Thursday, September 18, 2014

Tentang Suami

Pernah gak sih, ngalamin saat ketika merasa sedang mood-moodnya kerja sampe rela kalo disuruh lembur padahal kangen sama anak udah gak terkira eh malah ditegur karena hal yang sebaliknya?

Hahaha, saya baru nih beberapa hari kemarin. Rasanya gondoook banget. Banget-bangetan. Cuma gak tau kenapa, ketika sms suami apalagi minta bawa Birru ketika jemput saya sorenya, hati langsung cess hangat. 

Suami saya bukan orang yang bijaksana, justru kalo udah kenal banget (apalagi saya yang baru kenal 7 tahun terakhir) dia tuh sembrono kebangetan. Amit-amit deh sembrononya, beserta hal-hal lain yang bikin tutup muka kalo diceritain, hihihi. Tapi ya itu, kekuatannya denger saya ngomel denger saya cerita ngalor ngidul, bahkan inget apapun yang pernah saya critain tentang mantan pacar sampe kode warna lipstick dan blush on, patut dijempolin. Padahal nih ya, kalo dia nawarin soto betawi trs saya bilang “oke, dagingnya aja ya. Sama mau pake kerupuk coklat”, pasti dia Cuma nenteng soto betawi thok. Yassalam. 
on our last date
Ketika orangtua saya dulu kenal Pujo, pertanyaan pertama bapak saya: “agamanya non islam ya? Kok namanya pujo (gegara tetangga deket rumah yang namanya pak pujo itu non islam)?”. Maaak, tet tot banget. Pas ketemu pertama, diajak ngomongnya “anda rumahnya dimana, orangtua anda kabarnya gimana?”. Ngakak guling-guling kalo inget. Tapi sekarang, ckckck disayang parah. Sampe kalo ketauan lagi ngambekan, [asti saya kena getah dinasehatin ibu. 

Kemarin pas lagi ngobrol tentang kejadian gak ngenakkin itu, kebetulan Birru sedang sama Uti-nya. Saya dan pujo diem sembari ngeliat sekeliling kamar. Tiba-tiba dia ngomong: “nanti suatu saat, kita bakal ngeliat semuanya gak Cuma dari dalam. Kita bisa liat dari luar, dari atas, dari segala hal. Gak Cuma dari dalem aja. Semuanya bakal lewat ya”. It was just like… gak nenangin sama sekali. Tapi cukup bikin saya diam. Gak jarang suami saya ini bilang “nanti”, “ntar”, walau belum tau juntrungannya. Yang saya tau, dia cukup berusaha menuju ntar atau nanti-nya dia. Jadi pas pujo ngomong begitu, saya mengiyakan dalam diem. Cukup lega. Padahal, sebelumnya sempet loh pengeeen banget dia dukung apa yang saya bilang, hahaha. 

Tentang tegur menegur tadi, saya akhirnya menerima. Walau masih keingetan plus bikin tidur gak tenang, saya berusaha buat tidak mempermasalahkannya. Semua demi Birru, demi kami sekeluarga, keluarga kecil seumur piyik ini. Have a good day ahead, people :)

Monday, September 15, 2014

Hobi Baru

Akhirnya saya menemukan pelampiasan ketika bad mood melanda. Masak!

Yup, masak. Gak jago-jago amat sih, tapi siapa sih yang gak pengen masak trus diacungin jempol ama suami, sukur-sukur kalo anak udah tau masakan ibunya enak trus ikut ngacungin jempol. Ah heaven!

Nah, setelah hampir  5 mingguan gak ber-weekend di rumah 2 harian, akhirnya kemaren saya bertemu lagi dengan Sabtu-Minggu-di-rumah-sajo. Nikmaaat banget, dan kebetulan Birru lagi manis-manisnya walau lagi hobi ngelepehin makanan. Yuk ngacung siapa yang anaknya juga lagi GTM? -____- Dan tumben-tumbenan loh gak ngerongrong suami buat “yuk ndaa pergi ndaa”, mungkin juga dalam 2 minggu terakhir abis ‘diperas’ sama dokter anak, control IUD di dsog, sampe dokter gigi, TOBAT deh. Udahlah nyoba masak aja. Punya stok  macaroni sekilo, gara-gara kepincut bubos yang bilang kalo itu macaroni yang cuma ada dan dijual di Superindo itu makaroni dewa karena saking enaknya, yaudahlah masak sop seger macaroni yang asal cemplang cemplung. Terus bikin chicken wings, yang sebelumnya si wings-nya buat bikin kaldu bakal sop. Sekali dayung 2-3 pulau terlampaui banget khan judulnya, hihihi. Eh selesai masak niat meretekkin badan dulu, anak lanang bangun bobo siang. Hh, yuk mari mamam siang yuk mas… :’D

