Tuesday, December 31, 2013

2013, tahunnya BELAJAR.

Yes, tahunnya belajar.
Balajar apa?
BANYAK.

Sabar, move on, usaha. 

2013 juga tahunnya gakjalankemanamana, hahaha. Secara pas bener akhir tahun 2012 dikasih titipan hamil, jadi ngalah dulu sama Birru. Ya gak, Birru? :')

Ok, dimulai dari awal tahun 2013 saya belajar untuk merelakan pekerjaan yang, jujur, saya sangat cintai. Pekerjaan dimana saya benar-benar memakai ilmu yang saya ambil waktu kuliah, ketemu dengan teman-teman hebat (di kantor ini saya punya teman banyak!), 'disumpahin' jadi MC sama bos dan jadi keterusan disuruh nge-MC melulu di acara kantor atau luar kantor, punya kesempatan jadi wartawan, belajar motret (lagi!),  belajar program baru, banyaaak banget.  Banyak kesenangan dibalik banyak juga mbak-mbak senior yang kepo. Tapi hukum alam berbicara sih, orang kepo bakal gak keliatan kalo 'dibales' sama punya temen-temen yang baik nan banyak. Jadi editor memang menyenangkan, tapi punya anak itu juga sesuatu yang sudah saya tunggu sejak menikah. "Pingin punya anak di usia muda" pun jadi salah satu alasan mengapa saya ingin menikah muda. So, goodbye Erl.

Back to campus, menjadi alasan berikutnya setelah hamil. Saya mendapat kesempatan untuk bekerja lagi di UI atas saran Egiyong, sahabat saya yang waktu itu ikut trip ke Krakatau. Dari ikut tes semacam penerimaan CPNS yang susyaah sekali dalam kondisi hamil muda (kebayang dong dikit-dikit ijin ke toilet karena mau muntah?), sampe ditinggal dinas suami ketika harus mengikuti tes berikutnya. Allah baik, kesusahan saya itu berbuah lulus di semua tes. Alhamdulillah, positif 'ngampus'. Tapi, gak segampang itu juga loh walau judulnya balik lagi ngampus. Kaget dengan fasilitas yang ada karena terbiasa dengan kantor serba-ada, risih dengan mas-mas dan bapak-bapak tengil, capek ngomong sama orang-orang yang pikirannya kolot tetap aja ada. padahal sebelum ngantor lagi, suami udah ingetin "jangan kaget ya kerja di institusi pendidikan". Ternyataaa, kaget! :p Dan kagetnya gak kelar-kelar sampe sekarang. Hmm...

Hamil juga jadi salah satu pembelajaran di tahun ini. Belajar ngalah sama yang di dalem perut (kurang apa muntah-muntah sampe 9 bulan ), belajar ngalah juga sama kadar emosi yang mendadak beratus-ratus kali lipat dari biasanya (suka ngedadak nangis sendiri, marah-marah sendiri...), belajar untuk tahan mulut supaya gak ngeduluin kehendak di otak, ampuuun banget deh. Dari sini juga belajar untuk mengatur keuangan. Belajar juga untuk membiasakan diri kelak bertiga nanti. So far, hamil menyenangkan, dibalik banyak kejadian kurang mengenakkan yang ada. Ah jadi rindu hamil si Birru :')

Pas Birru lahir, masih terus belajar. Seminggu pertama paling berat. Sampe di hari terakhir di RS, suami sempat bilang, entah karena sudah gak tidur 2 hari apa ngelantur: "sampe kapan ya kita gini (suami saya bangunin ketika denger Birru nangis minta nyusu) terus, capek banget". Yang kemudian dia menyesal setelah ngomong itu, dan menciumi gemas Birru sambil menggendongnya ke saya. Belum lagi baby blues yang saya alami, yang alhamdulillah-nya gak sampe ke Birru. Saya marah-marah terus karena gak terima dengan keadaan lingkungan yang terus-terusan menghujat saya ini-itu. Dari hal sepele orang-orang yang dateng nengok lah, sampe saya yang gak punya waktu sedikit bahkan untuk BAB sekalipun. Sempat rasanya ingin berdiri di tengah rel, lalu nabrakkin diri (naudzubillah mindzalik) waktu itu. Sampe juga teriak ke suami sambil bilang "kayaknya orang-orang gak seneng Birru punya ibu macem aku ya?". Haduuuh, kalo inget itu rasanya ampuuun banget. Cuti 3 bulan yang harusnya bisa ngebangun bonding antara saya dan Birru, justru malah seperti nightmare. Sampai dengan ada hari dimana Birru ngeliat saya dengan matanya yang gede dan bagus itu, saya luluh dan nangis. Ngerasa jadi ibu paling beruntung karena punya Birru, dan ngerasa Birru juga bangga punya ibu macem saya ini, saya rasa semua orang yang 'menghujat' saya seperti bukan siapa-siapa. Huhuhu, Birruuu :"")

