Tuesday, August 18, 2015

Ika Natassa, The 'Creator'

Ika Natassa is one of my favorite authors. Awalnya saya suka baca novel, eh terus nemu novel karya Ika, jatuh cintrong deh. Setiap tulisannya ngalir dan kita gampang ngikutinnya. Gak lepas dari kehidupan banker, dan hubungan sepasang kekasih/ suami-isteri.

from here
Nah, tanggal 11 Juli 2015 jam 11.00 WIB lalu Ika open PO untuk novelnya yang paling anyar, Critical 11. Novel yang sebelum Critical 11, Twivortiare 2, saya belum beli malahan. Padahal Twivortiare yang pertama saya bantu mengumpulkan draft-nya. Waktu ngumpulin (dengan niat 45!) twit Lexy tentang Beno, saya masih bau kencur bekerja di penerbitan dan belum menikah. Copy satu-satu twit Lexy bukan perkara mudah. Saya harus hapal twit terakhir yang dia tulis, dan ketika jam pulang hampir tiba saya refresh satu per satu twit-nya hingga terakhir. Urusan merapikan draft, saya lakukan di rumah. Gak kuat cyint, kalo harus lembur di kantor buat ngerjain keniatan 45 ini. Hihihi

Nah novel Critical11 ini juga penuh perjuangan untuk ngedapetinnya. Jadi awalnya udah tau kalo Ika bikin novel lagi. Bahkan, Ika sempet bikin teaser-nya di kumpulan cerpen Autumn Once More. Waktu dia mau bikin 1111 eksemplar limited editon (bonus luggage tag dan boarding pas Ale), kok agak-agak kebakaran jenggot pengen ikut ngeramein juga yah :p Jadilah pasang post it di kantor, reminder di HP hari dimana itu PO Critical11 limited edition dibuka. Pas hari H-nya yang dimulai jam 11, sumpaaaaah mendadak internet lemot selemot-lemotnya. PO dibuka lewat 6 toko buku online, dan ke-enam-enamnya SULIT BANGET dibuka. Kampretos banget. Kebetulan ada temen di kantor yang juga ga sabar buat dapetin PO ini, dan juga kesusahan. Ada temen di grup kantor lama yang juga gak brenti mengumpat gara-gara susah banget buka website 6 tokbuk online ini. Sumpah, rasanya pengen ketawa ngakak inget peristiwa konyol itu. Bayangin aja, buat ngedapetin eksemplar pertama bonus ++ itu sampe ngalah-ngalahin beli tiket boyband KPop kali yes. Akhirnya pasrah deh, bodo amat. Nasib beli langsung ke Gramed aja mah inih. Lalu iri maksimal, ketika temen kantor YM kalo dia dapet bukunya via email booking. Loh kok, padahal ada notif kalo pemesanan ini gak bisa lewat email booking. Nyoba email juga deh akhirnya. Dan tau gak, waiting list nomor ratusan! Lucky her, si temen kantor itu. Dan juga Ika Natassa sih sebenernya :p

Long story short, ternyata temen kantor saya ini PO 2 novel (dan herannya 22-nya berhasil). Dia bilang ke saya (karena cenderung kesian), kalo salah satu buku itu sebenernya buat kado ultah sahabatnya yang juga ngefans sama Ika. Tapiii, kalo ternyata sahabatnya itu berhasil PO juga, apa saya mau beli saah satu novelnya itu. Ya mau laaaaaah. Lucky me, Alhamdulillah ~

Emang tentang apa sih sampe sebegitunya ini novel laku banget? Sebenernya bukan tentang apa, tapi apa yang Ika lakukan sebelum novel ini siap dilempar ke pembaca. Ika semacem punya tangan ajaib untuk ngegoda lewat twit-twitnya dan (tentu) tulisannya, mengenai apa yang akan dia sedang tulis. Biasanya, emang tentang laki-laki urban, sukses, ganteng, punya bini atau pacar cakep. Ika bisa bikin pembacanya klimaks virtual hanya dengan baca twit-twit dan tulisannya. Padahal, si pembaca tau, yang ditulis penulis novel itu khan cuma fiksi. Apalagi pas Ika bikin akun @alexandrarheaw, tokoh utama dari novel kedua dia, Divortiare. Banyak orang yang akhirnya kenal Ika, the author of Lexy dan Beno, yang ironisnya justru karena ngefans berat sama Beno. Jadi beno digambarkan Ika sebagai a succcesful surgeon, the hottest surgeon on earth—for his wife, and the mysterious guy yang bikin klepek-klepek ABG. Sampe ya, waktu Ika ngasi clue dimana si Beno ini praktek—yang padahal it just a teaser twit, banyak ABG yang sengaja meluncur ke salah satu RS di Jakarta buat tau mana sih yang namanya Dokter Beno. Ada juga yang kebetulan rumahnya di Kebagusan nekat cari rumah Lexy, yang diceritain Ika lewat twit kalo Lexy dan Beno punya rumah di Kebagusan. Wow, segitunya. 