Si  mas kecil bobo lagi, saya lanjut eksperimen cheesecake no-bake gegara cream cheese yang udah mendekati tanggal expired. Daripada mubazir kayak mascarpone jaman bikin no-bake tiramisu, mending direalisasiin sekalian jadi cheese cake khan? Alhamdulillah, bisa dan layak dimakan. Kata suami beneran enak kook, jadi emang beneran layak dimakan. Hehehe

Nah kemaren gatel banget nih pengen nyobain oven baru hadiah ultah 3 bulan lalu. Hasil; dapet diskonan dari lazada, gara-gara dikomporin dari sejak kapan tau sama @ayahbundazen dan the one and only mamak @sondangrp, dikadoin juga tuh oven merk Kirin yang famous ituh. Hahaha, ratjun yang beranak pinak emang. Di rumah mertua sih ada oven yang gabung sama kompor (gatau namanya, eh lupa, oven tungku-kah?), cuma suka gak enak karena numpang gas. Kecuali, kalo emang mertua ngomong “pake aja”. Cihuy, boleh itu berarti. Nah kemarin Birru kebetulan GTM makin menjadi. Salah satu khasiat mujarab biar makain doyan makan, ibunya bikin soto ayam dong. Udahlah pagi-pagi belom sarapan ke Belmart, pulang langsung motong-motong kentang terus cemplungin ke penggorengan bakal perkedel. Abis sarapan ngulek bumbu soto, ngulek kentang yang digoreng setengah mateng sambil masukkin keju yang dipotong dadu, bawang putih cincang, seledri plus garem. Done? Belom pastinya. Di atas kompor udah ada ceker sama dada ayam yang dipotong dadu yang lagi dibikin kaldu bakal soto, sebelah kompor nganggur siapin wajan kecil buat gosreng bumbu soto ulek, sembari  ngulenin bulet-bulet kentang tadi buat perkedel. Gosrengan (bahasa gue nih!) bumbu soto tadi masuk kaldu yang masih mengepul, terus ganti wajan agak gedean buat goreng perkedel. Karena soto ala Birrru, ibunya nambahin potongan wortel sama jagung manis. Banyakkin bawang daun bagian putihnya aja. Yumm… Hasilnya? Yang awalnya soto buat Birru yang GTM, kok ndilalah pak mertua juga lagi gak fit jadi nebeng makan soto juga, hihihi. Perkedel 80 persen masuk ke perut bapaknya Birru, dasaaaar banget emang pak gembul.

Masih kebayang-bayang oven, mau manggang apaan ya. Padahal kalo mau bikin muffin ala @mbantuk ada bahannya semua. Suami bilang, suruh pake oven ibunya aja. Hmm hmm, kalo nebeng ngoven yg gampang ajalah. Pilih masak mac schotel with béchamel sauce ala dapur bunda nina. Blognya akhir-akhir ini jadi favorit saya ngeliat resep masakan simple sih emang. Oh ya, kenapa mac schotelnya pake béchamel sauce, apa sih itu? Tau lasagna khan, enak khan, nah saos di atas yang bikin enak si lasagna itu namanya béchamel. Ditaro  di atas lasagna aja enak, apalagi di mac schotel yang super creamy. Ya khaaan? Akhirnya maghrib-maghrib bikin itu dong buat ngobatin penasaran. Di resepnya emang paling enak pake daging giling sama smoke beef biar enak (yeayalaah!), alhasil karena Cuma punya stok sosis pake itu doang deh. Hasilnya enak nian!! Bukannya sombong, tapi tinggal seperempatnya aja dong gak lama setelah dikeluarin dari oven. BAHKAN, ibu mertua yang biasanya sering banget bikin macaroni sampe nanya resepnya apa :’), dan ngomong “prita seneng masak ya?”. Seneng banget buu, seneng… 

Kalo kata Panda-nya Birru, bisa nih coba dijual mac schotelnya. Duuh, terlalu jauh kali ya. Ntar deh coba dari yang deket-deket dulu. Sukur-sukur (emang) bisa dijual :)

Thursday, September 11, 2014

Senang-senang di Giggle

Hola!
Karena kemarin-kemarin udah cerita yang sendu-sendu, sekarang saya mau review soal Giggle. Pasti udah banyak dong ya yang tau Giggle, apalagi review-nya. Hihihi… Tapi gak papa dong yah share lagiii :) 