Sampe sekarang saya masih terus belajar. Di kantor, saya tetap mencoba menjadi pribadi yang lebih baik. Lucunya, waktu baru masuk setelah cuti, teman-teman kantor takut saya masih dalam "siaga satu" alis beremosi meledak-ledak jaman masih hamil lalu, dan saya cuma bisa ketawa aja ngebayanginnya, aya apa segitunya. Hahaha... yah selama belajar masih gratis, saya tetap terus berusaha. Masih pengen punya temen yang banyak lagi, punya kesempatan untuk cita-cita saya yang tertunda, dan menemani suami saya yang kemarin tiba-tiba nanya: "kalo aku punya kesempatan kerrja di luar kota atau di luar mana lah, kamu sama Birru mau ikut gak?". Amiiin, amiiin.... semoga segala hal-hal baik dateng dengan baik-baik ke kamu ya sayang :*

Semoga Allah masih memberi kami panjang umur, sehat, kebahagiaan, kelapangan dada, tenaga yang kuat, kesempatan yang luar biasa, ladang rejeki yang halal untuk kami sekeluarga dan teman-teman sekalian. AMIIIIIN... :')

Friday, December 27, 2013

Libur Natal

Ngapain aja libur Natal?

Niatnya sih, lumayan bisa selonjorin punggung di hari libur pertama, dan hari keduanya mau jalan-jalan nikmatin lengangnya Jakarta. Apa daya sodara-sodaraaa, saya sakit T_T

Saya tipe orang yang kalo udah kenal flu atau batuk sedikit, lamaaaaa banget sembuhnya. Kadang sebulan penuh, kadang lebih. Mau ngeyel gak makan eskrim, tetep aja masih sakit. Ada sih satu-satunya dokter yang entah kenapa setiap kesana bisa banget nyembuhin sakit. Dokter dari jaman kecil, namanya Dokter Budi. Cuma khan pinter banget si sakit milihnya pas hari libur, dokternya libur juga dong dong dong.

Sakit saya ini bermula dari akungnya si Birru (bapak mertua saya) flu dan batuk-batuk. Mungkin sekitar 3 minggu lalu ya. Udahlah, gampang banget ini saya mah kenanya. Walopun beda paviliun, mau sejauh apa, pasti kena. Tapi bumer selalu bilang: " ah pritanya aja yang jorok, bapak gak bersin-bersin kok, trus udah langsung sembuh" *kemudian disusul suara bersin si bapak*. Hihihi, ini mah positip akung yang bervirus! :D Terus ujaaan mulu, AC kok ndilalah ke arah saya mulu walau udah diatur arahnya. Yasud, makin menjadi. 3 hari kemarin makin parah, dan akhirnya mutusin buat ke dokter. Tapi tanggal tuak yah ini.... Buka dompet, liat kartu asuransi dari kantor yang gak pernah kesentuh (karena kata orang kantor somplak banget), ah gak ada salahnya ditanya RS mana yang jadi provider. Hamdallaaah, salah satu RS incaran saya jadi providernya. Kenapa mau di RS ini? Soalnya ada medical record saya pernah batuk sampe separah ini, oh ya! Dan bahkan sampe nimbulin maag saking perutnya ketarik ke atas terus pas lagi batuk-batuk. Cuus kesana, dan akhirnya harus dilakukan:
Macem anak bayi :S (dan abaikan alis nan botak itu yah)
That was my first time, dan enak ya rasanya ternyatah :D Si suami sampe pengen nyolong-nyolong ikutan mau nyobain. Setelah 15 menitan, akhirnya diresepin obat racikan, yang cencu saja gak mempengaruhi produksi ASI, lalu cus pulang. Hamdallah lagi, gak musti keluar uaang. Gak somplak-somplak amat ternyata ini asuransi ;)