Hal ini terjadi juga dengan tokoh lain di novel Ika yang berbeda. Contoh, tokoh Harris di novel Antologi Rasa, dan juga Ale di novel Critical Eleven. Dari kesemua novelnya, entah kenapa saya terkesan dengan tulisan Ika malah di novel pertamanya, A Very Yuppy Wedding (AVYW). Good point is: untung saya baca AVYW yang kebetulan novel pertama Ika, dan si AVYW ini jadi tolok ukur saya buat beli dan beli lagi novel-novelnya Ika. Adjie, tokoh pria yang dibuat Ika di AVYW, was so puerfect. Just like, I can touch his beard, and his face. Terus tokoh Ale, di Critical11, bener-bener luar biasa soleh dibanding ‘laki-laki’ lain yang diciptain Ika di novel sebelumnya. Cuma karena salah omong, bikin hubungan sama istrinya ancur. Saya juga sampe kebawa nangis pas bagian Ale akhirnya mau masuk ke kamar almarhum anaknya, dan istrinyta mau ngunjungin makam anaknya setelah 6 bulan anaknya wafat. Tapi sumpah ya, semua ‘laki-laki’ ciptaan Ika (kecuali Harris, imho) so pasti bikin yang baca klepek-klepek. Duh rasanya ntar pulang pengen ngumpulin novel-novel Ika terus mau dibaca ulang dari pertama lagi deh.

Her novels is SO worth to buy, to read, and to learn. Zuzur, eke jadi banyak tau restoran-restoran enak di Jakarta karena novel-novelnya Ika (uhuk, gimana gak gendats prit!), tau Beard Papa yang heavenly itu dari Divortiare, tau tentang kopi dari Critical11. Dari sekian banyak penulis, saya menobatkan dia sebagai penulis favorit saya nomor 1. Hehehe, ada yang punya penulis favorit juga gak?

Tuesday, August 11, 2015

Curcol BPJS

Pagi ini saya dikejutkan dengan postingan seorang temen di Path tentang dokter yang mengurusi pasien BPJS. Kebetulan istrinya seorang dokter yang bertugas di RSPP, bukan RS pemerintah. Selain mem-posting kata-kata yang menurut saya sangat kontra dengan keadaan, temen saya ini memperlihatkan screenshot sebuah artikel, yang intinya menjelaskan bahwa dokter yang mengurus pasien BPJS hanya diberi upah sebedar 2000rupiah/ pasien—yang nominalnya bahkan tidak lebih besar dari bayar sejam parker di mall. Saya, yang cuma siapa-sih gak tau apa-apa soal dunia kedokteran, sebenernya sedih kenapa temen saya harus banget kayak begitu. Setau saya, menjadi dokter atau profesi yang hubungannya dengan jasa, yang tujuannya memberi pelayanan pada masyarakat. Despite, ya, gak muluk lah ngarepin materi. Terlebih sekolah dokter itu ga murah plus lama. Ada salah satu sepupu yang dari 2003 hingga sekarang masih sekolah terus, demi mendapat titel dokter spesialis syaraf. Itupun sempet kepotong menikah, punya anak, ngurus anak, sekolah, dan KoAs. Siapa sih yang gak salut dengan pengorbanan untuk jadi someone yang ampe segitunya?

Yang bikin saya sedih, temen saya ini bilang begini: “untung bini gw gak jadi dokter BPJS. Cuma bisa ngakak ngeliat pasien yang minya pelayanan maksimal, tapi dokter dibayar minim. Mending kalo sekolahnya dibayarin pemerintah, 6 tahun kok cuma dibayar 2ribu!” 

Why you gotta be so rude, dear friend? :(

He used to be a good friend, loh. Bahkan waktu saya sempet ngobrol dan nanya istrinya ngambil spesialis apa dan dia jawab: “spesialis kulit dan kelamin prit, soalnya banyak dokter di Jakarta khususnya yang kurang di bidang itu”, I was like WOW. Beruntungnya pasien si istri temen ini. Ternyata :(

