Wednesday, January 14, 2015

Tentang Beberapa Orang

Emang ya, dalam hidup kita gak bisa minta paket komplit – sekomplit Pahe McD yang pake scrambled egg. Contoh, surrounded by good people. Whether kita yang harus “baik”, atau lu trima jadi aja gitu khan. Terkadang pun, ketika kita ‘sedang jadi orang baik’ (stabil emosi bak ibu peri) ada aja orang yang ngetes kesabaran. Bisa dari suami, keluarga, anak, atau bahkan teman kantor *sigh* 

I’m not kinda puerfect people though. Tapi saya gemes bingits kalo ketemu orang udah ngeyel, sok tau, banyak omong, trus pamer. Ok, mungkin dia sedang pertahankan argument dia yang menurutnya benar. Cuma kalo menyangkut pekerjaan dan hubungan antar karyawan, itu khan gak enak. Saya terserah sih ya, tokh pulang ke rumah ketemu Birru (dan kasur) udah jadi obat letih dan kesal saya di kantor. Mengingat akhir-akhir ini hubungan saya Jupo lagi sering miskomunikasi, tapi tetep loh rumah jadi obat saya. Gak lama-lama di kantor, atau makan enak sendirian di Mall. Kangen mas B, rek.

dari sini
Cuma ya, terkadang saya clueless aja gimana ngadepin orang macem begitu. Didiemin, dia makin gak nyadar kalo salah. Dilabrak, sayanya takut durhako (karena gak jarang temen serpermainan agak senior usianya di atas saya). Mau diajak ngomong 4 mata, duh gak seserius itu juga masalahnya. Cuma gemeeees aja, saking gemesnya pengen ngasi pelajaran biar kapok dikit. Cuma pengen dia tau, gak selamanya yang dia anggep benar itu benar adanya, atau semua kesalahan yang dia buat gak smuanya dapat dibenarkan. Itu aja. Itu khan pelajaran hidup, kalo enggak? Ya jadi penyakit, stereotip, label, dkk. Saya sih pribadi gamau kalo dibilang “itu anak ngeyel, suka gak mau dengerin orang”. Idih, gak maul lah yaw, bayanginnya udah males. Begitupun dengan yang lain, gamau juga pasti. Satu-satunya cara khan ya cuma dengan introspeksi diri, gak hanya introspeksi trus besoknya kumat lagi. Apalagi kita hidup sebagai makhluk sosial, yang PASTI selalu berhubungan dengan orang lain. Gak mau khan jadi orang yang gak dipercaya? Atau dicap omongannya gak bisa dipercaya? 

Gak perlu kok jadi manusia sempurna, cukup jadilah orang yang baik kepada sesama. Baik lisan, maupun sikap. Otomatis deh orang bisa percaya sama situ. Saya ngomong gini bukan karena sudah menikah, melahirkan, punya anak. Duh umur juga masih segini, masih dianggep anak-anak juga sama orangtua. Tapi selagi kita masih bisa berubah (dan berubah pun gak dipungut bayaran), kenapa enggak sih? Untungnya buat siapa juga sih kalo gak buat kita sendiri. So, be a good people if you can’t be the perfect one. Satu lagi, be positive. Yes, You. 

dari sini




dari sini

Thursday, January 8, 2015

dear RBP

Sayangnya ibu, someday kamu akan tahu tentang semuanya. Tentang matahari yg muncul di pagi hari, tentang bulan yg cuma terlihat di malam hari, tentang kamu sebagai seorang laki-laki, atau bahkan tentang kamu yg mungkin nantinya akan menjadi seorang kakak. Ibu juga sadar, kamu itu titipan Allah yang gak bisa selamanya ibu miliki, begitu jg ibu yg mungkin nanti akan meninggalkan kamu. Berat mas ibu mikirnya. Tapi kalo ibu masih bs bernafas, masih punya tenaga utk kerja, kamu tetap menjadi pelita ibu yg akan ibu bela mati2an, sama ketika ibu rela kamu sungsang sampai menjelang lahir dan mau gak mau harus dibuat 'jendela' lain biar kamu tetap hidup. Hidup untuk kamu dan untuk ibu, yang gak akan pernah mati sayangnya sama kamu mas. Tumbuh besarlah mas...face the world...ibu yakin mas birru bakal dikelilingi hal2 baik, orang2 baik, jodoh yg baik, pokoknya apapun yg baik. Amin... ibu loves you mas. *

Wednesday, January 7, 2015

hari Ibu kemarin...

... sok-sokan tegar karena gak ada yang nyadar ini hari Ibu. Padahal Jupo udah sounding tuh kalo hari Ibu kantornya ada apel khusus buat ngerayain, dan gak sadar kalo bininya juga udah jadi ibu(-ibu). Sampe kantor, diucapin selamet hari ibu sama temen semahmudan. Anget lho muka rasanya, gini toh rasanya diucapin. Padahal taun lalu juga udah ngerayain, dan taun sebelumnya lagi hamil. Trus ngucapin ke sesama Mahmud di kantor (kecuali bos, hihi—siapa gw juga khan). Terus tiba-tiba keinget ibu. Ibu ultahnya juga di bulan desember, tanggal 12. Menurut saya sih hari Ibu rasanya gak penting-penting amat ya buat dirayain. Etapi tapiii, kok ya deg-degan gak jelas gitu, dan sedih kalo suami sendiri gak ngucapin.

Sampe rumah ngapain dong, nangis nggugu. Ke Jupo, dan literally said “kok pada gak ngucapin selamat hari ibu sih, khan tiap hari udah aku urusin”.  Ih kalo inget jadi malu, kok pamrih amat yak. Jupo-nya diem, Birru-nya untung lagi anteng. He said: “maap nda, lupa.”. Giliran apel aja dia inget. Sumpah sebel bangeeet. Ngelanjutin nangis (gak penting) aja. Tapi sumpah lho, entah kenapa waktu itu sediiih banget. Akhirnya sambil gendong Birru, Jupo said to me: “selamat hari ibu ya buk, maaf pada suka ngerepotin”. *ngetik ini sumpah sambil mbrebes* Dan si yang diucapin selamat hari ibu cuma angguk-angguk aja.
 
Eh inget ibu malemnya. Udah jam setengah sepuluh malem, di hari ibu. Mas B udah bobok. Kok ya gak kuat amat kalo harus ngucap langsung tapi pengen banget ngucapin. Akhirnya ngetik sms: “selamat hari ibu ya eyang. Dari prita dan birru”. Dibalesnya: “tks”. Udah gitu doang. Tapi untung lega. Walau telat, selamat hari Ibu ya mahmud, buntik, bunsay, buncit (hahaha terpengaruh hawa-hawa NCC), di luar sana. You know who you are, dan kalian luar biasaaaa... ;D

i love you to eternity, mas senior dan mas junior :*