Sampe rumah, loh kok si Uti (bumer) batuk-batuk? Ketularan kah? Gak pasti, mungkin abis kecapean di RS. Secara saya cuma bertengger di atas karena takut nularin siapa-siapa. Apa kabar Birruuu? T_T Alhamdulillah-nya kok si Birru anteng-anteng aja, gak sumeng dan batuk ketularan ibunya. Alhamdulillaah alhamdulillaah... padahal niatnya mau nitipin Birru buat bobo sama Uti-nya aja malem itu, akhirnya gagal karena Uti pasang masker juga kayak ibunya Birru. :'D Tapi untungnya masih bisa dan mau main sama Birru. Kayak kemarin, jadi lagu-lagu Natal diputer-puter terus di TV, si bumer khan pernah masa SMPnya sekolah di sekolah kristen, jadi apal di luar kepala lagu-lagu rohani. Pas lagi nyanyiin ke Birru: "sembah dan puji Dia sembah dan puji Dia, sembah dan puji Dia, sang Raja", si akung langsung nyeletuk: "Allahu Akbar Allahu Akbar", kayak lagi mau adzan. Jadilah ketawa kita rame-rame setelah itu :))
 
Jadii, akungnya Birru juga baru keluar dari RS, karena abis kateter jantung. Hasilnya sih si akung musti dipasang ring (lagi), untuk menemani 4 ring yang udah bertengger di jantungnya itu. Kung kung, sehat terus ya kung biar bisa nemenin Birru main bolaa :D

colonel sanders cilik :D

Tuesday, December 24, 2013

cerita Selasa pagi

Ceritanya sudah duduk manis di ruangan sejak jam 07.45, dan juga sudah menghabiskan sarapan masakannya si ibu dan segelas milo (dari Malaysia yg terkenal pekat bin yahud) panas. Masih ada pisang sih, cuma ntar deh.

Hmm, oh ya, di kantor udah ada 'boss' baru. Dekan baru, maksudnyah. Katanya siih, terkenal dengan "no mistake"-nya. So far, dari acara lepas sambut Jumat lalu sampai sekarang, belum ada rapat koordinasi (baca: kenalan dong boss sama kite). Jadi yoweslah ya, kita tunggu aja sambil deg-degan. Mihihi.

Oh ya, Sabtu lalu akhirnya Birru menyelesaikan rangkaian imunisasi DPaT+HIB+OPV di Rumah Vaksinansi Cibubur. Alhamdulillaah, abis itupun gak cranky atau demam. Padahal udah nyipain Sanmol drop kalo emang sampe demam, alhamdulillah anaknya pinter malah lincah beneeeer. Yang paling menyenangkan, Birru naik BB-nya sampe 900gram dari terakhir bulan lalu! Alhamdulillaaaaah, sampe di "gini dong bu"-in sama DSA disana. BB-nya skrg jadi 7,00kg, emang masih kalah sumo sama Barra-nya Fenti sih, hehehe, tapi kemaren juga kepotong BB-nya agak banyak gara-gara sakit itu looh :'). Lucunya lagi, si Birru udah ngapalin Dr. Febby, si DSA RV Cibubur. Jadi pas masuk ruang dokter udah ngerengek-rengek. Jadilah konsul sama dokter sebelum eksekusi suntik menyuntik sambil gendong bocah. Ibunya sukses pula kabur pas bocah disuntik, untungnya kali ini lebih pendek teriaknya karena udah sibuk ngecap rasa OPV dropnya. Anak hebaaat :D Pulang dr RV juga Birru bobo anteng sambil nen, ibunya alhamdulillah dapet rejeki juga gara-gara nemu obralan sepatu BATA dengan harga 40ribu sajooo. Bata Comfit pulak! *nyengir lebar*

Kayak imunisasi sebelumnya, Birru sih pola tidurnya jadi agak lebih lama. Bapak ibunya seneng lah, jadi bisa gotong royong ngerjain kerjaan rumah tangga (ART mana ART...).

