Tuesday, April 29, 2014

Ngeri deh!

Beberapa minggu terakhir ada kejadian yang (ternyata) cukup bikin deg-degan dan ngeri di rumah. Udah pernah cerita khan kalo udah lama banget saya ART-less? Nah ada beberapa orang terakhir yang kerja disini tuh agak-agak ‘nyeleneh’. Adalah yang kayaknya jd ART bawaan sindikat penyalur pembantu, macem ngasi duit sekian dulu gitu.. ada juga yang terakhir cuma bertahan 4 JAM, dari jam 7 pagi sampe jam 11. Tiap ditanya, cuma jawab “gak betah”. Kalo ditanya lebih lanjut, ya cuma dijawab “gak tau cuma gak betah”. Padahal bumer sibuk sendiri sama Birru pun, malah ngebebasin si mbak mau kerjain apa dulu. 

Terus berlanjut ke (gak nyambung sih ini, walau akhirnya berkaitan) ada suara-suara aneh pas tengah malem. Jadi sekitar 2 mingguan lalu si Birru tiba-tiba nangis pas banget jam 12. Saya yang emang males debat soal ‘begituan’ positif aja lah ngadepinnya. Tapi kok denger dari bawah, kayak ada suara bumer dan adik ipar agak ngomong kenceng gitu. Besoknya pas saya tanya ada apa, si adek ipar cerita dengan gemeter: “itu mbak, ai denger ada anak nangis di sebrang deh kayaknya, deket kebun pak arman (tetangga). Tapi kok lama-lama makin deket, langsung ke deket jendela ai deket mobil kakak (pak pujo).” Sumpah yes, nulis beginian aja saya langsung nyuut saking pening dan merindingnya. Jadi emang kamar si Ai sebelahan sama carport pak pujo. Yaudah yes, agak merinding gimana gitu. Mana waktu itu paaas banget sama malam Jumat kliwon. Kliwon, kliwon... mestakung amat sih dikaaau… Yaudahlah, bayi dipegang sama Uti yang diekorin Ai, dan saya pastinya minta temenin pak pujo mandi (baca: pak pujo berdiri tegak di depan pintu kamar mandi). Konyol bingits emang.

Gak brenti disitu, jadi minggu lalu rumah mertua didatengin ibu-ibu sama seorang anak SMA yang ngakunya nyari kerjaan. Mereka gak berbarengan datengnya, sendiri-sendiri cuma selang beberapa hari aja. Cuma kok tau-taunya rumah ini lagi perlu ART. Karena kenyang bener sama pembantu yang gak tahan lama, saya wanti-wanti bumer supaya mintain KTP dan juga kasih semacam probation time buat calon ART yang mau kerja di rumah. Mau ok langsung kerja, gak mau yuk dadah babay. Azas sama-sama butuh pula khan. Jadi pertama dateng si ibu-ibu ini, cuma ada pakmer di rumah. Pakmer bilang “besok dateng lagi aja pas ada ibunya”. Dateng lagi aja besoknya, dan ketemu bumer. Pas itu dia diajak masuk, eh kata bumer matanya jelalatan. Udah agak gak suka gara-gara matanya, eh ditambah dia ngomong kalo gak punya KTP. Tambah lah si bumer makin gak sreg. Nyari-nyari alesan buat nolak, takut nyakitin. Eh si ibu ini malah ngomong: “emang bu, saya ini sering ditolak gara-gara gak punya KTP”. Trus menurut ngana bisa diterima kalo ngelamar disini? *tanduk muncul* Makin ngaco ngomongnya, akhirnya si bumer minta maaf dengan alesan yang sama: “maap-maap aja kalo gak ada KTP saya gak bisa nerima”. Nah beberaqpa hari berikutnya, pas saya pulang kantor bumer crita lagi kalo dia didatengin sama anak SMA berjilbab yang ngakunya nyari kerjaan. Pas ditanya “ saya emang butuh banget pembantu, tapi kamu tau darimana saya gak punya pembantu? Padahal banyak loh yang dikomplek ini yang gak punya pembantu”, dia jawabnya muter-muter. Anak SMA ini Cuma bilang kalo dia tinggal di rumah sepupunya sembari sekolah. Nah dia butuh tambahan uang buat bayar uang sekolahnya. Karena sepupunya galah, dia gak nyaman untuk minta ke dia. Duh macem-macem bener ya orang macem gini, jujur saya bilang “NO” karena takutnya malah dituduh memperkerjakan anak di bawah umur. Kecuali ya, dia emang gak sekolah dan harus kerja karena dia tulang punggung keluarga, oke deh gak papa. Sekalian itung-itung nolongin orang. Lah ini dia sekolah, terus mau sambil kerja. Ntar HP-an, ntar gimana tugasnya, ntar gimana kalo capek sedangkan kerjaan gak brenti sampe setelah makan malam. Duh, enggak deh. Anak ini juga ninggalin nomor telepon, tapi gak bisa dihubungin. Yaudahlah, mending gak usah. Case closed?

