Wednesday, April 29, 2015

Suami-suami Kekinian

Beberapa waktu terakhir, saya keep in touch-an lagi dengan temen-temen saya di ex- kantor penerbit. Sering banget ngobrol APAPUN, dari sekarang siapa pacarnya siapa, sampe salah satu dari kami yang udah punya anak ABG.  Lucuk banget, sampe udah nge-take “ntar kalo gw ada di posisi lo sekarang help me ya?”.

Long story short, biasa lah kami-kami yang ibu-ibu beranak terkadang suka aja ada berita si anu sakit, si ini sakit. Kemarin salah satu temen kami ada yang anaknya baru terjangkit campak. Dia juga salah satu temen terdeket saya. Terkadang kalo tidak memungkinkan di share di grup, dia langsung bbm ke saya. Nanya apapun. Karena Mas B (Alhamdulillah jangan sampe) belum pernah kena campak, saya hanya membantu doa dan sharing info dari temen yang kebetulan anaknya baru-baru ini juga kena campak. Thank God, sekarang udah keluar bintik-bintiknya, yang berarti udah mau sembuh. Ngobrol ngalor ngidul, sampe akhirnya kita ngobrolin suami kita masing-masing. Gak tau lagi ngobrolin apa, tiba-tiba temen saya ini bilang : “ah mana mau si mas bantuin (ngurusiin anak). Gengsi tau dia, apalagi kalo di rumah ibunya. Boro-boro mau mbasuh pas Acid (anaknya temen saya) abis pup”. Wow, ndomblong loh sayaaa… Lalu mental nyeramahin timbul, eh tapi khan ga boleh gitu ya *serius bukan pencitraan*. Terus saya ajak ngomong pelan-pelan: “kalo gw ya mbak, kalo ada orang (suami) udah berani ngehamilin perempuan, ya dia wajib kudu ngurusin juga. Gak Cuma nafkahin trus DONE, udah. Jupo jaman gamau bersihin pup, awalnya wajar karena dia gak pernah di lingkungan yang ada anak-anak kecil. Tapi itu anaknya loh,s ampe gw kasih tulisan dari suaminya temen gw judulnya Aku Gak Mau Cebokin Kaka (by the one and only Bubup Buni), eh besoknya surpisingly dia mau loh nyebokkin mas B, until now.” Dan temen saya Cuma komen: “oh ya? Mau sih prit, link-nya?”. Ih saya langsung seneng…

Terus tadi pagi cerita soal ini ke Jupo. Eh terus dia juga balik cerita, tentang hashtag #kerenbanget dari BCA kalo gak salah. Intinya salah satu iklan dari hashtag ini adalah ada seorang bapak muda masuk ke nursery room buat ganti popok anaknya. Ibu-ibu muda yang ngeliat ampe nganga, kok ada papak muda yang mau ngelakuin itu. Terus komennya Jupo setelah cerita: "yaelah cuma gitu doang keren banget. aku mau ngapa-ngapain, sampe bisa nyuapin bersihin pup". Lalu mendadak pengen noyor Jupo. Saya bilang aja: "permasalahan kamu sama papah muda di iklan sama: kamu MAU. kalo udah gak mau macem suaminya si mbak X, khan beda cerita". Jupo cuma angguk-angguk. 

Temen saya ini pejuang banget, ah lucu lah kisahnya. Nikah dengan persiapan 2 minggu, memutuskan buat ikut suami tinggal di Bandung dengan stay di ponsok mertua dulu, ‘dikerjain’ buat ngerjain semua kerjaan rumah tangga (nyuci baju srumh, masak buat serumah, jagain ponakan) hayuk, sampe sekarang ahamdulillah punya rumah sendiri dan kerjaan. Suaminya emang baru pulang malem, jadi mungkin dari situ gak ada waktu buat suaminya ‘deket’ sama anaknya. Kata temen saya sih, nyuapin bisa tapi nerd gitu—semacam ‘ini khan gak harus gw yang ngerjain’. Ada banget sih suami-suami kayak gitu, tapi enggak buat saya. Saya cerita ke dia, kalo saya dan Jupo bener-bener sharing tugas soal ngasuh mas B. Urusan nyuapin itu udah jadi tugas Jupo kalo di rumah. Ini ada banget alesannya karena mas B udah ga bisa makan sambil anteing *doh, dan saya udah sering kecapean, mengingat juga jam kerja saya lebih lama dari Jupo. Tapi kalo masak, mandi, ngurus perlengkapan dan main plus sayang-sayangan, udah tugas saya. Tapi itu dengan catetan juga, kalo mertua dan orangtua saya juga tinggal di Depok. Gak kayak temen saya ini yang orangtuanya jauh di Bogor. Huhu, suka terharu banget sih saya denger cerita-ceritanya. Mudah-mudahan temen saya ini diberi kekuatan untuk ngejalanin semuanya deh. 
dari website AyahASI
Ada yang punya suami yang ‘unik’ juga gak nih? Hehe  

Thursday, April 9, 2015

Gak Punya Temen

Gak punya temeeen…gak punya temen… coba kapan terakhir dikatain beginian ama temen? SD? SMP?

