Monday, September 8, 2014

I (don't) Feel Sorry

Hola!
Udah lama gak nulis seneng-seneng ya? :)

Hehehe, emang nih hampir sebulanan ini lagi disayang Allah banget. Dikasih beberapa teguran supaya tetep pada jalan-Nya. Ada beberapa hal menyenangkan yang ikut nyempil juga sih, Alhamdulillah.

Mulai dari bapak saya yang sempat jatuh, lalu besoknya masuk UGD. Terus ada kala ketika saya bener-bener butuh waktu buat sendiri atau bertiga (saya, pujo dan birru), eh ada aja promo Giggle di Disdus, cus aja kita kesana. Ada kalanya juga saya pengen nyalahin semua orang untuk banyak ketidakadilan, tentang cobaan yang bertubi-tubi. Sampe pada titik saya ngerasa banyak banget yang bicara di dalam kepala saya. Alhamdulillah, sekarang…ya belum baik bener sih, cuma berusaha untuk lepas dan ikhlas. Sampe tadi nemu sebuah catetan di blog-nya Mbak Tita, yang baguuus sekali: 

“reaksi psikologis seseorang ketika mendapat hal yang sulit diterima, reaksi paling pertama: menolak. Kemudian waktu mengunyahnya jadi: menerima. Dan setelah fase menerima, ada dua hal yang mungkin terjadi: selalu ingat atau hilang sama sekali. Apa indikatornya? Untuk menjadi hilang sama sekali, biasanya perlu hal baru yang menghajar lebih keras dari yang sebelumnya. Kalau tidak ada, maka resikonya: selalu ingat.Dalam semua fase di atas, yang diperlukan cuma akal supaya jadi waras.”

Nah resiko yang saya alami disini adalah selalu ingat. Makanya, saya selalu ngerasa banyak hal-hal yang belakangan terjadi di diri saya itu penuh aja di kepala. Mulai dari ucapan gak enak dari orang, tuduhan yang salah alamat, sampai suara ibu saya yang waktu itu mendadak memberitahu bapak sakit selalu terdengar di kuping saya. Pusing? Pasti. 

Serius, saya pernah hampir nekat ke psikiater. Thanks to Mas Birru, he’s adorable. Mungkin kalo udah bisa ngomong dan ngerti, dia akan bilang “udah lah Ibu…udah ya”. Saya percaya itu.

Nah dari kegalauan saya kemarin, mungkin ada beberapa tulisan disini yang tidak mengenakkan. Jujur, saya tidak punya media bahkan orang yang pas untuk diajak bercerita. Saya terkadang lebih puas menulis untuk menggambarkan kekecewaan saya. Saya tidak akan menulis, kalau tidak ada hal/ sesorang yang mengecewakan saya. Salahnya mungkin di wadah yang saya gunakan, di blog ini. 

Jujur, saya beruntung di tahun ke 4 saya terjun di dunia blog, saya jadi kenal dengan banyak orang. Gak Cuma orang, pelajaran, pengalaman, ilmu, informasi. Bahkan, banyak hal-hal baik yang saya dapat dari teman-teman blogger saya. Maaf, saya berteman juga gak segmented. Jadi saya serap semua informasi yang mereka share. Saya juga senang, di beberapa postingan curhat saya, gak sedikit yang mendukung saya walau cm bilang “sabar ya” atau “I feel you”. Dan gak tau kenapa, saya malah tenang. Wong ketemu aja belom pernah, lah kok bisa tenang? Gak tau juga, hehe. 

So buat yang gak suka sama postingan saya di blog, ini blog juga punya saya pribadi. Postingan yang saya tulis itu hasil yang saya alami. Kalau selalu terus dilihat dari point of view kalian, ya mbok bikin atau nulis sendiri biar puas. Gak usah lah ngerecokkin media sosial orang. Kok ya sampe bawa-bawa twitter, FB, instagram, blog, bahkan status WA untuk jadi topik ngobrol. What happened there, stay there. Gak suka, ya gak usah dibaca. Gampang khan?

Thank you, and sorry for the inconvenient by reading my blog.

Anda sedang membaca artikel tentang I (don't) Feel Sorry dan anda bisa menemukan artikel I (don't) Feel Sorry ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/09/i-dont-feel-sorry.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel I (don't) Feel Sorry ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link I (don't) Feel Sorry sumbernya.

4 comments:

  1. *peluk2 Prita*

    btw ... waktu ke pulau seribu, de pake Smart Trip notelpnya 081294194162

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak de...
      peyuk balik :')

      makasi banyak ya mbaak...kebetulan aku sama temen sekantor mau plesir hehe :)

      Delete
  2. Prituuuttt, sudahlah ya sudah sudah, mending main ke kotak sabun yuk hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya niiih...pokoknya ntar gw dateng bertamu aje ye bup :)

      Delete