Jumat lalu pas banget baru pulang nganter Birru vaksin PCV jilid 2 di RV Cibubur, bumer cerita (lagi!). Kalo pas nyuci piring tadi sore ngeliat ada putih putih entah apaan nembus ke arah pintu menuju kolam. At the same time, si Ai yang emang lagi sakit juga ngeliat, dan ngomong: “bu ini Ai emang beneran sakit deh, masa sampe ngeliat yang gak bener, apalah itu putih-putih nimbus tembok”. Sh*t bener khaaaaaaan yaaaaah! Dan langsung ngeh, ini selama 3 hari terakhir si Birru selalu kolik tengah malem. Was wes wos shoo gak ada apa-apa, tapi tetep mandi minta ditemenin pak pujo karena males banget khan ya itu bumer sama Ai masih aje ngomongin itu putih-putih. Besoknya, bumer sama Ai ke Bogor karena ada urusan di rumah Mbah-nya Pak Pujo. Katanya sih, ngundang juga Pak Haji yang udah lama jadi semacam guru spiritual keluarga mbah-nya pak pujo. Sekalian deh katanya si bumer mau nanya-nanya ada bacaan atau doa apa biar rumah diselametin, dan bisa jadi lahan penghasilan buat ART nantinya. Karena pulangnya malem, gak sempet deh tuh cerita-cerita. Tapi so far seharian itu udah lupa banget ada kejadian apa kemarennya, bahkan sempet goreng ayam, bikin pisang goreng, sama sayurnya si Birru di deket TKP. Eh besok paginya banget pas Birru belom bangun, si Ai gedor-gedor kamar nyuruh kakaknya ngepelin kamar pembantu. Ada apaan sih? Ternyataa… (sumpah masih merinding) katanya ada yang ‘nunggu’ di kamar pembantu. Lah tau darimana? Jadi si bumer cerita kejadian-kejadian yang udah saya certain tadi ke Pak Haji. Terus pak haji minta bumer merem sambil bayangin kejadian-kejadian it uterus pegang telapak tangan pak haji. Gak lama setelah megang dan merem mbayangin. Pak haji dan bumer merinding barengan. Lalu pak haji bilang, ternyata memang ‘ada’. Bumer gak minta dijelasin sih itu bentuknya apa, tapi yang jelas bukan dari daerah sini dan takutnya betah. Nah lhooo, khan saya nyarinya ART yah bukan situ, hiks. Fantesss…tapi yaudahlah demi kebaikan si pak pujo disuruh ngepel pake pewangi lantai yang udah didoain, sepenjuru rumah. Kita sekeluarga juga dikasih pegangan doa buat insya Allah ngejaga dari yang emang gak musti dilihat. Walaupun ada satu hal yang sudah dilakuin, tapi saya gak suka sih :(