Kayak yang pernah saya critain disini, jaman SD dan SMP saya susa bertemen. Pengen punya temen, taunya Cuma jadi bahan contekan. Temenan ama cowok, eh dikira ngambil pacar orang. Serba salah pokoknya. Jadilah saya suka dianggep jutek kalo ketemau sama suasana baru. Gara-gara pengalaman gak enak jaman dulu itu. Untungnya pas SMA saya kayak nemuin kesenengan sendiri pas masuk ekskul Paskibra, ternyata saya bisa bertemen! Saya bisa temenan sama anak dari kelas lain (dulu SMA saya kebagi jadi 9 kelas 1 angkatannya). Seru juga ya! Jadi gak ‘terjebak’ sama suasana yang itu-itu aja. Terus pas ikut lomba, saya bisa kenalan sama anak Paskibra dari sekolah lain. Dulu sempet pengen banget ikut audisi untuk calon Paskibraka tingkat Kota, Cuma gak PD karna hobinya pingsan. Hehe.

Dari Paskibra, terus ke kuliah sampe kerja, saya seneng banget bertemen. Tapi ya itu, pake awal-awal dibilang saya jutek sama yang lain. Hihihi. Saya emang orangnya gak bisa ‘duluan’ untuk kenalan. Tapi sekalinya udah kenal, deket, pasti baweeeel banget. Orang dulu sempet tau satu orang di kantor lama, yang sekarang satu kantor, kita berdua sama-sama ngira kalo masing-masing tuh jutek. Jadi dia bilang kalo saya jutek jadi males nyapa kalo seangkot, so do I. Eh pas di kantor sekarang kita jadi ngetawain kebodohan masing-masing, dan jadi sering makan bareng sama ngetrip bareng. Salah satu alesan kenapa saya suka menclok sana-sini (untuk urusan pekerjaan), ya lagi-lagi biar gak terjebak sama satu keadaan aja—selain ada hal lain tentunyah yang mungkin lebih krusial :p 

Lucunya nih, saya yang punya temen (Alhamdulillah) buanyak, si Jupo kebagian ‘nebengnya’. Maksudnya, ya dia ikutan temenan jugak. Kayak jaman ngetrip ke Bromo 3 tahun lalu, itu khan sama temen-temen kantor. Pas harus banget bobok bareng ber-13 di ruang tamu justru Jupo paling nyenyak tidurnya karna nyaman ama temen-temen saya. Sementara saya dan yang lain? Rebutan selimut saking akrabnya, hahaha. Pernah juga dia nemenin saya trip ke Tidung, bareng temen ciwi-ciwi saya. No comment sih, asal asik kata Jupo mah. Gatau ya, tapi semenjak saya bareng sama Jupo sampe nikah pun kalo punya temen baru pasti langsung saya kenalin. Kayak saya yang emang juga punya banyak temen-temen cowok, Jupo biasa aja pas ngeliat saya cupika cipiki karena doi juga udah kenal. Atau kalo saya harus banget pergi berdua sama temen cowok saya itu karena urusan kerjaan/ urusan nemenin saya di luar kerjaan (minta anterin ke atm, atau pernah ngidam gorengan singkong jaman hamil), Jupo cuma ketawa aja karena kesian ama temen-temen cowok saya ini karna dirempongin ama orang macem saya. Hehehe, tapi serius deh, Alhamdulillah Jupo sepercaya itu sama saya. Jadi saya juga gak sungkan cerita apa aja, bahkan gak punya rahasia ama dia. 
Bromo Trip bersama temen2 kantor saya

Kayak mulai 2 tahun terakhir saya aktif lagi ngeblog. Jupo bilang kalo saya harus mulai membuka diri untuk bertemen sama blogger lain, dimulai dari isi blog yang gak cuam buat konsumsi diri sendiri. Alhamdulillaaah, sekarang jadi banyak kenal sama blogger-blogger lain. Sempet amaze sama diri sendiri juga sih, kok mau-maunya mereka temenan ama blogger cupu macem saya? Hihihi :’)
kopdar sama Mbantuk dan Mbak Titi
Tapi ada nih ya, adalah satu orang yang keliatannya cuma bisa ngerempongin orang, trus harus banget ada orang lain yang ikut dia ngetrip buat dirempongin, saya gak suka nih sama orang macem gini. Dimana orang lain sibuk make a friend, eh ini malah ngerempongin orang. Herannya, ada loh orang macem gitu. Tapi suka sedih juga sih saya, kok bisa ya orang lain susah temenan ama dia karena sikapnya itu. Apa rasanya sih dibenci orang? Dijauhin orang? Yaa di luar orang itu merasa punya power untuk mengurusi hidupnya sendiri, tapi IMHO--paling gak punya satu-dua orang yang bisa diajak ngobrol atau sharing. Ya gak sih? Punya cerita yang kayak gini juga gak? Sharing doong :)

Wednesday, April 8, 2015

hari ini, 3 tahun lalu.


When your legs don't work like they used to before
And I can't sweep you off of your feet
Will your mouth still remember the taste of my love?
Will your eyes still smile from your cheeks?

And, darling, I will be loving you 'til we're 70
And, baby, my heart could still fall as hard at 23
And I'm thinking 'bout how people fall in love in mysterious ways
Maybe just the touch of a hand
Well, me—I fall in love with you every single day
And I just wanna tell you I am*


Dear Jupo,
thank you for the laughs, tears, smiles, hugs, and the way you hold my hand every day.
Happy anniversary, husband.