Tuesday, August 11, 2015

Curcol BPJS

Pagi ini saya dikejutkan dengan postingan seorang temen di Path tentang dokter yang mengurusi pasien BPJS. Kebetulan istrinya seorang dokter yang bertugas di RSPP, bukan RS pemerintah. Selain mem-posting kata-kata yang menurut saya sangat kontra dengan keadaan, temen saya ini memperlihatkan screenshot sebuah artikel, yang intinya menjelaskan bahwa dokter yang mengurus pasien BPJS hanya diberi upah sebedar 2000rupiah/ pasien—yang nominalnya bahkan tidak lebih besar dari bayar sejam parker di mall. Saya, yang cuma siapa-sih gak tau apa-apa soal dunia kedokteran, sebenernya sedih kenapa temen saya harus banget kayak begitu. Setau saya, menjadi dokter atau profesi yang hubungannya dengan jasa, yang tujuannya memberi pelayanan pada masyarakat. Despite, ya, gak muluk lah ngarepin materi. Terlebih sekolah dokter itu ga murah plus lama. Ada salah satu sepupu yang dari 2003 hingga sekarang masih sekolah terus, demi mendapat titel dokter spesialis syaraf. Itupun sempet kepotong menikah, punya anak, ngurus anak, sekolah, dan KoAs. Siapa sih yang gak salut dengan pengorbanan untuk jadi someone yang ampe segitunya?

Yang bikin saya sedih, temen saya ini bilang begini: “untung bini gw gak jadi dokter BPJS. Cuma bisa ngakak ngeliat pasien yang minya pelayanan maksimal, tapi dokter dibayar minim. Mending kalo sekolahnya dibayarin pemerintah, 6 tahun kok cuma dibayar 2ribu!” 

Why you gotta be so rude, dear friend? :(

He used to be a good friend, loh. Bahkan waktu saya sempet ngobrol dan nanya istrinya ngambil spesialis apa dan dia jawab: “spesialis kulit dan kelamin prit, soalnya banyak dokter di Jakarta khususnya yang kurang di bidang itu”, I was like WOW. Beruntungnya pasien si istri temen ini. Ternyata :(

Coba kalo kayak bapak saya yang cuma pensiunan PNS dan terima jadi cuma punya ASKES yang sekarang disamaratakan sama BPJS. Sucks emang, setua itu harus antri buat ngambil nomor dari abis subuh. Bahkan, di salah satu RS pemerintah di JakSel, harus ngantri dari jam 4 Subuh untuk dapet nomor. Padahal dulu ASKES gak segitunya loh. Trus mau marah sama pemerintah? Mau mencak-mencak karena gak ada dokter yang ngelayanin pasien BPJS? Mau mohon-mohon satpam buat antriin nomer, sementara pasien udah sekarat? Dari 2006-an bapak saya udah bolak-balik check up RS, pertama karena memang sudah lansia, kedua prostatnya bermasalah. Dan Alhamdulillah, masih ada dokter yang baik dan dapet pelayanan yang baik hanya dari ASKES. Kecewa memang pas pemerintyah menyamaratakan dengan BPJS. BPJS untuk semua, semua nyari BPJS. Trus BPJS ngaku defisit, lah sapa suruh nyamaratain semua? 

Banyak pertanyaan mengenai BPJS ini. Tapi kalo semua dokter berpikiran sama kayak istri teman saya ini yang maunya hanya balik modal uang kuliah, apa mau diketawain balik sama negeri ini?

Duh maaf ya curcol begini, sedih soalnya :(

Anda sedang membaca artikel tentang Curcol BPJS dan anda bisa menemukan artikel Curcol BPJS ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2015/08/curcol-bpjs.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Curcol BPJS ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Curcol BPJS sumbernya.

12 comments:

  1. Emang sedih sih ya :(
    Seharusnya pemerintah kan bisa kasih pelayanan kesehatan yang baik, salah satunya BPJS ini. CUman kayaknya dokter2nya pada protes ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, tapi juga jangan nyudutin masyarakat--khususnya pesertanya juga khan. kalo macem bapakku khan udah trima jadi. kalo dipikir2 ga sebanding sama pengabdian sepanjang hidupnya. pas tua digituin :(

      Delete
  2. nyerah ah, klo bahas BPJS~~

    Tak sanggup hahahahahaha pokoknya klo ada pro-kontra di socmed, lgsg skip aja hahahaahahahah

    ReplyDelete
  3. Setuju banget sama mba Feni... udah nyerah deh kalo ngomongin dan mbahas BPJS... saya melambaikan tangan pada kamera dan mengibarkan bendera putih...

    Semoga pelayanan kesehatan di negara ini semakin membaik dan membaik... dan pastinya kita diberikan kesehatan... aamiin... YRA

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin amiin ya mba monaa....
      akhirnya memberanikan diri curcol bpjs ya akuu :)

      Delete
  4. It s all about the money money money...

    ngehek lah !

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya iya :(
      masyarakat butuh, dokternya komersil :(

      Delete
  5. Ih itu ngeselin bgt sih omongannya. Iyaaa, ngerti lah jd dokter itu susah dan muahal biayanya. Tapi kan dia cuma beruntung aja gak rasain di posisi orang yg membutuhkan :( sebel bacanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi emang nyebelin ya fen :')

      Delete
    2. I knew it prit, nyesek gw bacanya "tega yaaa" tp toh orang bebas mau berpendapat apa...

      Gw sbg penikmat askes jg sebenarnya merasa gak suka disamaratakan.. Umm gaji udah dipotong untuk askes ini dan yaa cuma askes yg gw punya buat asuransi kesehatan (baca: emg fasilitas pns yg bisa gw dapat ya ini, errr). Jadi wajar dong kalau gw berharap lebih bisa dapat fasilitas bagus dr askes (skrg bpjs)...

      Delete
    3. thanks for coming ratiiih...
      hihihi, ya itu lah temen2mu.
      suami, bokap, sama adek gw pns. dan sbnrnya gw sebel banget sama asuransi kesehatan yg dikasih buat mereka ini. udh bagus2 askes, kenapa skrg disamaratain?kecewa banget...
      iya rat, mereka bebas berpendapat apapun. sayangnya begitu.

      Delete