Tuesday, March 24, 2015

Penipuan Berkedok Penawaran Kartu Pascabayar Matrix – Indosat

Hampir 11 tahun lamanya saya menjadi pengguna kartu prabayar Indosat. Walaupun beberapa kali ada masa ketika saya mempunyai lebih dari 1 telepon genggam, saya tidak pernah mematikan atau menonaktifkan nomor saya ini. Saya sekeluarga (bapak, ibu, adik, dan suami) bahkan saya rekomendasikan untuk memakai nomor indosat. Selain jangkauan sinyalnya baik, nominal pulsa nya juga variatif. Dulu kalo bokek pas jaman kuliah, beli pulsa 5000 aja udah bikin hati bahagia. At least bisa bales sms nyokap aja udah cukup. 

Pernah suatu ketika orang-orang rebut pulsa terpotong lah, sinyal jelek lah, saya gak pernah ngeluh. Saya cuma mikir, provider di Indonesia khan juga banyak. Gak kebayang juga satelit di atas bumi sana mungkin pada rebutan ngirim sinyal kesana-kesini. Sampe ada sms pemberitahuan pengembalian pulsa sekian rupiah, saya baru sadar kalo saya termasuk ‘korban’ sedot pulsa dari Indosat. Terus saya marah? Enggak kok. Malah ngerasa wah Indosat jujur banget dan sopan sekali, sampe harus balikin dan ngasih sms notifikasi. Saya makin berpikir kalo gak salah kalo selama ini saya pakai Indosat.

Di satu hari di bulan Desember 2014, saya mendapat telepon dari Indosat, yang memberitahukan bahwa saya akan dikirimi kartu Matrix. Karena kebetulan saya memakai IM3, produk prabayar-nya, saya hanya berpikir “oh mungkin ini tanda terima kasih dari Indosat karena saya sudah menjadi pelanggan setianya”. Saya BERUSAHA BERSIKAP BAIK, dengan mengiyakan pihak Indosat yang mau mengirimi kartu tersebut. Saya cuma mikir, ah terima aja deh. Selama saya gak aktifin khan gak bakal dipungut biaya. Siapa tau aja, saya tiba-tiba pengen nyoba pake pascabayar. Lagi-lagi, saya mencoba BERSIKAP BAIK karena menganggap seorang telesales pun hanyalah manusia yang sedang mencari nafkah untuk memenuhi target perusahaan. Saya pun manusia biasa yang juga dikejar deadline tiap semesternya untuk menyelesaikan beberapa judul buku. Telesales Indosat (yang saya sungguh lupa namanya itu, my bad!) hanya memberitahu kalo nanti kurirnya datang menyerahkan kartu Matrix “cuma-cumanya itu”, saya juga harus memberikan fotokopi KTP saya. Karena lagi-lagi berpikir “ah cuma ngasi fotokopi KTP doang sebagai bukti targetnya tercapai”, saya BERUSAHA BAIK dengan mengiyakannya. 

Sampai pada hari kurirnya dateng, dan saya nyerahin fotokopi KTP, tidak ada hal yang berarti. Kurirnya baik dan ramah, malah sempet cerit kalo dia sering banget lewat depan kantor saya---yang jarang ceritaya terjadi sama kurir lainnya yg harus banget pake nanya patokannya dimana. Karena saya tau itu kartu Matrix, sama gak buka amplopnya dan masih tersimpan baik di dalam amplop. 

Shortly, 2 bulan terakhir saya kok ngeliat amplop dari Indosat di meja saya. Biasanya mbak di rumah akan naroh di meja itu whether itu penting atau enggak. Entah iseng atau gimana, setelah ngeliat ada 2 amplop Indosat disitu, saya pengen ngeliat itu apa. Ternyata apa dong, tagihan dari Indosat mengenai kartu Matrix saya. Karena saya buka amplopnya after hour, saya coba hubungin ke hotline yang dicantumkan disana. Lamaaa bin susah nyambungnya. Sekali udah nyambung, banyak banget suruh tekan ini-itu, dan diakhiri dengan “ maaf, konten yang ada tuju belum ada”. Ngek ngok, terus ngapain nyantumin nomor kalo gak ada yg dituju khan yes. Ngetes banget.

