Thursday, September 18, 2014

Tentang Suami

Pernah gak sih, ngalamin saat ketika merasa sedang mood-moodnya kerja sampe rela kalo disuruh lembur padahal kangen sama anak udah gak terkira eh malah ditegur karena hal yang sebaliknya?

Hahaha, saya baru nih beberapa hari kemarin. Rasanya gondoook banget. Banget-bangetan. Cuma gak tau kenapa, ketika sms suami apalagi minta bawa Birru ketika jemput saya sorenya, hati langsung cess hangat. 

Suami saya bukan orang yang bijaksana, justru kalo udah kenal banget (apalagi saya yang baru kenal 7 tahun terakhir) dia tuh sembrono kebangetan. Amit-amit deh sembrononya, beserta hal-hal lain yang bikin tutup muka kalo diceritain, hihihi. Tapi ya itu, kekuatannya denger saya ngomel denger saya cerita ngalor ngidul, bahkan inget apapun yang pernah saya critain tentang mantan pacar sampe kode warna lipstick dan blush on, patut dijempolin. Padahal nih ya, kalo dia nawarin soto betawi trs saya bilang “oke, dagingnya aja ya. Sama mau pake kerupuk coklat”, pasti dia Cuma nenteng soto betawi thok. Yassalam. 
on our last date
Ketika orangtua saya dulu kenal Pujo, pertanyaan pertama bapak saya: “agamanya non islam ya? Kok namanya pujo (gegara tetangga deket rumah yang namanya pak pujo itu non islam)?”. Maaak, tet tot banget. Pas ketemu pertama, diajak ngomongnya “anda rumahnya dimana, orangtua anda kabarnya gimana?”. Ngakak guling-guling kalo inget. Tapi sekarang, ckckck disayang parah. Sampe kalo ketauan lagi ngambekan, [asti saya kena getah dinasehatin ibu. 

Kemarin pas lagi ngobrol tentang kejadian gak ngenakkin itu, kebetulan Birru sedang sama Uti-nya. Saya dan pujo diem sembari ngeliat sekeliling kamar. Tiba-tiba dia ngomong: “nanti suatu saat, kita bakal ngeliat semuanya gak Cuma dari dalam. Kita bisa liat dari luar, dari atas, dari segala hal. Gak Cuma dari dalem aja. Semuanya bakal lewat ya”. It was just like… gak nenangin sama sekali. Tapi cukup bikin saya diam. Gak jarang suami saya ini bilang “nanti”, “ntar”, walau belum tau juntrungannya. Yang saya tau, dia cukup berusaha menuju ntar atau nanti-nya dia. Jadi pas pujo ngomong begitu, saya mengiyakan dalam diem. Cukup lega. Padahal, sebelumnya sempet loh pengeeen banget dia dukung apa yang saya bilang, hahaha. 

Tentang tegur menegur tadi, saya akhirnya menerima. Walau masih keingetan plus bikin tidur gak tenang, saya berusaha buat tidak mempermasalahkannya. Semua demi Birru, demi kami sekeluarga, keluarga kecil seumur piyik ini. Have a good day ahead, people :)

Anda sedang membaca artikel tentang Tentang Suami dan anda bisa menemukan artikel Tentang Suami ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/09/tentang-suami.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Tentang Suami ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Tentang Suami sumbernya.

1 comment: