Thursday, June 26, 2014

Sayang anak, sayang anak...

Sayang anak, apa maunya ibunya?
Hihihi.

Jadi pertengahan Juni lalu, saya, pak pujo dan Birru bikin sesi foto keluarga. Hampir sama kayak waktu prewed (atau apa ketagihan pake tempat ini), lagi-lagi kita milih UI jadi lokasi pemotretan. Sebenernya ini semua sebagai rasa bersalah saya karena sampe HARI INI Birru belum ada fotonya yang dicetak satu pun hiks. Cuma saya emang udah nyicil beli-belian frame-frame lucu buat foto yang sudah dicetak kelak. Ah gak sabaaar...

Pengennya waktu pemotretan ini mau pake fotografer saya jaman prewed dan nikahan dulu, tiada lain dan tiada bukan si Ridho Sanusi, yang punya Nunema Photography. Cumaa, karena ada salah paham, h-4 tuh tiba-tiba Ridho gak bisa. Kecewa banget siiih, karena rencananya setelah sesi di UI, nanti akan ke rumah saya buat foto dengan keluarga saya, lalu ke rumah mertua untuk sesi foto keluarga berikutnya. Karena pun Ridho udah dikenal banget di kalangan keluarga saya, makanya saya jadi kecewa banget Ridho malah ada job lain. Huhu, emang gak jodoh. Semoga lain kali kita jodoh ya di kesempatan berikutnya.

Setelah Ridho membatalkan sepihak, saya langsung buru-buru nyari pengganti. Harus, soalnya udah ngumpulin semua anggota keluarga. Sia-sia kalo gak jadi, karena mungkin adek saya dan pak pujo udah batalin janji--kalo ada janji harus pergi, demi sesi foto ini. Alhamdulillah ketemu penggantinya, yang juga temennya Poet, sahabat saya di kantor. Agak sedikit lebih mahal dari harga saya ke Ridho sih, cuma yaaah gak jauh-jauh amat dan dia udah janji mau bawa properti yaudah cus kita deal.

Jadi nama fotografer saya ini Wildan, dia punya semacem usaha namanya HalloFoto Instant Booth. Jadi kalo ada yang mau nikah, atau ultah, bisa kok pake dia buat foto-foto booth yang lagi ngehitttss banget ituh. Sebenernya nih anak dieeeeem banget, kata Poet pun begitu. Poet yang lagi hamil 7 bulan pun sampe harus ikut buat nemenin si Wildan pas sesi foto ini. Yoweslah, untung rumah Poet dan saya sama-sama di Depok. Jeleknya saya nih, masih aja banding-bandingin Ridho sama Wildan. Emang banget saya kenapa pengen Ridho yang motret, karena Ridho nangkep momen orangnya. Jadi yang namanya akmera gak lepas dari matanya. Apalagi ini motret bayi yak, yang moodnya sungguhlah swiiiing abis. Nah si Wildan ini tipenya nunggu pose. Lah khan susah dan hampir gak mungkin nyuruh Birru pose. Belom bete, belom anaknya cranky, belom anaknya laper, pup +___+ Wassalam banget deh. Cuma sejaman lah kita di UI, langsung cus ke rumah mertua. Akhirnya kita putusin dua keluarga digabung aja sesi fotonya di rumah mertua. Okenya nih, si Wildan mau bawa properti, termasuk backdrop yang beratnya naujubilah. Untuk harga segitu, saya bilang murah, karena saya pun pernah dikasih bayangan kalo mau model foto macam itu tapi sama Ridho. Lumayan murah lah dari harga yang dikasi Ridho (walau teuteup maunya Ridho dengan harga murah :( ). Untung udah sampe rumah, dan hujaaaaaaan deraaassss pake petir. Cakep bener. Jadi blitz-nya suka nyala-nyala sendiri karena kilat petir nyamber-nyamber. Huhuhu. Dan Birru tetep cranky dong walau udah sesi di rumah. Lagian ya tetep dong si Wildan nunggu Birru pose :( :( :( Sampeee ya si bumil Poet mukul-mukul gendangnya Birru biar narik perhatian bocah. Peluk erat bumiiiil.... :*

Kalo sampe nih hasil editannya juga jelek, pikir saya waktu itu, saya gak bakal ngerekomendasiin. Apalagi kaloinget betapa peluh kami berdua gak brenti netes buat bikin Birru at least senyum :') Dan ternyata, PUAAAAASSS. hasilnya bagus. Sepadan lah ya sama perjuangan saya dan Pak Pujo :') Good job, Mr. Wildan.

ini beberapa hasilnya (yg lain menyusuuul...)






H-5 sebelum mas B ultah nih  :')

Tuesday, June 17, 2014

Gemeeeessss!

Gemeesss banget sama orang yang gak bisa dibilangin.

Jadi, adalah seorang temen yang baru aja melahirkan. Sebenernya domisili semenjak nikah di Bandung, kerjanya pun disana. Tapi pas hamil gede dia pindah ke Bogor.

Shortly, dia pusing sendiri mau kerja mulai kapan (temen saya ini kerja di beberapa tempat sebagai part-timer), dan harus kapan mulai nyetok ASI sedangkan sampe sekarang dia belum merasa sanggup kalo harus pindah ke Bandung. Yang jauh dari siapa-siapa, apalagi orangtua. Bener adanya, orang terdekat kayak orangtua bikin kita nyaman, terlebih temen saya ini yang sejak menikah udah pindah ke Bandung. Bandung juga bukan tempat yang baru bagi teman saya ini, karena selama 4 tahun sempat berkuliah disana. 