Alhasil nyoba lagi nelpon di kantor, dan berhasil nyambung ke CS-nya. Duuh bertele-tele banget deh. Karena emang baru pertama kalinya nelpon CS indosat jadi begini amat, apa emang CS indosat begini? Pokoknya gak menjawabb. Akhirnya browsing, dan ternyata Galeri Indosat buka sampe jam 8 malem. Pulang kantor cus kesana. Laporan sambil bawa bukti. Intinya yaaah, eike gamau bayar itu abodemen karena gak dipake. Sekarang pake logika aja, yamasa gak aktifin disuruh bayar. Besaran per bulannya emang 50ribu, dan katanya itu minimal pemakaian/ gak dipake sama sekali. Tapi khan pertanyaan eike, kok iso ada tagihan tapi eike gak make? Keukeuh gak mau bayar, tapi teuteup gak bisa kata mbak-mbak galer Indosat. Once saya gak bayar, bakal terus-terusan ada tagihan. Awalnya mau nurut kata suami sih untuk diemin aja, tapi kata mbak-mbaknya kalo sampe ga bayar terus-terusan bakal didatengin semacam debt collector gitu. HELLOOOOOOW, saya aktifin aja engga mbake… teuteup ngotot. Sampe pada akhirnya mbaknya nanya: “ibu ngasi tanda pengenal atau KTP waktu dikirimin kartunya gak?”. And I said “yes”. 

“ya itu dia bu, ibu diaktifin dari KTP yang ibu berikan”

JLEB. Jahat banget. 

I said to her, “ini namanya penipuan sepihak mbak. Saya bersikap baik dengan mengiyakan, agar target si mas telesales itu terpenuhi. Tapi kenapa diginiin?” *sambil ngeluarin kartu Debit dari dompet karena gak punya uang cash*

Kata mbaknya: “iya bu, kita udah sering banget complain masalah ini, tapi tetep aja masih kejadian. Soalnya sih tenaga telesalesnya itu di luar PT Indosat, mereka outsourcing yang hanya pure menuhin target.”

Dih, gimana kata. Sebel banget sayanya, kok masalah intern mereka malah bawa-bawa customer setia. Selama ini gak pernah nuntut atau ngeluh dari pelayanan, malah diginiin. Dari telesalesnya juga gak ada kalimat atau perkataan “iya ibu, kami sudah aktifkan melalui pembicaraan ini atau setelah anda memberikan fotokopi KTP” atau apaaa gitu. Gimana enggak makin males atau was was sih kalo dapet telepon dari sales apa lagi gitu. 

Susah ya berusaha bersikap baik. Untung saya gak angkat permasalahan ini sampai ke redaksi koran. Lagi, semata-mata karena saya masih mencintai Indosat sebagai provider HP saya. Atau mungkin emang saya yang innocent bisa 'ditipu' mentah-mentah. Atau mungkin saya sedah lelah. 
 

Wednesday, March 11, 2015

Review: Bersenang-senang di Arus Liar

Mau cerita tentang pengalaman rafting keempat kalinya saya kemarin. Untuk kedua kalinya, saya memakai jasa operator Arus Liar. Seperti yang udah diceritain disini, saya ngidam banget rafting bahkan sejak hamil Birru. Udah kebayang main air, kecipratan air 6 bulan setelah Birru lahir, eh malah baru kerealisasi lagi Sabtu kemarin hihihi. Eh ndilalah lagi ngidam-ngidamnya, Desember lalu Ensogo Indonesia (aka Living Social) malah ngeluarin promo rafting di Arus Liar. Bak gayung bersambut banget gak siyyy. Kebetulan juga, ada sahabat saya yang mau resign, sekalian deh beli (gak tanggung-tanggung) 8 voucher untuk farewell sahabat saya sekaligus bayar ngidam. Hahaha…

