Tuesday, February 24, 2015

Catatan tentang Solo

Duh kangen Solo nih.
Terakhir kesana sekitar 3 tahun lalu, dan belum dibolehin lagi semenjak saya hamil dan punya bayi. Nah tahun ini rencananya saya mau kesana lagi. gak bosen Prit? Gaaak, sama sekali enggak bosen.

Pengen ngajak Birru kenal sama udaranya, suasananya, orang-orangnya, walau rumah si Mbah udah gak kayak dulu lagi. Di daerah rumah saya di Solo, Kauman, emang udah terkenal banget jadi kampung Batik sekitar 10 tahunan terakhir. Sewaktu Mbah saya masih hidup (beliau wafat di tahun 2004), pernah ditawar sama banyak orang apa rumahnya boleh dijadikan toko batik. Rumah mbah saya, walau dalamnya sudah banyak direnovasi, masih terhitung rumah kuno yang masih terawat. Bahkan, foto mbah Buyut muda masih terpampang manis tanpa debu di Ndalem Utama rumah si Mbah. Kami penerusnya bukan takut sih untuk nurunin itu foto yang emang rada mistis, cumaa ya kita gak mau lepasin suasana yang sudah dari dulu ada. Tegel di Ndalem Utama pun masih pake tegel marmer yang masih mengkilap loh walau kita jalan pake sandal. Tapi memang semenjak Mbah saya sakit, perlahan ruang utama di dalam rumah di renov lumayan besar, untuk mudahin si Mbah buat gak nutup-nutupin jendela segede-gede gaban di seantero rumah. Khas banget rumah Jawa kuno banget khan? Makanya, banyak orang yang naksir pengen nyewa. Untung si Mbah gak pernah ngasih jawaban “boleh”. Jadi sampai beliau udah gak ada, setiap kali kami kesana masih bisa cium-cium aroma jadul yang bahkan dari jaman ibu kecil udah ada aromanya dan gak hilang sampe sekarang.

Terus biasanya kalo ke Solo ngapain aja Prit? Pertama, nyadran alias nyekar dulu ke makamnya si mbah. Dulu, waktu Mbah Putri masih ada, terkadang saya suka iri. Beliau sudah ditinggal mbah kakung sejak 1989, tapi entah kenapa setiap diajak beliau ke makam, pasti ada sisi romantis si Mbah Putri buat Mbah Kakung. Contoh kecilnya seperti bunga yang ditabur di atas makam. Kata mbah puteri, mbah kung gak suka mawar merah. Jadi setiap kali kita mau nyekar dan mampir pasar kembang, kita pasti belinya mawar pink dan putih, melati dan kenanga sekitar sa’tenggok (sekarung penuh). Nyekarin si bunga juga gak boleh asal. Jadi si mawar pink jadi pigura, terus kenanga, ditengahnya baru ditaburin melati dan disematin mawar putih-pink selang-seling.  Awalnya rempong kalo dipikir, tapi pas mbah putri udah gak ada, nerusin kebiasaan nyekar bunga di makamnya ternyata menyenengkan dan gak rempong samsek. Apalagi buat orang yang kita sayang khan, apa sih yang rempong. 

