Monday, June 29, 2015

Belajar untuk Bahagia

Ketika memutuskan pindah dan hidup bertiga, saya gak terlalu khawatir akan kami. Saya anggap ini perjalanan ‘traveling’ saya yang (akan) paling menegangkan dan menyenangkan. Mengurus keluarga walau masih bekerja namun di zona kami tersendiri, siapa yang menyangka sih akan datang waktunya secepat ini. Panggil saya si melankolis—saat nangis tersedu melihat kamar kosong di ‘kos-kosan’ mertua. Tapi, jangan berani-berani panggil saya si egois, saat harus menyelamatkan keluarga saya yang cuma bertiga ini. 

Segala ketakutan tentang nyamannya mas B, terbayar ketika ini anak happy-happy aja. Gak salah dalam doa saya selalu ingin mempunyai anak yang selalu lebih bahagia dari bapak ibunya. Dan patut disyukuri, hubungan saya dan mas B semakin intim. Saya belajar untuk lebih bersyukur dan berbahagia, si bocah juga ketularan happy. Terlebih, ibu saya suka geleng-geleng kepala sambil memberi tanda tanya besar ketika mas B selalu berceloteh dengan segala macam kosakata barunya. Ya, mas B sekarang makin ekspresif dan mudah sekali menyerap kata-kata. Dia sudah tau apa yang dia mau lakukan, mau tonton, mau minum. Saya bener-bener gak habis heran dan bersyukur dikaruniai anak yang dari bayi merah sudah mau dibawa hidup nomaden.

2 hari lagi mas B berusia 2 tahun. Rasanya ribuan doa gak cukup saya lantunkan untuk hari kedepannya kelak. Saya berharap banyak, mas B bisa selalu bahagia dengan segala kemampuan yang dia punya dan kebaikan yang insya Allah selalu mengiringinya. Dan kami—orangtuanya, selalu diberkahi kesehatan untuk selalu membimbing dan membahagiakan mas B. Semoga, Amin.

Monday, June 22, 2015

Kejebak di Lift


Pernah gak? 

PERNAH! *nanya sendiri ngacung sendiri*

Sumpah postingan ini disponsori abis sama foto mbak Lita di IG yang lagi kejebak di lift dan juga postingannya disini. Ijin sharing juga ya mbaak :) Sewaktu masih mahasiswi ekstensi 2010-an, sempet nyambi internship di rektorat. Namapun gedung tinggi, gak lepas dari yang namanya lift. Konon kabarnya ini lift belom pernah diganti daris ejak UI pindah ke Depok: 1987. Kalo di tahun 2010, berarti udah sekitar 23 tahun belom pernah diganti. Servis, bener, servis, bener…gitu-gitu aja. Di rektorat yang punya 9 lantai ini ada 3 lift, 2 lift untuk umum, dan 1 lagi untuk yang dipertuan Rektor. Tapi karena kenal bingits sama salah satu satpamnya, sering juga kok dinaikkin di lift royal highness itu. Hihihi.

Kalo ga perlu-perlu amaaat, males banget sebenernya naik itu lift. Spooky! Apalagi kalo udah lewat maghrib. Pernah denger orang pernah mencet turun, malah ke lantai 9 dimana itu cuma ada Ruang Sidang (macem MPR). Dan sempet dong ‘dimainin’ brenti agak lama, sampe pintu lift-nya nutup lagi dan menuju ke lantai yang bener. Pernah juga sih ngalamin itu, tapi gak rame-rame. Kalo sendiri, dipastikan bu jupo ini bakal sukses pipis di pojokan lift kayaknya. 