Karena ina-inu ita-itu, kami akhirnya berangkat rafting Sabtu kemarin. Proses sebelum hari H raftingnya, kita kudu wajib banget konfirmasi ke pihak Arus Liar. Setelah menelepon pihak operator, biasanya kita akan disuruh kirim bukti voucher ke email yang diberikan. Setelah itu, karena saya turun di weekend, biasanya ada biaya tambahan sebesar Rp. 55.000,-. Setelah ransfer biaya tambahan, baru deh kita dapert surat konfirmasi buat rafting di hari yang kita mau. Terus, Prit? Ya langsung cus deh di hari H ke Citarik!

suasana tradisional di Arus Liar. Macem dipadepokan pencak silat :p

from where I sit

front office Arus Liar


Operator arung jeram manapun, termasuk Arus Liar, pasti memeberikan jadwal kapan turun ke sungai. Terlebih, buat kita-kita yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Gunanya sih biar kita bisa mengestimasi waktu jarak tempuh menuju spot rafting. Nah, kemarin di surat konfirmasi Arus Liar memberikan option jam-jam turun ke sungai. Untuk turun di jam 10 pagi, biasanya kita disarankan untuk berangkat dari Jakarta jam 5-6 pagi. Untuk turun di jam 1 (ofkors dengan matahari yang lagi galak-galaknya), kita musti berangkat jam 7-8 pagi. Sabtu lalu, kita start dari Depok jam 6 pagi. Awalnya sih mau lebih awal,tapi pasti ada aja suatu hal yang bikin start jadi agak mundur, tapi I think it’s still make sense lah. Jadi gak pengaruh banyak.

Waktu tempuh menuju Sukabumi memang saklek antara 4-5 jam, ini kalo lancar yah. Biasanya saya menuju Sukabumi via Cijeruk (yang ngelewatin Warso Farm, dl itu). Lumayan banget motong jalannya kalo lewat situ. Tapi karena temen saya kemarin gak biasa lewat sana, akhirnya kita lewat Ciawi. Arus lalu lintas sih cenderung lancar. Cuma agak macet pas ngelewatin Pasar Caringin, dan depan pabrik Aqua. Emang nih, minusnya kalo via Ciawi pasti harus ngelewatin 3 pasar. Kebayang dong empetnya? But thanks God, nyampe spot kurang dari 5 jam. Jam setengah sebelasan kita udah sampe Arus Liar. Kebetulan karena ‘supirnya’ Cuma sorangan, kita biarin dia leha-leha lurusin kaki dulu. Hehehe.

Setelah istirahat sebentar, sarapan sambil ngelurusin kaki, akhirnya kita ‘digiring’ ke tempat perlengkapan rafting. Di tempat itu, kita dipandu gimana cara milih dan pake life vest yang benar, dan gak lupa juga pake helmet. Dari sini, kita harus naik mobil pick up untuk menuju ke spot raftingnya. Huiih, seru! Pemanasan buat ngelewatin jeram, karena si mobil ini ngelewatin jalan yang lumayang berbatu dan bumpy. Setelah sampe di spotnya, kita langsung naiuk ke perahu masing-masing. Oh ya, kemarin karena kita ber-8, jadi dibagi menjadi 2 perahu. Setelah itu, si ranger (team leader di perahu) memberikan briefing singkat mengenai apa yang harus dilakukan ketika rafting. Mulai dari apa itu dayung maju, dayung mundur, pindah kiri, pindah kanan, boom, dll. Buat saya yang udah beberapa kali rafting masih perlu banget untuk mengingat ini, self reminder aja sih. Biar gak jumawa karena udah sering. Habis itu, Prit? Ya langsung cuuus rafting menyusuri sungai dan jeram Citarik deh.



