Friday, November 20, 2015

Malam Jumat(an)

Tadi pagi, seperti biasa, rutinitas saya ke kantor adalah di drop Jupo di depan komplek Pesona Khayangan, lalu meneruskan perjalanan dengan ojek komplek menuju komplek rukan tempat saya bekerja. Secara sudah menjalani satu setengah tahun dengan rutinitas yang sama, tukang ojek di depan komplek hampir semuanya tau kemana arah tujuan saya. Pasti pada teriak “piu piu tuh (ke pesona View tuh)”. Ada salah satu tukang ojek yang emang kelewat ramah, dan tiap hari mau naik dia atau gak pasti nyapa saya. Seperti biasa, dia nyeletuk: “kok gak dianterin sampe kantor neng”. Sebenernya sih doi udah tau jawabannya, tapi ya saya tau dia berusaha ramah. Dan selama dia ga nyeleneh, saya selalu jawab dengan jawaban yang sama. Yang saya kaget, kali ini tukang ojek ramah (kita panggil TOR aja deh ya) ini kok sempet-sempetnya lebih memerhatikan saya. Gak lama setelah saya jawab celetukannya, dia ngomong: “atsailaah abis malem jumatan nih ye, rambutnya basah”. Jujur, saking dari minggu lalu saya lembur, dan gak ngeh ini hari apa, awalnya saya gak tanggepin omongannya. Tapi kok tiba-tiba mikir, ini hari apa sih? Malem jumat? Ada apa…eh, astaga. Berani-beraninya ya. Doh, sebenernya pengen banget nanggepin omongan si TOR. Cuma kok ya udah kelewat kesel. Tapi saya kok ngerasa ditelanjangi di depan umum, karena seisi pangkalan ojek jadi merhatiin rambut saya. Hiks, saya jadi ngerasa itu pelecehan. Dan saya cuma nanggepin dengan: “ apaan sih, gak lah!”. Dan ngibrit ke tukang ojek lain minta buruan pergi. 

Saya sedih banget. Udah seumur ini, udah pada tau saya punya anak, tapi kok ya si TOR bisa-bisanya berkata begitu seenaknya. Katakanlah saya emang ‘malem jumatan’ seperti perkataan dia, urusannya apa? Katakanlah juga saya baru aja abis mens jadi harus mandi wajib, bukan urusannya juga. Let’s say, saya udah beberapa hari lembur, dan pengen cuci rambut biar seger, SUMPAH itu juga bukan urusan dia. Sampe kantor entah kenapa saya langsung nangis cerita ke temen karena saya malu. Baper? Bodo amat, saya gak bisa tolerir perlakuan macem gitu walopun alasannya bercanda. Saya heran gak heran sih sebenernya, betapa ‘orang Indonesia’ kebanyakan memaklumi perlakuan seperti itu ke orang yang sudah dianggapnya kenal. Saya malu mengatakannya loh, karena banyak banget kejadian yang terjadi karena mereka nganggep kita orang deket yang bisa maklum kapan aja. Kayak baru-baru ini nih, temen kuliah saya dan anaknya (usia 1 tahun) sedang jalan-jalan ke depan komplek rumahnya. Tiba-tiba ada tukang becak komplek yang brenti di depannya, dan showing off his wee wee. Wtf banget khan. Instead of running away (walo kata temen saya di atinya mah udah deg-degan), temen saya ini langsung teiak “malu mas, MALUUU”. Dan si tukang becak langsung mabur genjot becaknya gelagapan. Gila ya…dikiranya orang bisa memaklumi sekaligus memahami sikon kayak gitu. 

Tapi sebenernya saya bener ga sih ngerasa terlecehkan. Atau mungkin ada yang punya cerita serupa? Share yaaa… :”)


Anda sedang membaca artikel tentang Malam Jumat(an) dan anda bisa menemukan artikel Malam Jumat(an) ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2015/11/malam-jumatan.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Malam Jumat(an) ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Malam Jumat(an) sumbernya.

14 comments:

  1. Ga salah kok merasa terlecehkan. Emang guyonannya gak ditempat aja. Kalo udah kek gitu bingung juga gimana. Mungkin maksud dia mau ramah dan ngerasa deket kali ya. Tapi tetep lah inappropriate.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih mas, kalo aku terusin rasany kok kurang kerjaan, tapi kalo gak ditatarm tuh orang makin ga punya sopan santun, udah tua juga loh si tukang ojeknya :(

      Delete
  2. KZL banget itu mah mbak..wajar banget ngerasain kaya gitu, ga sopan banget sih itu!aku aja yang baca ikutan kesel deh..
    si abang TOR nya itu sekarang bukan Ramah lagi deh jadinya, tapi Tukang Ojeg Rese #ups #kebawaemosi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo salam kenal ya mbak :)
      tuh khan kesel juga, berarti aku ga salah khan ya ngerasa begini huhu

      Delete
  3. Nyebeliiiiiiin! Asli gak suka kalo diginiin, gak ada adab, daaan sedihnya yang begini masih saja GAMPANG ditemui di banyak sekali tempat, hiks... emosi jiwa aku bacanya Pritaaaa -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks berarti wajar ya mbak puji aku ngerasa begituu....
      td pagi ketemu lagi aku diemin aja. masih sakit atiku :(

      Delete
  4. omg Prit, sumpah ya kurang ajar bgt, gw udah gak mau mikirin tuh abang udah ngebayangin apa aja saat dia ngomong kek gitu...kenapa ya mental orang kita gak jauh2 dari selangkangan....
    ini sering bgt kejadian kl gw di Indonesia juga, dari yang emang gak berpendidikkan sampai pak polisi coba hikss

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa mbaaaak...astaganaga kalo sampe pak polisi sih :(
      kenapa ya orang2 kita ini mbak, mau berharap lebih baik tapi yang didapet perlakuan yang beda :(

      Delete
  5. ealaaahhhhh itu si TOR minta di kruwes kali mulutnya...
    ga bangeeet itu maaaaak....ga sopan ..hih...*emosi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makdes....tadi pagi juga masih ketemu, tp kujutekkin aja. males berurusan ama org yg otaknya cm selangkangan :(

      Delete
  6. yaampuuun.. ikutan sebel deh bacanya.. :( kok becandanya kenapa harus selalu nyerempet yang ga2 gitu siiih.. :(

    bagus kamu jutekin sekarang Prit. Biar dia ngerasa juga kalo ga etis omongannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah mbak, aku pun jg malu kalo jawabannya: ya namanya oang endonesa, lah khan kita juga orang sini :(
      tp jd serba salah. mau marah, takut kesenengan orangnya. mau ramah, makin bisa digampangin. sumpah, mending jutek dan biasa aja :(

      Delete
  7. Becandaan yang gak banget sih... Bisa dibilang Tor itu sksd, jd bisa seenak udel sendiri ngomongnya.
    Mau gak mau dijutekin adalah hal yang paling tepat buat kasih pelajaran ke dia yaaa... Sabar ya Neng :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah mbak, udh sabar banget...skrg tiap pagi di dropnya langsung di depan banget pangkalan. trs si TOR dijutekin babenya birru diam seribu bahasa aja gitu nganterin aku sampe kantor, kapok kayaknya hihihi

      Delete