So, jadi besok liburan mau kemanakah Keluarga Dharmawan? 
Jawab: di rumah sajo dulu setrikaan buanyak tenan! :D

Friday, December 20, 2013

#3 random things

Besok Birru imunisasi lagi.

Kali ini DPaT3+HIB3+OPV3.
Ibunya? 
Hahaha, pasti bakal melakukan aksi kabur lagi. Mihihi *dilomot Birru*

Manaa, produksi ASIP lagi seret. Sampe di lowest point masa: 10 ml sekali perah! Huwaaaaa....
Tapi itu berlaku cuma pas dipompa doang, kalo disusuin Birru sih gak pernah protes. Alhamdulillah :') *ngegerus vometa*

Yah walopun sehari-hari konsumsi ASIP+ASI vs. Sufor jadi 50:50, alhamdulillah nafsu mikcu Birru nambaah terus. Kemarin aja sempet ibu saya sms: "jan, anakmu kuat biaangeeet mimik'e". Tapi termasuk kecil sih BB-nya, takut diomelin ama DSA di Rumah Vaksinasi lagi nih besok kayak waktu itu, sambil diceramahin pake chart BB-nya WHO. Huhuhu....

Bocahnya terus apa kabar? 
Lagi hobi banget gulang-guling di tengah-tengah kasur. Kasur queen size aja dijelajahin satu-satu. Alhasil ibu-bapaknya kebagian di pinggir kasur saja. Terus lagi suka banget liat demo game Angry Birds di tablet. Musiknya bikin jogat-joget si Birru sambil ngoceh gak jelas. Saking brisiknya, suaminyaw sampe ngomong: "ini gak papa nih Ndatie ngoceh begini?". Ya gak papa lah Pandaaaa :D Makin rakus mimik susunya. Kalo nen, bener-bener sampe kempes 'pabrik'-nya. 

Anyway, lagi musim banget roseola sama flu singapur ya?
Serem banget. 
Mudah-mudahan kondisi Birru kuat dan sehat terus, bisa apa sih orangtua selain ngarep anaknya sehat? :") Kemarin juga sempet ada bayi 3 hari yang butuh darah A+ para-Bombay. Sedihnyaaa, gak bisa didonorin pake A+ biasa, suaminyaw padahal udah mau cus ke Hermina Jatinegara, tempat si bayi butuh darah itu. Kabarnya bisa pake O+, tapi pas dilakuin gak bisa juga. Gak tau lagi kabarnya gimana, mudah-mudahan udah dapet donor yang tepat. Amiiin.... Gak tega bayangin bayi, anak kecil sakit. 

Mudah-mudahan semuanya sehat, gak bayi, gak anak balita, batita, orangtuanya juga, sehat-sehat semuanya yaaa... AMIN!


PS: oh ya, lagi 'ngasih proposal' buat dipanggil "ibu" aja sama Birru kelak. Bapaknya sih gak masyalah. :)

Wednesday, December 11, 2013

International Mountain Day


Happy International Mountain Day, everyone!


Nulis ini gara-gara liat postingan foto di IG-nya @EgiaTarigan. Gak banyak gunung yang pernah saya datengin selama hidup saya sih. So far Gunung Tangkuban Parahu (bisa disebut gunung dong ya ya yaaa??), Bromo, sama terakhir waktu ke Anak Krakatau. Kalo ke Tangkuban Parahu udah 2 kali, waktu jaman kelas 3 SMA plus nemenin ibu pergi sama member senamnya. Ke Bromo waktu sama temen-temen Erlangga, yang postingannya bakal menyusul sebentar lagi biar gak dikomenin curang sama Baginda Ratu gara-gara postingan ini, hihihi. Yang Krakatau ini paling amazing, karena gak taunya si krucil lajendlabillupalalta udah ada di dalem perut, sekitar usia seminggu-2 mingguan. Hihihi, emaknya malah trekking di atas Anak Krakatau yang waktu itu baruuu aja sebulan yang lalunya meletus, plus snorkeling ditemenin ubur-ubur kecil :D 