Sewaktu dia melahirkan, karena saya juga seorang ibu, saya memberi bingkisan berupa botol-botol ASIP dan cooler bag. Ibu-ibu baru khan emang mungkin masih bingung, dan gak tau harus ngapain dengan barang-barang itu, tapi saya yakin seiring waktu pasti benda-benda itu berguna banget. Nah sebagai ibu yang (agak) gagal memberika ASI ekskusif, saya seneng banget sharing ke temen-temen yang mau melahirkan atau baru melahirkan untuk ngotot ngASI-in anaknya. Mungkin karena imbas semangat ngASI tapi gagal, jadi bawaannya wanti-wanti temen. Paling gak, saya pernah punya pengalaman kok nyetok ASIP sampe kurleb 40 botol kaca, ngerasain sedihnya ngeliat ada botol asip yang retak di freezer, sampe nyewa freezer ASIP. Semua itu sudah saya lakonin. Jadi wajar aja dong kalo sharing hal-hal baik macem begini ke temen? Gak salah khan?

Nah temen saya ini mungkin sempat mengalami masalah financial, sampe berimbas sekarang suka gak pede-an kalo ngomongin tentang perintilan ngASI. Memang, ngASI langsung dari pabrik murah banget, tapi tentang perintilannya menurut saya worthed kok dibeli (atau beruntung dapet kadonya), karena imbasnya bayi bakal sehat, imunnya juga bagus. Dan barang-barang yang dibeli itu pasti bakal dipake juga KHAN, gak mungkin dianggurin (lagian mana ada barang yang dipake buat dianggurin, kecuali perabotan). Makanya, untuk membantu, saya memberi bingkisan yang kiranya bisa timbulkan semangat temen saya inii buat ngASI dan semangat merah ASI.

SAKING gak pede-an, sampe sekarang temen saya ini masih menggunakan teknik marmet. Tapi salah, kenapa salah? Karena udah cape duluan, dan gak (belum) niat nyetok ASI. Saya sampai Tanya: “terus lo bakal kasi minum anak lo apaan?”. Permasalahannya, jarak. Takut ASIPnya leleh lah dari Bogor sampe Bandung. Cooler bag (dari saya)? Gak cukuplah, kata dia. Pake tupperware yang kanan kirinya ice gel (mengingat ice gel bertahan sampe 16 jam khan ya)? Mana punya gw tuperware-tupperwarean, katanya lagi. Mau dibawain? "Halah gak usah", jawabnya. Sumpah jadi agak tersinggung, dan agak ngerasa "oh iya ya siapa gw jadi ngurusin elo". Tapi saya sih lebih kasian bayinya, secara dulu hamilnya susah, ada kista 5cm juga, kok dibeginiin amat. Jadi ingat seorang kenalan, yang juga member AIMI, yang “gugur” dalam tugasnya mengantar ASIP untuk anaknya karena kecelakaan kereta. Padahal almarhumah kerja di Malang lho, dan tiap minggu pulang ke Bandung utk bawa ASIP, sampe wafatnya. Hiks, kok ya temen saya ini susaaah banget. 10 ml marmet, udah capek, sakit. Terus ngajarin anaknya minum pake botol, tapi dia yang megang botolnya. Walah walah, udah salah kaprah ini sistemnya.

Saya tau sih, temen saya ini harus kerja susah payah untuk menghidupi keluarga kecilnya. Kerja sih boleh, Cuma ya gak mesti ngorbanin anak. Bukannya kalo akhirnya give up, gak lain dan gak bukan pelariannya akan ke sufor? Emang murah? Saya yang udah ngerasain 50:50 ASI dan sufor sampe gemes loh karena Birru dulu cm bisa minum N*N yang harganya hampir di angka 150ribu sekaleng kecilnya. Birru bisa habis 3-4 kaleng sebulannya, walau masih ASI. saya sampe makan apa aja, minum apa aja biar sufornya brenti tapi mau gimana, ya sebegitu-begitu aja hasil produksinya. Bukan masalah di uang ya, tapi saya suka sedih gak bisa ngasih ASI maksimal walupun pun pun Birru sebenernya anak yang doyan apa aja. ASI hayok, susu botol juga hayok. Kemarin pelan-pelan saya ganti susunya aja, dia gak  nolak. Good boy :’)

Duh maap ya saya jadi curhat… Bukan sok punya pengalaman, tapi mau ngasi yang terbaik dan yang paling murah (dengan keadaan finansialnya). Cuma ngerasa, kok ya gak mau amat berjuang buat anak. Apalagi kemarin sempet denger kabar anaknya yang umur sebulan ini pusarnya bernanah, dan dia keukeuh gak mau bawa ke RS. Hiks hiks.. mohon doanya ya teman-teman semoga teman saya dan anaknya selalu dilindungi Tuhan dalam suasana apapun. Dan saya percaya, soon or later, teman saya ini bakal ngerasain, kalo berjuang demi anak itu gak ada apa-apanya disbanding bahagianya kita ngeliat anak sehat dan ceria. *elap air mata*