Kocaknya, tiba-tiba ada yang dateng nyari kerjaan buat jadi ART. Saya gak liat siapa tapi sungguhlah WOW mengingat ampuh bener itu doanya sampe baru slese ngepel eh udah ada yang mau kerja. Cuma tunggu-tunggu, kok agak alot ya kedengerannya pembicaraan si bumer dengan si calon (yang katanya) ART ini. Berhubung pak pujo bawa Birru turun duluan, saya nyusul juga ke bawah sambil liat penampakan si mbak-mbak ini macem apa. Pas saya turun, sekilas saya ngeliat orang ini megang KTP plus kantong plastic. Saya juga liat bawa tas yang dicangklong. Tasnya lumayan gede. Lalu saya denger bumer ngomong: “yaudah saya nanya anak-anak dulu deh ya”. Mbak itu pergi, lalu bumer bilang yang lumayan bikin saya shock: “itu orang nekat banget dateng, 3 kali udah dia dateng kesini! Bawa KTP pula maksudnya apa, mana mungkin KTP bisa jadi tiba-tiba dalem seminggu?!”. Maaak itu ternyata ibu-ibu yang dateng dua kali lalu. Nekat juga dia, dan kok ya bersamaan banget ni rumah lagi agak bermasalah. Saya serta merta bilang “NO” ke mertua. Jujur saya jadi malah lebih takut sama orang beneran, daripada setan. Kalo setan, yaudahlah, they’re there. As long as kita percaya Allah dan jauh lebih takut akan DIA, we are safe. Orang lebih jahanam, tambah mules nginget sindikat penjahat kelamin di JIS jadinya khan. Si bumer teteeeeep aja nyari-nyari alesan supaya nolak itu orang. Secara tadi kalimat terakhirnya khan “saya Tanya anak-anak dulu ya”, pastilah orang itu bakal balik lagi. Dan merindingnya, bumer juga sumpah-sumpah dia ngerasa ibu itu niup-niup sesuatu pas bumer ngomong ke dia. Alhamdulillah kami sekeluarga masih terhindar dari orang itu kemaren. Gak kebayang deh kalo ada apa-apa. 

Nah pas saya sharing cerita ini versi pendeknya di Path, ada seorang temen yang cerita kalo rumahnya baru aja kemalingan dengan modus hampir mirip dengan cerita saya. WADUH banget khan. Amit-amit kalo sampe kejadian L L. Jadinya saya agak ketar-ketir nih kalo pergi kerja, ninggal Birru. Mau lapor polisi, tapi gak ada buktinya juga khan. Lapor RT pun kami gak punya bukti. Namanya juga perumnas, khan gak ada sistem “tamu wajib lapor” macem begitu. Duh minta doanya ya!

Friday, April 25, 2014

ada Ibu ya...

Waktu Rabu lalu ada acara di kantor dimana saya nge-MC, otomatis persiapan acaranmya emang menguras tenaga saya. Dari H-1 sampe hari H, malamnya saya bener-bener request ke suami untuk handle kelonin Birru. Although it really breaks my heart ketika hal yang biasa saya lakuin, waktu yang saya punya di weekday sampe harus ditangani suami, saya gak tau mau gimana lagi, daripada saya yang sakit juga dan disalahin banyak orang mending nyumbang tangan untuk elus-elus kepala Birru selagi bisa. Di 2 malam itu, suami cerita pula paginya, kalau Birru nangis ngamuk tengah malem. Kok saya gak tau? Suami bilang: “kamu Cuma balik badan ke arah Birru, melek sebentar, terus balik badan lagi lanjut tidur. Kamu gak tau?”. Ibu macem apaaa sampe Birru yang ada di sebelah saya ngamuk pun saya gak denger L L Padahal itu posisinya suami lagi ngeringin pakaian yang sudah saya rendam dan cuci bilas di lantai BAWAH, dan denger betapa Birru nangis sampe habis suaranya. How dare me…