Coba kalo kayak bapak saya yang cuma pensiunan PNS dan terima jadi cuma punya ASKES yang sekarang disamaratakan sama BPJS. Sucks emang, setua itu harus antri buat ngambil nomor dari abis subuh. Bahkan, di salah satu RS pemerintah di JakSel, harus ngantri dari jam 4 Subuh untuk dapet nomor. Padahal dulu ASKES gak segitunya loh. Trus mau marah sama pemerintah? Mau mencak-mencak karena gak ada dokter yang ngelayanin pasien BPJS? Mau mohon-mohon satpam buat antriin nomer, sementara pasien udah sekarat? Dari 2006-an bapak saya udah bolak-balik check up RS, pertama karena memang sudah lansia, kedua prostatnya bermasalah. Dan Alhamdulillah, masih ada dokter yang baik dan dapet pelayanan yang baik hanya dari ASKES. Kecewa memang pas pemerintyah menyamaratakan dengan BPJS. BPJS untuk semua, semua nyari BPJS. Trus BPJS ngaku defisit, lah sapa suruh nyamaratain semua? 

Banyak pertanyaan mengenai BPJS ini. Tapi kalo semua dokter berpikiran sama kayak istri teman saya ini yang maunya hanya balik modal uang kuliah, apa mau diketawain balik sama negeri ini?

Duh maaf ya curcol begini, sedih soalnya :(

Sunday, August 2, 2015

Movie review: Begin Again


 
Udah sebulan 2 bulanan ini saya lagi suka banget bolak balik nonton film Begin Again. Awalnya, penasaran banget gara-gara soundtrack-nya yang dinyanyiin pula sama Adam Levine kok seksi abis—I mean, suara plus liriknya dalem cint. Langsung googling apa sih nama film-nya, and got it: Begin Again. Jadi Mas Adam ternyata juga ikutan main di film ini, jadi pacarnya Gretta (Keira Knightley). Mereka ini bener-bener pasangan simbiosis mutualisme banget, Mas Adam yang meranin Dave Kohl rocker yang baru meranjak sukses, dan Gretta hobi banget nulis lagu. Disini saya juga baru tau, kalo Keira Knightley bisa nyanyi serius, karena terbukti lagu-lagunya bagus dan gak main-main.

Jadi awalnya si Gretta ini orang UK yang pindah ke US demi pacarnya yang lagi mendulang sukses. Long story short, mereka berdua putus karena si Mas Adam selingkuh sama orang label selama perjalanan recording ke LA (dan scene ini sukses bikin saya males dan gregetan dengerin lagu-lagunya mas Adam, even “Sugar”! D*mn). Nakal emang mas Adam, si Gretta juga kok ya semacam punya feeling kalo si Mas Adam bakal selingkuh dari dia. Yaudah tuh, Gretta pindsh ke flat temen lamanya yang punya kerjaan jadi penyanyi tetap di sebuah kafe. Karena liat si Gretta desperate banget karena gak nyangka ditinggal selingkuh, temennya ini ngajak  Gretta buat ikut dia aja ke kafe, nyumbang satu-dua buah lagu kek. Dibanding harus ngedekem di flat mulu. Sampai akhirnya pas Gretta nyumbang lagu dengan muka (yang kebetulan lagi) gloomy, ketemu deh sama si Dan Mulligan (Mark Ruffalo) yang ternyata seorang produser yang hampir banget bangkrut. Pas ketemu Gretta ini, Mas Hulk langsung yakin kalo she’s the one yang bakal nyelametin karirnya, diajak deh tuh Gretta untuk bikin album, kenalan sama artis-artis yang udah mas Hulk bikin sukses, dan mereka akhirnya sukses bikin album, dan band keren. 

Ini film sebenernya hampir gak ada konfliknya. Hampir, kecuali pas mas Adam nekat aransemen ulang lagu “Lost Stars” yang jadi soundtrack hits di film ini, yang kalo di film ini lagu Lost Stars ini lagunya Gretta banget. Intinya Gretta kecewa berat kenapa ini lagu kok dibuat Mas Adam supaya ngikutin pasar banget, padahal lagu ini awalnya dibuat ballad. Intinya sampe film selesai, mas Adam kena batunya. Yang diselingkuhi ngajak putus, Gretta pun gak mau balikan sama dia. Rugi mas rugi, makanya jangan selingkuh *loh jadi kesel sendiri*.
mas, itu jenggot apa kemoceng? :p
Selain Lost Stars, versi Gretta dan mas Adam, lagu yang jadi favorit saya di film ini adalah Tell Me If You Wanna Go Home dan A Step ThatYou cant Take Back yang sukses banget dinyanyiin Keira. Told you at first, bener-bener gak nyangka si mbak Keira ini bisa nyanyi serius dan mimiknya pas rekaman di film ini makanya kok alami banget. 

Kasih angka 8,5 dari 10 untuk film ini, kurang konflik cyint. Dan ada beberapa scene dimana mimik Mbak Keira gak cocok disitu. :)