegak di depan pintu kamar mandi). Konyol bingits emang.

Gak brenti disitu, jadi minggu lalu rumah mertua didatengin ibu-ibu sama seorang anak SMA yang ngakunya nyari kerjaan. Mereka gak berbarengan datengnya, sendiri-sendiri cuma selang beberapa hari aja. Cuma kok tau-taunya rumah ini lagi perlu ART. Karena kenyang bener sama pembantu yang gak tahan lama, saya wanti-wanti bumer supaya mintain KTP dan juga kasih semacam probation time buat calon ART yang mau kerja di rumah. Mau ok langsung kerja, gak mau yuk dadah babay. Azas sama-sama butuh pula khan. Jadi pertama dateng si ibu-ibu ini, cuma ada pakmer di rumah. Pakmer bilang “besok dateng lagi aja pas ada ibunya”. Dateng lagi aja besoknya, dan ketemu bumer. Pas itu dia diajak masuk, eh kata bumer matanya jelalatan. Udah agak gak suka gara-gara matanya, eh ditambah dia ngomong kalo gak punya KTP. Tambah lah si bumer makin gak sreg. Nyari-nyari alesan buat nolak, takut nyakitin. Eh si ibu ini malah ngomong: “emang bu, saya ini sering ditolak gara-gara gak punya KTP”. Trus menurut ngana bisa diterima kalo ngelamar disini? *tanduk muncul* Makin ngaco ngomongnya, akhirnya si bumer minta maaf dengan alesan yang sama: “maap-maap aja kalo gak ada KTP saya gak bisa nerima”. Nah beberaqpa hari berikutnya, pas saya pulang kantor bumer crita lagi kalo dia didatengin sama anak SMA berjilbab yang ngakunya nyari kerjaan. Pas ditanya “ saya emang butuh banget pembantu, tapi kamu tau darimana saya gak punya pembantu? Padahal banyak loh yang dikomplek ini yang gak punya pembantu”, dia jawabnya muter-muter. Anak SMA ini Cuma bilang kalo dia tinggal di rumah sepupunya sembari sekolah. Nah dia butuh tambahan uang buat bayar uang sekolahnya. Karena sepupunya galah, dia gak nyaman untuk minta ke dia. Duh macem-macem bener ya orang macem gini, jujur saya bilang “NO” karena takutnya malah dituduh memperkerjakan anak di bawah umur. Kecuali ya, dia emang gak sekolah dan harus kerja karena dia tulang punggung keluarga, oke deh gak papa. Sekalian itung-itung nolongin orang. Lah ini dia sekolah, terus mau sambil kerja. Ntar HP-an, ntar gimana tugasnya, ntar gimana kalo capek sedangkan kerjaan gak brenti sampe setelah makan malam. Duh, enggak deh. Anak ini juga ninggalin nomor telepon, tapi gak bisa dihubungin. Yaudahlah, mending gak usah. Case closed?

Jumat lalu pas banget baru pulang nganter Birru vaksin PCV jilid 2 di RV Cibubur, bumer cerita (lagi!). Kalo pas nyuci piring tadi sore ngeliat ada putih putih entah apaan nembus ke arah pintu menuju kolam. At the same time, si Ai yang emang lagi sakit juga ngeliat, dan ngomong: “bu ini Ai emang beneran sakit deh, masa sampe ngeliat yang gak bener, apalah itu putih-putih nimbus tembok”. Sh*t bener khaaaaaaan yaaaaah! Dan langsung ngeh, ini selama 3 hari terakhir si Birru selalu kolik tengah malem. Was wes wos shoo gak ada apa-apa, tapi tetep mandi minta ditemenin pak pujo karena males banget khan ya itu bumer sama Ai masih aje ngomongin itu putih-putih. Besoknya, bumer sama Ai ke Bogor karena ada urusan di rumah Mbah-nya Pak Pujo. Katanya sih, ngundang juga Pak Haji yang udah lama jadi semacam guru spiritual keluarga mbah-nya pak pujo. Sekalian deh katanya si bumer mau nanya-nanya ada bacaan atau doa apa biar rumah diselametin, dan bisa jadi lahan penghasilan buat ART nantinya. Karena pulangnya malem, gak sempet deh tuh cerita-cerita. Tapi so far seharian itu udah lupa banget ada kejadian apa kemarennya, bahkan sempet goreng ayam, bikin pisang goreng, sama sayurnya si Birru di deket TKP. Eh besok paginya banget pas Birru belom bangun, si Ai gedor-gedor kamar nyuruh kakaknya ngepelin kamar pembantu. Ada apaan sih? Ternyataa… (sumpah masih merinding) katanya ada yang ‘nunggu’ di kamar pembantu. Lah tau darimana? Jadi si bumer cerita kejadian-kejadian yang udah saya certain tadi ke Pak Haji. Terus pak haji minta bumer merem sambil bayangin kejadian-kejadian it uterus pegang telapak tangan pak haji. Gak lama setelah megang dan merem mbayangin. Pak haji dan bumer merinding barengan. Lalu pak haji bilang, ternyata memang ‘ada’. Bumer gak minta dijelasin sih itu bentuknya apa, tapi yang jelas bukan dari daerah sini dan takutnya betah. Nah lhooo, khan saya nyarinya ART yah bukan situ, hiks. Fantesss…tapi yaudahlah demi kebaikan si pak pujo disuruh ngepel pake pewangi lantai yang udah didoain, sepenjuru rumah. Kita sekeluarga juga dikasih pegangan doa buat insya Allah ngejaga dari yang emang gak musti dilihat. Walaupun ada satu hal yang sudah dilakuin, tapi saya gak suka sih :(