Sumpah gak denger saking capeknya, dan gak tau itu kejadian sampe 2 malam. Tantrumkah? Kolik kah? Sampe akhirnya semalam saya sengajaaa banget melek-melekkin mata sampe sekitar jam setengah 11an. Birru udah tidur dari sejam sebelumnya. Dari cemilan sampe eskrim saya makan biar gak ngantuk (tapi gendut!). Until suddenly he woke up, and cry out loud! Gak ada apa-apa, gak kenapa-kenapa.. Cuma nangis, sampe yang biasanya Cuma karena empeng jatoh trus saya masukkin lagi aman, gak mau. Birru meronta-ronta, dan saya liat suami saya ngeliat ke arah saya dengan pandangan “tuh liat khan begini niih”. Suami saya panic, karena biasanya setaunya dia saya bakal panic dan ngomong ngalor ngidul. Cuma saya ngeliatin Birru aja ni anak kenapaa, sampe saya sadar Biorru tambah meronta-ronta digendong suami saya yang tambah panic karena Birru tambah kenceng nangisnya. Yaudahlah saya minta biar saya yang gendong Birru, dan langsung loh diem. Tanpa babibu, langsung DIEM. Apa gara-gara saya gak ngelonin dia di 2 malam sebelumnya jadi begini, pokoknya Birru langsung memeluk erat saya sambil meremas baju saya keras. Lah kenapa deek? Saya tidurin lagi, dan saya ikut tidur kali ini, karena si nangis ngamuk udah lewat. Eh jam 12 TEPAT, Birru nangis lagi. Kali ini karena suami dan saya udah lumayan lelap tidurnya agak pusing yes kalo langsung bangun kaget karena denger nangis. Yaudahlah kami agak ngomong keras karena suami mengambil alih gendong Birru sementara anaknya gak mau, sementara pula saya mengalihkan si vertigo yang tiba-tiba dateng. Setengah melayang saya ambil alih menggendong Birru, dan tetiba itu anak melek sepenuhnya. Ngeliatin kamar, langit-langit, semuanya. Sampe terhenti di TV, kebetulan TV saya timer dan belum mati, di TV lagi ada film Night at The Museum pas scene kebun binatangnya pada idup semua. Birru focus liat gajah, kemudian Ellie, boneka gajah yang emang saya beliin buat dia. Lalu saya bilang: “kenapa dek, itu eyangnya ellie, sama kayak Birru punya Eyang Bapak, EyangTi, Uti dan Akung. Bobo lagi yuk?”. Dan pas mau ditidurin lagi, gak mau. Huhuhu, mari kita goyang bopong anak lanang yang udah hampir 9 kilo ini. Setelah puas-puasin liat eyangnya Ellie, akhirnya mau diboboin sambil mikcu dan pegang tangan ibu. Jam 4 pagi, nangis ngamuk lagi!! Huwaaa L L untungnya kali ini dilobi mikcu anget sambil dipeluk erat mau. Oh ini toh, jadi bingung, antara kolik apa tantrum?

Sebenernya sih ini emang gak ada apa-apanya dibanding harus ngadepin Birru pas lagi sakit batpil atau rota pas jaman 4 bulan dulu. Cuma jadi kepengen banget nulis ini habis baca ini niiih. Suddenly I feel like a terrible mom yang terus-terusan ngeluh anak begini, sedih anak begitu. Lah tapi siapa lagi khan, kalo bukan saya khaan? Jadi pengen puk puk Birru kalo dia masih punya ortu yang lengkap, yang Alhamdulillah masih bisa naungin dia dari panas dan hujan, masih sanggup beliin susu, popok, dan makanan, selalu ada disana ketika dia nangis (hiks…), gak habis waktunya buat gantiin popok+mandi dan kelonin, masih punya tenaga buat kerja dan ngurus rumah seisinya, masih bisa ngajak main walau hari itu berat sekalipun, punya 2 mata yang selalu ada buat dia satu hati yang Cuma buat dia (dan bapaknya), dan punya banyak cinta buat dia dari sejak di dalem perut sampe kapanpun… how lucky you are Birru.. :")


