Friday, July 31, 2015

Hi-Vi dan Memori Jaman Kuliah


Siapkah Kau Tuk Jatuh Cinta Lagi

Ketika ku mendengar bahwa
Kini kau tak lagi dengannya
Dalam benakku timbul tanya


Masihkah ada dia
Dihatimu bertahta
Atau ini saat bagiku
Untuk singgah dihatimu

Namun Siapkah kau tuk jatuh cinta lagi


Meski bibir ini tak berkata
Bukan berarti ku tak merasa
Ada yang berbeda diantara kita

Dan tak mungkin ku melewatkanmu
Hanya karna diriku ta mampu untuk bicara
Bahwa aku inginkan kau ada dihidupku


Kini ku tak lagi dengannya
Sudah tak ada lagi rasa
Antara aku dengan dia 


Siapkah kau bertahta
Dihatiku adinda
Karna ini saat yang tepat
Untuk singgah dihatiku

Namun Siapkah kau tuk jatuh cinta lagi


Pikirlah saja dulu Hingga tiada ragu
Akan mulu jalanku
Melangkah menuju kehatimu

Pikirlah saja dulu Hingga tiada ragu
Akan mulu jalanku
Melangkah menuju kehatimu
Siapkah kau tuk jatuh cinta lagi


Meski bibir ini tak berkata
Bukan berarti ku tak merasa
Ada yang berbeda diantara kita

Dan tak mungkin ku melewatkanmu
Hanya karna diriku ta mampu untuk bicara
Bahwa aku inginkan kau ada dihidupku

Bila kau jatuh cinta Katakanlah
Jangan buat sia-sia
Bila kau jatuh cinta Katakanlah
Jangan buat sia-sia
Bila kau jatuh cinta Katakanlah
Jangan buat sia-sia


Lagi suka dan sering banget dengerin lagu ini. Waktu denger dan telaah liriknya pertama kali, lagu ini menurut saya adalah versi remaja-nya “Coba Katakan” yang dinyanyiin Maliq N D’Essentials—dimana saya nge-fans banget sama mereka. Teruuus, biasalah jadi inget jaman-jaman piyik jadi mahasiswa baru dulu.

Sempet punya temen deket, cowok. Murni temen, saya sulung butuh kakak—dia bontot butuh adek. Kakak-adek ketemu gede macem gitu lah. Terus kita deket 2 tahun. Kalo ada tugas, suka se-grup. Ada tugas interviu orang, yaudahlah kami berdua menyusuri tempat informan kami. Ada acara jurusan dan sama-sama jadi panitia, kami pergi bareng. Walau gak cuma berdua dan bareng yang lainnya, kami kayak punya ikatan batin yang kayak cuma sms-an aja suka gemes sendiri. Waktu itu saya punya pacar, dan dia juga. Untungnya, si ikatan batin yang ‘nakal’ itu ada pembatasnya, jadi susah dilewatin. Sampe akhirnya dia tau saya udah gak ada pacar, jengah sama hubungan sama pacar-entah-ada-apa-gak-ada-nya, dan hubungan kami makin lengket. Kemana-mana mulai berdua, walau cuma sebatas di kampus dan ngobrol via sms (jadul cyin, mainannya sms pake hp nokia 3310). Saya waktu itu sebenernya juga udah ‘pasrah’ sama hubungan kakak-adek ini. Saya nyaman, tapi kalo kami berani melewati batas temen, takut kelewat nyaman—yang justru kebayangnya jadi bosen. Saya nunggu juga sih, ini orang gemesin banget sih cuma senyam-senyum plus ngelas-ngeles kalo lagi ngobrol.

Until one day, lagi libur semester, dia sempet nembak. Anehnya, saya yang udah entah berapa lama nunggu ini kejadian, kok malah ngerasa biasa aja. Nah loh, bener khan jadi aneh. Tapi kok saya malah nge-iya-in buat jalan bareng. Gak sampe seminggu, kami mutusin buat balik ke kondisi kami sebelumnya, as a friend. Jauuuuh di dalem lubuk hati ini, sakit cyint. Tapi untung hubungan ini belum sampe dibawa ke ketemuan, karena terhalang libur semester. Duh gak kebayang malunya kami dan mungkin temen-temen kuliah yang tau tentang hubungan tanpa status ini, kalo sempet liat kami akhirnya jadian.

Nyebelinnya, pas udah masuk kuliah, dia semacem korban sakit ati diputusin pacar tahunannya. Ngediemin saya, pokoknya kayak ngajak berantem. Mulai saat itu, bener, hubungan kami makin buruk. Kita malah sering berantem, yang sebelumnya gak sama sekali. Dan berantemnya itu sama sekali gak lucu, macem berantem sama pacar beneran. Saling ngeluarin umpatan satu sama lain. Saya sedih banget hubungannya jadi kayak gitu, walau gak lama setelah berantem pasti kita saling maaf. Tapi itu juga gak bikin kita stop untuk saling berantem di keesokan harinya. 

Sampe pertengahan 2007, pas libur semester yang agak lama, kami mulai jarang komunikasi karena sama-sama sibuk internship untuk tugas akhir. Setelah selesai internship saya ikut jadi panitian ospek di kampus, dan ketemu sama Jupo. 5 hari setelah kenal Jupo, kita jadian, sampe sekarang udah jadi suami istri. Kocaknya nih, pas mulai tahun ajaran baru, saya ngeliat temen saya ini ternganga liat saya bisa se-move on itu dari dia. Saya juga sempet denger seorang temen yang nyadar karena nganga-an dia itu bilang: “wah elo kesalip bro, kelaman sih lo bro”. Dudududu.. 

Duh si Hi-Vi kenapa baru ngeluarin lagu ini sekarang sih. Khan jadi pengen ketawa mulu tiap dengerin hehehe :))

Anda sedang membaca artikel tentang Hi-Vi dan Memori Jaman Kuliah dan anda bisa menemukan artikel Hi-Vi dan Memori Jaman Kuliah ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2015/07/hi-vi-dan-memori-jaman-kuliah.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Hi-Vi dan Memori Jaman Kuliah ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Hi-Vi dan Memori Jaman Kuliah sumbernya.

No comments:

Post a Comment