Tuesday, August 5, 2014

Anak perempuan itu...

Kemarin, seperti biasa, saya belanja mingguan dadakan di Indomaret terdekat. Bukan promo atau ikut kontes, tiba-tiba saya denger ada suara anak kecil lucu sekali. Cethas-cethis, kalo kata orang Jawa. Saya nengok ke bagian susu cair, oh there she is. Saya liat tampak belakang, dengan rambut lurus sebahu, mungkin anak perempuan ini sekitaran umur 2 menjelang 3 tahun. Ceriwiiis sekali, berulang kali nanya “ini apa, boleh gak, ini ini ini…” lengkap dengan nada penasaran ala bocah seumuran itu. Laki-laki, yang saya duga bapaknya, dengan sabar bilang “ini aja ya, ntar kelamaan… boleh tapi belinya nanti aja”. Sabaaar sekali. Sampe sesekali teringat dulu bapak begitu, sabar dengan permintaan anak-anaknya, sabar ketika ngajak saya dan adik saya naik angkot dan selalu ditanya supirnya “cucunya ya pak” (hiks!) serta membalasnya dengan tersenyum, dan dengan cuma-cuma tanpa menawar membayar sepasang sisir lucu gambar Hello Kitty seharga 20ribu rupiah, tepat di tahun pertama dia pensiun untuk saya, ketika kami berlibur di Bandung. Ah bapakku dulu yang masih gemuk dan segar sekarang sudah sepuh, jadi rindu deh…

Back to little girl thingy, gemes banget gak sih kalo ada anak cethas cethis gitu? Pengen nowel atau ajak ngomong khan… belom sempet manggil, eh dia balik badan. Ternyataa, gak disangka anak ini anak spesial. Anak dengan DS. Gak sekali ini sih saya ketemu dengan anak-anak spesial ini. Cuma dengan interaksi yang baik seakan gak ada halangan pada dirinya itu seingat saya sudah dua kali. Betapa saya kagum dengan anak ini, apalagi orangtuanya. Walau gak jarang, beberapa orangtua anak dengan DS (saya gak mau bilang penderita atau pengidap) cenderung minder jika ada orang mendekatinya/ anaknya untuk mengajak berinteraksi. Sejauh penglihatan dan sepengetahuan saya, mereka cenderung lebih terbuka dengan sesama orangtua senasib. Sedih sih kalo bayanginnya. Tapi gak tahan banget nih saya orangnya kalo ketemu anak ceriwis begini, gak tahan pengen godain… :)

Eh itu anak ngeliatin saya dong, terus saya ajak ngobrol “siapa namanya, lagi beli apa, tante bagi dooong…”. Standar pertanyaan buat anak kecil sih, lagipula dia emang anak kecil juga khan? Dan dia malu-malu dong deketin bapaknya sambil senyum. Ah sweet… Karena bapaknya agak jaga jarak, saya jadi urung buat ngegoda lagi walaupun ingin sekali. Sambil menuju kasir, saya sekilas melihat ternyata si anak masih tawar-menawar sama bapaknya. Sekali lagi, saya melihat wajah teduh bapaknya, sabaaar sekali. How lucky you are pak, anaknya pintar dan manis sekali… :’) Gak lama dia ikut mengantre kasir tepat di belakang saya. Tiba-tiba suami saya bilang, “si bapak itu aja dulu kasian Cuma beli ciki 2, kita banyakkan”, sambil tersenyum. Tau kali ya istrinya lagi sendu gini hihihi… kami terus mengobrol sambil menunggu antrian. Gak lama tiba giliran kami, saya mendengar sayur suara “terima kasih ya”. Ah taunya si bapak anak perempuan itu! Duh, sampe speechless saya. Bukan karena pencitraan udah ngasih kesempatan buat orang lain, tapi rasanya bisa terbuka dan sedikit berinteraksi dengan orangtua anak spesial ini berharga bangeeet…

Dan tau gak, anak  perempuan itu melambaikan tangannya ke saya. Ah sweet… sampe ketemu lagi ya nak, mudah-mudahan nanti ketemunya kalo Tante bawa Birru :’)

Anda sedang membaca artikel tentang Anak perempuan itu... dan anda bisa menemukan artikel Anak perempuan itu... ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/08/anak-perempuan-itu.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Anak perempuan itu... ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Anak perempuan itu... sumbernya.

4 comments:

  1. Hai mbak Prita :)
    Lucu dan gemesin banget yaa anak perempuannya hihi
    Duh, baca postingan ini jadi pingin punya anak perempuan juga.. (btw ku baru tahu istilah cethas cethis hihi, padahal orang Jawa nih)
    :D

    ReplyDelete
  2. hey nitya...
    duh blognya dilocked yaaa...apa kabar?
    iyaah gemesin banget :)
    ayo dong nit, punya anak perempuan...sesama emak2 beranak cowok gini ya kita hihihi

    ReplyDelete
  3. berkunjung, minal aidin walfaidin mohon maaf lahir batin, jangan lupa kunbalnya ya ^_^

    ReplyDelete
  4. Saya mengucapkan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan batin bu, salam

    ReplyDelete