Ibu berharap Birru nanti bisa sayang dengan sesama, sama orangtua, eyang-eyang, temen, orang-orang yang butuhin uluran tangan kita… jadi anak baik hati ya nak, yang selalu bisa jaga nama baik dirimu sendiri dan orangtua, berguna buat orang lain, soleh dan takut Tuhan, dan selalu didekatkan dengan segala kebaikan ya nak. Ada ibu ya, gak kemana-mana B… peluk Birru terus :’)

Thursday, April 24, 2014

April ini ...

… abis disabda jadi MC (lagi).

Eh udah cerita belom sih, kantor sekarang bos-bosnya jaman bos di Erl dulu (bos yang baik-baik yah!)? Nah mereka-mereka ini yang tau dulu saya seriiing banget disuruh jadi MC. Gara-gara kutukan one of them juga sih inii, dan berlanjut ke kantor yang baru ini. Fiuh, tapi not to bad lah kemaren ini. Tokh kantornya gak segede yang lama, jajaran direksinya juga humble semuanya, jadi nyante nge-MC nya. Alhamdulillah pun lantjar djaya!

Tapi emang gak bisa ditutupin, yang namanya mau punya acara apalagi kantor sendiri yang ngadain emang selalu ribet dan bikin capek. Apalagi semenjak punya anak capeknya dobel, karena badan jadi lebih cepet sakit-sakit *salim cium tangan cupika cipiki sama backpain*. Walaupuuun, in the other hand senengnya bukan main akhirnya bisa kruntelan (pake bonus bau matahari terbit sampe terbenam) sama si ganteng bau acem.

Eh teruuus si ganteng bau acem apa kabarnya inii? Jadi udah punya gigi, dua bijik. Jangan ditanya mamen perih dan ngilunya kalo lagi nen. Jadi seringnya kalo nyusu pas dia udah mangap setengah tidur, baru sumpelin tetikadi. Udah bisa duduk tegak dan lama! Penting banget nih, soalnya agak senep juga ngeliat temen sepantarannya yang udah bisa duduk bahkan dari usia 4 bulan. Anaknya temen perempuan sih, bener gak sih yang katanya pertumbuhan anak perempuan emang lebih nggilani cepetnya disbanding cowok? Tapi yaudahlah, yang penting udah bahagia sekarang tiap ke Rumah Vaksinasi terus disodorin milestone yang musti diceklis, Alhamdulillah dari 10 nomor keceklis semuanya. Yang agak mandek di usia 9 bulan sih karena awal bulan kemaren si Birru sakit. Batpil doangan sih, Cuma ya gak kelar-kelar aja yang sakit di rumah. Kesel bener! Misalnya Akungnya sakit, terus nular ke Utinya, terus nular ke saya yang emang gampang banget ketularan, tapi ntar ujung-ujungnya saya yang paling disalahin karena nularin ke Birru. Ladalah…yanasib saya aja sih ini, hiks. Nah si sakit ini berimbas sama jadwal vaksin campak dan PCV jilid 2. Yang malesin adalah, long weekend kemarin si Akung sakit batpil untuk kesekian kalinya gegara ketularan supirnya. Udahlah Birru saya kekep di dalem kamar. Cranky? Pasti lah, bosen banget soalnya abis mandi ke kamar, makan di kamar. Ya mau gimana khan, daripada mundur lagi jadwal vaksinnya gara-gara ketularan. Ujung-ujungnya, kena demamnya doing sih. Cuma gemes aja ya, tapi yaudahlah. Paling enggak saya dan bapaknya Birru yang jaga kesehatan aja. 

