Tuesday, August 16, 2016

Cerita Paskibra(ka)

Kalo ada yang nanya ekskul favorit waktu sekolah, saya bakal teriak PASKIBRA. Dari SD saya udah ikutan latihan baris-berbaris dan juga beberapa lomba. Di SMP, saya pernah ikut, tapi disuruh keluar sama Ibu karena harus pelantikan di Cibubur. Sedih banget loh rasanya, tapi ya namanya idup masih ditanggung ortu, mau gak mau nurut. Pas SMA, saya keukeuh mau masuk Paskibra lagi. Cetek banget niat saya waktu itu, pengen jadi Paskibraka di istana. Setiap tanggal 17 Agustus, jam 9 pagi saya udah mandi dan duduk depan TV buat nonton detik-detik proklamasi. Dan kebiasaan itu, masih kejadian sampe sekarang saya udah jadi ibuk-ibuk. 

Balik lagi ke cerita SMA, biar ibu saya percaya, saya bilang dan janji kalo latihan Paskibra ini bakal gak ganggu prestasi saya di sekolah. Ibu saya wajar sih agak gak suka, soalnya pas SMA saya masuk ke sekolah swasta yang terkenal biang tawuran. Tapi, sekolah saya itu masih termasuk sekolah swasta yang berdisiplin dan banyak peraturannya. Sebenernya ibu saya harusnya gak usah sekhawatir itu sih. Maklum, punya ibu yang sekolah negeri-minded, yang selalu beranggapan kalo sekolah negeri itu tempat sekolahnya anak pinter. Hihihi. Untungnya nih, ekskul yang saya pilih termasuk ekskul yang bolak balik nyumbang piala buat sekolah. Selama 3 tahun aktif latihan dan melatih, angkatan saya pernah mendapat juara pertama tingkat sekolah di kota Depok dan juara 3 seJabodetabek. Lumayan khan? Tetep aja, di mata ibu saya badan saya jadi kurus, jelek, item, gak ada menarik-menariknya, hahaha. Untungnya lagi, saya selalu mendapat ranking 5 besar. Paling gak, gak malu maluin ibu lah ya.

hayoo, saya yang mana? :p
Sayang, emang karena fisik saya yang sering banget drop tiap bulannya (gara2 tiap mens pingsan), saya boro-boro deh mau ikut seleksi nasional Paskibraka, kepilih buat seleksi Calon Paskibraka Kota Depok aja enggak. Tapi yaa, seneng, ada temen seangkatan masuk ke jajaran sana, dan ehem, pacar saya waktu itu juga masuk. Hahahaha.

Setelah udah kuliah, saya udah jarang sih ngelatih pasukan. Pernah sih sekali dan mungkin terakhir kalinya jadi semacam perwakilan yang memimpin rombongan sekitar tahun 2007 lalu. Udah itu gak pernah lagi, karena pa tah ha ti. Wakakaka. Jadi (kayaknya sih) di Paskibra mana pun ada semacam peraturan gak tertulis kalo ga boleh pacaran sama senior. Ada 2 orang di angkatan saya (termasuk saya sih, hehe) yang nakal pacaran ama senior. Hahaha, bukannya happy malah patah hati, dan saya gak kapok-kapok. Udah 2 senior saya pacarin :p, dan untungnya berakhir putus gara-gara mereka selingkuh. Kok jadi ngomongin percintaan? Hahaha, pokoknya gitu deh. Kalo saya disuruh putar balik waktu, mungkin saya bakal milih lagi Paskibra jadi ekskul favorit saya. Oh ya, dan masih pengen banget jadi Paskibraka nasional huhuu.. Birru ntar mau gak ya? *lalu dijitak bapake*

Anda sedang membaca artikel tentang Cerita Paskibra(ka) dan anda bisa menemukan artikel Cerita Paskibra(ka) ini dengan url https://pritasyalala.blogspot.com/2016/08/cerita-paskibraka.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Cerita Paskibra(ka) ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Cerita Paskibra(ka) sumbernya.

4 comments:

  1. Baru aja baca cerita pasibra yang dipending pengangkatannya karena masalah kewarganegaraan.. kesian hiks.. Dulu aku pun pernah ikutan jadi capas di sma, tapi ngga kuaat kaaak hahahah, pdhl seleksi se Bandung ketat, akhirnya lepasin aja deh hihihi *mental tempe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaa toss sama mamih raya, kalo aku udah ngerasa ga kuat duluan jd mundur teratur. padahal, katanya siiih, paskanas lebih dimanaja dibanding di tingkat kota sama propinsi.

      iya mbaa, sedih aku, mana anak depok jg khan :( yg ngelatih juga aku pada kenal. makin sedihlah, mudah2an ada kompensasi jd bisalah diselipin di barisan gt ya.

      Delete
  2. duh kenangan banget ya, rasanya keknya hits banget kl liat paskibraka2 di istana tiap 17 an :) Kira2 anak2 muda sekarang kek gitu jg ga yah? :p

    Gw pernah juga pas SMP beberapa kali tiap Senin ngibarin bendera, mana bagian yg mesti buka bendera pula, ngeri aja kebalik jd bendera Polandia :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak fee, aku paling sebel kalo jd pembentang hihihi

      Delete