Such an amazing moment with adorable people (dan Birru di dalem peyut tentunyaa) :’D





PS: bisa kesini untuk liat postingan tentang Trip Anak Krakatau :)

Tuesday, December 10, 2013

Niat Hati

Niat hati si Eyang pengen pamerin Birru sekaligus nimbang berat badan Birru di Posyandu, jadinya guagal total karena Birru cranky! Hahahaha

Jadi ibu saya ini tipikal ibu rumah tangga banyak gaye, ya menclok sana-sini di pengajian ibu-ibu, ya jadi seksi sibuk di kegiatan PKK macam ginian, dan jadi pendaftar tetap buat trip di perkumpulan senamnya. Yayaya, buibu yang udah jadi eyang-eyang, hihihi. Kegiatan Posyandu ini rutin dilakuin setiap 2 minggu sekali kalo lagi rajin, atau paling enggak sebulan sekali. Kegiatannya kayak penyuluhan buat bayi, balita, dan juga lansia. Ada semacam pemeriksaan gratis buat ngukur tensi darah, gula darah, atau jual-jualan yang murah-murah gitu. Diantara bayi-bayi kece sekomplek, cuma Birru nih yang belom pernah dibawa ke ajang pamer bayi dan eyang di Posyandu. Jadilah hari ini, tadi jam 9 pagi, ibu saya mau bawa Birru kesana. Saya sampe bawain stroller ringan yang suka saya pake kemana-mana, karena di rumah ibu saya ada yang versi beratnya. Pokoknya niaaaat banget. 

Jadilah tadi eyangti dan eyangkung lenggang kangkung sama putune sing baghus dhewe ke Posyandu. Sampe Posyandu, si Birru langsung jadi center of attention eyang-eyang yang sudah bercucu plus eyang-eyang yang haus akan cucu (alias yang belum bercucu). Dan, "ngeeeeeeeeeeng", nangis sahaja sodara-sodara. Eyang ini bilang: "ya ampun bu amir cucunya gede banget kayak orang dewasaa". Eyang itu bilang: "ya ampun bongsor bener ya bu amir si Birru". Eyang nganu bilang: "bu amir ini stroller udah sempit deh", yang berakibat eyangkung brb ngambil stroller versi berat. Nah selama nunggu eyangkung ganti stroller, Birru konser air mata, nangis kejeeerrr.... Si eyang yang laporan pandangan mata barusan ke saya bilang: "Birru kuper nih ndaaa..". Ya gak salah emaknya juga sih eyang, wong biasanya diajak ke Mal bukan Posyandu. Hihi!

Sementara sih saya dan bapaknya nganggep Birru belum terbiasa dikelilingi banyak orang, apalagi yang langsung bilang ke arah dia ini dan itu. Hihihi. Bapaknya sih punya pembenaran, kalo Birru selama ini khan dibawa ke tempat yang luas, sedangkan Posyandu cuma seiprit gedenya. Yayaya, pinter juga nih Panda-nya si Birru.

Si eyang bilang, akhirnya disuruh pulang sama buibu lainnya. Buibu lainnya maklum lah masa tega ngebiarin ibu saya kerja dengan tangisan si cucu. Lucunya, sambil digendong menuju rumah, Birru malah cengengesan. Berlanjut sampe rumah, malah tengkurep riang gembira kayak gak ada apa-apa sebelumnya, hahahahaa. Saya yang dilaporin eyangnya Birru cuma ngakak sambil bilang ke eyangnya: "kalo ngajak Birru pergi jangan diniatin, pasti begitu, hehehe". Untungnya si Eyang gak kapok. Jadi sampe ke pertemuan dan ajang pamer cucu& eyang di posyandu berikutnya ya Birru :*


*masih gak brenti ngakak*

what a WEEK

Ya. What a week.
Ketemu lagi akhirnya sama sibuk-sibukkan, setelah terakhir sibuk buat acara Dies Natalis kampus pas hamil UK 8 bulan.