Oh iya, mau kerja dimana juga kalo gak ada orang yang agak ‘spesial’ (baca: nyebelin) emang gak seru ya! Hahaha, ini sih emang karena ngeh aja sayanya, karena ada si spesial juga di kantor skarang. Cuma Alhamdulillah-nya juga saya nyantai banget bawaannya ngadepin ini orang. Selama doi gak nyeleneh, saya juga gak macem-macem. Hihi biarin lah, ‘kalo gak ada lu gak seru bro’ (baca: kalo gak ada elu kita ibu-ibu gak ada bahan ngegosip broo :D ).

Tuesday, April 15, 2014

Ooh Baby Baby It's a WILD WORLD!

Baru sampe kantor tadi pagi, langsung merinding netesin aer mata gegara baca link yang ada di postingan Mak Sondang. Astaghfirulloh al adziim, bener-bener ngeri. How come coba… Masih anget tai ayam banget ini kasus Iqbal yang dianiaya sama mantan pacar ibunya. Udah pernah denger dan liat beritanya khan, jadi saya gak musti ngasi link berita menyedihkan itu, hiks. Bener-bener tega banget sih pelakunya… *speechles


Saya langsung ngobrol sama teman kantor sekubikel. Dan sama lah reaksinya, apalagi ada satu teman saya yang baru banget punya anak. Gak usah saya yang punya anak, pasti yang belum nikah sekalipun mengutuk keras perbuatan gak moral ini. Saya sampai berucap: “naudzubillah mindzalik kalo sampe kejadian sama gw, gw pastikan gw potong itu t*t*t pelaku, dan adalah gak masalah bagi gw dipenjara balik demi kelangsungan hidup anak gw”. Amit-amit naudzubiilah mindzalik, semoga brenti sampe sini ya kejadian macam-macam gini dan gak ada lagi korban berikutnya.


Berhubung kerja di penerbitan dan ngerjain buku TK yang gak lepas dari penanaman moral sejak dini di tiap kegiatannya, saya dan tim juga gak diem. Hal-hal beginian nih bener-bener ngasi pelajaran buat kita pluuus “apa yang kita musti lakuin” as the next thing. Lagi mikir kayak gitu, tetiba bubos manggil saya dan temen setim saya buat ke ruangannya. Tau apa yang dia omongin sesaat setelah saya duduk? “Kalian udah baca kasus JIS?”. Gayung bersambut, apalagi dia juga punya anak laki-laki yang duduk di TK A. sekolahnya sih deket dari kantor kami, bisa dengan jalan kaki 5 menit lah. Cuma ya kita yang aware gini khan jadi khawatir mengingat kejadian macem gitu gak mandang tempat, jarak, bahkan orang yang mungkin kita kenal banget. Bubos saya ini sampe bilang kalo dia bahkan langsung WA-in kepala sekolah anaknya buat paling enggak sekolah ngebantu mengajarkan anak buat menjaga diri, mulai dari hal-hal kecil yang nyeleneh—apalagi kalo itu udah di ranah sexual abuse. *tarik napas* 

Bubos saya juga cerita, dia dapet cerita ini dari orangtua salah satu temannya anaknya, pas bubos lagi jalan menuju kantor. Nah saking gemes dan keselnya si bubos dengerin cerita kasus JIS ini, anaknya sampe nanya:

Anak bubos: bu kenapa anaknya sakit? Luka?

Bubos: iya saying

Anak bubos: kenapa? Pake pisau?

Bubos: *karena gak tau dan gemes harus jelasinnya gimana* iya sayang… titan kalo ada yang mau buka baju titan selain ibu, teacher, sama bunda (yang jaga daycare) langsung gigit ya nak, lalu lari.

Anak bubos: titan gak mau sekolah, sama ibu ajaa..ibu ikut sekolah. *nangis* 


Lah jadi takut juga anaknya khan. Ini anak bubos saya yang tiap hari si bubos gak bosen wanti-wanti dengan ‘konsep ngobrol’ semacam:

Bubos: *lagi masukkin bekal* kalo ada yang mau jemput di sekolah selain ibu, titan harus..

