Tuesday, October 21, 2014

cerita tentang bully

Bukan, bukan istrinya Mas Dani (eh itu Bul) hihihi



Saya besar dengan sikap otoriter dari orangtua saya. Ibu sih lebih tepatnya. Mau dibilang tiger mom, kayaknya dia lebih dari tiger deh. Hahaha, galak bingits. Gak jarang berantem, dan iri. Iri karena ibu lebih deket sama adik saya. Dipukul, cubit, jambak, udah kenyang. Bahkan sempet saya dalam kondisi stress entah tertekan karena sikap ibu saya itu, sampai harus dirawat di rumah sakit. Setelah sempat dirawat itu, akhirnya keadaan jadi agak membaik walaupun tidak mengurangi kedisiplinan ibu saya. Kalau bapak, ah speechless saya kalo disuruh ngomongin bapak. The best man I ever had. THE BEST. Kalo saya disuruh mutar waktu, saya cuma pengen lebih deket lagi sama bapak. Apalagi waktu saya udah kenal Pujo, kayaknya waktu saya lebih sering dihabisin sama Pujo daripada sama bapak, hiks. 

Dari asuhan ibu saya yang super galak ituh, sebetulnya ada kelebihan di saya. Kalo dijailin di sekolah, pasti saya bakal jailin balik atau maksimal tonjok (buat anak laki-laki) biar mereka jera. Nah kalo sesama perempuan, emang udah kodrat ya, perempuan tuh dilahirkan untuk lebih nyinyir dibanding laki-laki. Nah ini, terkadang saya gak punya kemampuan untuk bales balik. Dulu, saya cenderung gak punya ‘temen sepermainan’ di SD. Nah, biar ‘ditemenin’, terkadang saya ngerelain PR yang udah saya buat di rumah buat dicontekkin. Dimanfaatin mah kalo basa gaulnya yak. Murah banget emang saya jaman dulu, masih bau kencur khan yes belom ngerti dimanfaatin. Jadi tiap pagi tugas saya ‘menyetor’ PR ke salah satu teman favorit, lalu dia bakal bagi-bagi ke yang lain. Pedih? Banget, sakitnya tuh disini *nunjuk dada*

Trus kalo gak ngasih PR? Duh…sampe diomongin, dinyinyirin ujung-ujungnya ngadu ke ibu. Nah tugasnya si ibu gantian nelponin ibu-ibu mereka yang verbal bullying ke saya. Hahaha, bodo deh dibilang anak mama, daripada dimarahin mama. Hihihi. Pastinya, besoknya saya kena imbas didiemin. Untunglah, gak bakal ada yang minta PR, mamam tuh. Dan biasanya ini gak berlangsung lama -____- Pernah juga tuh waktu kelas 6, saya juga heran sih kenapa ngelakuin ini, saya ngirim surat ke temen sebangku yang isinya kalo saya naksir dia. Errr banget ya hahaha, namanya juga bocah. Eh tau gak yang terjadi adalah temen sebangku saya yang cowok ini ngasih surat itu ke temen yang suka bully saya soal PR itu. Wuaduuh, najis banget. Dibilang suruh ngaca lah, suruh fitness lah (badan saya emang gemuk waktu SD sampe dipanggil “Kembung”), suruh ngadu lah ke ibu saya. Kali ini karena emang salah saya juga karena iseng kirim surat, saya diemin aja kelakuan mereka tanpa cerita ke ibu. Eh beberapa hari kemudian, ibu saya ditelfon sama ibunya salah satu orang yang ngebully saya. Tau gak nanya apa? “mama pritaa, itu tas warna merahnya prita beli dimana ya..ini nih si wiwi (bukan nama sebenernya) pengen tas kayak punya prita katanya”. Hooo, ternyata elu pengen tas gw toookh..halaaah. Jadi ada tetangga saya yang nikah muda, trus anaknya udah pada gede-gede dan sekolah di US sana. Saya dan adik saya sering diajak pergi, karena udah kayak mainan ada anak kecil di sebelah rumah. Sering juga diajak ke Mall gedongan (menurut saya loh itu duluu) macem PIM, PS, Sogo buat beli tas kek baju kek. Mungkin karena anak-anaknya pada jauh, jadinya saya dan adik saya ini disayang banget. Tas merah yang dimaksud itu kebetulan memang limited edition dari Hello Kitty, boleh dikasih sama tetangga saya ini. Pantesan lah ternyata ketauan tujuan mereka bully saya cuma karena tas. Zzz banget… 

Beda lagi sama waktu SMP, masa di mana saya paling gak suka. Karena udah puber kali yaa, udah mulai suka-sukaan ama anak cowok yang unyu. Ndilalah kok ya guru-gurunya gak enak, mulai dari guru bahasa Inggris yang betawi banget dialeknya (plus ngeyel pas dibilang salah pronunciation), guru sejarah yang mesum (suka nyolekkin punggung anak cewek), guru MTK yang zzz (kaku kayak kanebo kering), sampe guru fisika yang sok kegantengan. Temen-temennya pun gak ada yang asik, walau saya juga satu sekolah sama temen-temen SD yang dulu bully saya. Sampe saya kenal sama satu cowok setahun di atas saya. Sebenernya si cowok ini suka ngeband, saya suka nyanyi. Suka diajak bareng temen-temen cowok (yes eike tomboy abis mainnya sama cowok) buat ke studio band. Dan kami deket, as a friend. Cuma karena sering ngobrol dikira naksir-naksiran. Duh apa sih yang gak dipikirin anak SMP yang lagi puber ya, terkadang nyeleneh. Trus akhirnya ketauan sama kakak kelas yang ternyata ceweknya si kakak kelas anak band ini, dan saya didamprat doong. That was my first time ‘dilabrak’. Kampret bener rasanya, orang ditanya “lo ngapain deket-deket cowok gw?”, trus saya jawab “maaf saya gak suka cowok mbak” eh malah ditantang balik suruh ngaku. Hahaha, kalo inget suka ketawa sendiri sih. Gemes sama konyol banget deh pokoknya. 

