Wednesday, April 29, 2015

Suami-suami Kekinian

Beberapa waktu terakhir, saya keep in touch-an lagi dengan temen-temen saya di ex- kantor penerbit. Sering banget ngobrol APAPUN, dari sekarang siapa pacarnya siapa, sampe salah satu dari kami yang udah punya anak ABG.  Lucuk banget, sampe udah nge-take “ntar kalo gw ada di posisi lo sekarang help me ya?”.

Long story short, biasa lah kami-kami yang ibu-ibu beranak terkadang suka aja ada berita si anu sakit, si ini sakit. Kemarin salah satu temen kami ada yang anaknya baru terjangkit campak. Dia juga salah satu temen terdeket saya. Terkadang kalo tidak memungkinkan di share di grup, dia langsung bbm ke saya. Nanya apapun. Karena Mas B (Alhamdulillah jangan sampe) belum pernah kena campak, saya hanya membantu doa dan sharing info dari temen yang kebetulan anaknya baru-baru ini juga kena campak. Thank God, sekarang udah keluar bintik-bintiknya, yang berarti udah mau sembuh. Ngobrol ngalor ngidul, sampe akhirnya kita ngobrolin suami kita masing-masing. Gak tau lagi ngobrolin apa, tiba-tiba temen saya ini bilang : “ah mana mau si mas bantuin (ngurusiin anak). Gengsi tau dia, apalagi kalo di rumah ibunya. Boro-boro mau mbasuh pas Acid (anaknya temen saya) abis pup”. Wow, ndomblong loh sayaaa… Lalu mental nyeramahin timbul, eh tapi khan ga boleh gitu ya *serius bukan pencitraan*. Terus saya ajak ngomong pelan-pelan: “kalo gw ya mbak, kalo ada orang (suami) udah berani ngehamilin perempuan, ya dia wajib kudu ngurusin juga. Gak Cuma nafkahin trus DONE, udah. Jupo jaman gamau bersihin pup, awalnya wajar karena dia gak pernah di lingkungan yang ada anak-anak kecil. Tapi itu anaknya loh,s ampe gw kasih tulisan dari suaminya temen gw judulnya Aku Gak Mau Cebokin Kaka (by the one and only Bubup Buni), eh besoknya surpisingly dia mau loh nyebokkin mas B, until now.” Dan temen saya Cuma komen: “oh ya? Mau sih prit, link-nya?”. Ih saya langsung seneng…

Terus tadi pagi cerita soal ini ke Jupo. Eh terus dia juga balik cerita, tentang hashtag #kerenbanget dari BCA kalo gak salah. Intinya salah satu iklan dari hashtag ini adalah ada seorang bapak muda masuk ke nursery room buat ganti popok anaknya. Ibu-ibu muda yang ngeliat ampe nganga, kok ada papak muda yang mau ngelakuin itu. Terus komennya Jupo setelah cerita: "yaelah cuma gitu doang keren banget. aku mau ngapa-ngapain, sampe bisa nyuapin bersihin pup". Lalu mendadak pengen noyor Jupo. Saya bilang aja: "permasalahan kamu sama papah muda di iklan sama: kamu MAU. kalo udah gak mau macem suaminya si mbak X, khan beda cerita". Jupo cuma angguk-angguk. 

Temen saya ini pejuang banget, ah lucu lah kisahnya. Nikah dengan persiapan 2 minggu, memutuskan buat ikut suami tinggal di Bandung dengan stay di ponsok mertua dulu, ‘dikerjain’ buat ngerjain semua kerjaan rumah tangga (nyuci baju srumh, masak buat serumah, jagain ponakan) hayuk, sampe sekarang ahamdulillah punya rumah sendiri dan kerjaan. Suaminya emang baru pulang malem, jadi mungkin dari situ gak ada waktu buat suaminya ‘deket’ sama anaknya. Kata temen saya sih, nyuapin bisa tapi nerd gitu—semacam ‘ini khan gak harus gw yang ngerjain’. Ada banget sih suami-suami kayak gitu, tapi enggak buat saya. Saya cerita ke dia, kalo saya dan Jupo bener-bener sharing tugas soal ngasuh mas B. Urusan nyuapin itu udah jadi tugas Jupo kalo di rumah. Ini ada banget alesannya karena mas B udah ga bisa makan sambil anteing *doh, dan saya udah sering kecapean, mengingat juga jam kerja saya lebih lama dari Jupo. Tapi kalo masak, mandi, ngurus perlengkapan dan main plus sayang-sayangan, udah tugas saya. Tapi itu dengan catetan juga, kalo mertua dan orangtua saya juga tinggal di Depok. Gak kayak temen saya ini yang orangtuanya jauh di Bogor. Huhu, suka terharu banget sih saya denger cerita-ceritanya. Mudah-mudahan temen saya ini diberi kekuatan untuk ngejalanin semuanya deh. 
dari website AyahASI
Ada yang punya suami yang ‘unik’ juga gak nih? Hehe  

Anda sedang membaca artikel tentang Suami-suami Kekinian dan anda bisa menemukan artikel Suami-suami Kekinian ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2015/04/suami-suami-kekinian.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Suami-suami Kekinian ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Suami-suami Kekinian sumbernya.

2 comments:

  1. Waktu nikah sm aa, dulu kok gak yakin bgt dia bakalan sweet sm anak. Soalnya kalo liat anak2 dia biasa aja gt. Kenyataannya skrg dia udah bisa: mandiin, cebokin, pakein baju lengkap, ngajak main&bujuk makan (ahlinya), ngelonin, bikinin susu, jalan2 b2 naik mobil, dll bahkan lebih jago dr gw mbaaa XD
    kadang suka malu sih dan iri kok barra lbh lengket sm papanya, etapi bersyukur bgt deng apalagi di masa2 nk maid ini. Alhamdulillah suami kita hebat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya Fen, suami kita hebat karena MAU :D

      Delete