Jadi kemarin ini divisi humas, tempat saya bekerja, diminta sama bagian riset buat bantuin acara mereka, semacam sosialisasi klaster menjelang 100 tahun Indonesia merdeka. Jadi penelitian bakal dijalankan selama 2 tahun ke depan, nah sekarang bagian presentasiin ke Dekan dan kolega tim klaster ini. Gitu deh, sampe selesai acaranya aja, saya buneg (eneg banget) ngeliat buku rekomendasi klaster dimana-mana. Gini nih jeleknya saya, kalo saya atau divisi saya diminta bantuan yang bukan sreg-nya saya, pasti bete. Dan bodohnya, emang ya mulut saya itu jarang berkoordinasi baik dengan otak. Waktu manajer riset nanya siapa yang mau jd PJ undangan, saya langsung bilang: "gw deh mbak!". Eyalaah, baru kepikiran kalo jadi PJ Undangan berarti harus ngedesain, ke percetakan, ngurus list undangan, konfirmasi undangan, pluuuuus tanggung jawab kalo undangan kurang dari estimasi. Nah bagian terakhir yang nyam nyam banget, makjaaan musti ya guweh konfirmasi sebiji-biji undangaaan? *ikat jadi satu mulut dan otak*

Urusan desain, percetakan, labelling going well. Dan tibalah urusan konfirmasi ini. Jadi ada beberapa list undangan yang dikasih dari tim klaster teruntuk orang-orang TNI di Mabes TNI sana. Yang ngasi list undangan pinter banget emang, naroh nomor telpon di list-nya dari hasil googling, dan ternyataah itu nomor telpon piket gerbang nun jauh dari kantor tiap orang. Ada kalik harus nelfon ke 10 nomor telp, terus dilempar-lempar demi mencapai ke orang yang dituju. Elap keringet mameeeen...

Namun semua itu gak ada apa-apanya, ketika si empunya hajat 'nembak' saya langsung kalo musti minimal 120 orang di acara itu. Undangan total 200. Man, 120 orang??!! Bismillah habis-habisan awalnya, dan berakhir di angka 70-80an tamu yang dateng kalo gak salah *sumpah gak mau liat daftar hadir lagi*. Yang bikin deg deg serr, acara ini khan semi formal, jadi musti nyanyi Indonesia Raya gitu deh. Eh si tukang asrot kebetulan gak pernah jadi asrot (anyway, asrot means asisten sorot, yang tugasnya ngeklik-ngeklik presentasi itu loh...), ketebaklah dia panik pas MC udah ngomong "menyanyikan lagu Indonesia Raya" doi kagok dan jeng jengggg, tamu belom berdiri, musik Indonesia Raya udah mulai. Ketebak dong kejar-kejaran antara paduan suara sama musiknya *lagian siapa sih yang mau pake musik segala, siapaa..*

Gak ada yang akan main salah-salahan, karena ini acara cuma semacam acara 'tolong bantuin dong'. Saya juga gak akan salahin siapa-siapa, eventhou banyak yang bikin waktu saya dan Birru ternoda karena harus lembur malem dan di hari Sabtu juga. Maapkeun Ndatie ya dek, janji gak bakal lembur sampe Birru 6 bulan ternoda sudah. Udah rugi badan, rugi waktu, kayaknya gak deh buat salah-salahan.. dan kayaknya bakal mangkel berats kalo semisal ada oknum yang nekat nyalah-nyalahin. Akibat lembur tak terduga di Sabtu minggu lalu, kemarin udah jauh-jauh hari nge-tag weekend ini untuk gak lembur sia-sia. HP dimatiin, gak ada tuh berhubungan, bbm-bbm cantik atau guyonan sama temen kantor. Semua buat Birru dan bapaknya aja dan setrikaan plus gunungan cucian pula

What a weeeeekk... +__+

Monday, December 2, 2013

5 bulan

Sebulan lagi menjelang MPASI!
Gak sabarnya idem kayak lagi pas SC nunggu si bayik keluar dari dalam perut :')

Udah makin baweeel aja *nurun Ndatienya*, makin ngeyel dan lucu kalo lagi dibilangin hihi, keliatannya sih makin gemuk--apalagi kalo dibanding pas jaman sakit kemaren, duh macem-macem deh. Too bad, kantor Ndatie-nya Birru lagi sibuk gila-gilaan. Jadi Sabtu kemaren yang harusnya jatahnya si bayik, saya harus dateng ke kantor. Huhuhu, yang lebih sedih lagi, si Uti gendong Birru sampe garasi waktu saya mau berangkat. Si Birru mukanya sendu gitu deh, emaknya mau kemana di harinya dia, gitu kali di pikirannya. Maapin ya dek, hiks.

