Wednesday, January 14, 2015

Tentang Beberapa Orang

Emang ya, dalam hidup kita gak bisa minta paket komplit – sekomplit Pahe McD yang pake scrambled egg. Contoh, surrounded by good people. Whether kita yang harus “baik”, atau lu trima jadi aja gitu khan. Terkadang pun, ketika kita ‘sedang jadi orang baik’ (stabil emosi bak ibu peri) ada aja orang yang ngetes kesabaran. Bisa dari suami, keluarga, anak, atau bahkan teman kantor *sigh* 

I’m not kinda puerfect people though. Tapi saya gemes bingits kalo ketemu orang udah ngeyel, sok tau, banyak omong, trus pamer. Ok, mungkin dia sedang pertahankan argument dia yang menurutnya benar. Cuma kalo menyangkut pekerjaan dan hubungan antar karyawan, itu khan gak enak. Saya terserah sih ya, tokh pulang ke rumah ketemu Birru (dan kasur) udah jadi obat letih dan kesal saya di kantor. Mengingat akhir-akhir ini hubungan saya Jupo lagi sering miskomunikasi, tapi tetep loh rumah jadi obat saya. Gak lama-lama di kantor, atau makan enak sendirian di Mall. Kangen mas B, rek.

dari sini
Cuma ya, terkadang saya clueless aja gimana ngadepin orang macem begitu. Didiemin, dia makin gak nyadar kalo salah. Dilabrak, sayanya takut durhako (karena gak jarang temen serpermainan agak senior usianya di atas saya). Mau diajak ngomong 4 mata, duh gak seserius itu juga masalahnya. Cuma gemeeees aja, saking gemesnya pengen ngasi pelajaran biar kapok dikit. Cuma pengen dia tau, gak selamanya yang dia anggep benar itu benar adanya, atau semua kesalahan yang dia buat gak smuanya dapat dibenarkan. Itu aja. Itu khan pelajaran hidup, kalo enggak? Ya jadi penyakit, stereotip, label, dkk. Saya sih pribadi gamau kalo dibilang “itu anak ngeyel, suka gak mau dengerin orang”. Idih, gak maul lah yaw, bayanginnya udah males. Begitupun dengan yang lain, gamau juga pasti. Satu-satunya cara khan ya cuma dengan introspeksi diri, gak hanya introspeksi trus besoknya kumat lagi. Apalagi kita hidup sebagai makhluk sosial, yang PASTI selalu berhubungan dengan orang lain. Gak mau khan jadi orang yang gak dipercaya? Atau dicap omongannya gak bisa dipercaya? 

Gak perlu kok jadi manusia sempurna, cukup jadilah orang yang baik kepada sesama. Baik lisan, maupun sikap. Otomatis deh orang bisa percaya sama situ. Saya ngomong gini bukan karena sudah menikah, melahirkan, punya anak. Duh umur juga masih segini, masih dianggep anak-anak juga sama orangtua. Tapi selagi kita masih bisa berubah (dan berubah pun gak dipungut bayaran), kenapa enggak sih? Untungnya buat siapa juga sih kalo gak buat kita sendiri. So, be a good people if you can’t be the perfect one. Satu lagi, be positive. Yes, You. 

dari sini




dari sini

Anda sedang membaca artikel tentang Tentang Beberapa Orang dan anda bisa menemukan artikel Tentang Beberapa Orang ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2015/01/tentang-beberapa-orang.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Tentang Beberapa Orang ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Tentang Beberapa Orang sumbernya.

6 comments:

  1. dduuh emang bikin gemes deh mak kalo ada orang yang gengges tapi dese ga sadar2..

    sabar yaa mak.. huuhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak des...mumpung sabar masih gratis hehe

      Delete
  2. Sama, aku juga paling gak bisa sih kalo ada yang ganggu trus negur gitu, suka gak enakan. Paling kalo udah bener2 kelewatan aja.

    ReplyDelete
  3. Eiyms mba. Kalo uda ganggu banget baru deh saya tegur. Hihihi... saya biasanya lebih suka menghindar

    ReplyDelete