Kocaknya, tiba-tiba ada yang dateng nyari kerjaan buat jadi ART. Saya gak liat siapa tapi sungguhlah WOW mengingat ampuh bener itu doanya sampe baru slese ngepel eh udah ada yang mau kerja. Cuma tunggu-tunggu, kok agak alot ya kedengerannya pembicaraan si bumer dengan si calon (yang katanya) ART ini. Berhubung pak pujo bawa Birru turun duluan, saya nyusul juga ke bawah sambil liat penampakan si mbak-mbak ini macem apa. Pas saya turun, sekilas saya ngeliat orang ini megang KTP plus kantong plastic. Saya juga liat bawa tas yang dicangklong. Tasnya lumayan gede. Lalu saya denger bumer ngomong: “yaudah saya nanya anak-anak dulu deh ya”. Mbak itu pergi, lalu bumer bilang yang lumayan bikin saya shock: “itu orang nekat banget dateng, 3 kali udah dia dateng kesini! Bawa KTP pula maksudnya apa, mana mungkin KTP bisa jadi tiba-tiba dalem seminggu?!”. Maaak itu ternyata ibu-ibu yang dateng dua kali lalu. Nekat juga dia, dan kok ya bersamaan banget ni rumah lagi agak bermasalah. Saya serta merta bilang “NO” ke mertua. Jujur saya jadi malah lebih takut sama orang beneran, daripada setan. Kalo setan, yaudahlah, they’re there. As long as kita percaya Allah dan jauh lebih takut akan DIA, we are safe. Orang lebih jahanam, tambah mules nginget sindikat penjahat kelamin di JIS jadinya khan. Si bumer teteeeeep aja nyari-nyari alesan supaya nolak itu orang. Secara tadi kalimat terakhirnya khan “saya Tanya anak-anak dulu ya”, pastilah orang itu bakal balik lagi. Dan merindingnya, bumer juga sumpah-sumpah dia ngerasa ibu itu niup-niup sesuatu pas bumer ngomong ke dia. Alhamdulillah kami sekeluarga masih terhindar dari orang itu kemaren. Gak kebayang deh kalo ada apa-apa. 

Nah pas saya sharing cerita ini versi pendeknya di Path, ada seorang temen yang cerita kalo rumahnya baru aja kemalingan dengan modus hampir mirip dengan cerita saya. WADUH banget khan. Amit-amit kalo sampe kejadian L L. Jadinya saya agak ketar-ketir nih kalo pergi kerja, ninggal Birru. Mau lapor polisi, tapi gak ada buktinya juga khan. Lapor RT pun kami gak punya bukti. Namanya juga perumnas, khan gak ada sistem “tamu wajib lapor” macem begitu. Duh minta doanya ya!

Anda sedang membaca artikel tentang Ngeri deh! dan anda bisa menemukan artikel Ngeri deh! ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/04/ngeri-deh.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Ngeri deh! ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Ngeri deh! sumbernya.

No comments:

Post a Comment