Awalnya saya sempat khawatir karena aktu perjalanan menuju spot rafting agak gerimis dan mendung, untungnya pas kita turun dan mulai menyusuri sungai matahari mulai muncul cerah. asik banget! Bagi saya yang udah hampir 3 tahun lalu terakhir rafting, jeram-jeram di Citarik ini bener-bener nostalgia. Pertama kali saya rafting pas sebelum menikah, kedua kalinya pas baru menikah, ketiga kalinya sudah punya anak—walau rafting tanpa si Jupo. Ketiganya di sungai yang sama. Jeram-jeram di Citarik selalu asik dan penuh kejutan. Tentu aja, ini berkat ranger dari arus Liar yang sangat berpengalaman dan biki saya dkk bener-bener nikmatin sensasi berarung jeram. Kebetulan saya juga menemani 3 teman saya yang baru perdana rafting. Awalnya mereka pucet melewati jeram pertama, tapi abis itu mereka nagih dan nagih terus. Hahaha, mulai ketagihan :D Serunya nih, ada beberapa spot jeram yang dijaga oleh fotografer profesionalnya Arus Liar. Jadi , kita gak tau kalo lagi muka jelek atau panic tiba-tiba kefoto. Hahaha…

Paket yang saya ambil adalah 2 jam rafting (9 km), plus makan siang. Setelah selesai rafting, kita dapet privilege minum kelapa muda yang fresh dari pohonnya langsung. Abis itu, kita naik pick up lagi menuju Kantor Arus Liar. Setelah bersih-bersih, dang anti baju, kami disuguhi makan siang yang menurut saya mewah! Karena ada tahu, tempe, ayam goreng, sayur asem, ikan asin jambal, kerupuk, dan tak lupa karedok. Lengkap dan kenyang! Selain itu, kita juga diberi sertifikat sebagai achievement atas yang sudah dilakukan hari ini. Lumayan tuh, buat yang dipajang dipajaaang :D Oh ya, foto yang diambil sama fotografer profesional dari Arus Liar bisa juga dibawa pulang. Walau tidak cuma-cuma, dan harus menebus Rp200.000,- per perahu, kita bisa dapetin kenangan rafting seru bersama teman-teman.
sertifikat rafting
Overall, kedua kalinya rafting dengan Arus Liar menyenangkan dan puas! Puas dengan keramahan staff-nya, dan juga ranger-rangernya. Gak bakalan nyesel dan bosen kalo diajak kesana lagi. Thank you so much Arus Liar!

Monday, March 9, 2015

Suka Rafting?

Saya suka banget. Intinya sih, suka banget jalan-jalan. Lagian siapa sih yang gak suka jalan-jalan ya? Hehe. Tapi saya juga suka banget yang namanya outbond. Belum kesampaian sih, yang main outbond ekstrim yang di hutan-hutan gitu, tapi udah pernah rasain flying fox lumayan tinggi sampe rafting. Nah kalo urusan rafting, bisa dibilang saya sukaaaaa banget. Yang 2 jam hayo, yang 3 jam apalagi. Suka pake banget.