Nah cerita soal kejebak di lift itu waktu dari lantai bawah mau ke ruangan saya di lantai 6. Di lift ada lah sekitar 6-7 orang. Pas mau banget nyampe lantai 6, tiba-tiba mati listrik segedung. Itu bunyi AC di dalam lift langsung bunyi macem batre abis, dan gelap. Njrit moment banget. Yang biasanya cuma lempar senyum doang ama orang beda lantai, ini langsung kerjasama teriak TOLONG kenceng banget. Lumayan tinggi juga khan posisi, dan banyak orang di dalem lift yang bikin kita stress (menutupi fakta kalo lift itu juga udin lumayan tuir). Ada satu bapak-bapak bagian arsip yang ngejokes, lumayan deh tuh bikin kita tenang. Kita juga udah mencet tombol emergency di lift juga, dan saya juga berusaha ngirim sms ke Jupo (yang dulu juga sekantor) pake HP Esia Huawei—yang justru berguna di ruangan kedap macem lift (terpujilah engkau Huawei!). 

5 menit kemudian….pada diem, yang tadinya ketawa-ketawa. Baru inget kalo oksigen di lift harus dibagi 7 orang, mulai deh tuh pada sesek napas. Penting dicatet, kalo kejebak di lift gausah menuai kelakuan yang memerlukan oksigen kecuali NAPAS. Beneran deh, pas udah mulai sesek ini langsung nyesel td awalnya kenapa kita ngejokes, ketawa-ketawa dan ngobrol, huhu. 10 menit kemudian, gobyos dan beberapa orang udah makin panik dengan gedor-gedor pintu. Saya cuma berdoa lift gak jatoh aja, dibantu dengan doa yang lain untuk segera bisa keluar lift. Sampe akhirnya denger orang manggil dari luar, sambil suruh kita yang di dalem minggir karena dia mau nyongkel lift pake linggis. Dan bener dugaan saya, kita ada di tengah-tengah lantai 5 dan 6, dan hanya memungkinkan keluar ke lantai 6. Pernah nonton film-nya Om Keanu yang judulnya SPEED dong? Akhirnya dari yang BB-nya terberat diselametin duluan, baru yang ringan. Gak lama, listrik nyala. DOENG. Thank God kita semua yang di lift ga papa. Cuma emang masih trauma kalo lagi main kesana.

Monday, June 15, 2015

Moving On

Jadi...
2 malam ini kami sudah bermalam di rumah (kontrakan) baru kami. This is my second time pindah setelah keluar dari rumah ortu, tapi untuk Jupo ini yang pertama. FINALLY...akhirnya banget kita ketemu jodoh rumah yang gak terlalu jauh dari segala arah (rumah the eyangs dan kantor), tapi juga masih kental rasa kerukunan antar tetangganya. Walaupun minimalis, cukuplah gak bikin Nyonya Jupo ini sakit punggung ngurus rumah. Mas B pun seneng, karena jadi punya space buat tempat main dia. Yang bikin semangat, bisa pulang-pergi lewat kampus tercinta lagi ihihii. Bisa lagi deh ngerasain sejuk hawa ijo-ijo di kampus :')

Pindahan itu ya, amit-amit berjuta rasanya. Capek, seru, pegel, sedih juga. Apalagi pas liat kamar kami di pondok tidak indah mertua udah kosong melompong. Liat jendela, inget hari-hari pertama mas B dijemur disitu. Liat tembok, liat goresan pertama mas B pake kapurnya. Meriksa kolong kursi dan meja, masih aja nemu mainan mas B yang gak sengaja masuk ke dalam sana. Liat dapur, ah bagian tersedih. Rasanya baru kemarin berdamai dengan keadaan dan mengalihkan dengan bikin dapur dengan nuansa merah. Baru kemarin rasanya bolak-balik Mitra 10 milih material buat dapur. Baru kemarin rasanya posting di IG dan banyak yang nge-likes karena pilihan tile buat dinding dapurnya senada sama semuanya. That moment was unforgettable and so real. But this is me, being selfish in order to save my family: the three of us. Cukup tahun kemarin kehabisan air mata, dan gak mau lagi tahun ini kejadian lebih parah. This is us, trying to create our zone, OUR OWN ZONE. This is us, trying to be a GOOD parent for mas B. Hopefully, this is the best decision for us. No more tears and dramas.

Doakan ya :)