Karena udah hura-hura bulan lalu beli baju-baju si Birru, bulan ini insya Allah jatahnya beli buku cerita. Birru kalo sama bapaknya lengkeeeeet banget kalo urusan main sama ngobrol. Selimut lah dijadiin tenda-tendaan, rattle book lah yang cuma seiprit halamannya diceritaan ngalor ngidul, foto di HP lah didongengin sampe anaknya kegirangan. jadi, intinya sih pak pujo pengen ngebiasain anaknya dari kecil untuk fokus sama satu hal sampe hal itu udah gak berguna atau gak bisa diapa-apain lagi merunut pada kebiasaan hobi istrinya yang bosenan. Makanya, saya pengen banget beliin Birru buku cerita bergambar yang lucu-lucu. Ada satu alesan lagi sih yang bikin saya pengen beli buku cerita, si Birru kalo nonton TV gak suka nonton acara anak-anak *tepok jidat*. Kalo emaknya atau bapaknya nonton MasterChef US, film-film action bikin mikir nah dia nimbrung. Sempet waktu itu jam 6 pagi saya nyetel HBO kok ada Angels and Demons, eh bocahnya tau-tau bangun, ikutan nonton dan gak mau diganggu *facepalm*. Kebetulan kemarin pas liat toko buku online, nemu buku-buku cerita bocah karya Clara Ng. Warnanya catchy, ilustrasinya juga apik. Gak cuma berguna buat anak, berguna juga buat bapaknya yang hobi desain. :)

Rencana tinggalah rencana. Biasaaa, emaknya Birru kalo liat sale pasti harus jadi orang pertama yang beli. Bilna.com sale pampers, jadilah setelah gaji masuk, langsung 'dikecup' stok pampers Birru buat sebulan dari Bilna *mamam tuh buku cerita* :))

Untuk persiapan MPASI, so far sih bakal make perlengkapan MPASI kado jaman Birru lahir. Buanyaaak banget ragamnya. Paling deket-deket hari, baru akan beli talenan+pisau seperangkat yang baru. Uti punya Tokebi, jadi gak banci pengen beli ini-itu. Takahi is a must MPASI-item gak sih? Masih bingung. Yang semangat sih browsing-browsing menu MPASI, nyam nyaam. Tapi emang gak seru kalo gak ada drama dibalik ini semua dong ya. Kemarin si ibu bilang "wah bulan depan Birru udah emam Farley's ya?". Tet toooot! Saya bilang aja: "khan banyak buah sama sayur yang sehat eyaaang, mau ngajarin Birru kenal mamam-an beneran dulu". Hehe.. bukan ibu kalo gak ngejawab/ nentang saya: "dulu kowe waktu cilik juga makan Farley' s gak papa?" Hahaha, mari kita sudahi pembicaraan yuk Eyang, dengan ... "eh Birru kok ngeden". Yayaya, saved by poop, cucunya si Eyang malah pup pas emaknya lagi ngobrol sama eyangnya, hihi. Cipok Birru sampe lumer :*

Pokoknya sekarang lagi menikmati si bocah lagi seneng-senengnya bikin ortunya deg-degan. Suka tengkurep sendiri tapi gak bisa mbalik lagi :)), terus ngoceh sendirian--semalem ada kali sampe 15 menit dia ceriwis sendiri, dan PaNdatie-nya cuma ngakak dengerin anaknya ngoceh, pinter ngeraih benda-benda yang agak jauh dari jangkauannya, joget-joget kalo saya nyanyiin musik, ah banyak deh... :')

Proud of you, little boy... Selamat 5 bulan sayang... jadi anak yang selalu banyak akal ya :')