Sebenernya saya juga udah tau Giggle agak lama, sekedar tau kalo itu playground buat balita dan anak-anak. Dan seriing banget saya dapet newsletter dari Disdus kalo ada promo disana. Sama sekali (gak) belum tertarik sampai ada review Mbak Nike yang bawa anak-anaknya main kesana. Lah kok seru? Kayaknya asik deh, setelah saya ceki-ceki di websitenya. Trus inget bulan Agustus kayaknya ada promo Giggle dari LivingSocial sama Disdus. Sayang yang LivingSocial udah telat, untungnya disdus masih dapet karena ada 2 penawaran beda jenjang waktu. Alhamdulillah, diskonnya 50% pulak. Rejekinya Birru emang :) 

Karena beberapa waktu sebelumnya bapak sakit, saya memastikan bahwa beliau baik-baik aja dan pamit mau ajak main Birru. Waktu itu hari Minggu dan jalanan luar biasa lancar. Birru sempet tidur di jalan juga pas berangkat, tapi gak lama. Sampe disana baru jam 11 lewat sedikit. Keliatan banget kalo toko-toko di FX baru pada buka. Service disana dari kita masuk dan juga  non-member, menyenangkan banget. Mas-mbaknya baik-baik banget. Mungkin emang karena keliatan kita katro kali yaa hahaa! Mungkin juga karena sampe sekarang walau Cuma nge-Mall doang saya masih pake cooler bag buat tempat naroh wadah makan Birru, dan sangat keliatan rempong besides si Panda bawa stroller dan saya masih juga bawa tas pribadi, petugas disana sigap banget kalo barang bawaannya bisa langsung ditaroh di loker aja. Oh ya, kita dikasih juga semacam "gelang" buat nandain kita lagi emang main di Giggle. Birru juga dapet, tapii karena anaknya udah blingsatan liat mainan jadi dipakein ke saya.

Masuk ke area playground, mata birru langsung tertuju ke kolam bola. GOD, birru seneeeng banget. Padahal di rumah crib-nya sekarang diisi berbagai macam bola. Susaaah banget ngangkat ini anak buat udah main bola. Dan saya gak khawatir, karena ada tulisan “Area bermain bola selalu dibersihkan dengan disinfektan setiap harinya”. Priceless banget liat mukanya, sampe ada pose sayang-sayang bola, hahaha. Abis itu saya ajak main perosotan. Dia sampe seneng banget pas saya ikut meluncur (untung muat!). kali kedua, dia gak maul oh naik dari tangga. Tapi dari bagian perosotannya itu, boys will be boys. Ckck! Pokoknya bola sama perosotan bisa makan setengah jam lebih sendiri. Baru kita ajakkin main haling rintang. Jangan Tanya ibu sama Pandanya, udah gobyos kringet pastinya karena ngejar toddler lincah kayak Birru! 






Dari situ, saya ajak Birru main air. Jadi ada arena khusus nasah-basahan, dan tertutup dari bagian area kering. Awalnya Birru Cuma gelendotan di badan saya, dingin piker saya. Karena airnya emang dingin, plus areanya khan indoor pake AC. Eh pas liat ada area dimana airnya muncrat dari bawah tanah, dia langsung histeris kesenengan. Oh anakkuu… gak berhenti disitu, jadi ada kolam-kolaman isi bola (lagi!) dimana ada anak cowok usia 3 tahunan main disitu. Awalnya birru Cuma ngeliatin, tapi pas saya tawarin dan (surprisingly) si anak tadi nawarin juga ke Birru sambil ngomong : “ayo sini gapapa”, Birru langsung sumringah doong… Gak lama sih di bagian ini, karena Birru sempet kemasukan air mulutnya dan batuk-batuk, pluuusss aduh dingin benjet airnyaa… badannya dingin semua. Hihihi


Yang paling ok itu kamar ganti dan toiletnya. Bersih dan apik banget! Saya suka nih model begini. Yang namanya anak kecil khan cum atau nyaman yes, kalo gak nyaman pasti bête (kayaknya orang gede juga gitu deh hihihi). Makanya disediain kursi kayu besar di dalam kamar ganti, dan juga hair dryer buat ngeringin rambut. Sengaja Birru waktu itu gak saya bilas karena airnya juga dingin >.< . Noted to myself, jangan lupa bawa handuk! Soalnya kalo beli mahal, 45rebu… *ini sih medit*

Abis ganti baju dan ngeringin badan (anaknya ya bukan ibunya yang masih kuyup jeansnya), Birru nunjuk-nunjuk ngajak main ke kolam bola untuk anak yang agak gedean. Emang luas banget dan perosotannya lebih gede. Birru seneng banget liat kakak-kakak yang lagi flying fox dan teriakan main prosotan. Too bad, karena saking excitednya gak mau tidur dong sampe maleeem +__+ HIhihi, so far puas dan nagih pengen balik lagi. Bahkan pas diceritain ke Uti dan Eyangnya, pada pengen ikutan juga doong hahaha. Ntar ya Mas kalo ada diskon lagi ibu jabanin deeh.