Anak bubos: lariiiii *sambil senyum nyengir sambil ngunyah sarapan pun*


Nah lho, apalagi saya, kita yang anaknya masih mau belajar jalan khan. Walau banyak spekulasi dari bubos tentang siapa yang salah dari kasus JIS, saya gak mau ngomong karena setiap orangtua khan punya cara tersendiri dalam ngasuh anak-anak mereka, dan tentunya HARUS siap nerima resikonya dong. Eits, bukan berarti saya bilang ini adalah resiko dari ortu si anak JIS ini karena pola asuh dia ya. Huhuhu… 
PR buat mastiin anak-anak TK bakal ngerti pake produk hasil kantor saya PLUS buat Birru nanti jadi nambah. Saya jadi punya semacam peta-peta harus gimana-gimana kalo Birru nanya ini-itu, dan pengen beli buku (sesuai saran bubos) mengenai pendidikan seks sejak dini untuk dibaca anak, ketika nanti Birru sudah bisa baca dan ngerti banyak hal. Cukup gak sih? Belum pastinya lah, saya/ kita aja gak tau khan ya pulang kantor atau sejam nanti ada hal baru apalagi yang penting buat anak. Duh mudah-mudahan hal positif aja ya, jangan kayak kasus JIS atau Iqbal jilid 2 lagi… :’( 

Thursday, April 10, 2014

Hak Suara

Milih gak? Nyoblos gak?

Wong dapet surat pengantar nyoblos aja gak.

Alibi sih, emang dasarnya berniat gak nyoblos. Hehe.

Mau bilang warga negara yang gak baik? Lah emang situ paling baik apa sampe harus ngomentarin birokrasi Indonesia yang WOW banget tiap harinya, ngeluhin UMR yang hamper setara ama buruh…

Ra uwis uwis.

Lebih murahan mana make suara cuma buat dapet gratisan Coffee Bean, Starbucks, Baskin Robbins, sampe tiket masuk Ancol dan Dufan? Apa gak sama kayak mental tempenya orang-orang yang ngakunya mau nyoblos partai tertentu di kampanye mereka, tapi di belakang dien-diem Cuma karena pengen duitnya aja?

Saya gak mau jadi orang kayak gitu. Apalagi tau banget nyoblos Cuma buat ‘ngasi pekerjaan’ ke orang yang kita sama sekali gak tau dia siapa. “Oh tetangga, oh artis, eh gw kenal ini nih mantan napi”. What, napi? Seriously? 

Saya kerja aja pake interview, nawar gaji, standar gak ama pengalaman plus kalo udah nikah tunjangan apa yang didapet, masa nyaleg Cuma modal duit buat kepilih. Murahan.

Tapi bener kok, dan maaf kalo ada yang ngerasa kesinggung. Makanya ini postingan saya posting H+1 setelah hari nyoblos kemarin. Tadi nih ngobrol-ngobrol ama temen kantor, ternyata banyak kok yang anti mainstream alias golput kayak saya. Hampir 50% suara malah. Lagian hare gene ngarepin nyoblos, tertuang di Al-Quran untuk wajib nyoblos pun enggak, dan masih baaaaanyaaak urusan lain yang lebih penting selain nyoblos.

Insya Allah untuk yang presiden saya akan pake hak suara saya. Kenapa? Soalnya ini khan urusan personal dan nyangkut keberlangsungan Negara saya 5 tahun ke depan. Plus, ini sih, saya pengen memastikan si capres yang dari kampong halaman saya itu bukan jadi presiden periode mendatang. Kamu kecepetan deh mas J… Hehe, itu aja sih. 

Anyway, selamat ya yang partainya menang di pencoblosan kemarin. Mudah-mudahan gak kayak si partai biru yang calegnya menuh-menuhin rutan di periode lalu. Sekali lagi, maaf kalo ada yang kurang berkenan dengan tulisan ini, soalnya saya lagi make ‘hak suara’ saya disini. :)