Sebenernya dulu gatau rafting itu apa, sampe kenal sama si Bunis alias Nisa dari kawanjalan.com (woy website lo gw mention nih, Nis! Hahaha). Waktu itu kami sekantor, dan dia kompooor banget urusan traveling. Dari dia saya kenal pergi ala backpacker, main di laut, plus outbond macem rafting. Sebenernya dia sering ngajak saya buat naik gunung, karena dia anak Mapala UI. Cuma saya selalu gak mau karena gak hobi jalan kaki yang jauuuh gitu. Gampang capek bin sesek soale, hehe. Tapi rafting pertama saya justru bareng sama Jupo, yang dulu belom jadi suami. Tapi tetep, nanya-nanya soal tinggi air, peralatan endesbre endesbre sama Bunis. Lulus di rafting pertama, lalu? Nagih di rafting kedua, ketiga, ke…tagihan lah saya.
Perdana, Caldera Indonesia (Sungai Citarik)
Waktu hamil Birru, saya juga sempet ngidam rafting. Sampe niat pokoe Birru usia 6 bulan saya mau turun rafting. Kenapa 6 bulan? Eike SC khan yes, baru bole ama dokternya pas 6 bulan pasca SC. Ihik. Tapi akhirnya mundur-mundur, trus gak jadi karena kurang orang. Dan akhirnya baru kesampean lagi, Sabtu lalu! Pas birru usianya udaaah…20 bulan aja dong. Udah gede aja sih tuh anak. Hih! Atas ijin Jupo dan mbok’ku, akhirnya saya berangkat cus mbayar ngidam dari 3 taun lalu.
Trus rafting dimana prit? Nah, kalo saya udah 3 kali di Sungai Citarik, dan sekali di Sungai Citatih. Dua-duanya ada di Sukabumi. Sungguhlah penapsaran rafting di Bali atau di Jogja. Lah, bedanya apa sih? Beda jeram laah. Jadi asiknya rafting atau berarung jeram itu pastinya ada di poin jeramnya, bukan di lama-sebentar waktu raftingnya. Bagi pemula (saya juga masih pemula kok hehe), sungai Citarik aman. Jeram-jeramnya asik, dan gak bikin kaget buat first-timer. Di sungai citarik ini ada beberapa operator (perusahaan penyedia) rafting. Tapi yang terkenal itu Arus Liar dan Caldera. Rafting pertama saya pake operator Caldera, dan 2 lainnya sama Arus Liar. Walau beda pelayanan dan tempat, sungai yang dipake sama, yaitu Sungai Citarik. So far, keduanya memuaskan. Harga per paket standar, dapet makan siang pula. Rangernya juga ramah-ramah. Tapi mungkin saya lebih suka ke Caldera, karena lebih banyak toiletnya dan lebih lega parkirannya. Arus Liar ada parkirannya juga siy, cuma (IMHO) karena terkenal namanya jadi lebih banyak orang yang kesini, sehingga kesannya rame. Dan mobil yang parker bisa penuuuh banget, jadinya berasa gak lega. Saran saya sih, biar lega dan enak, mungkin bisa dateng agak lebih pagi. Selain masih sepi, bisa turun lebih pagi juga asik karena mataharinya lebih bersahabat. 
Sungai Citarik (Arus Liar)
Beda lagi nih waktu rafting di Sungai Citatih. Walau jarak waktu ke operator di Sungai Citarik dan Citatih hampir sama, ternyata sungai Citatih lebih seru jeramnya loh. Tentu ada harga ada rupa, IMHO yaaa… Saya gak rugi pokoknya kalo rafting di Citatih. Kebetulan saya pake operator Riam Jeram. Jadi inget Adjie Massaid gak sih yang dulu pas nikah sama Reza Artamevia sambil arung jeram? Naah, katanya nih salah satu pemilik saham Riam Jeram ini si Adjie Massaid ini. Lah jadi gossip, hehe. Waktu itu, saya ngambil paket yang 3 jam. Karena udah 2 kali (waktu itu) ikut yang 2 jam, masa gak berani sih yang 3 jam, piker saya. Ternyataaa, gak rugi. Kita sampe ampun-ampun ngelewatin jeramnya. Hahaha, asik banget. Besoknya dapat dipastikan suara ilang plus bokong sakit karena jeram-jeram yang asik itu, hihihi. Walau sakit, tapi bener loh, nagih. Bener kata ranger saya kemarin, yang gak enak dari rafting cuma satu: NAGIH. Yeee, itu mah enak berarti.
Sungai Citatih, Riam Jeram.
Untuk yang tertarik rafting, mungkin persiapannya bisa dimulai dari olahraga. Kalo yang biasa olahraga, minimal jalan kaki, mungkin akan lebih luwes ketika harus pindah kanan-kiri di perahu ketika melewati jeram. Buat lebih nyaman, pake baju yang paling enak dipake aja. Gak mesti pake baju renang, atau sampe niat beli kok. Pokoknya yang enak dan nyaman. Jangan lupa pake sunblock, terutama di tangan dan kaki. Satu lagi nih, alas kaki. Yang paling enak sih pake sandal gunung, kalo gak punya bisa pake sepatu Crocs atau nyeker sekalian. 

Saya sih baru mau rencana bikin trip lagi, ada yang mau ikut atau dibikinin itinerary-nya? Boleh banget loh kontak ke saya… hehe.


NB: Ini bukan postingan berbayar, tidak ada maksud sama sekali merugikan salah satu pihak. Postingan ini dibuat berdasarkan pengalaman pribadi, dan hanya dengan maksud ingin berbagi. Terima kasih. :)