Monday, September 8, 2014

I (don't) Feel Sorry

Hola!
Udah lama gak nulis seneng-seneng ya? :)

Hehehe, emang nih hampir sebulanan ini lagi disayang Allah banget. Dikasih beberapa teguran supaya tetep pada jalan-Nya. Ada beberapa hal menyenangkan yang ikut nyempil juga sih, Alhamdulillah.

Mulai dari bapak saya yang sempat jatuh, lalu besoknya masuk UGD. Terus ada kala ketika saya bener-bener butuh waktu buat sendiri atau bertiga (saya, pujo dan birru), eh ada aja promo Giggle di Disdus, cus aja kita kesana. Ada kalanya juga saya pengen nyalahin semua orang untuk banyak ketidakadilan, tentang cobaan yang bertubi-tubi. Sampe pada titik saya ngerasa banyak banget yang bicara di dalam kepala saya. Alhamdulillah, sekarang…ya belum baik bener sih, cuma berusaha untuk lepas dan ikhlas. Sampe tadi nemu sebuah catetan di blog-nya Mbak Tita, yang baguuus sekali: 

“reaksi psikologis seseorang ketika mendapat hal yang sulit diterima, reaksi paling pertama: menolak. Kemudian waktu mengunyahnya jadi: menerima. Dan setelah fase menerima, ada dua hal yang mungkin terjadi: selalu ingat atau hilang sama sekali. Apa indikatornya? Untuk menjadi hilang sama sekali, biasanya perlu hal baru yang menghajar lebih keras dari yang sebelumnya. Kalau tidak ada, maka resikonya: selalu ingat.Dalam semua fase di atas, yang diperlukan cuma akal supaya jadi waras.”

Nah resiko yang saya alami disini adalah selalu ingat. Makanya, saya selalu ngerasa banyak hal-hal yang belakangan terjadi di diri saya itu penuh aja di kepala. Mulai dari ucapan gak enak dari orang, tuduhan yang salah alamat, sampai suara ibu saya yang waktu itu mendadak memberitahu bapak sakit selalu terdengar di kuping saya. Pusing? Pasti. 

Serius, saya pernah hampir nekat ke psikiater. Thanks to Mas Birru, he’s adorable. Mungkin kalo udah bisa ngomong dan ngerti, dia akan bilang “udah lah Ibu…udah ya”. Saya percaya itu.

Nah dari kegalauan saya kemarin, mungkin ada beberapa tulisan disini yang tidak mengenakkan. Jujur, saya tidak punya media bahkan orang yang pas untuk diajak bercerita. Saya terkadang lebih puas menulis untuk menggambarkan kekecewaan saya. Saya tidak akan menulis, kalau tidak ada hal/ sesorang yang mengecewakan saya. Salahnya mungkin di wadah yang saya gunakan, di blog ini. 

Jujur, saya beruntung di tahun ke 4 saya terjun di dunia blog, saya jadi kenal dengan banyak orang. Gak Cuma orang, pelajaran, pengalaman, ilmu, informasi. Bahkan, banyak hal-hal baik yang saya dapat dari teman-teman blogger saya. Maaf, saya berteman juga gak segmented. Jadi saya serap semua informasi yang mereka share. Saya juga senang, di beberapa postingan curhat saya, gak sedikit yang mendukung saya walau cm bilang “sabar ya” atau “I feel you”. Dan gak tau kenapa, saya malah tenang. Wong ketemu aja belom pernah, lah kok bisa tenang? Gak tau juga, hehe. 

So buat yang gak suka sama postingan saya di blog, ini blog juga punya saya pribadi. Postingan yang saya tulis itu hasil yang saya alami. Kalau selalu terus dilihat dari point of view kalian, ya mbok bikin atau nulis sendiri biar puas. Gak usah lah ngerecokkin media sosial orang. Kok ya sampe bawa-bawa twitter, FB, instagram, blog, bahkan status WA untuk jadi topik ngobrol. What happened there, stay there. Gak suka, ya gak usah dibaca. Gampang khan?

Thank you, and sorry for the inconvenient by reading my blog.