soto Gading putian.(dr sini) 
Nah abis nyekar, biasanya saya mulai deh wisata kuliner. Yang wajib itu Soto Gading! Duh itu yaaaa, paporit sepanjang masa. Mesennya harus yang putian, alias daging ayam dada mentok. Kaldunya, daging ayamnya, mantap! Sambelnya pake sambel kecap rawit yang diulek. Yang spesial sih lebih ke ‘si temen’ buat makan sotonya. Terpaporit adalam tempe goreng (duh ngetik ini ngiler beneran), tahu goreng, sate uritan (bakal calon telur ayam), pia (semacam bala-bala), dan pasti yang gak lupa karak alias krupuk gendar. Minumnya? Es teh manis sajooo. Kalo di Solo boleh lah dipuas-puasin minum teh. Campuran teh gopek+sintren itu aduhai deh nikmatnya. Selain soto gading, ada Timlo Sastro, ini yang paling legendaris.
timlo sastro (dr sini)
Ada juga tahu toprak, semacam ketoprak tapi pake kuah seperti cuko Palembang, dan pake mie kuning bukan bihun. Nasi liwet saya gak ada tempat khusus yang cocok di lidah. Tapi dari saya kecil saya Cuma tau satu genduk yang tau-taunya tiap anak-cucunya si Mbah dateng dari Jakarta, dan dia mampir. Nah nasi liwet genduk ini the best lah, apalagi bagian rebutan usus dan uritan. Hihihi. Ada jug a bestik Harjo, tapi entah kenapa saya gak begitu suka. Mungkin saya tipe orang kalo mau makan gak mau nunggu lama. Nah si Bestik Harjo ini tipe tempat makan kaki lima, Cuma untuk nunggu pesenan kita jadi sampe sekitar sejam-an! Enak gak seberapa, tapi nunggunya itu loh. Gak recommended buat yang laper kelas berat. Kalo ada yang pengen sagala aya gak musti kemana-mana, ada warung makan namanya Es Masuk. Mau nyari apaaaaa aja menu khas Solo disini ada. Favorit saya disini timlo-nya. Menurut saya sih lebih enak dibanding timlo Sastro. Kalo urusan seger-seger, pastinya dong dawet pasar gede terfavorit, atau dawet putih pasar kadipolo. Duuh, ngiler…
dawet selasih pasar gede (dr sini)
dawet putih pasar kadipolo (dr sini)

Pasar Klewer sebelum terbakar (dr sini)
Selain wisata kuliner yang paling juara, ada lagi yang gak ketinggalan kalo ke Solo: belanja Batik. Sayang nih, Solo baru kehilangan ikon batik terbesarnya, Pasar klewer. Biasanya saya kalo beli daster batik, rok n blus batik, celana pendek batik buat suami, atau beli kain jarik kembaran sama suami pasti direkomendasiin ibu di Klewer. Apalagi 2 tahun terakhir ini, saya lagi tergila-gila (kembali) sama jumputan. Si Jupo yang orang Jawa karbitan, sekarang pun lagi suka-sukanya sama motif parang, dan harus parang asli bukan yang parang rusak atau parang dengan campuran motif lain. Tapi gak Cuma motif aja sih, model juga perlu diperhatiin. Buat baju kerja kayak gimana, buat pergi ke undangan juga gimana, atau buat acara semi formal kayak meeting atau nge-MC khan juga perlu tau mana model batik yang pas. (dulu) kalo gak nemu model yang pas di klewer, pasti beli kainnya dulu. Nah urusan milih model, biasanya browsing via internet. Akhir-akhir ini apalagi, lagi sukaaaa banget browsing di Zalora. Berhubung ya, itu kain dari Solo, dari batik tulis sampe batik cap bahkan jumputan udah numpuk dan bingung mau dijadiin apa. Dan baru nih minggu lalu ke nikahan sahabatnya suami, pake batik yang modelnya ngelirik dari websitenya Zalora. Take a look deh:

saya (berbaju hijau) dan model baju yang saya liat dari website Zalora
Nah kebetulan ini kainnya kado dari sahabatnya ibu jaman saya nikah dulu. Dia orang Solo asli, tapi tinggal di Bali sekarang. Waktu saya nikah, sahabatnya ibu sampe rela pulang ke Solo dan mbatik sendiri kain yang saya jahit pake model baju batik dari Zalora ini. Walau modelnya modern, dapet ya kesan tradisionalnya gara-gara kainnya :’)

Saya suka banget liat koleksi dress batik dan cardigan batik di Zalora. Model bajunya emang cenderung modern, tapi gak meninggalkan unsur tradisional sama sekali. Paling enggak, rindu beli-belian Batik langsung di Solo bisa terobati dengan belanja, atau minimal window shopping di Zalora. Liat deh:

Yuk belanja batik, yuk? :)


Wednesday, February 18, 2015

stay or leave

Maybe we'll live and learn

Maybe we'll crash and burn

Maybe you'll stay, maybe you'll leave

maybe you'll return

Maybe another fight

Maybe we won't survive

But maybe we'll grow

We never know

Maybe you and I