Akhirnya masa SMP selesai, ganti masa SMA. Yang saya suka, walaupun ibu saya masih otoriter banget, di SMA ini saya akhirnya dibolehin ikut beberapa kegiatan mulai dari ekskul Paskibra sampe OSIS. Pelantikan, nginep-nginep di sekolah, latian sampe pingsan boleh dijalanin. Seneng banget! Tanpa perlu kenalan sama orang, orang udah tau “oh Prita paskib”, hahaha eksistensi ternyata perlu bro-sist! Dan dan dan, guru-gurunya enak-enak. Padahal sekolah saya salah satu sekolah swasta yang terkenal suka tawuran dan bandel-bandel. Alhamdulillah, nilai UN MTK saya termasuk 5 besar di satu sekolah loh tapiii J kalo kata bapak saya, “gak masalah mau sekolah dimana, gak bakal diliat orang. Orang tuh bakal tanya “kuliah dimana”, dan bapak pasti seneng kalo denger “prita kuliah di UI”. Padahal ngomong gitu doang, tapi doanya terkabul, dari D3 sampe S1 saya kuliah di UI. Tetep, bully-bullyan masih saya alami di masa kuliah. Dari pas D3 saya di-bully karena saya terang-terangan gak suka sama orang tapi orang itu malah nyerang balik saya dengan membawa teman-teman saya yang lain, sampe keilangan temen sepermainan karena saya bosen jalan bareng-bareng. Karena udah mulai dewasa, pikiran saya mulai terbuka. Lebih ke “kalo bisa dilakuin sendiri, ngapain harus bareng-bareng”. Ya gak? :)

Setelah dipikir-pikir, bully mem-bully kalo dikorek lebih dalem sih sebernya diperluin juga. Paling gak, buat kita makin tough. Tapiii, tergantung juga dari kita fight back-nya gimana. Kayak hubungan saya dan ibu yang buruk dari saya keciiil sampe awal pernikahan saya, eh sekarang dikit-dikit saya bisa curhat dan sharing mengenai rumah tangga. Ibu yang dulu nentang saya tentang ini-itu, sekarang luar biasa bijaksana dan menularkan sifat baiknya ke saya. Saya pikir-pikir, emang waktu yang bisa membuka semua, bukan mengubah. Ketika sudah menjadi ibu (yang masih tinggal sama mertua, for the sake of hukum Islam dimana istri harus ikut suami--zzz), emang cuma ibu sumber kekuatan saya. Nah Birru jadi sumber kekuatan bapak saya yang sudah menua :’) Bukan sekedar untuk tough ataupun fight back, efek bully ternyata bisa diliat secara positif dan gak melulu negatif, seperti yang udah saya critain tadi. Bukan berarti saya akan diem aja kalo suatu saat Birru di-bully temennya. Saya cuma percaya, that time will come. Dimana Birru nangis sambil meluk saya (mungkin) karena dijailin temennya. Yang jelas, secara nyata konsep parenting saya bakal berbeda lah dengan yang ibu lakukan terhadap saya. Cukup saya yang merasakan, dan saya gak akan lakukan dalam mengasuh Birru. Saya cuma akan mempertahankan konsep “fight back” yang ibu dulu tanamkan ke saya, whether it’s in a good way or a bad way. Tetep, say no to bully. Hare gene geto loh… :)

gambar dari sini

Anda sedang membaca artikel tentang cerita tentang bully dan anda bisa menemukan artikel cerita tentang bully ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2014/10/cerita-tentang-bully.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel cerita tentang bully ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link cerita tentang bully sumbernya.

4 comments:

  1. peer pressure memang potensi untuk bully-membully

    Rafa pernah jadi korban bully di TK nya dulu.

    Alhamdulillah skrg gak pernah kejadian lagi.

    Waktu denger sih pasti hati ibu langsung panas yah, tapi setelah tenang memilih anak menyelesaikan sendiri masalahnya di sekolah. Setuju ama kamu, bisa membuat anak lebih tough juga.

    anak harus bisa berdiri membela diri nya dan memperjuangkan hak nya.

    gimana pun saat mereka dewasa, dunia juga sama kerasnya untuk dihadapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes mbak de...alhamdulillah kalo udah gak ya mbaak, ngebayanginnya aja males.. huhuhu

      udah kebayang sama aku sih bakal mencelos kayak apa aku kalo (amit2) tau Birru dibully.
      jadiin pengalaman sih ok, tapi gimana kita mempersiapkan anak buat fight backnya juga khan. secara hakikatnya anak khan masih suka main dan seneng-seneng, kita juga ga bs ngarep ortu si A misalnya konsep parentingnya sama kayak kita..

      duuh...

      Delete
  2. Huehehehehe. Masuk di awal tulisan nama sayah. Ihik.
    Emang bener sih, bully membully bisa bikin karakter kita lebih kuat kalo kita berani melawan pembully kita. DImanapun dan kapanpun pasti ada sih orang dengan karakter-karakter pembully ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ampuun hahaha
      yoi maas...semoga kelak Aaqil dan anak gw Birru bs tough ya ketika ngadepin masa2 itu...

      Delete