Thursday, July 3, 2014

1st Birthday

Anak kecil ulang tauun :')



Iya. Ibu beranak satu yang (terkadang) masih kayak anak-anak ini, anaknya ulang tahun pertama. Beberapa hari menjelang tanggal 1 Juli, ultahnya B, saya mendadak melankolis mengingat perjuangan hamil yang bandel. Ya bandel karena males minum kalsium (yang pasti berakhir muntah), jarang minum obat penambah darah (yang kemudian disesalkan karena harus transfusi 3 kantong h-5 melahirkan), dan badan yang bandel--sampe harus merasakan duet mual muntah sampai di hari melahirkan. Tapi terimakasih loh Birru, dari masih imut-imut dan ibu gak ada tau kamu, udah kuat dibawa jalan ke Krakatau. Di saat ada satu dokter bilang kalo ibu hamil anggur, ternyata ada dokter lain yang bilang kamu ada, kamu NYATA. Subhanallah walhamdulillah wala illaha illallaah!

Dan bukan PRITA kalo gak rempong. Berdasarkan beberapa pengalaman yang udah diniatin tapi akhirnya harus nyerah sama keadaan (entah itu finansial dan waktu), akhirnya saya mampu mewujudkan syukuran ulang tahun obsesi saya untuk Birru. Berhubung saya sendiri ultah hanya beda seminggu pas sama si Birru, dan pak pujo punya kebiasaan gak-tahu-mau-kasih-hadiah-apa-buat-istrinya, akhirnya saya bilang semua yang direncanakan dikasih buat saya dialokasikan aja buat obsesi saya ultah Birru. Kalo persiapan yang bener-bener nyiapin sih baru banget seminggu sebelum ultah Birru. Secara cuma-cuma, si Bubup membantu saya membuat party supplies. Gak heboh kok, paling cuma banner bendera-benderaan sama desain untuk goodie bag ultah Birru, yang rencananya mau dikasih ke tetangga-tetangga dekat. 


Hasilnya:



Nah untuk ultah perdana Birru, saya kepengeeeeen banget ada sesuatu yang emang ada campur tangan saya. Duilee, padahal printilan-printilan tadi ide saya juga ya! Hahaha, enggak maksudnya di dalem goodie bag-nya selain ada snack, pengen buat semacam puding atau kue (yang ini buat ultah B berikutnya aja!), yang akhirnya jatuh pada pilihan puding. Awalnya pengen buat puding bronis, dimana pas percobaan awal hasilnya bau sangit! Ini sih karena saya sempat meleng ngaduk, abisan liat Birru manjat stroller. Wassalam deh, akhirnya berkerak di dasar panci. Pak pujo yang doyan saya langsun titahkan buat ngabisin ber-cup cup puding bronis. Hihihi. Di luar sangit sih emang rasanya nendang banget, kenyang euy.

Takut kecewa, akhirnya saya browsing resep puding ala KFC. Siapa sih yang bakal nolak kalo dikasih puding KFC? Puasa beberapa tahun lalu aja saya sempat nyetok puluhan puding KFC buat dimakan pas sahur dan buka. Pokoknya sampe kapok, hehe. Setelah membandingkan dengan puding KFC ala JTT dan beberapa resep lainnya, akhirnya jadi juga puding KFC ala saya. Nyoklat bingits, secara setengah blok coklat dan setengah bungkus coklat bubuk ada disitu. Walau puasa, alhamdulillah takaran gula saya gak meleset. Maklum belom punya timbangan kue, jadi gak nge-gram-i. Terus saya penggemar maniak oreo, inspired by IG @rdtmahardita juga yang pernah bikin puding coklat homemade ala dia, akhirnya saya ancurin sebungkus besar oreo dengan beberapa keping biskuit regal, dan gak lupa kasih permen Yupi bentuk cacing diatasnya. Untuk vla, trimakasih pada teknologi yang menciptakan vla instan siap seduh tanpa gagal. *sungkem*

Yang sontak mendapat 'kecaman' dari teman-teman saya yang memang fobia ulat, pas saya posting foto ini ke IG. Hihihi...maapkeun...

Untuk nasi kuning dan kue ultah, saya menyerahlan kepada ahlinya. Hihihi. Untuk kue sih saya pengen yang simpel tapi biru. Yayaya, lagi-lagi Birru jadi korban keobsesian emaknya :p setelah nanya sana-sini, saya pilih Itsybitsy-Bite untuk vendor kue ultah. dengan harga yang wajar, kue yang variatif, saya akhirnya memesan: 
Waktu itu pengennya blue ombre, tapi karena ada request yang gak bisa kalo dibikin ombre, akhirnya cakenya lemon dengan selai blueberry. Yumm! Very-beery recommended, ownernya ramah, bahkan gak segan menelpon kita untuk konfirmasi cake yang dipesan. Websitenya juga informatif banget, karena ada list harga untuk cake rasa apa yang kita mau, mau pake icing atau buttercream harganya juga ada. Nasi kuning sendiri saya pesan di tetangga dekat rumah ibu yang per kotaknya dihargai 20.000, dengan isi telur balado, ayam bakar, bihun goreng, perkedel, kerupuk. 

Untuk isian goodie bag, selain si puding cacing nan cihui, saya ke toko grosiran yang biasa dikunjungi pemilik warung-warung gitu. Untuk 15 goodie bag, total harga yang saya bayar sekitar 105ribu sajoo, yang per goodie bagnya dapet sekitar 6 snack berbeda. :)

Dari kue, isian goodie bag, ke percetakan, bahan bikin puding, nasi kuning dll, saya menghabiskan sekitar 700ribuan. Hemat untuk ultah anak yang jatuh tepat di hari gajian bapak ibunya. Jangan tanya saldo terakhir di rekening saya deh waktu itu, ngisi-ngisini kalo kata orang Jawa! :)))

Gak sampe disitu, ternyata Akung dari pihak pak pujo juga ngasi surprise bikin tumpeng di rumah. Padahal serumah, tapi saya sampe gak tau kalo pakmer saya bikin kejutan buat cucu bontotnya. Jadilah si Birru setelah potong kue di rumah Eyang Bapak-EyangTi, terus berlanjut potong tumpeng di rumah. Alhamdulillaaah, banyak yang sayang sama Mas B :")

Selamat ulang tahun lelaki kecil ibu
Ibu tau mas pasti belum tau
tapi kalo mas tau, ibu sayaaaang sekali sama mas birru
semoga panjang umur, jadi anak sholeh, jadi anak penyayang keluarga, nurut panda dan ibu, sayang uti-akung-eyang bapak-eyangti, jadi kebanggan keluarga, jadi anak cerdas, jadi anak yang berguna bagi sesama, dan semoga segala kebaikan terus menaungi ya mas...
Jadi anak yang banyak akal ya nak, cari tau terus yang Birru mau
cepet pinter, cepet lari!




 


Selamat Ulang tahun, Mas!

Anda sedang membaca artikel tentang 1st Birthday dan anda bisa menemukan artikel 1st Birthday ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/07/1st-birthday.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel 1st Birthday ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link 1st Birthday sumbernya.

No comments:

Post a Comment